Tambah Bookmark

190

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 7 - Chapter 27

Yi Ji POV Tuanku mulai doa pagi nya sedikit lebih awal dari hari biasanya. Dan kali ini, ia membiarkan sebagian besar pejabat nya mengikutinya dalam. Setelah mereka memasuki ruang altar, 2 gundik muda berdiri di sisi tuanku. Di belakang mereka adalah Cai Mao- The bibi dari 2 gundik muda. Jika bukan karena Lady Cai, dia tidak akan pernah bisa naik ke posisi tersebut. 5 langkah di belakang Cai Mao yang kita pengikut. Di kepala yang Kuai Yue dan Kuai Liang, sementara Han Lagu dan saya serta sisa pejabat administrasi berdiri di belakang. Adapun jenderal prajurit, Tuanku tampaknya berpikir bahwa/itu itu tidak terlalu tepat untuk memiliki mereka di dalam karena mereka telah terlibat dalam banyak pertumpahan darah sehingga mereka menunggu di luar. Pada saat-saat seperti thes, Tuanku benar-benar bertindak seperti pengecut. Meskipun ia biasanya melakukan itu pula. Sebelum Tuanku mulai membayar hal, ia melaporkan ke tablet leluhur yang Imperial Paman Liu dijadwalkan tiba siang hari. Dari suaranya, sepertinya dia sebenarnya agak senang tentang hal ini. Setelah itu adalah ritual biasa yang membosankan. Pejabat upacara bertugas memberikan instruksi untuk memberikan penghormatan kami, dan kami berlutut dan melakukannya;ketika ia mengatakan kepada kami untuk bangkit, kami bangkit dan membungkuk. Dan setelah itu kami dibakar dupa dan berdoa. Kami mengulangi proses ini untuk beberapa kali dan hanya dilakukan setelah sekitar satu jam. Dibandingkan dengan lingkungan pendinginan luar karena awal musim semi, kebakaran yang membakar di aula altar membuatnya benar-benar panas. Hal itu juga tertutup, yang terperangkap panas di aula. Saya adalah buruk dengan panas dan dengan demikian, bermandi keringat. Musim dingin berlalu begitu cepat. Bagaimana aku akan bertahan musim panas? '' Upacara telah menyimpulkan, Anda akan naik dan meninggalkan-'' kata pejabat itu keras. Sisanya kita buru-buru bangun dan membuat jalan bagi junjungan kita untuk pergi melalui pertama. Tuanku bangun, merapikan pakaian dan mengayunkan rambutnya lezat nya yang akan membuat wanita mana pun iri saat ia berbalik dan berjalan menuju gerbang dengan langkah besar. Aku melihat ke atas sebaik yang saya bisa sementara kepala saya diturunkan, dan AAW yang tuanku bahkan tidak memiliki manik tunggal keringat di dahinya, dan telah senyum lebar terpampang di wajahnya saat ia berjalan melewati seperti dewa. Setelah belakangnya adalah 2 mistresses- muda Liu Qi dan Liu Cong yang benar-benar berbeda satu sama lain. Muda nyonya Liu Qi memiliki tampilan yang menyegarkan dengan besar, mata cerah. Pada saat ini, ekor kembarnya yang sedikit basah dengan keringat dan dia berada di tengah-tengah membiarkan rambutnya ketika dia terdeteksi tatapan ayahnya pada dirinya. Dia menyadari itu kasar dan meninggalkan rambutnya diikat. Dia tidak mengatakan apa-apa tapi matanya penuh dengan amarah. Muda nyonya Liu Cong adalah seorang gadis yang lebih halus. Dia lebih muda dari tua setengah-adiknya nyonya muda Liu Qi oleh 3 tahun dan ibunya Lady Cai. Dia cantik dan menawan, dan tampaknya orang lembut jauh dari kakaknya. Dia tampak seperti dia bahkan lebih buruk daripada yang saya dengan panas sebagai pakaiannya basah kuyup dan dia terengah-engah. Sebelum dia bisa mengambil saputangan sendiri, Cai Mao cepat melangkah dan menyeka keringat keponakannya. Un ... Aku punya beberapa pemikiran tentang orang ini yang saya temukan sulit untuk tetap turun tapi sebaiknya tidak memikirkan hal-hal seperti itu. Apa memiliki perhatian saya meskipun, adalah bahwa/itu Imperial Paman Liu Bei. Aku ingin tahu apa jenis sesama dia? Dia seseorang yang pernah saya dengar dari sejak Yellow Turban Rebellion. Sejak itu, nasibnya belum membaik banyak dan dia mungkin telah tergantung oleh kulit giginya. Aku benar-benar ingin tahu tentang pengalamannya, bagaimana dia sampai sejauh ini dan apa yang dia alami. '' Dalam beberapa saat, ketika tuan kami telah berubah pakaiannya, kami akan mengikuti junjungan kita untuk menerima Liu Bei. Terlihat tajam, orang. Jangan mempermalukan Gubernur Jing negara. '' Kata Kuai Yue dingin, di mana semua orang mulai memeriksa pakaian mereka. Dibandingkan dengan Kuai Yue yang berbatu-dihadapi, Kuai Liang tampak riang. '' adik Elder! Apa kau begitu senang ~ Imperial Paman Liu hampir di sini! Aku ingin tahu apa masalah yang akan ia menyebabkan. '' '' Jangan menyemburkan omong kosong adik. Ini adalah apa yang Lord kami telah memutuskan dan kami hanya perlu taat. '' Kuai Liang berkata sambil meletakkan tangannya di belakang punggungnya, '' Lord kami juga memiliki beberapa masalah pribadi penting yang ia hanya bisa berbicara dengan saudara darahnya. " ' '' Apa yang Anda maksud dengan itu, kakak? '' '' Maksudku apa artinya. '' Kuai Yue menghela nafas dan tampak seperti dia tidak ingin mengejar masalah. Kuai Liang tidak terlihat seperti dia ingin menjelaskan lebih lanjut baik. Aku melihat sekitar dan melihat bahwa/itu semua orang membahas Liu Bei. '' Lord Yi Ji, apa pendapat Anda tentang kedatangan Liu Bei? '' Han Lagu sampingku bertanya. '' Saya tidak punya stronopini g tentang hal itu. '' Saya hanya harus balasan ambigu. aku bilang aku tidak punya pendapat tapi aku benar-benar benar-benar ingin bertemu Liu Bei ini. O'm benar-benar ingin tahu tentang dia. Lebih daripada aku tentang tuan saya ketika saya pertama kali memilih untuk melayani Dia. '' Ah, nyonya muda Liu Qi. '' Saat itu, nyonya muda Liu Qi keluar dari lampiran, dan kami buru-buru membungkuk. '' Tidak perlu untuk itu. '' Dia menunjuk dan berjalan cepat ke kami. Muda nyonya Liu Qi sengaja mengenakan fit pakaian ketat, dan tampak energik. Sepertinya dia benar-benar ingin tentang pertemuan Liu Bei ini. Lebih dari saya, bahkan ayahnya. By the way, kita sudah melewati lampiran nyonya muda Liu Cong, tapi dia belum keluar belum. Sepertinya dia mungkin pergi ke fing tuanku dan pergi bersamanya. Muda nyonya Liu Cong jauh lebih sadar sosial. Tidak, itu bisa menjadi ide Cai Mao. Dan hanya seperti itu, kami keluar kota langsung dari bagian dalam tanpa melalui luar kota. Tuanku telah menginstruksikan bahwa/itu kita mendirikan paviliun di sepanjang jalan untuk menerima Imperial Paman Liu. Seperti kita berkuda, saya melihat kabut di kejauhan tetapi tidak melihat tanda-tanda yang Imperial Paman. Dari bagaimana hal terlihat, kedatangan Imperial Paman Liu Bei bertepatan dengan waktu yang buruk di negara Jing, internal dan eksternal berbicara. Bagaimana Anda akan mengatasi ini, Imperial Paman? Aku benar-benar penasaran.

BOOKMARK