Tambah Bookmark

286

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 8 Chapter 82: Don’t Tell Me This Is A Conversation With Liu Cong (3)

Liu Bei POV "Tapi melakukan sesuatu sekarang harus diragukan lagi sangat sulit." Saya hanya bisa lemah membalas dan bahkan tidak bisa mengumpulkan mengangguk. "Hal ini, itulah sebabnya saya telah membeli bibit bunga setiap tahun selama 5-6 tahun terakhir, menanam dan menunggu mereka untuk mekar." Liu Cong membuka kotak kayu saat ia berkata demikian dan mengungkapkan tersenyum bahwa/itu perempuan melihat rumit emosi, "saya berharap, berharap bahwa/itu di antara semua bunga yang berbeda, saya dapat menemukan satu, hanya satu bunga yang tidak akan memicu reaksi dari kami." Liu Cong kemudian mengangkat kepalanya dan menatapku dengan tekad di matanya, "Kemudian ketika saatnya tiba, saya akan menawarkan kepada kakak saya bersama dengan permintaan maaf saya." Jadi itulah yang itu semua tentang. Tapi itu hampir mustahil. Dari apa yang saya tahu, semua bunga memiliki serbuk sari dan jika ada serbuk sari, reaksi alergi akan memicu. Aku sebenarnya agak terkesan pada taman rahasia Liu Qi. Sekarang itu sudah benar-benar hancur, dapat kita benar-benar menemukan tanaman lain dengan bunga yang tidak memiliki serbuk sari? (TL: Tidak ada serbuk sari adalah mustahil (Koreksi saya jika saya salah, saya ekonomi untuk gelar sarjana saya) Tapi ada bunga dengan serbuk sari berat (tidak menyebar di udara) atau serbuk sari yang rendah yang baik untuk. orang dengan reaksi alergi.) Saya tidak tahu. "Ah ... Ini sangat gatal ..." Un? Saat itu, Liu Cong mengangkat tangan dan mulai menggosok bagian belakang lehernya kesal, yang terlihat seperti tanda yang jelas dari reaksi alergi. "Oi, tunggu sebentar, Liu Cong, Anda tidak akan menguji bunga-bunga ini pada diri sendiri, apakah Anda?" "Ini tidak bisa membantu," Liu Cong tertawa, "Tidak ada orang lain di sekitar saya memiliki konstitusi seperti setelah semua jadi saya hanya bisa melakukannya dengan cara ini sebagai bentuk penebusan saya kira." "Tapi Anda tidak harus mengekspos diri Anda untuk terlalu banyak. Mungkin mulai sebagai gatal atau ruam tetapi hal-hal bisa mendapatkan berbahaya dengan kontak yang terlalu lama. "Aku mengerutkan kening dengan khawatir. Meskipun aku tidak berpengalaman dalam kedokteran, saya telah mendengar dari reaksi alergi memicu kegagalan pernafasan. "Terima kasih, paman, untuk khawatir Anda, tetapi saya telah menonton sendiri juga." Dia tersenyum santai saat ia berkata demikian, "Selain itu, saya telah diuji sebagian besar bunga dari tahun lalu yang telah mekar. Hanya beberapa yang tersisa yang belum mekar sehingga tidak akan ada masalah sama sekali. " Apakah dia benar-benar baik-baik saja ... Saat saya melihat senyum Liu Cong, aku merasa seperti sedang mendorong dirinya terlalu banyak. "Tapi bahkan jika Liu Qi mengampuni Anda, akan mengubah apa-apa?" Meskipun saya berharap bahwa/itu Liu Cong berhasil, kenyataannya adalah bahwa/itu hal-hal yang mereka berdua, atau lebih tepatnya 2 fraksinya, telah dilakukan adalah bukan sesuatu yang bisa melambai pergi dengan taman bunga. Bahkan jika Liu Cong keinginan untuk itu, bahkan jika mereka berdua keinginan untuk itu, akan sulit untuk bergaul seperti bagaimana mereka digunakan untuk. "Saya mengerti apa paman berarti. Saya juga tahu bahwa/itu bahkan jika kakak mengampuni saya, hubungan kami tidak akan pernah kembali ke apa itu seperti sebelumnya karena ada hal-hal yang telah membuatnya seperti yang kita mungkin terlibat dalam konflik terbuka kapan saja. "Liu Cong menutup kotak kayu dan mengerutkan kening tapi senyum samar masih tetap, "Tapi setidaknya, saya berharap bahwa/itu kakak bisa mengakui dan percaya bahwa/itu, sekali waktu di masa kecil kita, kita bergaul bahagia bersama." kata Liu Cong dan senyumnya membuat saya merasakan kesepian intens dan mendalam dan tak berdaya. Tapi sebagai seorang paman yang praktis berbicara orang luar, saya tidak dapat mengatakan apa-apa saat ini. Saya tidak bisa mengatakan padanya dengan pasti jika Liu Qi akan menerima permintaan maafnya, atau dapat saya membantu mereka berdua menyelesaikan masalah warisan. Sebaliknya, sebagai pendukung dari satu sisi, saya akan bahkan membuat hal-hal buruk. Sekarang aku berpikir tentang hal itu, sehubungan dengan perjuangan warisan, apa Liu Cong dan Liu Qi merasa tentang berpartisipasi di dalamnya sebagai 2 aktor utama? Sebagai putri kedua, tidak Liu Cong benar-benar memiliki keinginan untuk merebut posisi tua kakaknya? Saya tidak tahu. Seperti yang saya pikir begitu, aku melangkah keluar sebanyak yang saya bisa tanpa membiarkan pisau jatuh ke tanah dan mengulurkan tangan untuk mengusap kepala Liu Cong ini, "Dalam kasus apapun, lakukan yang terbaik. Dari semuanya berjalan dengan baik, Liu Qi dari sekarang setidaknya akan bersedia untuk mendengarkan Anda. " Aku sedang berbicara sampah, aku menyadari bahwa/itu diriku. Tapi sebagai seorang paman, ini semua bisa saya lakukan. "Un, aku akan bekerja keras!" Tapi Liu Cong tampaknya telah mendorong dan mengangguk penuh semangat seperti anak kecil, "Aku sudah di itu untuk waktu yang lama sementara sekarang, meskipun saya belum mencapai hasil apapun , saya akan terus har bekerjad. " Saat dia berkata demikian, Liu Cong mengusap lehernya sekali lagi. Hai ... Mungkin ada ada obat untuk mengatasi alergi pada era ini, tetapi saya mungkin juga mencoba meminta Hua Tuo ketika aku kembali. Untuk beberapa alasan, Liu Cong mulai menatapku erat, "Un ..." "Umm, apa itu?" "Tidak, tidak," Dia tersenyum, "Sekarang aku sudah baik-baik, aku merasa seperti paman tidak terlalu jauh lebih tua dari saya." "Saya memang hanya beberapa tahun lebih tua dari Anda." Wow, seseorang benar-benar digunakan tsukkomi itu. Saya benar-benar berpikir aku tampak tua sehingga disebut paman datang secara alami kepadanya. "Dan saya tahu hari ini bahwa/itu paman tidak seburuk apa kata ibu." "Apa sih yang Lady Cai telah memberitahu Anda ..." Dari semua orang, Lady Cai tidak memiliki hak untuk mengatakan bahwa/itu saya. "Hehe, pada dasarnya tidak ada yang baik." Liu Cong tampak perhatian dan tidak berbagi dengan saya, "Ayah juga membahas paman dengan saya beberapa hari, dan dari apa yang ayah mengatakan, paman tampaknya tidak seburuk ibu mengatakan. " "saudara Elder ya?" Jadi Liu Biao berbicara tentang saya dengan Liu Cong ya, yang seharusnya ditingkatkan kesan nya saya agak. Tapi kenapa dia harus membicarakan saya dengan dia? Kuingat dia menyebutkan hal itu pada malam pertemuan akhir kami tapi saya tidak begitu ingat rincian setiap pengaturan kita bahas. "Aiya, aku akan terlambat! Aku masih memiliki pelajaran di sore hari ini. "Liu Cong tiba-tiba angkat dengan kejutan saat ia menatap langit. "Pergilah ke depan kemudian." Aku mengangguk dan menunjuk sisi lain yang masih memiliki sekelompok besar orang memeras sekitar, "Aku masih menunggu seseorang." "Baiklah," Liu Cong membungkuk saat dia berkata begitu, "Dalam kasus apapun, baik itu berbicara secara finansial atau secara psikologis, terima kasih paman untuk bantuan Anda." "Tidak apa-apa, itu baik-baik saja. Aku tidak melakukan apa-apa jauh. "Aku mengangguk dan melambaikan tangan. "Paman." "!" Sama seperti saya mengangkat tangan saya, Liu Cong datang joging dan berbisik di telinga saya, "Ibu saya bisa melakukan sesuatu selama beberapa hari ke depan jadi harap berhati-hati, paman." Maaf. Liu Cong mundur setelah baris terakhir ini dan tersenyum kaku padaku sebelum membungkuk sekali lagi, hampir seperti dia membuat gerakan menyesal. Dia kemudian berlari ke arah berlawanan. Saya tidak tahu berapa banyak Lady Cai telah dibocorkan skema jahat nya dengan Liu Cong tapi dia pasti tahu lebih dari salah satu dari kami jadi jika dia meminta saya untuk berhati-hati, saya akan benar-benar harus berhati-hati. "Big saudara." "Waa!" Sebuah suara agak rendah datang dari belakang dan tersentak saya. Aku refleks berbalik segera dan diakui siapa orang itu, "Aiya, Yun Chang ya ... Jangan menakut-nakuti saya seperti itu!" "..." Yun Chang memiliki ekspresi yang sulit di saat ia menatapku diam-diam dengan alisnya setengah terangkat seolah-olah dia sedang melihat orang aneh. "Jadi, ada apa?" Tanyaku sambil menundukkan kepala, merasa tidak nyaman dari tatapannya, dan melihat bahwa/itu dia membeli cukup banyak hal. "Apakah Anda membeli sesuatu yang mahal?" Saya mengambil risiko menebak. "Tidak, semuanya murah." Yun Chang menjawab dengan tidak ada perubahan dalam ekspresinya, "By the way, kakak punya ekspresi yang cukup bagus sekarang ya." Un? Hanya sekarang? "Jangan mencoba dan bertindak tidak bersalah. Aku melihat semuanya. "Yun Chang berkata sambil berjalan ke saya dan menyambar Naga Hijau Crescent Blade dan menariknya ke atas dan keluar dalam satu pergi dan beristirahat melawan bahunya," Apakah kakak tidak mendengarkan dan pergi dan memukul pada gadis-gadis lagi ? " "Eh! Bagaimana bisa?! " Aku bersumpah dengan langit bahwa/itu saya tidak memukul pada dirinya sekarang. "Kakak, saya percaya bahwa/itu berbohong adalah awal dari lereng licin degradasi karakter." Yun Chang mengabaikan aku dan terus, menggelengkan kepala saat ia melakukannya, "Saya menyaksikan secara pribadi Anda bangun dekat dan pribadi dengan yang lain gadis. " Hai ... "Ah! Apakah Anda berbicara tentang Liu Cong? "Aku akhirnya mengerti apa yang ia bicarakan. Sepertinya Yun Chang melihat apa yang terjadi di akhir. "Liu Cong?" Yun Chang memiringkan kepalanya ke samping, sepertinya dia tidak tahu siapa yang saya bicarakan. "Ini putri kedua Liu Biao, saya kebetulan bertemu dengannya." "Saya tidak melihat wajahnya ..." ekspresi Yun Chang membaik tapi dia terus menatapku dengan curiga, "Oi oi, kakak tidak akan berbohong, akan Anda?" "Bagaimana could Saya akan berbohong! " Itu terlalu banyak. "Hmph, apa pun, saya sudah terbiasa untuk itu sudah pula." Yun Chang tampaknya telah membeli banyak hal dia suka jadi suasana hatinya cukup baik saat ia mengangkat tas nya di blade-nya sebelum berjalan, "Kakak , mari kita kembali. " "Hai ... Apa yang saya katakan adalah kebenaran." Kataku sambil mengikuti di belakangnya. "Saya akan menganggapnya sebagai kebenaran itu." Itu benar-benar jarang mendengar Yun Chang menggunakan nada acuh tak acuh pura-pura, ini berarti bahwa/itu dia benar-benar senang. Saat saya melihat Yun Chang dari samping, aku merasa tak berdaya. Aku benar-benar tidak mengerti hati perempuan ... "... Kalau begitu, apakah ada sesuatu yang kakak ingin makan malam ini?" Yun Chang bertanya tiba-tiba seakan tidak ada yang terjadi. Ketika saya mendengar dia berbicara, aku tersenyum. Mungkin aku tidak perlu memahami setelah semua. "Apa pun yang Anda dapat membuat baik-baik saja." "Apa kakak maksudkan dengan ini?" "Tidak ada. Aku akan makan apa pun yang Anda buat. " Dalam perjalanan kembali, saya terus mengobrol dan bercanda dengan Yun Chang, tidak benar-benar membayar banyak memperhatikan apa Liu Cong mengatakan kepada saya. Apa yang akan terjadi kemudian, adalah sesuatu yang berjalan terlalu cepat bagi seseorang yang tahu sedikit tentang Tiga Kerajaan seperti diriku.

BOOKMARK