Tambah Bookmark

304

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 8 Chapter 100: Don’t Tell Me This Is The Last Chapter Of Volume 8 (1)

Zi Long POV kegelapan malam saat menyelimuti langit. Minuman keras dari beberapa jam sebelumnya telah lama memudar dan semua yang tersisa adalah rasa samar di tenggorokan saya. Ketika saya mengulurkan tangan untuk menyeka mulut saya, saya menemukan bahwa/itu rasa minuman keras telah dicampur dengan rasa air sungai dan sedikit jijik dengan hasilnya. Ini agak sepi di luar kota di malam hari dan ketika angin dingin bertiup daun pohon di dekatnya berdesir. Jika Anda mendengarkan dengan se*sama, Anda bisa mendengar hiruk-pikuk yang jauh dari kota Xiangyang. Ini mungkin adegan yang sangat sibuk dan makmur. Tapi saya tidak memiliki waktu luang untuk peduli tentang hal-hal seperti itu. Ada sesuatu yang jauh lebih mendesak bagi saya untuk menangani. "Chen Dao! Bersinar di sini! " Ha - Aku berteriak dan mengambil napas dalam-dalam tanpa menunggu jawaban Chen Dao sebelum terjun ke perairan. Detik berikutnya, aku bisa merasakan air mengisi telingaku dan gelembung diisi lingkungan saya. Saya melakukan yang terbaik untuk menjaga mata saya terbuka karena saya berenang menuju dasar sungai. Aliran ini ke barat pf kota itu mengejutkan dalam, sekitar 20-30 meter. Bahkan ketika aku berenang dengan kekuatan penuh, dibutuhkan saya sekitar satu menit untuk mencapai kedalaman. Hanya, aku bisa merasakan rumput laut, yang saya tahu bahwa/itu saya telah mencapai dasar sungai. Ketika hari sudah gelap, dan bahkan dengan cahaya dari Chen Dao, saya hampir tidak bisa bahkan membuat keluar tangkai rumput, apalagi seseorang. Aku merasa tentang dengan tangan saya, berharap untuk menangkap anggota badan. Tapi setelah mencari seperti ini untuk sementara waktu, sampai batas napas saya, semua saya memahami itu lamun. "Puah!" Aku menarik napas dalam-dalam karena saya muncul kembali, "Sialan !!" * Pa *! Aku tidak bisa menahan amarah saya lagi dan membanting tinju saya terhadap permukaan air. Ini waktu 23 saya pergi ke air untuk mencari Xuan De. Seperti sebelumnya 22 kali, itu tidak berhasil. "Kuh ... Ah !!" * Pa *! * Pa *! Saya mencoba yang terbaik untuk menekan emosi mengamuk saya tapi saya gagal dan berteriak seperti yang saya vented penyesalan saya dan frustrasi atas air. "Pu! Ah- "Di sisi lain, orang lain muncul kembali juga. Ketika saya melihat ini, saya buru-buru berhenti dan berenang ke arah orang itu. Chen Dao terlalu mengikuti. Ketika kami sampai di dekat, kami melihat ekspresi Wen Ping yang rambutnya menempel wajahnya seluruh. "Bagaimana itu?" Aku buru-buru bertanya dan melihat sekitar untuk melihat apakah dia menarik siapa pun bersama. "Tidak perlu untuk melihat. Tidak ada. "Suara Wen Ping adalah lembut tapi isi dari apa yang mengatakan ia menusuk hatiku. "... Terima kasih, Lord Wen Ping." Tapi tidak peduli apa, kami berutang Wen Ping untuk datang untuk membantu kami seperti ini. Beberapa jam yang lalu, jika bukan karena Lord Liu Qi yang datang untuk mencari saya, saya mungkin bahkan lupa bahwa/itu Xuan De adalah tempat sakit untuk Cai Mao. Saya tidak berpikir bahwa/itu mereka akan begitu putus asa dan cukup gila untuk mengeksekusi surround kota-lebar. Saya tidak berpikir bahwa/itu ... Xuan De akan jatuh dari kudanya dan tenggelam. Sekarang, sudah hampir 3 jam sejak Xuan De jatuh ke dalam air. Jika Xuan De benar-benar tenggelam ke kedalaman, maka tidak mungkin itu berakhir dengan baik. Namun di sisi lain, saya masih memiliki secercah harapan dari tidak menemukan jejak Xuan De di kedalaman. "... Aku masih akan terus mencari tetap." Saya mulai merasa samar tapi ini adalah sesuatu yang harus dilakukan, "Chen Dao, telah sisanya pergi ke Xinye sudah?" "Ya ... Kami, orang-orang di perkemahan, belajar bahwa/itu junjungan kita pergi ke pesta dan memutuskan untuk pindah dari pertama sesuai dengan jadwal. Saya ditunjuk untuk tetap tinggal dan bertanggung jawab untuk menerima Anda berdua. " Tidak heran Chen Dao memasuki kota ketika aku hendak meninggalkan kota untuk mencari pasukan kita. Setelah saya menjelaskan kepadanya apa situasinya, dia datang ke sini dengan Wen Ping dan saya. Kuh! Lord Guan Yu dan sisanya tidak berharap bahwa/itu mereka akan bertindak di akhir juga ya ... Aku tidak percaya kita semua membiarkan penjaga kami turun di akhir. "Baiklah, aku akan turun lagi ..." "Lord Zhao Yun," Sama seperti aku hendak menyelam ke bawah, Chen Dao meraih lenganku saat dia memanggil saya. Ketika saya mendongak, aku melihat Chen Dao, yang sama basah kuyup, dengan ekspresi serius, "Pergi dan beristirahat sebentar. Saya akan melakukannya di tempat Anda. " "Tidak, tidak perlu untuk itu. Anda bukan perenang yang baik dan tidak akan dapat membuatnya turun. "Aku menggeleng dan mengangkat bahu lengan Chen Dao," Ini adalah kesalahan saya juga jadi saya memiliki tanggung jawab untuk menemukan Xuan De dan membawanya ke Xin Ye. " Ketika saya selesai, saya mulai mencari tanpa tujuan di dalam air. Mungkin ia mencuci menuju pantai dania mungkin suatu tempat di dekat perairan dangkal. "* Shiku * ... * Shiku * ..." Saat itu, suara terisak datang dari belakang saya. "Chen Dao, itu terlalu sedap dipandang." Aku tahu itu Chen Dao dan tidak repot-repot memutar kembali untuk mengkonfirmasi itu seperti yang saya tegur dia, "Kau selalu begitu kuat dan cerah. Mengapa kamu menangis pada saat ini? " "Kami tuan ... tuan kami telah tenggelam -" "Jangan menyemburkan omong kosong, Chen Dao!" Aku berteriak keras ketika Chen Dao berbicara dan mampu meredam suaranya. Saya kemudian berbalik dan menatap Chen Dao, yang mengerutkan kening dan melakukan yang terbaik untuk mengendalikan emosi saat ia gemetar. Aku tahu aku seharusnya tidak melihat ke arahnya. Ketika saya melihat bagaimana dia, aku mulai terinfeksi juga. "Chen Dao, Xuan De akan baik-baik saja. Orang itu tidak akan mati begitu mudah dan harus masih hidup. "Saya berkata kepada Chen Dao dan mengusap wajahnya untuk menghiburnya dan menyeka air mata. Kata-kata itu tidak hanya untuk dirinya. Mereka sendiri juga. Saya tahu bahwa/itu tidak mungkin untuk Xuan De untuk keluar dari hidup ini, tetapi seseorang di sini harus bersikeras tentang hal ini. "Lord Zhao Yun, menyelamatkan tuan kita adalah penting, tetapi saat ini, aku takut ..." Saat itu, Wen Ping berbicara dan memberi hormat saya. Rambutnya masih menempel wajahnya seluruh tapi dia tidak peduli. Un ... aku mengangkat kepalaku dan melihat ke langit. Sekarang sudah cukup bahwa/itu tidak ada yang bisa dilihat gelap. Wen Ping dan saya telah mencari untuk waktu yang lama sekarang dan pada dasarnya mencari seluruh bagian sungai. Karena ada apa-apa, ini berarti bahwa/itu Xuan De hanyut ke hilir. Tanpa sejumlah besar pasukan untuk membentuk partai pencarian dengan, akan mustahil untuk mencari lebih bawah sungai. Dan pasukan kita sudah pergi ke Xin Ye dan tidak ada harapan dari mereka kembali tanpa mengetahui apa yang terjadi. "Baiklah, aku mendapatkannya." Saya sangat bersedia tapi aku masih mengangguk Wen Ping dan berkata, "Tidak peduli apa, aku berterima kasih kepada Anda dan Lord Liu Qi telah memberi tahu kami." "Tidak ada ..." Setelah saya mengucapkan terima kasih, Wen Ping hanya meludahkan satu kata. Mungkin dari sudut pandangnya, hasilnya tidak berubah sama sekali. Tapi dari saya, itu masih belum pasti. "Saya akan mengganggu Anda untuk membantu memberi tahu Lord Liu Qi bagi saya bahwa/itu saya akan menuju ke XINYE dengan Chen Dao pertama. Saya akan mengandalkan Lord Liu Qi untuk upaya mencari beberapa hari ke depan. " Pada ini, Wne Ping mengangguk dengan sangat cepat, "The nyonya muda ini sedang membahas ini dengan Tuanku. Pada besok cahaya pertama, kita akan mengirim pasukan untuk mencari daerah tersebut. Ketika waktunya tiba, kami akan memberitahu Anda semua segera setelah kami mendapatkan kabar. " "Banyak terima kasih untuk itu." "Terima kasih banyak, Lord Wen Ping." Chen Dao dan aku membungkuk ke Wen Ping. Aku menatap sungai sekali lagi. Meskipun itu larut malam, arus masih luar biasa kuat. Dalam pikiran saya, adegan Xuan De berjuang di perairan diputar berulang-ulang. Seperti adegan dari Bo Gui yang dibakar. The kesedihan, dan ketidakberdayaan, menusuk hatiku berulang. ... ... Ah, baik-baik saja. "Chen Dao, mari kita pergi." Aku menekan dorongan untuk menangis dan melakukan yang terbaik untuk berbicara dengan Chen Dao dalam nada seperti biasa seperti yang saya bisa mengumpulkan. Chen Dao memegang obor dengan satu tangan dan menggosok matanya dengan lainnya. Di bawah cahaya obor, aku bisa melihat bahwa/itu matanya sudah bengkak. Jika saya menangis, Chen Dao mungkin akan meratap. Seseorang harus tetap kuat. Dan aku belum menyerah belum. Setelah berpisah dengan Wen Ping, Chen Dao dan aku pergi ke semak-semak terdekat di mana kuda-kuda kami berada. Berikut jalan kecil ini, kita bisa mencapai di mana perkemahan sebelumnya adalah dan cepat membuat perjalanan ke Xin Ye. Itu hanya beberapa lusin langkah untuk kuda-kuda kami. Tapi bagi saya dan Chen Dao, jarak ini sangat sulit untuk menutupi. Setiap 2 langkah, Chen Dao akan kembali dan melihat sungai, terisak saat ia melakukannya. "Mari kita pergi. Tidak ada gunanya mencari sekarang. Kami akan kembali ke sini untuk mencari lagi segera. "Saya melakukan yang terbaik untuk mencaci-maki dia dengan nada kesal. Tapi aku juga menemukan diriku berbalik untuk melihat sungai. Kadang-kadang aku bahkan akan melihat tebing dan bertanya-tanya apakah ada gua kecil di mana Xuan De mungkin bersembunyi di. Tapi pada akhirnya, kita harus kuda-kuda kami. "Kami akan naik langsung untuk Xinye dan memberitahu semua orang tentang hal ini." "... Bagaimana kita memberitahu mereka ..." kata Chen Dao dengan ekspresi yang sulit. Memang, saat ini, itu tidak akan menjadi seperti terakhir kali ketika semua orang pranked. Apa yang menanti kita bulat setelah putaran interogasi. Dan ada kemungkinan Lord Lu Buakan menjadi hiruk-pikuk seperti terakhir kali. Tapi sebenarnya adalah kebenaran. Dan mereka memiliki ketat tahu. "Kami akan mengatakan hal seperti itu. Xuan De jatuh ke sungai dan nasibnya tidak diketahui. "Saya berkata, setiap kata mengiris hati saya untuk bit," Saya bertanggung jawab untuk ini dan jika semua orang memutuskan untuk menyalahkan saya untuk itu, saya tidak punya niat untuk menyangkal. " "Lord Zhao Yun ..." "Jangan mengatakan apa-apa," aku buru-buru menyela ketika Chen Dao memanggil saya. Aku tahu dia ingin menghibur saya, tetapi saya tidak ingin mengelak tanggung jawab saya. Ketika saya berbalik untuk melihat kota Xiangyang, saya melihat bahwa/itu lampu yang dihiasi kota sebelumnya sebagian besar menghilang. Kebanyakan orang mungkin telah pergi tidur. Terlepas dari Liu Qi, Liu Biao dan beberapa personel kunci lainnya, kebanyakan orang tidak tentang tragedi yang terjadi. Aku punya dorongan untuk mengisi dan membunuh Cai Mao dan semua orang yang berhubungan dengan dia, tapi yang bisa saya lakukan sekarang adalah untuk menekan kemarahan saya. Xuan De tidak ingin bagi kita untuk bertarung dengan Liu Biao yang merupakan sesama kerajaan. Selain itu, jika saya harus mengisi sendirian, saya mungkin akan berakhir mati, yang bukan hal yang buruk tetapi jika sisanya tahu, mereka mungkin ribut-ribut. Kami memiliki numerik superioritas sekarang, dengan lebih dari 30.000 tentara di barisan kita, tapi nomor garnisun Xiangyang lebih dari 10.000. Ini hanya akan berakhir menjadi kemenangan pyyrhic di terbaik. Sebelum kita menemukan Xuan De, organisasi kami akan runtuh. ... Ah, masa depan kita adalah mencari redup ya? Tidak, kita masih memiliki masa depan. Jia! Aku berteriak dan kuda berlari menjauh. Xuan De, tidak peduli di mana Anda berada, hidup atau mati, aku, Zhao Yun Zhao Zi Long akan menemukan Anda.

BOOKMARK