Tambah Bookmark

297

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 8 Chapter 93: Don’t Tell Me This Is The Farewell Banquet (7)

Liu Bei POV "saudara Elder ... ini adalah ..." Aku tidak percaya apa yang saya lihat dan lenganku yang menepuk Liu Biao naluriah berhenti juga. Dari apa yang sedikit saya tahu tentang biologi manusia, darah seharusnya merah dan tidak hitam. Ada, bagaimanapun, salah satu alasan yang mungkin mengapa satu muntah darah hitam keluar. "Elder saudara ... Apakah Anda telah diracuni?" "..." Setelah saya berbicara, saya menatap Liu Biao yang hampir meringkuk menjadi bola. Namun, Liu Biao tidak berbicara karena ia berusaha untuk menarik napas. Setelah dia tampak lebih baik, ia melepaskan tangannya dari mulutnya dan membawanya ke matanya. Untuk mengejutkan saya, dia hanya tertawa saat melihat telapak tangannya. "Ah ... Saya tidak berpikir itu akan ini serius sudah." "Eh?" Saya terkejut dan berpikir bahwa/itu Liu Biao kehilangan akalnya jadi saya buru-buru berlutut di sampingnya. Apa yang saya lihat meskipun adalah seorang pria yang tampak amat kesepian dan tenang. Setiap orang lain akan panik atau terkejut tapi semua saya lihat adalah tenang. Seakan Liu Biao sudah tahu ini akan terjadi. Apakah dia ... Tahu bahwa/itu ia diracuni? "saudara Elder, jujur ​​padaku." Saya tidak bisa tahan lagi dan melihat Liu Biao dengan mata tegas, "kondisi Anda saat ini tidak bisa karena beberapa masalah kesehatan kecil. kakak harus tahu ini! Anda sedang diracuni! " "Ya, saya memang diracuni. Dan itu adalah racun lambat bertindak. " ... Eh? Aku bahkan lebih terkejut. Liu Biao memang tahu bahwa/itu ia diracuni, yang menjelaskan tindakannya sebelumnya. Tapi jika dia tahu bahwa/itu dia diracuni, kenapa dia tidak mengatakan apa-apa? Dan apa paruh kedua apa yang baru saja ia berkata berarti? Bagaimana Liu Biao tahu bahwa/itu itu adalah bertindak lambat racun? "saudara Elder, apa yang Anda maksud dengan ini? Anda tahu bahwa/itu Anda sedang diracuni tetapi Anda tidak melakukan apa-apa? " "Un ... Untuk meletakkannya sederhana, ya." Aku tidak percaya Liu Biao sebenarnya jujur ​​mengakui bahwa/itu. "Apa perbedaan antara ini dan membunuh diri sendiri?" Saya tidak tahu kenapa, tapi aku marah dari mendengar Liu Biao mengakui itu, "saudara Elder, ceritakan sekarang. Siapakah meracuni Anda? Apakah itu seorang pembunuh dari faksi lain? Atau itu pekerjaan orang dalam?! " Semakin saya pergi, semakin marah aku. Liu Biao, di sisi lain, tenang dan damai sambil menepuk bahu saya dengan lengan bersih dan menggeleng, "Assassins tidak pernah bisa membuatnya dalam sini. Meskipun pengikut dan pejabat saya tidak mati loyals keras, mereka bijaksana dan tabah dan tidak akan pernah melakukan hal seperti itu. " "Itu ..." Ketika dia melihat saya bingung, Liu Biao membuka mulutnya dan menutupnya sebelum akhirnya meminta saya, "... Harus kau tahu?" Ketika saya melihat mata berair Liu Biao, aku merasa terdorong untuk tahu, "Jika saya dapat menyimpan kakak, ya." "Saya tidak perlu menyimpan ..." Liu Biao tersenyum lega dan berhenti untuk waktu yang lama sementara saya hanya menunggu dengan tenang untuk Liu Biao untuk melanjutkan. Jawaban yang datang, bagaimanapun, adalah sesuatu yang sama sekali tak terduga. "... adik ipar Anda melakukannya." "Apa?!" Lady Cai melakukannya?! "Umm, kakak ..." Aku pergi ke Liu Biao dan mengulangi kata-katanya dengan suara kesal, "Kau bilang ... Bahwa/Itu itu Lady Cai yang meracuni Anda?" Liu Biao menghela nafas panjang dan penuh semangat mengangguk. Dia kemudian mengangkat mangkuk dan menggoyangkannya di depan mata saya, "Dua kali seminggu, dua kali per hari. Ini mungkin sudah sekitar 3-4 bulan sejak ia pertama kali mulai itu. " Eh? Bukankah itu sebelum kami datang ke negara Jing? Dan bagaimana dia tahu rincian tersebut. Tapi- Mengapa? Banyak pertanyaan dan pikiran melayang di kepala saya tapi pada akhir hari, mereka bisa diringkas dalam satu kalimat sederhana, "saudara Elder, saya tidak mengerti." Ya, saya tidak mengerti. Dan saya tidak mengerti apa-apa. Aku menunduk karena aku tidak yakin bagaimana aku bisa menghadapi Liu Biao. Setidaknya, aku tahu bahwa/itu aku tidak harus melihat dia dengan tatapan aneh. "Hai ... Pada akhir, saya masih menceritakan segalanya ya?" Dibandingkan dengan saya, Liu Biao tidak tampak emosional tentang hal itu sama sekali dan hanya tampak sedikit menyesal tentang memberitahu saya tentang hal itu. Setelah dia berbicara, dia mengulurkan tangan untuk menang di depannya. Saat saya melihat anggur dalam stoples, pikiran datang ke pikiran. "saudara Elder! Jangan ... "aku berteriak dan menyambar tabung pergi, menumpahkan beberapa anggur di pakaian kami. "Oi, oi ..." Liu Biao tampak liKe dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis dan mengerutkan kening saat ia berkata, "Umm, anggur yang tidak beracun. Dan kau tidak minum dari itu juga? " Ah ... Sekarang dia bilang itu ... Ketika saya mendengar apa yang dikatakan Liu Biao, akhirnya saya tersadar saya dan pipi saya memerah saat aku merasa malu dengan apa yang telah kulakukan. "Ah, ah, aku benar-benar minta maaf untuk ini." Aku buru-buru meminta maaf dan kembali jar anggur ke meja. Saya kemudian mengirim Liu Biao lihat menyelidik dan melihat bahwa/itu ia menatapku. Meskipun ia masih merengut, sudut-sudut mulutnya yang terbalik. "Hai ..." Setelah waktu ome, Liu Biao menghela nafas, "saudara Darah, ketika Anda mengatakan Anda tidak mengerti, apakah Anda berarti bahwa/itu Anda tidak mengerti reaksi saya diracuni?" Aku pergi melalui proses pemikiran saya sekali lagi dan kemudian mengangguk. "Un ... Itu baik-baik saja." Liu Biao tampaknya berjuang untuk sedikit di pikirannya sebelum mencapai kesimpulan dan berpaling padaku, "Karena saya sudah memberitahu Anda tentang keracunan saya, saya mungkin juga menceritakan semuanya. " Liu Biao tampak lebih tenang sekarang daripada sebelumnya dan mengambil guci anggur aku dibawa pergi sebelumnya dan selesai. "Alasannya sederhana." Liu Biao tersenyum setelah ia selesai anggur dan berkata - "Karena aku royalti." Eh? Royalty? "Jadi bagaimana jika Anda royalti? Apakah royalti harus menerima diracuni? "Aku masih tidak mengerti dan mendapat bahkan lebih marah karena saya merasa bahwa/itu Liu Biao digunakan 'menjadi royalti' sebagai alasan terlalu sering. Namun, Liu Biao benar-benar tampak senang ketika ia mendengar apa yang saya katakan, "Oh? Apakah saudara darah mengerti? " "Tidak, saya tidak mengerti sama sekali." Apa Liu Biao berarti? Saya pikir saat aku melihat Liu Biao yang menggosok jenggot. "saudara Darah, kau tahu? Aku selalu berpikir tentang bagaimana royalti harus pergi untuk melakukan hal-hal untuk harfiah semuanya. "Kata Liu Biao sambil memiringkan kepalanya," Seperti bagaimana royalti harus berjalan, berbicara, makan dan tidur. Tentu saja, beberapa dari ini hanya hal yang saya harus belajar mereka secara spontan karena tidak ada tempat atau outlet bagi saya untuk belajar dari. " Apa maksudmu belajar mereka secara spontan, Anda hanya datang dengan mereka sendiri berdasarkan kebiasaan Anda sendiri ... Saya tsukkomi-ed dalam hati saya sebagai Liu Biao terus lanjut. "Tapi saya masih belum tiba di jawaban untuk pertanyaan ini. Artinya, sebagai royalti, bagaimana saya harus mati? " .... Ada cara. "Ya," Liu Biao mengangguk ketika ia melihat ekspresi saya dan melanjutkan, "Sebagai royalti, selain mati secara alami dan menerima pemakaman mewah, mereka biasanya diracuni." "Lalu kenapa Anda memilih diracuni?" Yang masih tidak menjelaskan hal-hal. "saudara Darah, aku tahu kau tidak mengerti saya." Kata Liu Biao sebagai ekspresinya benar-benar berubah dari satu santai untuk yang serius. Pada saat yang sama, ia juga berbalik ke arahku penuh. Ketika saya melihat ini, aku gugup juga dan merasa bahwa/itu Liu Biao mungkin memiliki beberapa pertimbangan serius bagi keputusannya. Dan kemudian, Liu Biao berbicara, "Tapi, sebagai royalti, tidak harus saya menghargai kesempatan ini untuk diracuni? Kesempatan yang hanya datang ke beberapa anggota? " "Kamu diterima diracuni untuk ini ?! kakak !! " "Tapi saudara darah, Anda harus memahami benar? Diracuni adalah sesuatu royalti harus menerima. " "Saya tidak mengerti sama sekali dan saya tidak ingin menerima diracuni baik." "keturunan saya adalah royalti pula jadi saya tidak khawatir selama mereka berhasil saya." "Itu bukan titik!" Hu ... Aku menghela nafas panjang dan mencoba untuk menenangkan diri. Aku benar-benar tidak berharap bahwa/itu ia bisa menyemburkan omong kosong seperti dengan seperti tatapan serius. Meskipun saya tidak bisa percaya, mungkin itu adalah mungkin untuk seorang fanatik kerajaan seperti dia memiliki ide-ide radikal tersebut. Meskipun saya masih tidak mengerti dia. "... Dan saya juga merasa bahwa/itu saya pantas untuk diracuni." Tapi Liu Biao mengejutkan saya sekali lagi. "Eh?" "Kau bilang kau layak mendapatkannya ... Tapi apa yang Anda maksud dengan itu?" "Maksudku apa yang saya katakan," ekspresi Liu Biao adalah sebagai serius seperti biasa sambil menatapku, "aku sudah bersalah keluarga saya terlalu banyak setelah semua." "Eh?" bersalah? "saudara Darah, Anda harus tahu lebih atau kurang tepat?" Kata Liu Biao, ekspresinya tampak lebih sedih saat ia berbicara dan matanya terkulai, "Ketika saya masih muda, saya haus darah dan kompetitif. Ketika Qi'er lahir, saya tidak di rumah dan ketika Lady Chen meninggal karena sakit, saya tidak di sisinya baik. Jadi saya sepenuhnya memahami dendam Qi'er terhadap saya. " Seperti Liu Biao mengatakan ini, ia memutar-mutar jarinya tentang gagang tabung anggur. Matanya menerawang seolah-olah adegan apa yang ia bicarakan sedang bermain di depannya. "Nantinya, Lady Cai melahirkan Liu Cong. Saya hampir tidak di rumah dan pada dasarnya tidak peduli banyak untuk 2 anak-anak saya. Setelah Lady Chen meninggal, mereka dibiarkan Lady Cai dan petugas. Aku memegang harapan yang tinggi bagi mereka dan ketat dengan didikan mereka. Meskipun saya sedikit kurang ketat dengan Liu Cong, dia masih tidak dekat dengan saya dan ini adalah kesalahan saya. "

BOOKMARK