Tambah Bookmark

341

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 38

Li Dian POV Ketika kami memasuki kota, saya menemukan bahwa/itu kota ini adalah kota yang baik memang. Warga tampaknya tidak ingin untuk apa pun dan bergaul dengan baik. Pasar sangat sibuk memang dan ada kerumunan orang dan warung. Seperti yang kita melintasi kota dari utara ke timur, kami melewati mungkin 7-8 jalan-jalan dan hanya ada 3 constable kami bertemu. Sepertinya keamanan publik baik di sini. Aku ingin tahu siapa Administrator terakhir adalah, untuk dapat mengatur tempat ini begitu baik. Mungkin itu ada hubungannya dengan sifat penduduk kota dan sumber daya kota. Saya juga harus berterima kasih kepada Gubernur negara Jing karena tidak pernah datang utara. Jika bukan karena kelemahan dan fokus pada pertahanan, tempat ini akan telah tertutup abu dan darah. “Kami di sini.” Di depan kami ada sebuah bangunan perumahan. Ini tidak tampak sangat luas tapi dari arsitektur bangunan tetangga, tampaknya untuk memperpanjang adil sedikit ke belakang. “Ini adalah?” “Rumah ini dulunya milik seorang pedagang perdagangan.” Kolonel itu menjawab, “Saya mendengar bahwa/itu selama Pemberontakan Turban Kuning, pedagang perdagangan dan keluarganya tewas dan properti ini berakhir di tangan negara.” “Saya melihat.” Cao Ren berkata sambil mengerutkan kening, tampak sedikit sedih. Dari sudut pandang saya, tampaknya masuk akal bahwa/itu seorang pedagang perdagangan akan berakhir seperti itu. Terlibat dalam arbitrase selama masa damai masih baik-baik saja dan tidak ada yang akan menemukan kesalahan dengan mereka. Tetapi selama masa sulit, semua orang dari pedagang untuk pengrajin untuk petani akan dimiskinkan dan keuntungan untuk satu dapat berarti kelangsungan hidup untuk yang lain. Sekarang aku berpikir tentang hal itu, jika aku terus dengan studi saya, apa yang akan saya menjadi seperti sekarang? “Lord Li Dian, mari kita masuk.” “Baiklah.” Kataku sebagai Cao Ren dan saya turun dan menyerahkan kendali kepada kolonel. “Ah, Lord Cao Ren.” Aku tiba-tiba punya perasaan bahwa/itu kita harus menjadi sedikit lebih berhati-hati dan memanggil Cao Ren, “Bawa senjata Anda.” “Ah? Ah ... Un.”Cao Ren tidak mendapatkannya tapi dia masih patuh mengambil senjata nya. Berbicara tentang senjata, baik Cao Ren dan saya menggunakan jenis yang sama dari senjata - Spears - kecuali bahwa/itu saya memiliki menggantung pedang oleh pinggang saya juga “2 senjata?” Tanya Cao Ren ketika ia melihat ini. “Ya,” aku mengangguk, “Tapi meskipun saya harus 2 senjata, saya hanya bisa menggunakan 1 pada waktu karena hanya lengan kanan saya memiliki kekuatan yang cukup. tangan kiri saya tidak cukup kuat untuk memegang senjata sendiri.” Aku ingin tahu apakah Cao Ren disiapkan untuk diskusi nanti, pikirku sambil menyerahkan kuda saya menjadi kolonel dan mengintip ke dalam rumah. Hal pertama yang datang ke tampilan adalah dinding layar yang memblokir jalan di hampir seluruhnya. Sepertinya rumah ini setidaknya 4-5 lapisan dalam. “Mari kita pergi.” “Ah.” Kata Cao Ren sambil merapikan pakaiannya dan menuju ke dalam. Melihat dia, saya menemukan bahwa/itu senyumnya jauh lebih kaku dari sebelumnya. Sepertinya dia masih memiliki cara untuk pergi sebelum mencapai tingkat tuanku. Seperti yang saya pikir begitu, saya mengikuti Cao Ren ke dalam rumah. Mencari tentang, saya menemukan bahwa/itu setiap kamar ini dilengkapi dengan baik. Aku ingin tahu apakah ada studi di suatu tempat. Jika kita memiliki waktu luang, saya ingin melihat apakah ada sesuatu untuk membaca. “Omong-omong, mereka tidak keluar untuk menyambut kami ya?” “Selamat?” Aku tertawa dalam kata-kata Cao Ren saat aku terus, “Mengapa jenderal Yuan Shao menyambut jenderal Cao Cao?” Hubungan kami tidak baik sama sekali. Ini adalah sesuatu yang baik tahu di dalam dan tanpa dari Imperial Court. ... Tapi ... Ini sedikit aneh. “Lord Cao Ren, silakan tunggu di sini sebentar.” Aku bergegas ke depan dan berhenti Cao Ren dan kemudian mengangkat tombak saya. Ada yang aneh di sini. Jika kita terus berjalan ke depan, kami akan datang ke lapisan terakhir dari kamar. Biasanya, ketika salah satu tuan rumah tamu atau mengadakan rapat, itu akan terjadi dalam 2 atau lapisan ke-3. Namun, kita sekarang pada lapisan 5 atau 6 dan kami belum melihat mereka. “Ada yang tidak beres di sini.” Meskipun Cao Ren terdeteksi ini terlambat, itu belum terlambat baginya untuk waspada, “Mereka tidak menyatakan di mana mereka akan berada di dan mereka belum menyambut kami. Ini seperti ...” alis Cao Ren berkerut saat ia berkata demikian dan ekspresinya tumbuh lebih buruk. Aku tahu apa yang ingin dikatakan Cao Ren. Dia pikir kita berada dalam perangkap. halaman ini kami sedang dalam benar-benar sempit dan mendalam, singkatnya, tempat yang sempurna untuk mengatur penyergapan. “Jadi apa sebenarnya yang mereka rencanakan?” Kata Cao Ren saat ia melihat sekitar, siap untuk menyerang kapan saja. Saya, di sisi lain, adalah lebih tegas dan pergi ke tanaman dan semak-semak di mana saya ringan memangkas sekitar sebelum memeriksa untuk setiap penyerang. “Lu Kuang !!” Un ?! Saat itu, teriakan berasal dari ruang utama di akhir. “Lu Kuang! Whdi yang terjadi padamu ?!”Suara itu terus. Lu Kuang? Itulah salah satu jenderal Yuan Shao mengirim kan? “Lord Cao Ren.” “Un.” Kami saling memandang dan berlari menuju ruang utama lalu pada saat yang sama. Mungkinkah bahwa/itu secara umum Yuan Shao diserang? Atau apakah sesuatu yang lain terjadi? Heat stroke? cedera lama bertingkah? ... Un, yang bukan tidak mungkin. * Tatatata * - * Bang * “Apa yang terjadi ?!” Seperti kita bergegas ke pintu, aku menendangnya ke bawah dan berteriak ke ruang, “Un ?! Ini-”Saat aku melirik ke dalam ruangan, aku mengerutkan kening. Melihat ke bawah, kami melihat seorang pria dan seorang wanita di tanah. Pria itu berbaring di lantai dengan mata tertutup dan tampak seperti dia kesakitan sementara wanita berlutut di sampingnya dan tampak sangat cemas. “Lord Shen Pei?” Cao Ren segera diakui dan disebut sebagai ia pergi. “Eh?” Wanita berlutut mendongak. Dia memiliki rambut alami, keriting yang tersebar di seluruh wajahnya dengan 1 kunci rambut menutupi matanya. Wajahnya pucat dan alisnya yang berkerut, tampak seperti dia panik. “Apakah Anda berdua Lord Cao Ren dan Lord Li Dian?” Dia bertanya sambil memandang kami. “Un.” “Kami memang.” Kami berdua bingung apa yang harus dilakukan dan buru-buru mengangguk. Cao Ren kemudian turun ke pria itu dan mulai memeriksa dia, “Apa yang terjadi padanya?” “Saya, saya juga tidak tahu ... Dia hanya tiba-tiba ...” Tiba-tiba ya? “Mungkinkah dia telah mendapat stroke panas?” Tanyaku setelah berpikir sejenak. “Mungkin,” kata Cao Ren dengan tatapan serius sambil terus bertanya, “Saya telah belajar sedikit pemeriksaan medis dan diagnosis dari dokter bepergian. Biarkan aku lihat.” Saat dia bilang begitu, Cao Ren meletakkan tombaknya dan mengambil tangan pria itu ketika dia membaca denyut nadinya dan disurvei tubuhnya untuk setiap luka atau keanehan. “Ah ...” Un? Ketika aku melihat ke atas, saya melihat Shen Pei yang masih tampak cemas seperti sebelumnya. Dia juga mengangkat tangannya seolah-olah dia ingin berhenti Cao Ren dan sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu. Ketika dia menyadari bahwa/itu aku melihat ke arahnya, dia langsung berbalik. Dari apa yang saya lihat sejauh ini, satu-satunya penjelasan untuk perilaku dan tindakannya adalah bahwa/itu dia merasa cemas ketahuan bahwa/itu ia memiliki motif tersembunyi. Mungkinkah ... Aku mulai merasa curiga dan memperketat pegangan saya di tombak saat aku mengulurkan tangan untuk pedangku dengan tangan yang lain. Saya kemudian disurvei ruangan, menonton segala sesuatu yang dapat digunakan sebagai penutup. Jika memori saya melayani saya dengan baik, harus ada 3 orang. satu di atas ada Shen Pei dan dari apa yang dia katakan, yang tergeletak di tanah adalah Lu Kuang. Itu berarti ada satu orang lagi belum ditemukan ... “Eh?” Sama seperti aku menempatkan 2 dan 2 bersama-sama, Cao Ren seru dan berbalik Shen Pei, “Lord Shen Pei, pria ini memiliki tanda-tanda vital normal, pipinya merah dan dia harus dalam merah muda kesehatan. Selain itu, ia tidak memiliki keringat apapun pada juga tidak dahinya terasa panas. Tidak ada tanda-tanda stroke panas sama sekali.” Sebagai Cao Ren menjelaskan, saya mulai merasa tidak nyaman pada saat dia tengah dilakukan. “Shen Pei!” Aku berteriak, “Di mana Lu Xiang ?!” Detik berikutnya, Shen Pei pucat dan dia tampak seperti dia pukulan mental. Ketika saya melihat ini, saya secara naluriah berteriak, “Cao Ren! Watch out!” “Eh?” Cao Ren berbalik dan menatapku. Pada saat yang sama, pria di tanah mengangkat lengannya. “Wu!” Cao Ren berhasil mendeteksi gerakannya entah bagaimana, berkat peringatan saya atau nalurinya, dan menghindar. Apa yang membuat saya terkesan adalah bahwa/itu dia tidak lupa tombaknya pada saat yang sama dan ingat untuk meraihnya. Sebagai Cao Ren melompat jauh, aku melihat orang itu bangun sambil memegang keris panjang di tangannya. Jika ia berhasil menusuk Cao Ren, dia mungkin akan mati sekarang. “Apa yang terjadi ?!” Aku berteriak pada 2 dari mereka melihat bahwa/itu Cao Ren telah belum pulih dari shock-nya. “Hmph! Anda basteran!”Lu Kuang berteriak sebagai ekspresi yang gelap saat menggambar pedang panjang dari bawah dia dan menunjuk pada Cao Ren. “Apa yang kamu semua -“

BOOKMARK