Tambah Bookmark

285

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 8 Chapter 81: Don’t Tell Me This Is A Conversation With Liu Cong (2)

Liu Bei POV "Itu baik-baik saja. Jika Anda tidak nyaman berbagi itu, maka Anda tidak perlu. Aku hanya bertanya pada kehendak. "Kataku sambil mengangguk untuk menghindari hal-hal mendapatkan bahkan lebih canggung. "Tidak, itu tidak seperti itu sesuatu yang tak terkatakan." Liu Cong berkata sambil mengangkat kepalanya dan mengungkapkan senyum kaku. Dia mengalihkan pandangannya kepada saya dan menatap saya untuk waktu yang lama sebelum bertanya, "Tapi sebelum saya berbagi ini, dapat saya pertama kali mengajukan paman pertanyaan?" "Un? Apa itu? " Itu benar-benar mengejutkan. Apakah Liu Cong memiliki rasa ingin tahu yang aneh ke arah saya seperti Yi Ji tidak? "Umm," Liu Cong tampaknya memiliki beberapa kesulitan mengekspresikan dirinya dan tenggelam dalam pikiran sejenak sebelum perlahan berkata, "Apakah paman memiliki niat kuat mengambil alih negara Jing keluarga kami?" Pu! Aku hampir tersedak ketika mendengar kata-katanya. "* Ke * * Ke * ... Liu Cong, yang mengatakan kepada Anda-itu aku ingin mengambil alih negara Jing?" Tanyaku saat butir-butir keringat mulai terbentuk di dahi saya di pertanyaan benar-benar tak terduga ini. "Ibu saya mengatakan kepada saya bahwa/itu." Katanya sambil mengambil 2 langkah dan tampak sedikit khawatir pada tampilan terkejut saya. "Ah, Anda tidak perlu terlalu khawatir. Saya tidak punya niat seperti sama sekali. "Aku buru-buru menjawab dan melambaikan tangan saya seperti yang saya lakukan sehingga. Meskipun saya sudah menjelaskan sendiri kali sekian lebih, Lady Cai masih tegas bersikeras bahwa/itu aku bisa melakukan sesuatu. Dan sepertinya pengaruh yang telah menyebar ke Liu Cong. Tidak heran dia diakui saya begitu cepat sebelumnya. Dia mungkin telah diperingatkan tentang saya dari Lady Cai seperti saya telah tentang dia dari Liu Qi. "Begitukah?" Dia masih ragu-ragu tentang saya dan matanya mulai mendapatkan sedikit berair. "Ini sangat. kecurigaan ibumu tidak memiliki landasan apa pun. "kataku sambil mengangkat kedua tangan dan beristirahat pisau dadaku, berharap muncul sejujur ​​mungkin," Selain itu, aku akan pindah ke Xin Ye segera jadi saya tidak bisa mungkin campur tangan dalam perjuangan antara Liu Qi dan Anda. " Tentu saja, intervensi sangat mungkin. Seperti yang saya katakan Yi Ji sebelumnya, meskipun kita mungkin dalam Xinye, harus Liu Qi membutuhkan bantuan saya, saya akan berada di sini untuk membantu. Tapi demi menenangkan Liu Cong, akan lebih bijaksana untuk meninggalkan sentimen ini. "Un ..." Untuk beberapa alasan, Liu Cong menggigit bibirnya dan menunduk, muncul sangat kempis ketika dia mendengar apa yang saya katakan. Dia mengangkat kotak itu di tangannya dan menatap biji di dalamnya sekali lagi, tapi kegembiraan dari sebelum pergi. Un? Apa yang terjadi? Ini hampir seolah-olah menyebutkan Liu Qi memicu reaksi ini. Mungkinkah ... "Liu Cong, jika saya duga salah, saya mohon maaf sebelumnya," Aku menarik napas dalam-dalam dan melakukan run akhir cepat melalui pikiran saya sebelum melanjutkan, "bibit bunga ini ada hubungannya dengan Liu Qi yang tepat? " Eh? Liu Cong berteriak lembut dan matanya melotot, seolah-olah dia tidak percaya bahwa/itu apa yang saya baru saja mengatakan telah keluar dari mulut saya. "Itu, umm ... Bagaimana paman tahu ?!" Dia berteriak kaget. Saya melihat, jadi saya duga benar. "Tidak banyak yang benar-benar." Suasana sudah berat jadi saya mencoba untuk mencerahkan wajah dengan tersenyum tapi hanya keluar canggung, "Liu Qi telah berbicara kepada saya tentang Anda sebelumnya." Aku berhenti dan menarik napas perlahan sebelum melanjutkan, "Ah, kau tahu, bahwa/itu taman rahasia Anda saudara miliki ketika Anda masih anak-anak." biji Bunga, Liu Qi, taman rahasia, mereka semua harus terkait. "... Ah, adik jadi tua telah memberitahu Anda ya ..." Ketika dia mendengar apa yang saya katakan, Liu Cong tampak kempes sekali lagi saat ia mengangguk. Dengan setiap mengangguk, kepalanya tampak terkulai bahkan lebih rendah. Sepertinya ini adalah insiden yang menyedihkan baginya. Un ... "Umm, jadi apa adalah biji bunga ini untuk?" Tanyaku sambil menunjuk kotak kayu di tangannya karena saya masih tidak mengerti apa tujuan dari benih yang. "ya ini ..." Dia mengangkat kotak kayu dan menatapnya sebelum ringan menghela nafas, "Aku masih sangat bersalah tentang apa yang terjadi saat itu." Ekspresinya tampak lebih berat. Mungkin karena kejadian yang sedang bermain di benaknya sekali lagi. "Berbicara tentang itu, sepertinya Anda diberitahu pada rahasianya saat itu?" Un ... Aku tidak benar-benar tahu apa yang sebenarnya terjadi tapi itu benar-benar Liu Cong yang mengatakan pada Liu Qi? Meskipun kita hanya bertukar beberapa kata, saya tidak merasa seperti Liu Cong adalah semacam licik, orang yang hina. Atau mungkin aku salah dalam penilaian saya. "... Melihat hasilnya, itulah yang happdipersingkat lebih atau kurang. "Liu Qi menggigit bibirnya saat dia berkata begitu. Dia mungkin mencoba untuk tersenyum tapi sepertinya gagal total dari sudut pandang saya. "Tapi kenapa kau melakukan itu? Apakah itu untuk warisan ... " "Saya tidak peduli tentang mewarisi negara Jing!" Ini mungkin waktu 3 hari bahwa/itu aku menginjak hati sanubari Liu Cong ini. Kali ini, suaranya bahkan lebih keras dan dia bahkan terganggu saya. "Waktu itu, saya bergaul dengan baik dengan kakak. Dia bercerita tentang taman rahasia dan membawa saya ke sana juga. "Dia perlahan berjongkok, matanya mengungkapkan kesedihan yang sangat mendalam saat ia melakukannya," Saya juga tidak bisa datang ke dalam kontak dengan bunga jadi saya benar-benar bahagia ketika saya menemukan bahwa/itu saya bisa mendapatkan begitu dekat dengan bunga di sana. " "Eh? Anda alergi terhadap serbuk sari juga? " "Pollen ... Apa?" Benar, mereka tidak tahu apa itu. "Ah ... Jadi Anda akan mendapatkan dipicu ketika Anda mendekati bunga juga?" "Liu Qi bahkan memberitahu Anda tentang reaksi aneh seperti itu?" Nah, dia tidak benar-benar memberitahu saya tapi aku tahu apa itu. "Lebih atau kurang." Aku memberi balasan ambigu, "Apa yang terjadi selanjutnya?" "Un ... Kami pergi ke sana beberapa kali dan saya pernah membawa ibu bersama juga." "Eh? Anda membawa ibumu? "Tanya saya, yang Liu Cong mengangguk. Ah, dia membawa Lady Cai ya? Aku tidak tahu mengapa tapi aku bisa lebih atau kurang menebak apa yang terjadi setelah itu ... "Kembali ketika ibu melihat taman rahasia, dia juga kagum." Liu Cong melanjutkan, "Setelah itu, saya mengatakan kepada ayah tentang ini dan juga ..." "... Eh?" Aku tenggelam dalam diam sejenak sebelum melanjutkan, "Jadi Anda mengatakan kepada kakak tentang hal itu?" "... Un." Liu Cong ringan mengangguk. "Dan Liu Qi berated setelah itu?" "... Un." Mengangguk lain cahaya dari Liu Cong. ini, ini terlalu - Aku bingung untuk apa yang harus dikatakan dan sangat curiga karena saya bertanya Liu Cong, "Tapi apakah Anda pernah berpikir bahwa/itu jika Anda mengatakan kepada ayahmu tentang ini, Liu Qi akan dilihat sebagai seseorang yang hanya terlibat dalam sembrono bermain? " "... Saya tidak pernah berpikir tentang hal itu, karena-" Liu Cong tampak sedikit senang pada apa yang saya katakan dan melanjutkan dengan nada defensif, "Karena ayah terlalu dibenci oleh bunga! Saya berharap untuk membuat ayah bahagia! " ... Eh? Apa yang dia katakan? "saudara Elder Liu- juga?" Dia alergi terhadap serbuk sari juga? "... Un." Liu Cong mengangguk sekali lagi. Tidak heran. Jadi alergi ini adalah sesuatu yang diwariskan keluarga ya? (TL:. Alergi Pollen adalah diwariskan) "Umm, jadi mari saya melihat apakah saya punya hak ini. Anda mengatakan kepada ayahmu bahwa/itu Liu Qi memiliki taman di suatu tempat dan sebelum Anda bisa mengatakan apa-apa lagi, kakak mengirim pria di atas untuk menghadapinya? " "Itulah yang terjadi," Liu Cong tidak bisa menahan lagi dan meletakkan kotak kayu di atas lututnya sambil menutupi wajahnya dengan kedua tangannya, "Ini semua salahku! Kalau saja aku mengatakan semuanya dengan jelas kemudian! " "... B, tapi, tidak ayahmu tahu bahwa/itu Liu Qi memiliki allergy- reaksi aneh untuk bunga? Jika Anda menyebutkan bahwa/itu Liu Qi memiliki taman, tidak akan yang telah membangkitkan beberapa kecurigaan? " "... Waktu itu, saya tidak mengatakan bahwa/itu Liu Qi memiliki taman. Aku berkata - " Ayah, ayah! Liu Qi memiliki wonderland sangat rahasia, ayah pasti akan menyukainya! ... Eh? B, tapi ... "Lalu kenapa kau tidak jelaskan lebih lanjut?" "Bapa tidak memiliki ekspresi menakutkan waktu itu," Liu Cong melanjutkan dengan suara menangis, "Aku baru saja meninggalkan rumah saat itu dengan senang hati dan hanya ketika aku pulang ... * Shiku * ... Apakah saya mengetahui ayah yang yang menyuruh orang untuk menghancurkan kebun. " Ah ... Jadi itulah yang terjadi. Sekarang semuanya masuk akal. Liu Biao tidak terbang ke marah saat itu karena ia prihatin norma dan wajah dan tidak ingin menunjukkan kemarahannya di depan Liu Cong. Namun masih ada hal-hal yang tidak jelas. "B, tapi ..." Tapi mengapa kau tidak memberitahu ayahmu yang sebenarnya setelah itu? Atau jadi saya ingin bertanya, tetapi memutuskan untuk tidak ketika aku melihat bagaimana menangis Liu Cong itu. Saat itu, Liu Cong baru berusia beberapa tahun. Tidak ada anak-anak akan memiliki keberanian untuk berbicara setelah apa yang telah terjadi. Banyak kurang putri kedua dari tuan feodal. Semuanya. Semuanya terjadi karena kebetulan dan kecelakaan dari berbagai macam. Jika Liu Cong tidak mengatakan apa-apa atau telah jelas, atau jika Liu Biao bersedia untuk mendengarkan lebih lanjut, maka tidak ada semua ini akan terjadi. Atau mungkin, itu mungkin terjadi kemudian bukan. Hai ... Aku menghela nafas, karena saya berpikir tentang bagaimana nasib telah bermain-main dengan nasib mereka. "Dan setelah itu, kakak tidak lagi berbicara kepada saya. Tidak peduli berapa banyak saya mencoba untuk menjelaskan diri, dia tidak akan memaafkan saya. "Liu Cong terus dalam keadaan kecewa dia dengan suara menangis nya," adik Elder kemudian bergabung dengan tentara dan menderita banyak ada. Saya, di sisi lain, terlibat dalam penelitian di Pengadilan. Meskipun itu sulit, itu jauh lebih mudah daripada apa yang kakak harus pergi melalui. Setelah itu, kami berbicara bahkan kurang. " "Un ... Jadi Anda berdua tidak berbicara satu sama lain selama hampir 10 tahun sekarang?" Liu Cong mengangguk dan ditahan roknya dengan satu tangan saat ia perlahan-lahan bangkit. Dia kemudian mengusap matanya dengan saputangan yang ia digunakan untuk meledakkan hidungnya setelah sebelumnya menghela nafas. "Tapi aku tidak bisa menyalahkan kakak untuk apa yang dia lakukan karena semuanya memang akibat dari tindakan saya." Liu Cong berkata sambil menepuk tanah off pakaiannya dan dihaluskan lipatan, "Meskipun ibu telah mengatakan kepada saya untuk tidak untuk berinteraksi dengan kakak seperti kita sedang mendekati titik balik dalam perjuangan warisan, saya masih ingin melakukan sesuatu untuk kakak. "

BOOKMARK