Tambah Bookmark

320

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 17

Liu Bei POV “Eh? Liu Bei.” ... Un? Ketika saya mendengar suara heran gadis itu, aku melihat ke atas dan melihat bahwa/itu matanya melotot. Karena alisnya terangkat lebih jauh dari sebelumnya, bandana nya sekarang tidak lagi menutupi matanya. Apakah nama saya yang mengejutkan untuk orang? Hahaha. Baiklah, saya sebenarnya cukup senang dalam. Saya tidak pernah berpikir bahwa/itu begitu banyak orang akan tahu tentang saya meskipun saya belum mencapai banyak. Dan saya percaya bahwa/itu karisma ini tidak terbatas pada nama Liu Bei. Tidak peduli apa, harus ada beberapa yang signifikan yang berasal dari saya sebagai pribadi. “... Mungkinkah ... Yang Kong Ming bicarakan ... Tapi ... Apakah itu tidak seharusnya berada di Xin Ye ...” Sementara aku terlibat dalam ego saya, gadis itu menunduk dan memegang dagunya sambil berbisik pelan. Itu terlalu lembut bagi saya mendengarnya dan saya tidak cenderung untuk memintanya untuk mengulang dirinya sebagai dia memiliki masalah gagap yang mungkin akan bertambah buruk jika dia merasa gugup. “Umm ... Apakah ada masalah?” Tanyaku, berharap bahwa/itu dia bisa menjelaskan dirinya sendiri. Aku bisa menebak bahwa/itu dia pasti memiliki beberapa masalah mengganggu pikirannya yang berhubungan dengan saya. “Ah? Ah Huhu.”Dia tiba-tiba menjadi peringatan ketika mendengar pertanyaan saya dan bergidik sebelum buru-buru menggapai-gapai sekitar. Pada saat yang sama, sepertinya ia menggigit lidahnya karena gugup dan dia ditarik ke bawah bandana nya sehingga sekarang benar-benar tertutup matanya. “No- othing, itu hanya saya, hal saya sendiri, itu saja ...” “Saya, adalah bahwa/itu begitu ...” Dia melakukan yang terbaik untuk meredakan kekhawatiran saya tapi dia masih berakhir gagap dua kali dalam kalimat singkat. kegelisahan ini akhirnya menginfeksi saya, membuat saya gagap juga. Setelah itu, sepertinya masalahnya belum terpecahkan sebagai mulutnya dibuka dan ditutup tetapi tidak ada kata keluar. “Dermawan, tenang. Anda tidak akan bertingkah seperti ini setelah Anda tenang.”Huang Zu tidak bisa menonton lagi dan terganggu kami karena dia membawa gadis itu labu dan menuangkan secangkir bahwa/itu cairan misteri baginya. Ketika dia menerimanya, dia selesai cangkir dalam satu tegukan dan menghela nafas panjang, tampak jauh lebih baik dari sebelumnya. “Ah, jangan terlalu kaget Imperial Paman. dermawan saya bertindak seperti ini kadang-kadang, itu adalah fenomena umum.”kata Huang Zu dengan langka, ekspresi tenang miliknya saat melihat tampilan bermasalah saya. “dermawan saya mungkin memiliki masalah gagap tapi ini tergantung pada situasi. Saya juga berpikir bahwa/itu itu adalah aneh pada awalnya.”Dia berkata sambil menyilangkan kakinya,‘Saya baru saja menemukan bagaimanapun, bahwa/itu dermawan saya hanya gagap saat dia cemas, gelisah atau dalam beberapa situasi lain yang mendesak.’ “Huang Zu, lakukan, on't katakan lagi.” Gadis itu buru-buru menyela dan berkata begitu dengan ekspresi serius saat ia disesuaikan bandana nya. Jika dia gagap sekarang, dan wajahnya merah, apakah itu berarti dia merasa malu sekarang? ... Sepertinya gadis ini lebih manis daripada awalnya saya pikir. “Do, on't terlihat ...” “Ah! Ah, maaf.”Sepertinya masalah lama saya bertindak lagi. Setiap kali saya berpikir tentang seseorang, mata saya secara naluriah akan fokus pada orang kata. “Un ...” Dia menatapku dan berdeham sebelum ia berkata, “Baiklah, mari kita kembali ke topik kami berada di sebelumnya.” “Oh, un.” Aku buru-buru mengiyakan. Itu tidak banyak tapi aku menerima beberapa derajat perhotelan darinya setelah semua. Beberapa kejanggalan mungkin muncul tapi aku masih belum memecahkan masalah yang saya datang ke sini untuk. “Umm, alasan mengapa saya datang ke sini adalah untuk meminta petunjuk.” Kataku sambil melakukan yang terbaik untuk mengingat rute Sima Hui bercerita tentang, “Ah ... Jika saya terus lurus, akan ada desa kecil?” “Ya.” Gadis itu mengangguk dan melihat Dilu sebelum ia melanjutkan, “Anda mungkin akan membutuhkan sekitar 4-6 jam untuk mencapai desa itu berbicara kasar. Ini akan membawa kita sedikit lebih lama untuk mencapai sana dibandingkan dengan Anda.” “Oh ~” Aku mengangguk. 4-6 jam masih sedikit terlalu lama. Itu hal yang baik bahwa/itu aku telah meninggalkan awal. Kalau aku beruntung, aku akan membuat di sana sebelum senja dan mendapatkan ruang entah bagaimana. Ketika saya berpikir tentang hal ini, saya melihat tas tergantung oleh pihak Dilu dan menyadari bahwa/itu uang adalah hal yang sangat penting pada setiap saat. “Ah, omong-omong, akan Anda berdua menuju ke desa itu juga?” Tanyaku ketika saya menyadari bahwa/itu kedua setengah dari apa yang dia katakan tersirat bahwa/itu dia menuju ke sana juga. “Un.” Dia mengangguk, “Kita akan ke sana juga.” Ketika dia mengatakan ini, ia berhenti dan menatap saya selama sekitar 3-5 detik sebelum kaku mengangkat jarinya dan terus dalam pose yang agak seperti guru, “Saya tidak tahu apakah Anda tahu, tapi tempat kita sedang menuju ke sebuah kota kecil yang disebut Xinye yang lebih jauh ke utara dari desa itu.” “Eh?”Saya terkejut dan semua yang memenuhi kepala saya adalah bagaimana berbeda dia berbicara ketika dia tidak gagap. Tapi di Detik berikutnya, Huang Zu bereaksi pertama dan berteriak. “Kita akan XINYE juga ?!” “Apa yang salah?” Gadis itu bingung dan mengerutkan kening sedikit. Huang Zu melihat gadis itu dan kemudian pada saya sebelum dia melanjutkan, “Dari apa yang saya tahu, Imperial Paman terlalu ...” Un? Saya? Apa ada hubungannya dengan saya? ... ... Tunggu, apa gadis bandana hanya mengatakan? “Xinye ?!” Saya terkejut dan bangkit dari bangku dengan ekspresi bingung, “Apa kebetulan! Aku menuju ke Xin Ye juga.” “Eh?” Dia terkejut. Jelas, dia tidak berharap bahwa/itu saya akan memiliki tujuan yang sama seperti dirinya. Bagi saya, ini adalah sesuatu yang patut disyukuri tentang. Jika kita menuju ke arah yang sama, maka kita bisa pergi bersama-sama. Tidak apa-apa jika kita sedikit lebih lambat, setidaknya saya tidak akan berpikir terlalu banyak dan saya memiliki sahabat. Tapi kemudian, ketika aku menoleh, mata gadis itu yang terbuka lebar dan dia tampak ke arah saya tapi dia tidak menatapku. “Mungkinkah ... Ah ... Jadi seharusnya ... Seperti yang ...” Dia bergumam lirih. Aku hanya bisa mendengar beberapa kata di sana-sini tapi tidak bisa melihat apa yang ia bicarakan. Yang saya tahu adalah bahwa/itu ia datang untuk beberapa jenis realisasi. “Un? Umm, mungkin saya bertanya ada apa?” “Ah, tidak. Bukan apa-apa.”Dia menggeleng, tampak jauh lebih sedikit gugup dari sebelumnya dan menatapku lagi. Tapi kali ini, ia memiringkan kepalanya, tampak bermasalah sebelum dia menghela nafas sekali lagi. “Itu bekerja dengan baik.” Dia berkata, dan kemudian bangkit saat ia melepas rompinya, “Huang Zu, kita harus bergerak segera.” Dia berkata sambil mulai mengemasi labu dan mangkuk. “Eh?” Huang Zu terkejut melihat ini tapi dia bangkit pula. Gadis itu tidak repot-repot menjelaskan dirinya sendiri dan hanya terus packing barang-barangnya. Setelah ia selesai, ia bahkan menepuk ransel. “Kita pergi kemudian?” Kataku sambil memandang mereka. “Un ...” Huang Zu mengangguk dan menatap gadis itu, “Dermawan, kau tidak mengatakan bahwa/itu kita akan mengitari pinggiran kota selama beberapa hari untuk berlatih menyanyi Anda pertama? Aku tidak tahu apa yang telah berubah tapi praktek menyanyi Anda tidak lebih sehingga akan hal itu baik-baik saja untuk berangkat ke Xinye sekarang?” Ketika gadis itu mendengar ini, ia berhenti apa yang dia lakukan dan menjawab pelan tanpa berbalik. “Alasan mengapa saya perlu berlatih adalah karena apa yang teman saya bilang.” Aku tidak tahu apakah itu hanya kesalahpahaman saya tapi matanya beterbangan ke saya sebagai dia berkata begitu, “aku hanya lelah menunggu sehingga aku memutuskan untuk keluar dan berlatih di tempat pertama, tetapi tujuan menyanyi saya telah tercapai.”

BOOKMARK