Tambah Bookmark

342

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 39

Cao Ren menggeleng sedikit ketika dia menyiapkan sikapnya, alarm di seluruh wajahnya. Kuh ... Apa arti dari semua ini? Mungkinkah Yuan Shao bermaksud untuk menyingkirkan kami di sini? Dan di mana Lu Xiang? Jika saya tidak salah, dia harus berada di dalam ruangan ini, saya pikir saat aku melihat sekitar. Un? Sementara aku sibuk dengan pikiran saya dan melihat ke samping, Shen Pei bangkit dan siap untuk menyembunyikan di belakang. Kuh! Dia ingin melarikan diri! “Sialan Anda Shen Pei !! Jangan Anda berani lari!”Aku berteriak marah karena saya ditembak maju ke arahnya. “Ha! Apakah Anda lupa seseorang?”Saat itu, suara senang datang entah dari mana. Ah !! Kasau ?! Saya menyadari di mana suara itu berasal dan melihat pedang pendek pemotongan turun menyapa saya karena saya mendongak. Wu!&Mdash;Hei! Aku berbalik dan melompat ke samping, sempit menghindari serangan itu dan dengan cepat kembali pijakan saya seperti yang saya ditusuk dengan tombak. * Ding * tombak saya menangkis oleh pedangnya. Aku benar-benar tidak berharap bahwa/itu ia bisa mendapatkan kembali keseimbangan begitu cepat setelah melompat ke bawah. Sepertinya yang satu ini tidak pushover. “Hmhm ~” Gadis itu tersenyum, “Sepertinya aku berada di atas angin dalam pertarungan pertama.” Un? Tangan atas? Ketika saya mendengar apa yang dia katakan, saya diperiksa sendiri dan menemukan bahwa/itu meskipun saya tidak terluka, topi saya menderita luka kecil. Jika saya telah hanya sedikit lebih lambat di menghindari, otak saya akan telah diiris terbuka. Aiya aiya, saya hanya membawa 1 kebencian dengan saya. Kalau yang satu ini istirahat, di mana saya akan mencari penggantinya? Saya pikir saya mengambil itu dan melemparkannya ke sisi sebelum mencermati gadis itu sebelum saya. Dia tidak tampaknya sangat tua dan memiliki wajah yang sangat muda dengan satu set besar, mata cerah. poninya dibelah menjadi 2 kunci panjang yang membuatnya tampak lebih muda. Tapi ada jejak-jejak luka lama di wajah dan lengannya, yang berarti bahwa/itu ia tidak kehilangan muda dimanjakan. Dia mungkin telah menghabiskan cukup banyak waktu di medan perang yang menjelaskan keahliannya dalam serangan sebelumnya. “Apakah Anda Lu Xiang?” Tanyaku, menenangkan emosi berkecamuk saya seperti yang saya lakukan begitu. “Itu benar! Saya Lu Xiang, jumlah 1 umum di bawah Tuanku!”Saat dia bilang begitu, dia berputar pedangnya sekitar dan disiapkan sikapnya. Ayo, nomor 1 umum adalah sedikit terlalu banyak. Dari apa yang saya tahu, ada Yan Liang dan Gao Lan yang jauh lebih layak gelar itu. Selain itu, prioritas prajurit bukan untuk menjadi nomor satu. Ketika prajurit mulai mengingini ketenaran dan judul, ia mungkin telah gagal untuk menjadi seorang pejuang. * Ding * * Ding *! * Ding *! Sayangnya, saya tidak punya waktu luang untuk memanjakan diri dalam pikiran-pikiran ini lama. Sisi lain telah kembali pertempuran. “Un, pria di sana adalah kakak saya, nomor 2 umum di bawah Tuanku.” Jadi itu kakaknya. Ini mungkin satu-satunya kebenaran dalam pernyataan itu. Ketika aku menoleh dan erat diperiksa dia, saya menemukan bahwa/itu wajahnya gelap dan memiliki janggut tebal, yang berarti bahwa/itu ia adalah adil sedikit lebih tua dari dirinya. Dia juga mengenakan bandana berwarna abu-abu, yang membuatnya tampak lebih seperti sopir kereta dari seorang pejuang. Baiklah, itu sudah cukup untuk saat ini. “Jadi apa niat Anda di balik semua ini?” Tanyaku sambil menunjuk tombak saya terhadap Lu Xiang. Meskipun aku meminta lebih banyak, aku sudah tahu jawaban yang mungkin yang dapat mengakibatkan. Mereka baik mencari balas dendam atau mereka berniat untuk merebut hak-hak perintah pasukan kami. Atau mungkin keduanya, siapa tahu? “Anda ingin tahu?” Dia berkata, memberikan tampilan lucu saat ia memutar-mutar pedangnya di lehernya, “Lalu memukul saya pertama!” Ketika dia selesai, dia mengayunkan pedangnya ke depan dan berlari ke arahku. saya siap untuk ini dan segera mulai meluncurkan serangkaian menusuk serangan padanya. * Sou * - * Ding *! Dia menangkisnya! Aku buru-buru menarik kembali tombak saya untuk bersiap-siap untuk jarak dekat tempur tapi berat * Dong * terdengar keluar sebagai akhir tiang tombakku berat mendarat di dinding ruangan. Sialan, ruangan ini tidak cocok untuk senjata lama sekali! “Yaa !!” saat ini ragu-ragu dan kesalahan diperbolehkan Lu Xiang untuk menutup dalam pada saya dan meluncurkan serangan ganas lain. Ini adalah rasa sakit yang nyata! Aku mengeluh dalam dan berubah seperti dulu tiang tombak saya untuk memblokir serangan. * Dang * Untung aku berada di waktu. Wu ... Sebelum saya bisa mendapatkan kembali keseimbangan saya, dia diterapkan kekuatan dalam serangan dan kaki kanan saya tidak bisa bertahan lebih lama lagi! “Yaa!” Saya tahu bahwa/itu saya tidak bisa bertahan dan melepaskan tombak saat aku melompat mundur. Makan saat yang sama, saya mencabut pedang-Ku dengan tangan kanan saya dan ke depan putus-putus. * Ding * * Ding * * Ding * * Ding * !! 4 suara terdengar seperti yang saya melancarkan serangan berturut-turut yang semua diblokir. Aku bisa merasakan bahwa/itu kekuatannya tidak rendah sedikit dan setiap serangan berakhir dengan dia membelokkan saya away sebelum serangan balasan. * Dang * Sebagai tombak menyentuh tanah, saya kehabisan ide. Tutup perempat tempur pada dasarnya adalah sebuah kontes kekuatan kasar. serangan itu adalah setan dan saya ceroboh dengan berurusan dengan beberapa serangan dari sebelumnya, membuat saya mengambil beberapa kerusakan. Benar, dan saya tidak memakai topi saya baik, yang membuatnya bahkan lebih buruk. Ya, saya hanya bisa memberi diriku 50 poin atau lebih untuk kinerja hari ini. “Yaa!” Tiba-tiba, ia memangkas ke arahku lagi. Itu sulit bagi saya untuk memblokir kepala ini pada jadi saya menghindar dan terus menyerangnya secara sporadis. * Ding * * Ding *! Setelah 2-3 bursa, saya masih tidak dapat mendarat setiap serangan. reaksinya yang cepat dan yang dibelokkan menjauh sulit untuk menangani. Lu Xiang ini tidak terlihat sangat mengesankan sama sekali, juga tidak ada banyak daging di lengannya. Namun, sebagai prajurit, saya harus mengakui bahwa/itu dia lebih unggul dengan saya. Sepertinya saya masih memiliki jalan panjang untuk pergi dengan kekuatan saya. Tapi ... Tidak peduli bagaimana saya melihat, dia tidak tampak sangat tua. Nah lalu- Bagaimana ini! Seperti yang saya pikir begitu, saya tanpa kata putus-putus ke sisinya. “Hmph! Kau begitu impulsif meskipun Anda tua saya!”Lu Xiang mengejek saat ia tersenyum dan memiliki ekspresi yang tampak seperti dia memiliki kemenangan dalam genggamannya. * Dang * !!! Detik berikutnya, senjata kami bentrok. Ketika aku melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu senjata kami terkunci di salib dan persimpangan itu hanya beberapa sentimeter di atas kepala saya. Dia menggunakan satu tangan dan begitu pula I. Namun, saya telah beguntrembling. Jelas, kekuatannya berada di atas dan di luar itu saya. “Akui kekalahan.” Lu Xiang berkata sambil memberikan senyum arogan dan menyenangkan, “Jika Anda tidak, kepala Anda akan dipecah menjadi 2. Anda berhasil menghindar sebelum tetapi Anda tidak akan dapat saat ini .” Seolah katanya. Jika kita terus di ini, kekuatan saya akan gagal saya lebih cepat daripada miliknya akhirnya akan. Aku bisa merasakan bahwa/itu pisau nya secara perlahan beringsut menuju kepala saya dan itu hanya masalah waktu sebelum otak saya yang tumpah keluar. Tapi ... “Tidak ada! Aku tidak akan mengakui kekalahan tidak akan saya menyerah!”Aku dipaksa kata-kata ini keluar dengan kepala diturunkan. “Oh? Kemudian Anda memilih kematian?” ... Aku tersenyum. “Apa yang Anda tersenyum untuk?” “Tidak ada, saya tidak memilih kematian baik.” “Apa yang kau ...” senyum saya tumbuh lebih luas oleh kedua, yang tampaknya meninggalkan Lu Xiang bingung apa yang harus dilakukan. “Hmhm. Anda di sisi lain harus mengakui kekalahan.”Saya bukan orang yang suka teka-teki dan hanya meludahkan jawabannya segera,‘Lihatlah tenggorokan Anda.’ “... Eh?” Dia mencoba untuk menurunkan kepalanya tapi tidak diizinkan untuk dan semua yang dia bisa lakukan adalah terkesiap. Dia tidak pernah membayangkan bahwa/itu akan ada ujung tombak yang tajam menunjuk tenggorokannya. “Kapan Anda ...” Lu Xiang pucat dan ekspresinya santai dan menyenangkan dari sebelumnya adalah tempat yang akan ditemukan, “Kapan Anda mengambil tombak Anda ...” “40 poin. Aku hanya bisa memberikan 40 poin untuk menanyakan pertanyaan ini.”Kataku sambil ringan menggeleng, menyarungkan pedang saya,‘Apa yang seharusnya bertanya itu mengapa Anda tidak melihat tombak di tangan saya.’ “... Mengapa saya tidak melihat tombak di tangan Anda?” Dia benar-benar jujur ​​bertanya. “Kau masih muda.” Kataku sambil menendang topi saya dengan feed saya, tertangkap di tangan bebas dan menariknya di atas kepalaku sebelum aku perlahan melanjutkan, “seni bela diri tergantung pada seseorang kekuatan, keberanian dan teknik. Saya tidak memiliki kekuatan tetapi teknik tombak saya telah tersetel dari praktek belaka.” Ketika saya selesai, saya menarik tombak dan berputar di tangan saya, mempercepat dengan setiap revolusi sampai menghilang. “Itu-” “Jangan bergerak.” Aku pelan memerintahkan dan menunjuk tombak di lehernya sekali lagi ketika aku melihat bahwa/itu ia mencoba untuk bergerak, “Tahu ini, Lu Xiang. Kadang-kadang, teknik dapat meniadakan kekuatan. Dan sepertinya teknik saya telah menang atas kekuatan Anda saat ini.” “Kuh ...” Lu Xiang tampak puas dengan ini, “tangan Anda kebetulan menjadi sedikit cepat.” “Ya, hanya sedikit cepat.” Aku tidak marah dan hanya ditempatkan tombak saya di lehernya, “Tapi itu sedikit kecepatan telah memberikan saya hidup Anda.”

BOOKMARK