Tambah Bookmark

287

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 8 Chapter 83: Don’t Tell Me This Is Dilu’s Successor (1)

Yi Ji POV Pengadilan akan di sesi segera. Langit masih gelap seperti saya dan beberapa pejabat penting lainnya di Xiangyang bergegas menuju kediaman junjungan kita untuk memulai sesi pengadilan hari ini. Ini adalah hal yang baik bahwa/itu ini bukan modal sebagai sesi Pengadilan hanya urusan mingguan di sini. Yang mengatakan, sebagai seorang pejabat yang bertanggung jawab atas upacara bekerja di bawah tuan feodal yang menempatkan pentingnya tinggi terutama pada upacara, mungkin akan Court lebih mudah. ​​ * Cha * * Cha * * Cha * * Cha * ... Semua pejabat sekitar basah kuyup oleh keringat sekarang. Meskipun itu masih musim panas, itu tidak sangat panas, tapi pakaian resmi formal agak tebal, dan ada lebih dari seratus langkah antara tempat tinggal dan pintu masuk utama sehingga semua orang agak tegang, pakaian saya adalah masalah standar untuk pejabat seremonial dan tidak memiliki rok rumit panjang jadi itu dingin dan lebih mudah untuk bergerak di. Tapi demi tidak berdiri keluar, saya juga mengambil langkah-langkah kecil seperti orang lain seperti yang saya membuat perjalanan di dalam. Meskipun saya seorang pejabat seremonial, saya pribadi menemukan aturan-aturan ini dan norma menjadi merepotkan. Mengapa Anda telah menempatkan persembahan dalam cara tertentu dan mengapa Anda harus melakukan semua langkah-langkah prasyarat? keraguan ini berputar-putar sekitar di kepala saya setiap kali tuanku membayar penghormatan kepada nenek moyangnya. Secara pribadi, alasan yang biasa aturan leluhur dan tuntutan tidak memuaskan. "Lord Yi Ji, mengapa tidak nyonya muda sekitar hari ini?" Seiring dengan saya adalah Wen Ping, yang telah menumpahkan gigi pertempuran dan sekarang mengenakan gaun resmi. Aku menatapnya dan melihat dia menggulung lengan bajunya dengan satu tangan, tampak sangat canggung dalam pakaian nya ini. "The nyonya muda memiliki tugas patroli hari ini dan saat ini di sisi utara kota," jawab saya dan terus memeriksa dia, "aku tidak akan mengejar masalah Anda menggulung lengan Anda, tetapi norma permintaan untuk rok panjang, dan itu berarti Anda tidak bisa menahan itu baik. " Aku mengalihkan pandangannya saya ke bawah dan melihat Wen Ping menggunakan tangannya untuk menahan rok panjang hingga lutut, mengungkapkan betisnya, yang sangat tidak pantas untuk Court. Meskipun saya tidak peduli tentang hal itu secara pribadi berbicara, itu adalah tugas saya sebagai petugas upacara untuk menegakkan standar dan aturan dan jika Tuanku harus melihat ini, teguran itu akan jauh lebih buruk daripada saya. "Ada hal-hal yang begitu banyak untuk repot-repot tentang. Itu sebabnya aku benci penampilan, "Wen Ping mengeluh saat ia merilis rok panjang," Dapatkah hal seperti penampilan benar-benar menyelamatkan orang-orang dari negara Jing dari bahaya? " Mungkin tidak ada yang lebih penting daripada orang-orang dari negara Jing dalam hati Wen Ping. "Menyelamatkan orang adalah satu hal, penampilan adalah hal lain. Hal ini dimungkinkan untuk mencapai kedua karena mereka tidak pengejaran saling eksklusif. "Saya tegur Wen Ping. Meskipun dia berbicara sedikit, dia selalu melakukan hal-hal seperti dia diperintahkan untuk melakukannya. Yang mengatakan, dia sering membuat pikirannya untuk dirinya sendiri yang bukan hal yang baik dalam jangka panjang. Aku memandang Wen Ping dan melihat bahwa/itu ia mengerutkan kening dan menarik topinya ke bawah lebih rendah untuk memblokir sinar matahari. Sepertinya matahari telah berhasil melewati cakrawala dan memanjat sekarang. Namun, setelah sekian lama telah berlalu, kita masih belum mencapai tujuan kami. Apakah jalan ini benar-benar hanya seratus langkah? "... Aku mendengar bahwa/itu Imperial Paman datang beberapa hari yang lalu?" "Un, ya," aku mengangguk, "Jadi Anda tahu juga ya?" "The Mistress ..." "Itu akan lakukan, saya mengerti sekarang." Aku mengangguk dan mengatakan Wen Ping ada tidak perlu untuk melanjutkan seperti yang saya mengerti apa yang ia maksud. Hari itu, setelah Imperial Paman pergi, aku segera memberitahu nyonya muda ketika ia kembali. "Begitukah?" Nyonya muda hanya memberi pengakuan sederhana yang hanya seperti yang saya harapkan, tapi sama seperti aku hendak berbalik dan meninggalkan, nyonya muda memanggil saya sekali lagi. "Apa lagi yang paman katakan?" Dia bertanya dengan kembali kepada saya. Tapi dia tidak mengatakan apa-apa lagi di luar apa yang aku dijelaskan padanya sebelum jadi semua bisa saya lakukan adalah mengulangi apa yang saya katakan dengan rincian halus aku ditinggalkan sebelumnya. "Saya melihat." Nyonya muda mengakui apa yang saya katakan hanya sekali lagi. "Hmph, ia tidak perlu pergi ke begitu banyak masalah." Tapi sekali lagi, sebelum aku bisa meninggalkan, nyonya muda mulai mengucapkan sekali lagi. "Saya melihat ... Paman datang untuk meminta maaf ya, meskipun dia tidak perlu." Setelah itu, nyonya muda mengulangi kata-kata yang sama berulang untuk waktu yang sangat lama seolah-olah dia menjadi gila. Meskipun saya harapkan nyonya muda untuk dihibur atau bahkan merasa bahagia di diaaring bahwa/itu Imperial Paman datang untuk meminta maaf, saya tidak berharap reaksinya begitu aneh. Aku merasa khawatir karena saya memikirkan hal ini dan meminta Wen Ping yang pernah menjadi dengan dia lebih sering hari ini, "Apakah nyonya muda baik-baik saja hari ini?" "Selain memiliki banyak untuk mengatakan, tidak banyak lagi." Dia tidak baik-baik saja maka ... Aku tidak tahu jika kunjungan Imperial Paman adalah pemicu tetapi juga mungkin karena nyonya muda memiliki beberapa kata-kata yang ingin mengatakan ke Imperial Paman. Sayangnya, Imperial Paman disibukkan dengan persiapan untuk pindah ke Xin Ye dan nyonya muda itu sibuk mempersiapkan dirinya untuk jangka panjang. Jadi, setiap kali dia mendapat waktu luang untuk dirinya sendiri, dia terus bergumam pada dirinya sendiri. ... Sudahlah, ini adalah sesuatu yang baik untuk nyonya muda juga. Setidaknya, hal itu akan berfungsi untuk memotivasi dirinya. Ketika saya bertemu Imperial Paman lagi nanti, aku harus ingat untuk mengatakan kepadanya, bahwa/itu ketika nyonya muda telah mencapai beberapa tingkat keberhasilan dan kemandirian, ia harus memberinya pujian. "Apakah itu sangat serius, kakak?" "Sangat serius memang." Saat itu, 2 tokoh yang pindah berbarengan melewati saya. Satu mengenakan gaun panjang berwarna biru sementara yang lain mengenakan rok merah pendek. Bahkan tanpa mendengar suara mereka atau melihat wajah mereka, saya dapat memberitahu siapa mereka hanya dari bayangan mereka. Seperti yang saya melemparkan mata saya maju, saya melihat Kuai Liang dan Kuai Yue, yang sekarang 3-4 mondar depanku. Jika ini kali normal, saya tidak akan bertanya tentang mereka atau bahkan mendengarkan pembicaraan mereka karena mereka tidak ada hubungannya dengan diri saya sendiri. Tapi kali ini, saya tidak bisa membantu tetapi mempercepat langkah saya ketika saya mendengar pertukaran awal mereka dan melakukan yang terbaik untuk tidak menemukan sementara menjadi cukup dekat untuk mendengarkan. Aku harus menunjukkan beberapa hasil untuk misi nyonya muda telah memberi saya setelah semua. Ada yang sangat serius? Apa itu? Meskipun Kuai Liang dan Kuai Yue tidak di fraksi yang sama dengan saudara Cai, mereka sangat senang dengan Imperial Paman sehingga hal-hal akan berbeda dengan salam kepadanya. "Jadi, ada masalah dengan Dilu?" Kata Kuai Yue sama seperti aku terjebak kepada mereka. Dilu adalah ... Kuda milik bandit yang Lord Lu Bu ditangkap kan? "Ada. Saya berpikir bahwa/itu junjungan kita akan menggunakan Dilu sebagai hadiah atau mungkin sebagai display macam tapi aku menangkap bayangan junjungan kita menggunakannya sebagai kuda pribadinya. "Kuai Liang mengatakan, dengan nada yang jauh lebih cemas dari biasanya yang tanpa dari banyak bersorak biasa dia dalam suaranya. "Dilu adalah kuda hadiah untuk memulai dengan begitu apa yang salah dengan junjungan kita menggunakannya sebagai kuda pribadinya?" "Kuda itu membawa nasib buruk kepada pemilik!" "Eh?" Eh? Kuai Yue dan aku menjawab dengan heran, meskipun saya melakukannya di dalam hati saya. Dilu membawa nasib buruk kepada pemilik? "adik Elder, apakah itu benar? Dilu adalah kuda yang luar biasa. Ini harus membawa kemenangan kepada pemilik namun Anda mengatakan itu membawa sial? " "Saya telah melihat ke mata Dilu dan dari kilauan, saya bisa mengatakan bahwa/itu itu adalah kuda yang cocok untuk pejuang terbesar dan raja-raja. Saya tidak tahu di mana bahwa/itu bandit yang mendapat Dilu, tapi setelah naik di atasnya, dia sekarang terkunci di penjara menunggu penghakiman. Ini adalah bukti bahwa/itu ia membawa nasib buruk kepada pemilik. " "Kesimpulan seperti mungkin sedikit terlalu dini." "Ini akan terlambat jika kita menunggu sesuatu terjadi." Un ... Kuai Yue tenggelam dalam pikiran sejenak sebelum menjawab, "Tapi bahkan jika itu adalah sebagai tua adik mengatakan, dan kuda yang membawa sial bagi pemiliknya, akan junjungan kita bersedia untuk mengikuti apa yang kami sarankan jika kita mengatakan itu dia seperti itu? " "Apakah dia bersedia atau tidak, kita harus memberitahu dia begitu." "Hai ... Apa membuang-buang kuda yang bagus." Kuai Yue menghela nafas. Setelah mendengarkan semua ini, aku bisa akhirnya tenang. Pada akhir hari, itu hanya tentang kuda dan tidak ada hubungannya dengan Imperial Paman. Seperti yang saya pikir begitu, saya perlahan-lahan melambat langkah saya dan sisihkan kewaspadaan saya. "Lord Yi Ji, kenapa Anda berjalan begitu cepat?" Tanya Wen Ping saat ia tertangkap dengan saya. Sepertinya dia mendeteksi bahwa/itu tindakan saya yang tidak normal. "Tidak, saya pikir ada sesuatu tapi ternyata tidak." Aku memberi balasan ambigu, "Tapi meninggalkan aku samping, Wen Ping, Anda benar-benar harus melepas topi dari Anda. Bahkan jika Anda tidak ingin memakai topi resmi, Anda tidak harus memakai topi yang tidak tepat tersebut. junjungan kita akan memiliki banyak untuk mengatakan jika dia melihat Anda di dalamnya. " Sebagai pejabat seremonial, saya harus melakukan tugas saya. Setelah itu, kami segera mendekati tia aula yang digunakan untuk sesi Court. Kami menunggu di luar sebagai pembawa acara memberi kami petunjuk dan kemudian kami beringsut dalam di urutan barisan resmi kami. Meskipun ini bukan Pengadilan Imperial, kita masih melakukan setiap ritus dan mengamati semua norma yang dilakukan dan diamati di Imperial Court. Tentu, saya mengikuti tuanku ke Luoyang untuk belajar tentang semua ini. Dan itu saya yang bertanggung jawab untuk menyampaikan pengetahuan ini dan mengatur segala sesuatu. Ya, saat itu Luoyang belum diratakan dengan tanah dan Kaisar duduk di atas takhta. Namun, ia tidak berbicara, dan semuanya ditangani oleh kasim. Setelah itu, saya memberikan master of ceremony sinyal untuk memulai rutinitas. Dia berteriak dan semua pengikut berlutut. Bersama dengan beberapa ketukan drum, junjungan kita akhirnya melangkah keluar. Semua pengikut penghormatan mereka diikuti oleh junjungan kita, yang kemudian duduk. Hanya setelah dia duduk tidak kita semua berlutut. Aku melihat ke kiri dan kanan junjungan kita tapi tidak bisa menemukan nyonya muda maupun nyonya muda kedua di mana saja. By the way, nyonya muda jarang meleset Court sedangkan nyonya muda kedua biasanya merindukan Court, bukan karena kemalasan tapi karena jadwal yang padat nya. Jujur, tidak mudah untuk nyonya muda kedua juga. Belum lagi perannya dalam perjuangan warisan ditentukan oleh ibunya, bukan dia. "Baiklah, mari kita melupakan basa-basi." Anehnya, junjungan kita benar-benar memutuskan untuk membunuh dengan ramblings nya. Biasanya, ia akan selalu dimulai Court dengan beberapa cerita tentang keluarga kerajaan dan prestasi. Kuai Liang dan Kuai Yue akan selalu mendengarkan dengan senang tapi aku tidak bisa melakukan itu. Saya tidak mengerti mereka juga tidak ingin. Meskipun dunia masih milik Besar Han, pengetahuan tersebut tidak diperlukan.

BOOKMARK