Tambah Bookmark

296

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 8 Chapter 92: Don’t Tell Me This Is The Farewell Banquet (6)

Liu Bei POV Aku tersenyum kaku seperti yang saya katakan begitu dan mengambil undangan dari lengan saya. Ketika Liu Biao melihatnya, dia tertawa, "Hahaha, aku minta maaf tentang itu. Pejabat yang mengirim undangan mengatakan bahwa/itu ia mampir perkemahan pertama dan hanya berlari ke tempat tinggal Anda setelah ia mendengar bahwa/itu Anda tidak ada di sana. " Jadi ia berlari ke sana pertama ya, tak heran ia datang terlambat. "Saya tidak menyalahkan kakak seperti kami tidak bilang sebelumnya." Aku mengangkat bahu, "Aku awalnya berencana memberitahukan Anda melalui surat sehingga kakak tidak perlu pergi ke upacara tersebut." "Aiya, saudara darah menjadi terlalu formal." Liu Biao menggeleng dan bertepuk tangan punggungku, "Jika bukan karena Cai Mao yang datang untuk memberitahu saya tentang hal itu, saya akan hanya dikenal dari surat Anda. Hahaha. "Liu Biao menampar pahanya dan tertawa. Aku, bagaimanapun, tidak bisa tertawa ketika mendengar nama itu. Eh? Jadi Cai Mao yang mengatakan Liu Biao? Tapi bagaimana dia tahu tentang jadwal kami? Semakin saya memikirkannya, semakin aku gelisah aku merasa. Di sisi lain, Cai Mao tidak ada di sini sehingga dia tidak bisa melakukan apa-apa kepada saya. Aku melihat lampiran seperti yang saya pikir begitu. Meskipun aku tidak bisa melihat apa yang ada di dalamnya, saya mendapatkan perasaan bahwa/itu Lady Cai sedang menunggu di sana. ... Aku akan menunggu dan melihat bagaimana kelanjutannya pertama. Saya harap saya lebih hal pemikiran. "Anda tidak perlu pergi ke upacara tersebut." Kataku sambil menenangkan diri dan menenggak isi gelas anggur. "Anda mungkin mengatakan bahwa/itu tapi aku takut bahwa/itu ini akan menjadi pesta terakhir saya untuk saudara darah jadi saya memutuskan untuk pergi semua keluar." Dia berkata sambil melewati saya sepotong sutra, "Biasanya, aku akan host untuk jamuan makan. Tapi perjamuan hari ini memiliki arti khusus untuk itu jadi saya harap saudara darah dapat membantu saya dalam menjadi tuan rumah. " Eh? Tuan rumah perjamuan? "Saya tidak bisa melakukan itu," aku buru-buru menolak dan mendorong sepotong sutra terhadap Liu Biao, "Saya merasa bahwa/itu lebih baik dan lebih tepat untuk kakak untuk secara pribadi menangani tugas yang penting. Saya, sebagai saudara muda, saya juga orang luar, bagaimana mungkin aku bisa menerima kehormatan dan kebaikan seperti itu? " * Ke * * Ke * * Ke * ... Liu Bang hendak membalas saya ketika ia tiba-tiba masuk ke terbatuk-batuk yang begitu panjang dan kekerasan yang takut. "Umm ... saudara Elder, yang Anda baik-baik saja?" Aku pergi untuk melihat ke arahnya tapi Liu Biao berhenti saya dengan tangannya dan menutupi wajahnya dengan tangannya saat ia berkata dengan suara serak, "Aku baik-baik saja, aku baik-baik saja." "Tapi ..." Aku masih khawatir tapi Liu Biao, yang tidak bisa berbicara lagi setelah batuk sebelumnya, hanya mendorong sutra terhadap saya. Ketika saya menurunkan kepalaku dan melihat sepotong sutra, saya melihat bahwa/itu itu menutupi seluruh kata yang saya hampir tidak bisa membaca. Sejak muda, saya tidak pernah punya pengalaman hosting acara juga telah saya lakukan tugas pembawa acara, apalagi sesuatu dengan aturan dan ritual seperti ini. * Ke * * Ke * ... Sama seperti aku masih ragu-ragu, Liu Biao pergi ke lain batuk cocok dengan setiap batuk tampak lebih keras daripada yang terakhir sampai tampak seperti dia akan muntah hatinya. Sudah jelas bahwa/itu Liu Biao tidak bertindak dan ia batuk karena suatu penyakit yang mendera dirinya. Tentu, dia tidak bisa menjadi tuan rumah jamuan makan lagi. Saat saya melihat Liu Biao dalam keadaan saat ini, aku merasa sedikit kasihan padanya. Un ... Aku ingin pergi lebih awal tapi saya pikir saya bisa menyimpannya untuk waktu singkat sebelum aku pergi. "Lalu ..." kataku pelan dan memahami sepotong sutra ia ditepis, "Meskipun aku tidak sangat mahir, saya bersedia untuk mengambil tanggung jawab yang penting ini." "Un un, adik darah terima kasih." Liu Biao tampaknya telah pulih sedikit dan mengangkat kepalanya saat ia menjawab dengan suara serak. "Tidak, tidak, kakak tidak perlu jadi-" Sebelum aku bisa menyelesaikan, aku terpana oleh apa yang saya lihat. Ketika Liu Biao dihapus lengan bajunya dari mulutnya, merah memenuhi mataku, beberapa di mulut tetapi sebagian besar berlumuran di lengan bajunya. "U ... Umm ... saudara Elder ..." Aku mengangkat tangan dan menunjuk mulutnya tak percaya. "Un? Ah. "Liu Biao terkejut tapi ia mengerti segera setelah menurunkan kepalanya," Ah ... Aku benar-benar membuat berantakan sendiri ya. " Tapi dia tampaknya tidak akan terkejut dan hanya mengatakan beberapa kata mencela diri sendiri saat ia mengambil kain basah dari dekat dan menyeka mulutnya, wajah dan lengan. "saudara Elder, ini ..." "Ah, itu tidak banyak, hanya beberapa masalah kesehatan kecil." Liu Biao senyum aneh dan wajahnya kaku. Aku tidak terlalu pengeedgeable sejarah dan obat-obatan tapi aku cukup yakin bahwa/itu batuk darah menandakan sesuatu yang sedikit lebih serius dan jahat dari masalah kesehatan ringan di tangan. "saudara Elder, maafkan saya untuk bertanya, tetapi Anda dikontrak sesuatu akhir-akhir ini?" "Haha, itu hanya masalah kecil." Liu Biao tertawa dan berpura-pura batuk ringan, "Tidak, tidak, itu bukan masalah besar. saudara darah tidak perlu khawatir. " "Tapi ..." Aku ingin menekan dia tapi kemudian menyadari bahwa/itu bahkan jika ada sesuatu, Liu Biao tidak akan memberitahu saya begitu mudah. Sepertinya ada hal-hal yang ia kesulitan membocorkan kepada saya setelah semua. Seperti yang saya pikir begitu, aku melihat Liu Biao gelisah sementara Liu Biao masih memiliki senyum yang aneh pada dirinya dan tampak sedikit canggung. "Jin Sheng? Apakah Anda batuk lagi sekarang? "Saat itu, suara semacam datang dari lampiran. Ketika aku menoleh, aku melihat Lady Cai berjalan keluar dari lampiran dengan tampilan khawatir. Di tangannya adalah tas jamu. "Ah, aku baik-baik saja, aku baik-baik saja." Ketika Liu Biao melihat Lady Cai, ia secara naluriah menggulung lengan bajunya dan menyembunyikan noda darah sebelum melambaikan tangan pada Lady Cai dan pura-pura tak acuh, "Jin Sheng, Anda harus berhati-hati dengan kesehatan Anda." Lady Cai merengek saat ia berjalan ke Liu Biao, "Apakah kau tidak mendengar apa yang dokter katakan? Tubuh Anda adalah lemah untuk memulai dengan dan hati Anda dan limpa rusak sehingga Anda perlu herbal lebih obat untuk meningkatkan pemulihan Anda. " "Saya mendapatkannya, aku mendapatkannya." Ketika dia selesai, Lady Cai mengambil kantong obat dari tangannya dan bergelantungan itu depan Liu Biao. Dia masih mengerutkan kening dan tampak khawatir. Omong-omong, saya ingat Lady Cai memberikan Liu Biao sup herbal sebelum ... Bisa batuk cocok menjadi gejala dari penyakit Liu Biao? Tapi itu tidak masuk akal, jika pemulihan hanya masalah waktu seperti kata Lady Cai, maka mengapa tidak dia hanya mengatakan yang sebenarnya? "Jika Anda menderita suatu penyakit, adik Anda mungkin bisa membantu." "Oh? Anda? "Ketika saya berbicara, sikap dan nada Lady Cai mengalami perubahan 180 derajat dan menjadi salah satu penghinaan. "Apa? saudara darah dapat mendiagnosis penyakit juga? "Liu Biao mengatakan dengan kejutan yang saya buru-buru melambaikan tangan saya. "Tidak, aku hanya kebetulan memiliki seorang dokter berkeliaran di antara jajaran saya yang memiliki beberapa keterampilan dengan mendiagnosa dan mengobati kondisi." Saya melakukan yang terbaik untuk tidak overinflate kredensial Hua Tuo karena tidak jelas apa Hua Tuo dapat lakukan untuk membantu sebelum dia di sini sendiri. Dan bahkan jika aku memiliki keyakinan dan pengetahuan bahwa/itu dia bisa membantu, karena terlalu sombong hanya akan mengundang kecurigaan dan keraguan. "A mengembara dokter ya? Jangan bercanda, Imperial Paman. "Namun, sepertinya kata-kata ini hanya mengundang lebih jijik dari Lady Cai saat ia mengangkat lengannya dan berkata sinis," Para dokter Saya mengundang semua dokter terkenal dari orang-orang seperti Luoyang , Chang'an dll yang saya butuhkan untuk membayar uang baik untuk. Adapun dokter Anda, mungkin saya bertanya apa lembaga medis yang dia magang di? " "Itu ... Saya tidak berpikir dia memiliki." Saya agak ditarik pertanyaan ini tapi ingat apa yang saya baru saja melihat dan memutuskan untuk berbicara sekali lagi, "Tapi ini tidak berpengaruh apa-apa, jika itu , dia pasti dapat ... " "Tidak perlu mengatakan lebih jauh. Saya tidak akan setuju untuk itu. "Sebelum aku bisa menyelesaikan, Lady Cai mengangkat lengannya dan tegas menutup saya turun sebelum beralih ke Liu Biao dengan ekspresi baik," Jin Sheng, aku akan mendapatkan seseorang untuk membuat sup herbal untuk Anda . " "Ah ... Un." Liu Biao tenggelam dalam pikiran untuk sesaat sebelum mengangguk. ekspresinya tampak normal, tetapi aku tahu bahwa/itu ia hanya mengenakan sebuah t a. "Umm, kakak ..." "Tidak apa-apa. Aku bersyukur untuk niat baik saudara darah tapi aku hanya akan menempel obat dari dokter Madam saya menyewa. " Jika dia akan pergi sejauh itu maka tidak ada lagi yang bisa saya katakan - "Wu! Uh * Ke * * Ke * * Ke * - " Sama seperti aku akan membiarkan hal ini pergi, Liu Biao pergi ke batuk fit lain. Aku mendongak dan melihat Liu Biao buru-buru menutup mulutnya. Suara teredam batuk terjadi dan memerciki merah segera bocor dari antara jari-jarinya. Beberapa mendarat di lantai sementara beberapa mendarat di pakaiannya. Aku tidak tahu apakah itu disengaja tapi sepertinya ia mampu menghindari menumpahkan darah setiap di atas meja. "Oi! kakak! "Aku tidak bisa menonton di lebih jauh dan bangun sebelum berjalan menuju Liu Biao. "Wu!" LiuBiao memberi respon teredam dan mengangkat tangannya untuk menghentikan saya dari mendekati. Tapi kemudian ia pergi ke batuk fit lain dan tangan ia mengangkat kembali ke mulutnya. Dia tampak tegas membatasi batuk, tapi semakin dia melakukannya, semakin buruk ia tampak terlihat. Ketika saya melihat Liu Biao dalam keadaan seperti itu, saya mulai tumbuh menakutkan. Stabil dan kuat pemimpin mulia yang kadang-kadang bisa menjadi sedikit aneh sekarang dalam keadaan tak berdaya dan maaf karena sakit. Ini adalah sesuatu yang sangat mengejutkan bagi saya. "Oi! kakak, kau baik-baik saja ?! "tanyaku sambil berjalan ke Liu Biao dan menepuk punggungnya. Un ?! Saat itu, aku melihat beberapa suap darah di telapak tangan Liu Biao yang agak berbeda dari darah dia batuk lebih awal. Karena jarak, saya tidak bisa melihat itu sebelumnya, tapi sekarang itu jelas sebagai hari. Darah yang Liu Biao hanya batuk hitam.

BOOKMARK