Tambah Bookmark

323

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 20

Liu Qi POV Eh? “Bapa, penyakit Anda tidak mengancam jiwa, apa yang kamu bicarakan?” “Itu benar! Ayah, aku tidak akan membiarkan Anda berbicara kata-kata seperti” Aku agak cemas bagaimana ayah pesimis itu. Liu Cong tampaknya mendapatkan kejutan dari kata-kata ini dan melompat ke samping ayah sebagai serunya. “Ah ... Baiklah.” Kata Lady Cai. ... Un? Saya tidak yakin apakah itu kesalahpahaman saya tapi saya tampaknya telah mendeteksi beberapa emosi yang aneh dari ekspresi Lady Cai. Ada panik, khawatir, kebingungan dan ketakutan. Dalam sekejap, wajah Lady Cai pucat dan emosi ini muncul pada gilirannya. Un ... Itu benar-benar mencurigakan, saya pikir karena saya melihat Lady Cai. “Ah ...” Dia tampaknya telah memperhatikan pandangan saya dan melipat tangan dalam upaya untuk menunjukkan bahwa/itu dia tidak menjadi terlalu defensif. Tapi pada saat yang sama, ia berbalik dan menghindari tatapanku. Apa Lady Cai begitu gugup? Saat itu, ayah memberi napas panjang, menutup matanya dan berbicara dengan nada lebih tenang, “Dalam kasus apapun, Cai Mao.” “... punggawa Anda di sini.” Meskipun dia jelas marah, dia masih memasang menunjukkan rasa hormat dan memberi hormat. “Anda telah melakukan pelanggaran berat dan berdasarkan undang-undang, Anda harus dieksekusi.” Ayah berkata dan mengangkat lengannya, memberi sinyal ke penjaga sekitarnya yang datang. “Jin Sheng!” Sama seperti aku menguatkan diri untuk lolongan Lady Cai, ayah meletakkan tangannya dan mengisyaratkan kepada penjaga untuk berhenti. Tindakan ini dibungkam Lady Cai juga. Semua ini sementara, Cai Mao tidak berbicara satu kata dan terus kepalanya diturunkan. Sepertinya dia tidak peduli jika dia mati karena ini. Meskipun tekad ini tampak mengagumkan, saya hanya bisa melihat pada dirinya dengan jijik. kejahatan kurang ajar dia dimaafkan setelah semua dan bahkan sekarang, kebencian menggelegak saya miliki untuk luka bakar sebagai kuat seperti biasa. Dan sama seperti aku mulai menggertakkan gigi saya, ayah angkat bicara lagi. “Tapi pada akun yang Anda Lady adik kecilku, dan layanan Anda, saya tidak akan membunuhmu.” Dari awal sampai sekarang, mata ayah tetap tertutup, “Mulai sekarang, Anda tidak perlu repot-repot dengan urusan Xiangyang. Aku akan membiarkan Kuai Liang dan Kuai Yue menanganinya.” “Jin Sheng!” “Jangan mengatakan apa-apa, saya Lady! Aku tidak akan mengubah pikiran saya!” “Wu ...” suara Ayah perempuan melihat kekuatan dan menyelesaikan yang menutup Lady Cai mudah, yang hanya bisa menutup mulut dan meringkuk nya. Bapa menghela nafas, entah dari napas, dan melanjutkan, “Cai Mao, aku tidak akan membunuhmu. Pergi ke Jiangling dan memberitahu Administrator sana bahwa/itu Anda akan mengambil alih posisinya.” “Ah ...” Lady Cai melangkah maju dan ingin mengatakan sesuatu tapi ketika dia melihat wajah ayahnya dengan menutup matanya, dia tidak bisa berkata-kata. “punggawa Anda,” Sebagai perbandingan, Cai Mao akhirnya angkat bicara, “Mendengar dan mematuhi.” Ketika dia selesai, dia bangkit dan membungkuk dalam-dalam dan hormat. Namun, ayah tidak membayar dia mengindahkan apapun. Cai Mao tahu ini dan meninggalkan diam-diam setelah tinggal dalam posisi membungkuk untuk waktu yang lama. Lady Cai ingin berhenti, tapi tangannya berhenti di tengah jalan. “My Lady.” “... Jin Sheng.” Ekspresi Lady Cai tumbuh lebih buruk dari menit ke menit dan dia tampak sangat cemas. Sebagai perbandingan, ayah tenang saat ia melanjutkan, “adik kecil Anda segera pergi, tidak akan Anda pergi dan mengirim dia?” “Itu ...” makna tersirat Ayah polos dan jelas. Aku bisa mengerti dan saya yakin Lady Cai tidak juga. Dia pucat lagi dan menatapku, kemudian pada putrinya, sebelum melihat ayah, emosi yang sama dari sebelumnya berkedip di wajahnya selama ini. “Ya.” Dia cepat mengiyakan dan berbalik saat ia berlari menjauh. Pada akhirnya, hanya Liu Cong dan saya, serta ayah, yang tersisa di dalam ruangan. Meskipun Liu Cong masih di sini, Cai Mao dan Lady Cai tidak ada lagi jadi ini adalah lebih atau kurang beberapa waktu sendirian dengan ayah. logis berbicara, aku seharusnya akan gembira apa yang baru saja terjadi. Tapi belum, saya merasa tidak ada sukacita sama sekali. Sebaliknya, semua aku merasa sangat suram. Suasana juga tampak seperti ayah akan membacakan kehendak-Nya di saat berikutnya. “Cong'er ...” Saat aku berpikir begitu, ayah memanggilnya. “Ah! Iya nih! Ayah!”Ketika dia mendengar dia, dia buru-buru mengangkat kepala saya mengungkapkan hidung merah duduk di wajah berlinang air mata. Pikiran bahwa/itu ia mungkin berpura-pura ini melintas di kepala saya tapi itu hanya pikiran dan saya sangat cepat melemparkannya keluar. Aku benci Liu Cong tapi menghormati dia untuk ayah adalah, tanpa diragukan lagi, tidak kurang dari saya. “Sementara saya pulih, Anda harus melanjutkan studi Anda. Cobalah untuk berbicara dengan dan belajar dari Kuai Liang dan Kuai Yue dari waktu ke waktu.”Saat ia berkata demikian, ayah mengambil brea dalam beberapaTHS sementara Liu Cong mengangguk deras. Setelah beberapa saat, ayah melanjutkan, “Jika mereka bersedia, Anda dapat membantu mereka dalam administrasi Xiangyang. Keduanya akan sibuk dengan pekerjaan.” “Ah, ya! Putri Anda akan ingat ini!”Liu Cong kata dengan tekad, tidak seperti bagaimana pemalu dia biasanya adalah. ... Tidak, tidak, tidak, mengapa aku merasa terkesan? Saya tampaknya akan masuk ke wilayah berbahaya di sini. Mengapa saya tidak bisa membawa diri untuk membenci sesama yang sekarang? ... Sama seperti aku tenggelam ke dalam pikiran saya, ayah tiba-tiba angkat bicara, “Qi'er ...” “Bapa, apa yang Anda katakan?” Aku buru-buru menjawab dan pergi, semua tangan ayah sambil menggenggam. “Qi'er, ayah telah bersalah padamu.” “... Eh?” Tanpa peringatan sama sekali, kata-kata tiba-tiba ayah memberiku kejutan. Dalam sekejap, saya sulit untuk bernafas dan butuh beberapa detik untuk menyadari bahwa/itu ayah meminta maaf kepada saya. Aku mengerutkan kening dan menatap ayahnya, yang kebetulan perlahan-lahan membuka matanya juga. Biasanya, mata ayah akan dipenuhi dengan sinar mendominasi yang dibuat merasa jauh dari dia. Tapi sekarang, mata ayah, daripada Gubernur atau royal, tampak lebih seperti seorang ayah, seorang ayah yang telah berusia sedikit wajar. “Bapa telah bersalah padamu ...” Ayah mengulangi dirinya sekali lagi. “... F, ayah, apa yang Anda maksud dengan ini ...” Aku tergagap saat aku mencoba untuk menekan berbagai impuls dan menggeleng deras. “Anda telah dibuat menderita bertahun-tahun.” Kata Ayah, “Kembali ketika ibumu meninggal, aku seharusnya tidak meninggalkan Anda sendirian. Waktu itu, saya seharusnya tidak membiarkan Anda meninggalkan saya dan bergabung dengan tentara.” “Un, un.” Aku mengangguk. “Meskipun saya melakukan semua itu, saya selalu berharap ... Selalu berharap bahwa/itu Anda tahu bahwa/itu ayah Anda, jauh di dalam hati, mencintai kamu ...” “Un, un.” Saya terus mengangguk dan memegang tangan ayah ketat. Ah ... aku benar-benar ya tidak berguna. Meskipun aku di depan ayah, dan membenci Liu Cong os samping saya, meskipun ayah sedang berbicara kepada saya ... Mengapa saya menangis? Saya telah menunggu kata-kata ini, begitu lama ... “Mungkin metode ayahmu terlalu keras ...” “... Tidak!” Aku buru-buru menggeleng dan berkata, “sekarang aku tahu bahwa/itu sebagai royalti, ini adalah cara itu dimaksudkan untuk menjadi!” “Ah ... Royalty ya?” Eh? Ayah menghela nafas pada kata “royalti”. Biasanya, ayah akan disegarkan pada menyebutkan royalti. Setidaknya, ia akan tersenyum bangga. Tapi belum, ayah memiliki ekspresi sedih pada. Saya tidak mengerti mengapa. “... Ayah?” “Ya, saya royalti.” Sama seperti aku bertanya, ayah berbicara, seolah-olah dia sedang berbicara sendiri sambil tersenyum mencela diri sendiri, “saya benar-benar telah mempersiapkan kamar untuk Anda berdua untuk hidup dengan saya . Tapi ... Seperti yang diharapkan, ini bukan sesuatu yang saya harus, atau mungkin, bisa melakukan.” Jadi itu sebabnya ... ... Aku mendongak dan berbicara kepada ayah, “... Ayah, jika Anda membiarkan saya bergerak, saya akan definitely-” Pada saat yang sama, Liu Cong bangkit dan berkata, “Aku terlalu-” Tapi di Detik berikutnya, ayah hanya menggeleng. “Tidak, tidak perlu untuk itu.” Ayah menghela nafas, “Saya royalti dan begitu juga Anda. Ayah dan anak hubungan tidak boleh begitu intim ...” Sebagai ayah berbicara, suaranya berkurang dan kilau di matanya gelap. Ketika saya melihat ini, saya diam-diam mencaci-maki diri dalam pada apa yang saya katakan pada waktu tersebut tidak pantas. Sekarang bahwa/itu ayah ingin menjadi lebih intim dengan saya, saya lebih dari senang untuk melakukannya juga. Dia hanya ayah saya setelah semua, dan ayah bahwa/itu saya menghormati dalam-dalam.

BOOKMARK