Tambah Bookmark

308

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 2: Don’t Tell Me These Are The Various Reactions (2)

Meng De POV Aku mengangkat tangan dan mengusap wajah saya dengan mereka. Sepertinya saya sedang mencoba untuk membangunkan diriku tapi aku benar-benar mencoba untuk menyembunyikan kepanikan di wajah saya. Ah ... saya sempurna membeberkan rencana semua pergi ke dalam kekacauan ya. Aku ingin melihat seberapa jauh Xuan De bisa pergi dengan kesalehan dan karismanya, jika dunia mungkin bisa maju menyusuri jalan berbeda dari saya tapi siapa yang tahu bahwa/itu ia akan jatuh begitu awal. Sekarang semua yang tersisa di dunia ini adalah dibenci anti-hero. Xuan De, Anda meninggalkan terlalu cepat. Sekarang kau pergi, aku terpaksa memajukan tirani saya lebih cepat dari jadwal! Ketika saya memikirkan hal ini, hati saya penuh dengan penderitaan dan pegangan saya diperketat ke titik di mana saya menggali ke dalam daging saya dengan kuku saya. "By the way, Imperial Kanselir," Cheng Yu berkata kepada saya, mungkin karena wajah saya telah membaik, "Jika Anda memahami situasi sekarang maka mungkin Anda mungkin ingin pergi ke ruang utama." "Un? Aula utama? "tanyaku sambil merapikan pakaian saya dan melakukan yang terbaik untuk muncul sebagai rapi mungkin. Saya belum pindah dalam 3 hari jadi mungkin aku harus mandi juga. Tapi aula utama? Mungkinkah ada audiensi dengan seseorang hari ini? Saya tidak bisa mengingat. "Ya," Xun Yu menambahkan, "Anda meminta Kaisar untuk mengeluarkan sebuah dekrit beberapa waktu lalu mengundang Ma Teng dari Xi Liang di sini." Ah, sekarang aku berpikir tentang hal itu, memang ada hal seperti itu. Kembali ketika saya berkunjung ke Xi Liang, kekuatan Ma Teng meningkat dengan cepat. Khawatir bahwa/itu ia mungkin menjadi kedua Dong Zhuo, aku Kaisar untuk mengeluarkan sebuah dekrit dengan harapan bahwa/itu ia akan menyerahkan hak perintah dan mengasumsikan posisi resmi di ibukota. "Saya mendapatkannya." Setelah mengumpulkan pikiran saya, saya mengerti lebih atau kurang apa yang terjadi dan menguatkan diri seperti yang saya bangun. Aku masih agak samar tapi aku berhasil berdiri tepat di kaki saya dengan dukungan dari 2 di sisi saya. "Aku baik-baik." Kataku sambil mengangkat tangan. Aku bahkan tidak 20 belum. Bahkan jika ada sesuatu yang salah dengan saya, saya tidak perlu 2 orang untuk membantu saya tentang. Meskipun saya harus mengatakan bahwa/itu kesehatan mental saya telah mengalami pukulan berat. "Baiklah, Cheng Yu, Anda akan datang dengan saya." Kataku sambil berjalan ke Cheng Yu dan bertepuk bahunya sebelum melanjutkan sebagai kasual nada yang saya bisa mengumpulkan, "Kalian harus bubar. Ini masih musim panas dan itu sedikit panas untuk berkumpul di sekitar seperti ini. " Saat berjalan keluar dari ruangan, sinar matahari bersinar ke mata saya dan saya bereaksi seperti manusia gua barbar dan menutupi mata saya. Setelah mata saya digunakan untuk cahaya, sudut mulut saya tercium naik sedikit seperti mereka biasanya. "Tuanku, kau baik-baik saja?" "Tentu saja saya." Saya melakukan yang terbaik untuk menjawab pertanyaan menyelidik Cheng Yu dalam nada percaya diri saya biasa dan mengingatkan diri saya untuk menjadi tenang. Ada banyak merasa sedih tentang tetapi pada saat ini, saya masih memiliki jauh lebih penting pekerjaan untuk menghadiri. Setelah melewati halaman belakang, ada halaman depan. Itu hanya sekitar 100 langkah tetapi bahkan kemudian keningku tertutup keringat. Sekarang bahwa/itu musim panas dalam ayunan penuh, itu baik hujan deras atau panas terik panas, hari cerah. Saya bukan seseorang yang takut panas tapi aku mulai merasa lemah, mungkin karena saya sudah duduk selama 3 hari sekarang. "Tapi saya tidak pernah berpikir bahwa/itu keras kepala Ma Teng sebenarnya akan begitu patuh. Aku pikir dia pasti akan tidak datang. " Kembali ketika Negara Paman mengarang 'Titah di Lengan' nya plot, aku bertemu Ma Teng secara sepintas. Dia juga membantu saya dalam konflik saya dengan Yuan Shao kemudian hari. Dalam kasus apapun, dia adalah tipe berjiwa bebas yang tidak terikat kepada siapa pun yang mengapa keputusan saya untuk mengirim sebuah dekrit untuk mendapatkan dia untuk menyerahkan hak perintahnya itu hanya tipu muslihat untuk menguji air. .... Pengujian air ya .... Sekarang Xuan De sudah mati, dan tanggung jawab menyelamatkan dunia didasarkan hanya pada bahu saya, saya masih bisa melanjutkan sebagai santai? Aku tidak bisa memastikan. "Itu berkat Zhang Ji." Jawab Cheng Yu. "Zhang Ji?" Nama itu terdengar akrab tapi saya tidak punya kesan dari orang ini sama sekali. Dia mungkin seorang Panitera atau sesuatu dengan nilai yang sama. "Apa latar belakang ini sesama ini?" "Zhang Ji lulus ujian resmi dan menunjukkan kinerja yang sangat baik sebagai pejabat setempat. Lord Guo Jia melihat bakat Zhang Ji dan Brough Zhang Ji ke ibukota. Setelah itu, Zhang Ji dikirim untuk bekerja di Liang dan Yong negara di mana Zhang Ji harus tahu Ma Teng. Zhang Ji juga orang yang meyakinkan Ma Teng untuk membantu kami dalam Pertempuran Guandu. " Now aku berpikir tentang hal itu, yang memang terjadi. Saya percaya laporan pada menerima bala bantuan Ma Teng itu di mana aku mendengar nama itu. Tapi telah datang dari ujian rute ya ... Dan telah tertangkap mata Feng Xiao juga, Zhang Ji harus paragon dalam administrasi kemudian. Di atas semua itu, Zhang Ji mampu meyakinkan Ma Teng sehingga ia harus memiliki cukup lidah. Jika saya mendapatkan kesempatan nanti, saya ingin bertemu orang ini. Untuk saat ini, saya memutuskan untuk menunda Zhang Ji dan berkonsentrasi pada apa yang ingin saya katakan saat bertemu Ma Teng kemudian. Tidak peduli apa, itu tidak mudah untuk mendapatkan dia untuk datang jadi saya harus mencapai sesuatu dari pertemuan ini. Seperti yang saya terorganisir pikiran dan datang dengan rencana permainan, kami telah bulat koridor dan datang ke ruang utama. "Cheng Yu, tidak peduli apa yang terjadi nanti, hanya berdiri diam." Saya bisa lebih atau kurang memprediksi apa yang akan terjadi kemudian dan memberinya beberapa petunjuk sebelumnya. reaksinya adalah banyak blander daripada apa yang saya harapkan namun. "Saya mengerti." Aku hampir lupa bahwa/itu Cheng Yu adalah seorang wanita dari beberapa kata dan bukan jenis untuk menunjukkan amarahnya. Seperti yang saya pikir begitu, saya merapikan pakaian saya, mengguncang lengan saya dan berkedip saat saya dipulihkan ekspresi dan wajah saya bagaimana saya biasanya adalah dan berjalan ke ruang utama. Setelah beberapa langkah di, Ma Teng datang ke tampilan. Dia duduk dengan punggung saya, di kursi kepala di ujung yang berlawanan. Dia mengenakan rok dengan perpecahan, yang mengungkapkan kuat, kaki putih saat dia duduk. norma permintaan bahwa/itu ia harus berbalik ketika dia mendengar langkah kaki saya tapi bahkan setelah saya benar-benar naik tangga, dia masih tidak berbalik untuk melihat saya. "Ah ~ Lord Ma Teng, itu sudah lama ya ..." Ketika saya melihat ini, saya memutuskan untuk berbicara pertama dan memberikan ucapan yang sedikit sarkastik untuk menguji air dan memperlambat langkah saya karena saya berjalan dengan mengudara. Bahkan setelah aku berbicara, Ma Teng tidak bereaksi sama sekali dan hanya memiringkan lehernya ke samping, retak dan mulai gemetar kakinya agak irritatedly, seolah-olah dia tidak peduli tentang saya. Tapi ini baik dalam harapan saya dan bukan jenis tindakan yang bisa marah saya sedikit. "Hmhm ..." Aku ringan tertawa, "Lord Ma Teng, memiliki perjalanan Anda di sini sulit?" "Sulit?" Ma Teng balas dan bangkit untuk melihat saya, "Tidak sama sekali. Anda mengirim orang untuk menerima saya di setiap kota dan Commandery saya melewati. Bagaimana itu bisa sulit sama sekali? " Meskipun kata-katanya tampak cukup bagus, api kemarahan sedang diproyeksikan melalui matanya. Aku menatap matanya sejenak sebelum berpaling dan berkata, "Saat aku harus, sebagaimana seharusnya." Meskipun aku tahu kata-kata seperti itu akan hanya lebih lanjut membuat marah padanya, aku masih kata mereka dan membuat perjalanan ke kursi utama setelah saya melakukannya sambil menghindari pandangannya. Meski begitu, aku masih bisa merasakan tatapan menyala-nyala membakar di belakang saya. Ini bukan pertama kalinya aku bertemu dengannya, tapi tatapannya dan tekanan dia memancarkan adalah sebagai intens seperti biasa. Dari apa yang sedikit dia mengatakan sejauh ini, saya lebih atau kurang bisa menebak apa Zhang Ji lakukan. Para pejabat dan pegawai dikirim untuk menerima dia di setiap halte harus memberinya tekanan undescribable. Bertemu dengan keramahan seperti, Ma Teng pasti merasa terdorong untuk melanjutkan perjalanan meskipun dia mungkin akan berhenti di tengah jalan. Itu Zhang Ji tidak yang sederhana sekali. "Datanglah, Lord Ma Teng. Tidak perlu untuk berdiri, silahkan duduk. "Kataku ke Ma Teng seperti yang saya tunjukkan di kursi kedua setelah saya berlutut dan duduk," Lord Ma Teng adalah tamu saya setelah semua. Tidak perlu bagi Anda untuk duduk di akhir. " "Tidak, akhir jika baik-baik saja." Kata Ma Teng, dan kembali ke tempat duduknya tanpa memberi saya waktu untuk memberinya permohonan lain. Sekarang dia menghadap saya, saya tidak bisa bersembunyi dari wajah dan tatapannya. Ma Teng tidak berubah sama sekali. Kepalanya masih tertutup oleh berantakan, alam, rambut keriting dan iris hitam kecil nya memancar tekanan yang sama dari sebelumnya. "Cheng Yu, melayani Lord Ma Teng teh." "Tidak perlu." Ma Teng berhenti Cheng Yu yang hendak bergerak. Dia memandang Cheng Yu, kemudian mengalihkan pandangannya kembali ke saya, "Lord Cao Cao, jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, maka mari kita cepat tentang hal itu." Dia menyilangkan kaki saat ia berkata begitu dan melanjutkan dengan nada kesal, "Mari kita meninggalkan basi samping." "Itu baik-baik saja dengan saya." Aku mengangguk dan kemudian menunjuk ke Cheng Yu, "Tetapi bahkan jika Lord Ma Teng tidak ingin minum, saya haus dari musim panas dan ingin minum. Cheng Yu, mendapatkan secangkir bagi saya. " Cheng Yu mengangguk dan pergi untuk mempersiapkan itu. Ma Teng terus melihat kesal dan sepertinya tidak mau membicarakan apa pun dengan saya. "Mari kita lanjutkan kemudiandan mulai diskusi kami sebelum teh saya tiba. "Aku disesuaikan postur saya dan memutuskan untuk memotong mengejar sebagai kata Ma Teng," Sederhananya, saya harap Anda bisa menjadi pejabat di Imperial Court. Jika semuanya sudah seperti yang direncanakan, maka surat penunjukan seharusnya dikirim kepada Anda beberapa hari yang lalu. " Ketika saya berbicara, saya memastikan setiap kata dan suku kata itu keras dan jelas sehingga Ma Teng tidak akan mendapatkan saya mengulang sendiri.

BOOKMARK