Tambah Bookmark

305

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 8 Chapter 101: Don’t Tell Me This Is The Last Chapter Of Volume 8 (2)

Liu Qi POV Liu Cong dan saya duduk di 2 kursi sekunder di kedua sisi. Berdasarkan aturan, Liu Cong dan saya harus duduk di kepala setiap baris, tetapi karena kebencian saya untuk dia, aku duduk di ujung barisan saya. Di sisi lain, Cai Mao dan Lady Cai yang bersandar di pilar. Aku ingin tahu apa yang mereka pikirkan sekarang. Jadilah itu mereka, saya atau Liu Cong, tidak satupun dari kita membuat suara atau bergerak dan hanya duduk diam. Satu-satunya suara adalah bahwa/itu dari master dari household- mondar-mandir Ayah kami. Seperti yang saya berlutut di aula utama, saya melihat pilar di aula lamban dan menghitungnya berulang untuk membunuh waktu. Ya, 21 pilar, tidak ada keraguan tentang itu. Setelah itu, aku menatap langit-langit dan melihat ukiran di langit-langit. Seluruh aula masih dipenuhi dengan dekorasi merah untuk pesta perpisahan paman. Namun pada saat ini, tidak ada yang tampaknya memiliki menghibur sama sekali. Baik itu baris rapi bantal atau dekorasi berwarna-warni, mereka akan tampak seperti hal yang baik untuk memiliki awal tapi sekarang aku mulai merasa bahwa/itu mereka menggelikan dan tidak dibutuhkan. * Jii * - Saat itu, saya terdeteksi tatapan Liu Cong pada saya dan merasa kesal jadi aku berpaling. Dia sudah menatap saya untuk sementara waktu sekarang dan ketika ia melihat bahwa/itu saya tidak akan bertemu tatapannya, dia menurunkan kepalanya dan menarik lingkaran di tanah dengan jarinya sedih. Haa ... Huu ... Aku menghela nafas panjang. Aku menghela napas banyak biasanya tapi yang satu ini hanya untuk mencoba untuk meringankan beberapa stres yang memenuhi hati saya. Terakhir kali aku merasa ini gugup ketika saya baru saja memasuki militer. Waktu itu, saya tidak tahu apa-apa, hanya itu aku akan pergi ke tempat neraka. Dan sekarang, semua bisa saya lakukan adalah untuk melafalkan nama paman berulang dalam hati saya dan harapan untuk kabar baik. Lampu mengusir kegelapan malam dari ruangan. Jika mereka tidak dapat menemukan sesuatu segera, tidak akan ada titik mencari lebih lanjut. Aku menatap Cai Mao dan Lady Cai. Mereka berdua memiliki ekspresi serius di wajah mereka. Cai Mao sebenarnya mengernyit sedikit, keberangkatan dari bagaimana ekspresi dia biasanya adalah, dan matanya mengikuti ayahnya. Lady Cai gemetar dan ia menggumamkan sesuatu pelan seolah-olah dia sedang berdoa. Dia mungkin berdoa untuk kematian paman. Aku menatap ayah sekali lagi yang mondar-mandir sekitar dengan ekspresi cemas. Saya dapat memberitahu bahwa/itu ayah merasakan hal yang sama seperti yang saya lakukan dan ia tidak ingin melihat saudara darahnya mati. Un, paman tidak akan mati. Saya sangat percaya bahwa/itu. Meskipun kami sudah tidak saling kenal selama itu, kami telah memiliki banyak pengalaman mengerikan dalam waktu singkat kami bersama-sama dan paman selalu dapat hidup melalui masing-masing entah bagaimana. Saya percaya bahwa/itu kali ini tidak akan menjadi pengecualian. Ya, saya percaya itu. * Ka * ... * Ka * ... * Ka * ... Suara apa itu? The denting armor? Saat itu, dentingan besi bisa terdengar dari luar. Ketika saya mendengarkan dengan cermat, saya menemukan bahwa/itu suara itu berongga, yang berarti bahwa/itu pemakainya tidak telah piring di. Ini harus Wen Ping, yang pergi untuk membantu Lord Zhao Yun. "Dia kembali!" Kataku sambil segera bangkit. "Oh? Dia kembali? " Yang lain juga pindah ketika mereka mendengar saya. Ayah datang ke tempat saya, seperti yang dilakukan Liu Cong. Hanya Cai Mao dan Lady Cai berdiri di mana mereka berada. Ketika aku menoleh, mereka tidak memperhatikan saya dan hanya berdiri di sana menyaksikan di kejauhan. Tapi sekarang saya tidak dapat diganggu dengan mereka dan sibuk mencari di luar di mana bayangan yang dibentuk oleh 2 obor luar perlahan mendekati aula dengan langkah berat. "Wen Ping? Apakah itu Wen Ping? "Ayah tidak bisa menunggu dan bertanya. Sebelum balasan bisa datang, dia berjalan menuruni tangga menuju bayangan. "Tuanku ... The gundik muda di sini juga ya ..." Ini adalah Wen Ping memang. Ketika saya mendengar suaranya, aku bergegas ke depan juga, dengan Liu Cong mengikuti di belakang. Sehingga saya tidak akan berjalan di sampingnya, aku sengaja mempercepat langkah saya karena saya membuat perjalanan ke Wen Ping. "Wen Ping, bagaimana?" Ayah bertanya sambil bersinar obor pada dirinya dan mulai ukuran tubuhnya seperti yang saya lakukan. Ada tampaknya tidak menjadi tempat yang kering tunggal pada dirinya. Ketika saya mendongak, aku melihat bahwa/itu Wen Ping memiliki ekspresi yang sulit pada dirinya. * Badump * Hatiku tampaknya jatuh karena saya tahu ini bukan pertanda baik. Aku terus melihat Wen Ping, yang hanya kembali menatap kami dan tidak berbicara. Setelah detik berlalu, dia masih tidak berbicara dan hanya menggeleng. "Tidak ... Anda tidak menemukan apa-apa?" Ayah tertegun saat ia tergagap terjemahan dari apa yang menyampaikan Wen Ping. Wen Ping hanya mengangguk dan memberi hormat ayah. "Tuanku, bawahan Anda adalah sia-sia,Aku mencari dengan Lord Zhao Yun selama 4 jam tapi tidak menemukan apa pun. "Dia mengatakan, dengan suara lebih lembut dari biasanya," Ada kemungkinan bahwa/itu ia menyapu hilir dan saya akan membawa manusia ke bawah untuk mencari besok. Tapi dalam kesimpulan ... " "Kesimpulannya apa ?!" buru-buru aku menekan ketika Wen Ping terhenti. Pada saat yang sama, takut bahwa/itu Wen Ping mungkin mengatakan apa yang saya tidak ingin mendengar yang paling memenuhi hati saya. Tapi pada akhirnya, dia masih mengatakan hal itu. "Dalam conclusion- Lord Imperial Paman telah kemungkinan bertemu dengan bencana dan kelangsungan hidupnya tidak mungkin." "Apa !!" Ayah berteriak dan berdiri terpaku di tempat. Seperti untuk saya, ketika saya mendengar kata-katanya, aku merasakan gelombang kuat pusing menyerang saya. kesadaran saya berkedip-kedip dan saya keeled mundur. "adik Elder! Hati-hati! "Liu Cong menjerit saat dia datang untuk membantu saya. "Tidak perlu bantuan Anda!" Aku mendorongnya ke samping dan jatuh ke tanah saat aku kehilangan keseimbangan. Tapi bahkan jika saya harus jatuh ke tanah, saya tidak akan menerima bantuannya. Ketika saya jatuh, saya melihat senyum licik dari para suster Cai. "Cai Mao!" Sebuah suara dering jelas memenuhi udara sebagai ayah berteriak. Aku mendongak dan melihat seorang ayah marah pengisian menuju hall dengan pedang terhunus, "Cai Mao! Mengapa Anda harus mendorong saudara darah saya untuk kematiannya! " Ya ... Cai Mao! Damned Cai Mao! api amarah memenuhi hati saya dan saya mencoba untuk bangun untuk mengikuti ayahnya tapi pusing terus menyerang saya dan membuat sulit bagi saya untuk berjalan. "Young nyonya ..." "Wen Ping, pergi, di dalam." Kataku lemah sebagai Wen Ping datang untuk membantu saya. "Jin Sheng! Jangan! "Ketika aku melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu ayah telah naik beberapa penerbangan tangga dan Lady Cai berlari keluar dan menggenggam ke lengan pedang ayah. "Lepaskan!" "Jin Sheng! Silakan ditenangkan, Jin Sheng! adikku melakukannya untuk kebaikan Anda sendiri! " "Untuk kebaikan saya? Mengapa dia harus membunuh adikku?! " "Tuanku, mengapa harus Anda bertindak begitu bodoh tentang hal ini?" Kata Cai Mao saat ia melangkah keluar dan berlutut dalam satu gerakan dengan kepala tertunduk, seolah-olah dia sedang mencoba untuk membuktikan kesetiaannya, "Jika Liu Bei doesn 't mati, maka negara Jing akan jatuh ke tangan orang luar! " "Outsider ?! Kau bilang luar?! " "Jin Sheng! Ah - " Bapa menyingkirkan Lady Cai dan datang sebelum Cai Mao dengan mata melotot. ekspresinya sengit dan aku bisa melihat niat untuk membunuh di wajahnya. Ini mungkin yang paling pemarah yang pernah saya lihat ayah mendapatkan. "Tuanku." Kata Cai Mao sambil mendongak. Pada saat ini, ayah sudah ditempatkan pedangnya di lehernya. "Cai Mao, biarkan aku memberitahu Anda. Liu Bei adalah saudara saya, bukan orang luar. Kamu! Adalah orang luar! "Bapa meraung," Kau membunuh adikku! Dan saya akan memiliki Anda membayar untuk itu dengan hidup Anda! " "Tuanku!" "Jin Sheng!" Ketika saya melihat pedang turun, saya bersorak pada ayah dalam hati saya. - * Ke * * Ke * * Ke * Un? Saat itu, ayah mulai keras batuk. "Tuanku!" Eh? Apa yang salah dengan ayah? * Dingling * Pedang di tangannya jatuh ke tanah. "* Ke * * Ke * * Ke *!" Bapa diadakan mulutnya dengan kedua tangan karena ia tenggelam ke tanah, tampak seperti ia menderita sangat parah. "Ayah!" Liu Cong berteriak sambil bergegas ke depan. "Bapa, apa yang salah?" Aku berseru kaget dan mencoba untuk bergegas ke depan tapi pukulan dari sebelumnya belum mereda dan visi saya tidak stabil. Bahkan dengan dukungan Wen Ping, saya masih pingsan dan tenggelam ke tanah. Apakah ayah sakit? Tapi ayah terlihat sehat dan kuat, bagaimana bisa itu - "Ah * Ka *!" Sebelum aku bisa mencari tahu apa yang sedang terjadi, batuk keras terdengar dan ayah berbaring di tanah dan berhenti bergerak. Ini adalah ... "Ayah!" Saat itu, Liu Cong berlari ke depan dan meraih ayah, "Ayah, apa yang salah-Ah!" Ketika Liu Cong menyentuh ayah, ayah jatuh ke sisi tanpa perlawanan apapun, memberi Liu Cong shock. Pada saat yang sama, saya juga terkejut dan tidak bisa berkata apa-apa. Saya juga tidak bisa bergerak. Awan berpisah dan cahaya bulan cerah ruangan, memungkinkan saya untuk melihat dengan jelas Cai Mao, yang berlutut di depan ayah. Pada pucat, wajah tanpa ekspresi darah. "Jin Sheng!" "Bapa !!" "Ayah! Ayah! " Di sebuah desa kecil di tempat lain, 2 orang mulai bergerak. "Un? Dermawan, apa yang kau lakukan? " "Saya kemasan." "Packing? " "Ya, teman saya membiarkan saya tinggal selama beberapa malam lagi tapi aku sudah diff, kesulitan tidur beberapa hari sehingga saya w, ingin pergi dan pramuka keluar, daerah depan." "Baiklah, aku akan pergi dengan Anda." "Eh? Adalah cedera yang, baik-baik saja sekarang? " "Ini adalah." "Un un, maka kalau- harus Anda bersedia, kemudian datang bersama dengan saya." Huang- Zu.

BOOKMARK