Tambah Bookmark

326

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 23

Liu Qi POV Aku tidak percaya Liu Cong mampu meningkatkan melawan saya begitu kuat seperti itu. Aku benar-benar angkat topi kepadanya. Dan untuk dapat mengatakan apa yang dia katakan, dia pasti telah melakukannya untuk sementara waktu sekarang. Jika itu yang terjadi, maka mungkin dia bisa berhasil ... ada, waktu untuk mengatakan hal-hal tersebut telah lama berlalu. Kita sudah dewasa sekarang. Bahkan jika saya lakukan memaafkannya atas apa yang terjadi saat itu, jadi apa? Hanya satu dari kita dapat menerima warisan. Yang lain akan ditinggalkan dalam kesukaran. “Kau terlalu naif.” Ketika saya berpikir aboutthis, saya mulai merasa bahwa/itu aku sedang konyol memukul pada dia seperti itu, “Waktu telah berubah. Bahkan jika Anda menemukan bunga yang sama seperti sebelumnya, jadi apa?” “Tidak peduli kali, aku akan tetap menjadi adikmu.” Namun demikian, dia tetap menantang, “Selama kakak mengakui ini, itu sudah cukup.” “...” Aku menatap daggersat Liu Cong dan bertanya-tanya mengapa ia begitu keras kepala dan pantang menyerah, “Liu Cong, kau-” adik Elder ~ Wu! Sebuah halusinasi pendengaran Liu Cong memanggil saya diserang pikiran saya. Suara itu memanggil dari jauh dan dekat dan tampak terus-menerus dan tak henti-hentinya. Sekarang aku berpikir tentang hal itu, sepertinya dia selalu menyapa saya dengan hormat bahkan setelah saya mulai memanggilnya dengan nama lengkapnya langsung ... “... Apakah yang Anda inginkan.” Setelah berpikir tentang hal-hal sejenak, saya memutuskan untuk menyerah dan membiarkan dia menjadi. Sama seperti ketika saya meninggalkan kamar ayah, aku hanya berbalik dan terus berjalan tanpa melihat ke arahnya. “Ah! Ini janji itu!”Tentu saja, suaranya masih terdengar dari belakang,‘adik Elder tidak perlu khawatir tentang ayah!’ ... Hmph. Dia yakin bisa bicara besar meskipun dia lebih muda dari saya dengan 3 tahun. Aku tidak menjawab sebagai emosi saya yang berantakan. Hanya setelah sekitar 30-40 langkah apakah saya pengecut berbalik. Ketika saya tidak melihat tanda-tanda Liu Cong, aku menghela napas lega. “Young nyonya, adalah- ini” “Saya tidak ingin membicarakan apa yang baru saja terjadi.” Aku mengangkat tangan dan menyela Yi Ji sebagai membahas topik ini hanya akan memperburuk keadaan. Ketika Yi Ji heard tanggapan saya, dia mengerti maksud saya dan tidak mengatakan apa-apa dan hanya memberi hormat. Saat ia mengikuti saya, saya bisa mendengar dia bergumam pelan. Ketika saya mendengarkan dengan cermat, saya menemukan bahwa/itu ia sedang berbicara dengan dirinya sendiri pada persiapan untuk pergi ke Jiangxia. Saya tidak ingat apakah saya telah mengangkatnya dengan dia sebelumnya, tapi aku harus mengatakan bahwa/itu Yi Ji jauh lebih penting bagi saya daripada awalnya saya pikir. “By the way, maaf tentang apa yang terjadi sebelumnya. Aku marah saya kembali ke sana.”Saya meminta maaf ketika saya ingat bagaimana saya mendorongnya pergi. Ketika saya melihat, saya melihat bahwa/itu dia tidak punya ekspresi seperti biasa. Hanya setelah beberapa saat dia bisa mengakui bahwa/itu aku berbicara padanya dan dia berhenti diskusi internal nya. “Karena Anda tidak ingin membicarakan apa yang baru saja terjadi, aku juga tidak ingin juga.” “... Haha, saya melihat.” Aku tersenyum dan merasa lega. Saat itu pertanyaan yang agak hambar datang ke pikiran. Hambar meskipun mungkin, itu tidak terlalu membosankan sebagai topik percakapan santai. “Yi Ji.” “punggawa Anda di sini.” “Jika saya tidak lagi di sekitar, akan Anda pergi dan melayani Liu Cong?” “Tidak,” Yi Ji segera menjawab, “Saya berencana mencari perlindungan dengan Imperial Paman Liu jika itu harus terjadi.” Ah ~ Seperti yang diharapkan ya? Yi Ji menghormati paman seperti yang saya lakukan. Tapi mungkin aku harus menyadari hal ini selama Pertempuran Jiangxia. “Tapi kelihatannya seperti itu keinginan tidak lagi dapat dipenuhi.” Dia menambahkan. Saat dia bilang begitu, tatapannya bergeser lebih rendah, tanda bahwa/itu dia sedih. Saya tidak pernah melihat ini sebelumnya aku dekat dengannya tapi sekarang saya mulai melihat perubahan halus Yi Ji di perilakunya. Kata-kata dari dirinya membawa perasaan saya terhadap paman kembali ke permukaan lagi. Bagi saya, Liu Bei tidak hanya paman saya. Aku ingin tahu di mana paman sekarang. Aku ingin tahu apa Xinye seperti sekarang. Belum ada kabar sejak itu setelah semua. Ah ... Aku bertanya-tanya bagaimana para sahabatnya setelah ini terjadi. Meskipun tidak cukup tepat untuk seseorang dari posisi saya untuk mengatakan ini, saya tidak akan terkejut jika mereka memutuskan untuk mengepung di Xiangyang hari berikutnya atas nama balas dendam. Liu Qi sekarang menuju Jiangxia dan Liu Bei untuk Xin Ye. Mari kita tinggalkan 2 cerita ini untuk sementara waktu dan kembali ke Lady Cai. Haa, Haa, Haa. Sebagai Lady Cai meninggalkan ruangan, hal pertama yang dia pikirkan adalah untuk mencari Cai Mao. Dia naik-turun tetapi meskipun demikian, ia tidak berani untuk meringankan langkahnya. “adik kecil! Adik!”Seperti Lady Cai mencapai rumah Cai Mao, dia tidak repot-repot mengetuk dia juga tidak mendapatkan petugas untuk meminta Cai Mao sebuahd mendorong pintu terbuka saat ia berseru. “adik Elder, apa yang Anda lakukan ini untuk?” Ketika dia mendorong membuka pintu, Lady Cai melihat Cai Mao duduk di halaman dengan semangkuk anggur di tangannya. “adik kecil! Bagaimana Anda masih memiliki waktu luang untuk minum di sini!”Lady Cai mendapat bahkan Mire cemas ketika ia melihat ini dan berseru saat ia direnggut mangkuk dari Cai Mao. “Hai ..” Cai Mao dengan tenang menatap cemas Lady Cai dan menghela nafas, “adik Elder, tenang.” Ah, kakak jika aku tahu tua datang, aku akan menyiapkan mangkuk untuknya, pikir Cai Mao. “Jangan berpikir bahwa/itu siapa pun dapat sebagai acuh tak acuh seperti Anda, adikku.” ​​Lady Cai adalah hanya mengerikan dan ia menggapai-gapai sekitar saat ia mondar-mandir di samping Cai Mao, saputangan terbang sekitar. “Sekarang bahwa/itu Anda akan meninggalkan Xiangyang, apa yang harus saya lakukan sebagai satu-satunya yang tersisa ~” “Apa yang ada panik tentang.” Cai Mao berkata sambil memiringkan kepalanya dan menyilangkan kakinya, “mata-mata saya di rumah hanya mengatakan kepada saya bahwa/itu Liu Qi akan Jiangxia yang berarti bahwa/itu Xiangyang akan terus tetap di kami control.” “Tapi sepertinya Jin Sheng ingin membiarkan Liu Qi menjadi-” “Ini tidak terlalu besar dari kesepakatan bahkan jika junjungan kita memiliki niat itu. Ketika saatnya tiba, saya memiliki cara saya berurusan dengan itu.”Cai Mao berdiri dan pergi ke Lady Cai. Saat ia menatap wajah kakak kakaknya yang tercakup dalam keringat, dia menepuk bahunya, “Yang perlu Anda lakukan sekarang adalah untuk terus memberikan junjungan kita obat Anda selalu memberinya.” Ketika dia mendengar ini, Lady Cai pucat lanjut dan menunduk saat ia mengepalkan tinjunya. Dia ragu-ragu sejenak sebelum dia perlahan berkata, “Tapi saya merasa bahwa/itu Jin Sheng telah terdeteksi ini ...” “Jadi apa? junjungan kita tidak mengatakan apa-apa pula.”Cai Mao berkata dengan ekspresi dingin tanpa semua emosi,‘Selain itu, dokter kami tidak mengatakan apa-apa jadi apa yang ada untuk khawatir tentang?’ Wu ... Lady Cai mengerutkan kening dan tampak sedikit ditarik. Dari perspektif, dia benar-benar takut ketika Jin Sheng menatapnya sebelumnya. Dan ini adalah sesuatu yang Cai Mao dipahami juga. “Apa itu? Mungkinkah kakak menyesalinya?” “Saya, saya hanya merasa bahwa/itu Jin Sheng ...” “Bahkan jika Anda menyesal, kita tidak bisa lagi kembali. Anda harus memahami hal ini.”Cai Mao mengatakan dengan melihat sedikit berbahaya yang takut Lady Cai. Tapi kemudian Cai Mao kemudian melihat Lady Cai dengan ekspresi yang lebih baik seperti yang ia melanjutkan, “Ini semua untuk keponakan saya dan putri Anda. Apa yang Anda masih ragu-ragu untuk?” “Saya mengerti.” Lady Cai berkata sambil mengerutkan kening dan muka irritatedly, “Pada akhirnya, itu semua karena Anda tidak cukup menyeluruh. Liu Bei tidak mati dan hal-hal telah menjadi begitu merepotkan sekarang.” “... menyusahkan? Mengapa saya merasa thatthings telah menjadi lebih sederhana?”Cai Mao berkata sambil menatap punggung Lady Cai,“Sungguh, aku tidak percaya kakak yang mundur pada waktu yang penting. Kau selalu seperti ini sejak kita masih muda. kakak benar-benar seorang wanita ya.” “Cai Mao! Jangan lupa bahwa/itu aku kakak Anda!”Lady Cai marah dengan kata-kata Cai Mao dan berbalik dan menatap es Cai Mao,‘Jangan lupa Anda seorang wanita juga.’ “Bagaimana aku bisa dihitung sebagai satu? Ketika saya bahkan tidak punya anak? Keke.”Cai Mao tertawa di acara langka dan menakutkan emosi. “Tapi itu baik-baik saja. Jika Anda tidak ingin memberinya lebih banyak obat maka tidak. Dokter dari sebelumnya mengatakan kepada saya bahwa/itu kesehatan junjungan kita tidak akan pernah pulih sepenuhnya.”Cai Mao menghela nafas,‘adik Elder, Anda telah siap 'yang' belum?’ Ketika ia mendengar tentang 'itu', ekspresi Lady Cai menjadi keras dan dia mengerutkan kening sambil memegang jubah erat-erat, “Sudah siap. Tapi apakah Anda benar-benar berniat untuk melakukan hal-hal seperti itu?” “Hanya dalam kasus” kata Cai Mao saat ia naik ke kakaknya dan berbisik sangat lembut di telinganya - “-. Saya sudah mengambil langkah-langkah untuk mengamankan dukungan dari 4 commanderies di selatan ketika berbagai Administrator datang untuk mengunjungi” Eh ?! Lady Cai terkejut melihat bagaimana tindakan Cai Mao ini telah tumbuh lebih berani dan lebih besar dari akhir. Dia juga tidak lagi berkonsultasi sebelum bertindak. Ini, adalah sesuatu yang sangat mengkhawatirkan. “Apakah Cong'er tahu?” “Tentu saja tidak. Ketika semuanya diselesaikan, kita bisa katakan padanya kemudian.” “Hu ... Langkah terakhir ya?” Meskipun semua gerakan ini adalah berisiko, Lady Cai merasa bahwa/itu mereka cobaan yang diperlukan. Semuanya untuk putrinya setelah semua. Lady Cai memutuskan untuk tidak pernah mempertanyakan keputusannya lagi.

BOOKMARK