Tambah Bookmark

318

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 15

Liu Bei POV “Eh? Oleh dermawan, maksud Anda orang yang bernyanyi tadi?” Ketika saya berpikir tentang bernyanyi sekarang, kepala saya mulai sakit. “Ya, yang berarti bahwa/itu Imperial Paman ditarik di sini oleh yang bernyanyi kan?” Huang Zu berkata sambil tersenyum kaku. “Bagaimana tidak, itu cukup unik setelah semua.” “Saya mengerti.” Huang Zu kata, senyumnya masih terpampang di. Saat saya melihat senyumnya, perasaan bahwa/itu ia telah berubah semakin kuat. Mungkin itu memang seperti katanya, bahwa/itu ia tidak lagi merasa terbebani oleh tanggung jawab sebelumnya. “Tapi, sekarang yang Anda sebutkan itu ... Aku ingin tahu di mana dermawan saya telah pergi ke ...” kata Huang Zu dan berbalik untuk kembali. Tapi setelah berjalan beberapa lusin langkah kembali, sepertinya dia tidak menemukan siapa pun. “Dermawan ~” Huang Zu meraung keluar setelah mengambil napas dalam-dalam. Saya harus mengatakan bahwa/itu teriakan ini miliknya adalah sama seperti sebelumnya. “Umm ... Aku ingin tahu di mana dia pergi ...” Huang Zu berkata sambil menggaruk kepalanya dan kemudian menatapku, “Lupakan saja, aku tidak mencari lagi.” Eh ?! Kau menyerah begitu saja? Itu dermawan kanan ... “Imperial Paman tidak perlu begitu terkejut. dermawan saya bertindak seperti ini dari waktu ke waktu.”Huang Zu berkata sambil tersenyum saat ia memegang pinggangnya. Dia kemudian mengambil napas dalam-dalam dan melihat ke atas, “Omong-omong, mengapa Imperial Paman di sini. Apakah Anda tidak kembali setelah Pertempuran Jiangxia?” “Ah, ya.” Saya jujur ​​menjawab pertanyaan di mendadak ini miliknya. “Lalu mengapa kau di sini sekarang?” “Ah ... ya itu.” Seperti yang saya harapkan, percakapan segera datang untuk ini. Ini benar-benar rumit untuk memulai dan itu masih agak sulit dan menyakitkan untuk menceritakan seluruh cobaan. Pada saat yang sama, dia masih seorang jenderal negara Jing dan itu mungkin tidak akan bagus baginya untuk mendengar sebagian dari apa yang saya pergi melalui. “Sederhananya, banyak yang telah terjadi dan aku sekarang dalam perjalanan ke Xin Ye.” Kataku, membocorkan sesedikit mungkin. Dia menatapku dengan ekspresi puas “Baik.” Dia berkata sambil gusar dan tidak meminta lebih jauh. Melihat bahwa/itu dia tidak keberatan, saya menghela napas lega. Aku tidak mungkin menceritakan tentang bagaimana Lady Cai memberikan Liu Biao dosis reguler racun jika dia bertanya padaku tentang Status Liu Biao setelah semua. “Tapi karena kau masih hidup, mengapa tidak Anda pergi untuk melapor ke Xiangyang?” “Un, aku datang ke sini dengan dermawan saya. Dan-”Huang Zu mengangguk dan menunjuk ke arah Xiangyang,‘Saya tidak tahu apa yang dermawan saya harus lakukan atau di mana tapi setelah dia selesai, aku akan menuju kembali ke Xiangyang saja.’ “Kau akan ke-” Pengampunan? Seperti yang diharapkan ya. “Administrator, sudah sementara waktu sekarang tapi aku masih tidak berpikir bahwa/itu kehilangan kota itu salahmu.” “Itu tidak penting,” Huang Zu menggeleng saat ia tersenyum, senyum yang berisi nada kesedihan, “Yang penting adalah bahwa/itu kota itu telah hilang. Kota itu hilang dan aku masih hidup jadi aku harus pergi dan meminta pengampunan.” “Un ... Sebenarnya ...” Aku ingin mengatakan lebih tapi ketika aku ingat apa Huang Zu seperti, saya memutuskan bahwa/itu mengatakan lebih akan menjadi sia-sia. Pada saat yang sama, saya tahu Liu Biao tidak akan menyalahkan Huang Zu dan saya bertanya-tanya apa jenis ekspresi akan memiliki Huang Zu jika dia tahu bagaimana Liu Biao bereaksi ketika mendengar kematiannya. Seperti yang saya pikir begitu, aku membersihkan diriku ... Eh? “Ah ...” Saat itu, saya menyadari bahwa/itu kendali saya telah menghilang, “Eh ?! Dimana Dilu ?!” aku pergi ke depan dari Huang Zu dan melihat sekitar tapi tidak bisa menemukan Dilu di mana saja. ... Mungkinkah ... Bahwa/Itu itu lari? “Scholar, Anda tidak perlu panik. kuda Anda di sini.” * Ta * * Ta * * Ta * Saat itu, suara lembut bersama dengan suara kuku kuda bisa didengar datang dari blind spot saya. Suara itu sangat menenangkan dan hanya mendengar itu membuat saya merasa seperti aku dikosongkan dari masalah. Un? Ketika saya berbalik untuk melihat, saya melihat Dilu hanya 3-4 cm dari wajahku. Ah ?! Saya mendapat kejutan dan mundur beberapa langkah, menangkap sekilas dari seorang gadis aku tidak pernah bertemu sebelumnya duduk di atas Dilu. Dia mengenakan berlapis-lapis gaun sutra keabu-putih. Rambutnya yang hitam diikat ekor kuda dan ada kain merah cerah diikatkan di dahinya tepat di atas matanya. Karena itu, saya hanya bisa melihat setengah dari matanya dan visinya mungkin sebagian tertutup, Dia ramping dan pendek tapi dia tampaknya mengontrol Dilu dengan mudah. ekspresi wajahnya agak serius dan tanpa bersorak. Saya tidak bisa tidak melihat alisnya tapi aku punya perasaan bahwa/itu dia mengerutkan kening. Ini hal yang baik bahwa/itu wajahnya tidak tajam atau dia akan merasa sangat didekati. Saya t's tidak benar untuk mengatakan ini, tetapi dia merasa sedikit seperti tolol. “Dermawan. Saya melihat Anda pergi ke memburu ya kuda.”Huang Zu berkata sambil menunduk dan membungkuk. Eh? Apakah ini dermawan yang Huang Zu bicarakan? Apakah itu berarti bahwa/itu dia juga penyanyi dari sebelumnya? Suaranya memang terdengar serupa tapi wajah nya sangat berbeda dari apa yang saya harapkan. Dia tidak terbata-bata baik seperti sebelumnya. Orang itu mengangguk dan tersenyum pada Huang Zu sebelum turun dari. Dia tidak terlalu tinggi tapi dia sangat lincah. Dia turun hanya menggunakan 1 tangan dan mendarat tanpa membuat suara. Ketika dia mendarat, dia mulai kepala ke saya lambat dan menyerahkan kendali setelah dia hanya 3-4 langkah dari saya, “Di sini, bawa. Jangan hanya meninggalkan kendali untuk kuda berharga tergeletak di sekitar.” Nada bicaranya agak dingin dan ketika aku melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu senyum ia ditampilkan Huang Zu sudah pergi sekarang. Dugaan saya adalah bahwa/itu dia bersikap hati-hati dari saya dengan menyodorkan kendali dari jarak jauh. Aku tidak tahu siapa dia tapi dia menjadi terlalu berhati-hati. Aku merasa sedikit tidak nyaman dan kesan saya memburuk sedikit. Saat aku menatapnya, aku mengulurkan tangan untuk mengambil kendali, “Terima kasih banyak.” Tapi sekarang aku berpikir tentang hal itu, apakah ini berarti bahwa/itu gadis ini dikejar Dilu ketika ia lari tadi? Terlepas bagaimana dia berhasil me-mount berderap Dilu, hanya memiliki untuk mengarahkan itu tentang di hutan sudah merupakan prestasi yang cukup. Seperti yang saya pikir begitu, aku melihatnya menarik kembali tangannya setelah menyerahkan kendali dan kembali ke tempat camp nya tanpa harus membayar pikiran lebih lanjut untuk Huang Zu, yang berjalan ke saya dan tampak seperti dia ingin mengatakan sesuatu tapi kemudian memutuskan untuk tidak melakukannya dan berlari ke gadis itu. “Ah, benar.” Sama seperti saya melihat punggung mereka, bandana gadis merah berhenti dan berbalik untuk menatapku, “Aku tidak seharusnya mengatakan ini tapi aku akan tetap. Jika Anda naik terlalu lama, kuda yang akan mencelakakan Anda.” Eh? Aku mengerutkan kening, bingung mengapa dia mengatakan hal ini. Ketika dia melihat ini, dia berbalik sepenuhnya dan melanjutkan, “Saya berpengalaman dalam kuda dan kuda ini membawa nasib buruk kepada pemilik. Jika Anda kebetulan memiliki siapa pun yang Anda benci, Anda dapat memberikan kuda ini untuk orang itu.” Ketika dia selesai, dia tidak membungkuk, memberi hormat, kata perpisahan juga tidak dia menunggu jawaban dan hanya berbalik dan melanjutkan perjalanan. Tapi dia tidak mendengarkan adalah satu hal, saya mengatakan apa yang ingin saya katakan adalah lain sama sekali. “Aku takut aku tidak bisa setuju dengan apa yang Anda katakan.” Saya memberi hormat seperti yang saya katakan begitu, “Jika itu benar-benar membawa nasib buruk, maka saya harus membunuhnya sekarang dan mencegah dari membawa bahaya lebih lanjut untuk orang lain alih-alih memberikan itu pergi. Selain itu, itu adalah pendapat saya bahwa/itu seseorang tidak harus berlangganan pemikiran bahwa/itu hanya kuda dapat mengacaukan nasib seseorang.” Saya mengakui bahwa/itu ini adalah sedikit kasar dari saya. Tapi aku benar-benar tidak suka sikap orang itu sama sekali. “... Eh?” Ketika saya selesai, dia hanya berdiri di sana dan mengucapkan satu kata. “Dermawan?” Kata Huang Zu sambil menatapnya. Apa yang terjadi? Apakah ia terkejut dengan apa yang saya katakan? “... Apakah itu begitu?” Kata Dia. Aku mendongak dan melihat bahwa/itu dia menatapku dengan ekspresi yang lebih bersahabat dan kilatan di matanya. Dia kemudian berkedip dan berkata pelan, “Aku mengambil kembali apa yang saya katakan.”

BOOKMARK