Tambah Bookmark

307

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 1: Don’t Tell Me These Are The Various Reactions (1)

Meng De POV Tuanku ... Tuanku ... Imperial Kanselir ... "Tuanku!" "Ah, ah?!" Beberapa suara-suara yang memanggil saya tersentak saya terjaga. Aku bangkit dan melihat sekitar dan menemukan bahwa/itu aku sedang duduk di kursi dan menatap langit-langit. Aku mencoba untuk melihat ke bawah dan menemukan bahwa/itu leher saya itu sangat kaku. Ah ... Aku butuh beberapa usaha tapi saya berhasil kembali kepalaku ke posisi yang lebih alami dan melihat ke sisi di mana aku melihat beberapa orang berdiri di sana. Mereka semua mengerutkan kening dan tampak agak cemas dan bermasalah karena mereka menatapku. "Ada apa?" Tanyaku sambil menatap setiap wajah mereka, ingin tahu mengapa mereka seperti itu. Aku memandang Cheng Yu dan Xun Yu pertama. Ekspresi mereka hambar tapi itu masih ada. Ketika mereka menangkap pandanganku, mereka memberi napas panjang. Aku melihat ke sebelah kanan dan melihat Jia Xu yang cukup yang tinggi. Dia selalu memiliki tampilan tertekan pada dirinya dan biasanya memakai pakaian yang menyerupai imam Tao. Hari ini tidak terkecuali. Dia menatapku diam-diam dan mengangguk dengan tangan di lengan bajunya. Selanjutnya kembali beberapa banyak orang yang melihat ke arahku. Mereka adalah anggota baru, Chen Qun, Mao Jie dan Yang Xiu. Mereka saat ini meringkuk bersama dan membahas sesuatu. Mereka biasanya gengsi tapi mereka hampir seperti orang yang sama sekali berbeda sekarang. Dan karena saya berbicara, tidak ada yang menjawab saya. "Saat saya bertanya sebelumnya, apa yang terjadi?" Aku mengusap mata saya, dan menemukan bahwa/itu mata saya agak kering, dan bergeser tubuh saya, hanya untuk menemukan bahwa/itu tubuh saya agak kaku. Setiap gerakan yang dibuat tulangku krek. Jika aku sudah seperti ini ketika aku sangat muda, seberapa buruk akan itu ketika aku berusia? Aku tanpa sadar bergidik dari prospek. Ini terasa seperti masa paling sibuk 2 bulan yang lalu. Ada begitu banyak hal yang harus dilakukan sehubungan dengan urusan internal dan eksternal sehingga saya harus menarik banyak semua-nighters dan memasang dengan banyak kesulitan. Setelah cobaan itu, tubuh saya kaku dan terasa sakit di seluruh, seperti sekarang. Haa ... Ahh ... Aku menguap besar. Tapi tak seorang pun masih merespons pertanyaan saya yang membuat saya mulai merasa jengkel. "Semua orang, apa itu yang telah membuat semua terlihat begitu terkejut? Akan seseorang silahkan mengatakan sesuatu? " Aku sangat gelisah dan mengulurkan tangan secara naluriah untuk secangkir teh dan membuka tutupnya hanya untuk menemukan bahwa/itu daun sudah hancur. Tidak ada banyak air di dalam dan itu kurang lebih menjadi noda teh. Eh ... Kapan teh ini dibuat? Aku meletakkan cangkir teh dan tidak punya pilihan selain untuk menelan beberapa air liur untuk mengasah rasa haus saya untuk saat ini. "Aiya, umm ... Meng De ..." Saat itu, angka datang dari belakang kerumunan. Xun Yu dan Cheng Yu cekatan berpisah untuk memungkinkan orang lebih. Ekspresinya serius juga dan dia menatapku agresif pada awalnya, tetapi agresi dengan cepat mereda. Ketika saya melihat dekat, saya melihat sebuah penutup mata hitam yang berarti bahwa/itu itu Xiahou Yuan Rang. "Yuan Rang, Anda datang pada waktu yang tepat. Bisa tolong jelaskan kepada saya apa yang terjadi? Mengapa semua orang menatapku seperti itu? "Tanyaku sambil menunjuk semua orang di sekitar. Tanpa diduga, mereka berpaling ketika saya menunjuk mereka. "Meng De ... Apakah Anda benar-benar lupa?" Yuan Rang tampak pada kehilangan kata-kata sebagai satu-satunya mata melotot saat dia mengatakan ini. Aku, bagaimanapun, sudah cukup. Aku mengangkat tanganku dan membantingnya pada pegangan kursi, "Seperti yang telah saya katakan! Katakan padaku apa sebenarnya - " "Lord Liu Bei telah meninggal." "Pergi ..." Sebelum aku bisa menyelesaikan, Yuan Rang sela dengan suara lembut. Dia mengatakan sesuatu tapi karena saya sedang berbicara pada saat yang sama sehingga aku tidak bisa mendengar apa katanya. "... Apa ... Apa kau katakan?" Tanyaku lagi saat aku menurunkan kepalaku. Aku tidak tahu mengapa tapi aku merasa seperti aku tidak suka apa yang baru saja dia berkata, "Yuan Rang, Anda lebih baik tidak -" "Berdasarkan laporan dari mata-mata kami, Lord Liu Bei telah meninggal." Yuan Rang, memotong seluruh upaya lemah saya untuk membungkamnya, dan jadi aku bisa mendengar suara keras dan jelas apa yang dia katakan. Lord Liu Bei telah meninggal. Xuan De telah meninggal. Aku menunduk dan segala sesuatu yang aku lupa datang kembali ke saya sekarang. "Ketika Anda mendengar berita ini, Anda tidak mengatakan apa-apa pada awalnya. Setelah beberapa saat, semua yang Anda katakan adalah 'tinggalkan aku sendirian untuk sedikit' sebelum mengemudi kami keluar. "Pada saat yang sama, Yuan Rang membantu saya mengumpulkan kenangan saya hilang oleh menceritakan apa yang terjadi," Itu, adalah apa yang terjadi 3 hari yang lalu . " "... Eh?" Aku mengangkat kepalaku tak percaya pada apa yang dia katakan. 3 hari ... Ago? "SayaTuhan, Anda sudah duduk di sini dan menatap langit-langit selama 3 hari sekarang tanpa minum atau makan. "Cheng Yu tampak sedikit lebih baik sekarang tapi dia masih mengernyit saat ia melanjutkan," Tidak peduli berapa banyak kita mencoba untuk berbicara dengan Anda , Anda hanya akan mengangkat bahu kami. " "Tapi kita perlu membangunkan Anda sekarang." Jia Xu menambahkan dalam tampilan menerus tertekan nya. Pada saat ini, dia mungkin hanya tertekan tentang saya ... "Anda harus pekerjaan yang belum selesai setelah semua." ... Mungkin dia hanya khawatir bahwa/itu tidak ada satu untuk melakukan pekerjaan saya. Ah ... Aku menghela nafas sekali lagi saat aku mencoba untuk memahami percakapan yang baru saja terjadi. Xuan De telah meninggal ... Pada saat berikutnya, tidak bersalah, wajah tulus Xuan De muncul di hadapanku saat ia memanggil saya dan tersenyum. Aku menarik napas dalam-dalam dan memejamkan mata ngeri. Tubuhku terasa dingin dan kesadaran saya mulai merasa pingsan lagi. "Meng De, kamu baik-baik saja?" Yuan Rang datang dan menawarkan untuk mendukung saya tapi saya mengangkat tangan saya dan berhenti saat aku bisa menahan cobaan ini. "Xuan De, dia ... Bagaimana ... Apakah dia mati ..." Itu hanya beberapa kata-kata tetapi saya mengalami kesulitan besar mengucapkan mereka. Tapi pada akhirnya, karena alasan pribadi dan resmi, pertanyaan ini harus ditanyakan. Dan aku ingat tidak meminta ini pertama kalinya mereka mengatakan kepada saya tentang hal itu. "mata-mata kami belajar tentang hal ini melalui Jiangdong." Jia Xu berkata sambil melangkah maju. Sebelum dia bisa terus, saya merasakan tekanan yang kuat dan tanpa sadar menelan ludah karena hati saya mulai race di prospek berita buruk ini. "Liu Yu Zhou mencari perlindungan dengan Liu Biao negara Jing setelah meninggalkan Jiangdong. Kami mendengar bahwa/itu ia memiliki beberapa masalah dengan saudara Cai dan berencana melarikan diri ke Xin Ye. "Jia Xu membentang lehernya saat ia berkata demikian. "Sebelum dia bisa meninggalkan, Liu Biao mengadakan perjamuan perpisahan. Cai Mao merebut kesempatan dan mengatur penyergapan. Yu Zhou terdeteksi dan melarikan diri ke barat dari kota tapi jatuh ke sungai di ujung jalan. Jiangdong Lu Su kebetulan dalam perjalanan ke Xiangyang untuk negosiasi Jiangxia dan melihat ini. Dia mencoba untuk menyelamatkannya tetapi tidak berhasil. Meskipun pihak pencari masih aktif mencari dia, sudah 7-8 hari sejak ia jatuh ke air dan aku takut - " "Baiklah, itu sudah cukup." Saya terganggu Jia Xu dan melakukan yang terbaik untuk mengumpulkan perasaan saya dan kemudian menghela napas. "Tuanku, kau baik-baik saja?" "Un, aku baik-baik saja. Saya sangat baik. " Aku mengangkat tangan saya yang menyeberang dan kembali menyilangkan mereka di dada dan menutup mata saat aku bergoyang-goyang di kursi. tindakan ini adalah untuk menyembunyikan kemarahan yang mendalam di hati saya. Ya, saya tidak harus menunjukkan emosi saya. Apa yang terjadi beberapa hari lalu tidak bisa dibiarkan terjadi lagi. Saya kemudian mengangkat lengan dan meletakkannya di depan dahi saya ketika saya mencoba untuk meringankan kusut alis saya. Xuan De, oh Xuan De. Aku benar-benar tidak berpikir bahwa/itu Anda akan jatuh pada saat itu. keberadaan Anda sangat dibutuhkan dalam masa sulit namun Anda jatuh ke umum pedesaan. Ini terlalu sedih. Ini benar-benar terlalu sedih. Aku mengambil tangan saya turun dari dahi dan menutup mulutku dengan sikap yang tampak seperti aku mendukung daguku. Ketika saya berpikir tentang Xuan De, hidung saya mulai membakar dan saya merasa bahwa/itu mungkin aku menangkap dingin dari duduk di sini seperti ini selama 2 hari, Tapi meskipun demikian, saya tidak bisa membiarkan aliran lendir saya jadi saya memegang wajahku bahkan lebih ketat dan menarik napas ringan sehingga tidak ada akan mampu menyadari hal ini. Ini adalah hal yang baik bahwa/itu semua orang tidak berbicara atau meminta apa-apa jadi saya bisa pulih dengan cepat. Haa ... Aku meremas hidung dan mengusap mata saya ringan seperti aku menghela nafas panjang, merasa sedikit lega. Xuan De sudah mati. Saya harus menerima kenyataan ini 3 hari yang lalu. Ya, saya harus menerimanya. Dalam masa sulit, apa pun bisa terjadi. Atau mungkin langit tidak bisa membiarkan adanya 2 pahlawan. Dan begitu, Xuan De harus mati. Haha, aku tidak percaya langit bisa cemburu pahlawan. Haa ... "Tuanku, mengapa kau menghela nafas dan tertawa?" Jia Xu bertanya sambil menatapku, kerutan dia seakan menjadi bahkan lebih jelas dari sebelumnya. Eh? Tertawa? Aku tidak mengerti dan mengulurkan tangan untuk menyentuh wajahku hanya untuk menemukan bahwa/itu saya tersenyum. "Haha, tidak apa-apa." Aku tahu mengapa tapi aku harus mengabaikan keprihatinan mereka, "Sekarang Xuan De sudah mati, aku takut tidak ada yang tersisa untuk bertarung dengan saya untuk kata, hahahaha ..." Aku tertawa pelan. tawa ini mungkin adalah fakest semua dalam hidup saya. Tidak ada cara saya bisa tertawa dalam situasi seperti ini setelah semua.

BOOKMARK