Tambah Bookmark

346

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 43

Yun Chang POV Hari ini, hujan lagi. Itu masih benar-benar panas beberapa hari yang lalu tapi sudah menuangkan sejak beberapa hari terakhir. Dibandingkan dengan utara, cuaca di selatan lebih tak terduga dan volatile. Terlepas dari negara Xu 3 yang pergi ke kota Xinye yang tepat untuk memeriksa bagaimana hal-hal seperti di tanah, dan Liao Hua dan Chen Dao yang pergi ke perkemahan untuk memeriksa pasukan, orang lain tinggal di. Biasanya, semua orang akan keluar menikmati suhu dingin setelah bertahan hari dan hari-hari panas terik. Tapi dalam keadaan ini, saya ragu ada yang memiliki mood untuk melakukannya. Itulah sebabnya saya sendirian duduk di bawah langit-langit, menonton tetesan cairan air keluar dari celah-celah kecil di langit-langit dengan pikiran kosong. Sejak kekacauan besar Lu Bu, 5-6 hari telah berlalu. Jika saya harus menghitung jumlah hari yang telah berlalu sejak Zhao Yun meninggalkan untuk mencari kakak, maka itu sudah lebih dari 20 hari sekarang. Ada berita yang datang dengan cara kami sejak saat itu. * Sasasasa * ... Hujan terus jatuh dari langit dengan ada tanda-tanda mereda, yang khawatir saya. Aku memejamkan mata dan mendengarkan erat, berharap mendengar suara kuku kuda di kejauhan. Tidak, 2 set kuku kuda. * Wu * ... Tapi semua itu aku bisa mendengar, di tengah hujan, adalah ratapan penuh air mata dari Gan Qing dan Mi Zhen. Itu bisa terkena mereka 2 hari yang lalu dan mereka telah menangis sejak saat itu. Terlepas dari mereka menangis, tidak ada suara bisa didengar dari kamar yang lain. Ini membuat saya merasa lebih putus asa karena saya takut bahwa/itu mereka telah kehilangan kepercayaan pada percaya bahwa/itu kakak masih hidup. Saya juga takut bahwa/itu mereka mungkin terus bersama thread ini pemikiran dan memikirkan hal-hal pada keluar dari sini. Apa yang harus kita lakukan jika kakak tidak lagi sekitar? Pertanyaan ini telah tumbuh lebih dan lebih penting dengan berlalunya waktu. Dengan benar, saya harus memikirkan ini sejak lama, sehingga tindakan yang dapat diambil sebelum sesuatu bencana terjadi. Secara pribadi, saya benar-benar tidak ingin untuk mempertimbangkan masalah ini. Saya juga takut apa yang harus kita lakukan jika kakak benar-benar tidak lagi di sekitar. Apakah kita mencalonkan seseorang untuk memimpin kita semua dari antara kita? Atau apakah kita harus ... Setiap kali saya berpikir tentang hal ini, saya tidak berani melanjutkan lebih lanjut. Jika saya terus mempertimbangkan kemungkinan, saya harus mengambil prospek kita memisahkan menjadi faksi serius. Aku tahu bahwa/itu frustrasi ini sudah mulai menunjukkan di wajah saya tapi saya tidak bisa membawa diri untuk tersenyum. Semua bisa saya lakukan adalah stroke rambutnya merah yang besar saudara pernah dipuji. Setelah semua kita telah melalui, rambut saya tampaknya telah kehilangan beberapa kemerahan dan tidak lagi sebagai eye-catching. Hai ... Bagaimana saya bisa terus di jalan saya jika kakak tidak lagi sekitar? Siapa yang saya bersumpah kesetiaan saya ke? Jika kakak benar-benar tidak ada lagi, saya tidak punya pilihan selain untuk memenuhi janji bahwa/itu 3 dari kita bersumpah untuk. * Ta * ... * Ta * ... * Ta * ... jejak berat bisa didengar datang dari sisi ruangan. Mengingat betapa berat mereka, telapak itu mungkin sangat tebal, yang membuatnya mudah untuk menebak siapa itu. * Ta * ... * Ta * ... jejak melanjutkan, dan menarik perhatian saya yang tidak memiliki outlet lainnya. Dan jadi aku berdiri dan ringan melangkah keluar ke teras batu yang mengarah ke koridor menuju ke ruang utama. Ada, saya melihat Chen Gong berdiri tegak dengan tangan di lengan bajunya, dengan aura yang sangat serius tentang saat ia berjalan. Di mana akan Chen Gong? Aku melihat di mana ia menuju dan melihat bahwa/itu jika dia terus berjalan lebih jauh, ada hanya Lu Bu ruang depan. Lu Bu telah menjadi scarily tenang sejak keributan dari waktu itu. Dia mengabaikan kita semua setiap kali kita mencoba untuk berbicara dengan dia atau meminta dia untuk makan. Sepertinya kondisi mentalnya telah baik dan benar-benar runtuh sejak itu dan dia hanya menunggu kakak untuk kembali dalam keadaan bingung. Hua Tuo mengatakan kepada kita bahwa/itu kita harus menahan diri dari mengagitasi nya mana mungkin tapi apa Chen Gong hingga mengunjungi Lu Bu pada saat seperti ini? “Lord Chen Gong ~ Lord Chen Gong ~” Saya melakukan yang terbaik untuk memanggilnya tanpa menjadi terlalu keras tapi dia tidak mendengar saya, baik karena curah hujan terlalu keras atau dia terlalu tenggelam dalam pikiran, dan terus berjalan sampai dia datang sebelum kamar Lu Bu. * Dang * * Dang * * Dang * “Lord Lu Bu.” Eh!? * Dang * * Dang * * Dang * “Lord Lu Bu! Aku tahu kau di dalam!”Chen Gong berteriak tapi tidak ada di dalam menjawab. Ini sudah bisa ditebak. Lu Bu tidak menjawab siapa pun, tidak peduli apa, beberapa hari setelah semua. Saya tidak tahu apa yang telah Chen Gong mengatakan tapi itu buang-buang waktu. “Lord Chen-” “Lord Lu Bu! Aku punya sesuatu yang sangat penting untuk mendiskusikan dengan Anda. Tidak apa-apa bahkan jika Anda tidak membalas saya. Saya hanya akan berbicara dan Anda akan mendengarkan.” aku akan memanggil diar lagi dan mengatakan padanya untuk tidak berbicara kepada Lu Bu tapi kemudian, dia berteriak keras, cukup untuk seluruh bagian untuk mendengarnya. Aku melihat sekeliling, tapi saya melihat bahwa/itu tidak ada yang datang untuk melihat apa yang sedang terjadi. Apakah tidak ada ingin tahu tentang apa yang sedang dilakukan Chen Gong? Omong-omong, saya belum melihat Wen Yuan untuk sementara waktu sekarang. Biasanya, dia akan menjadi orang pertama untuk bertanya apa yang sedang terjadi. “Lord Lu Bu!” Sama seperti aku sibuk dengan pikiran saya, Chen Gong terus berteriak hormat, “Aku punya saran yang saya harap Lord Lu Bu dapat menyetujui!” Sebuah saran? Apa jenis saran akan dia miliki untuk Lu Bu saat ini? Sebuah firasat menyenangkan melompat di hati saya dan saya merasa seperti itu sulit untuk bernapas tapi aku masih berkonsentrasi pada mendengarkan apa yang Chen Gong hendak mengatakan berikutnya. Dan di Detik berikutnya, Chen Gong berteriak dengan suara evenlouder yang membelah suara hujan dan tidak diragukan lagi ke kamar Lu Bu juga, “- Lord Lu Bu, saya mohon Anda untuk meninggalkan Xinye dengan saya!” Eh?! “Lord Chen Gong! Apa yang kau” “Lord Guan Yu, harap tenang!” Wu ... Chen Gong terganggu saya dengan suara aneh diselesaikan yang meninggalkan aku bingung apa yang harus dilakukan. Dia berpaling untuk melihat saya dan dengan lembut berkata, “Anda memiliki pertimbangan Anda dan saya memiliki tambang.” Kata-katanya tumpul, dan bahkan kasar tetapi saat ini, saya tidak punya kemarahan dalam hati saya sama sekali. Aku seharusnya tahu bahwa/itu hari ini akan datang pada akhirnya. Ini bisa siapa saja. Bahkan jika tidak ada yang berbicara, saya tidak yakin kita bisa pernah menyelesaikan masalah Lu Bu. Jadi bisa saya lakukan saat ini diam-diam mendengarkan apa yang dikatakan Chen Gong. * Pa *! Chen Gong bertepuk tangan bersama-sama dan turun satu lutut. Aku belum pernah melihat dia begitu hormat sebelumnya. Dia mungkin telah memikirkan hal ini untuk waktu yang lama sebelum melakukan hal ini. “Lord Lu Bu, saya telah menonton Anda untuk beberapa waktu sekarang sebagai ahli strategi. Saya percaya bahwa/itu Anda memiliki kemampuan dan karisma untuk menyerang sendirian. Jika Anda bekerja dengan saya, dan memimpin pasukan Anda bersama, kita pasti bisa menempa nasib kita sendiri di suatu tempat dalam masa sulit!”Seperti kata Chen Gong begitu, dia menurunkan kepalanya lebih jauh,“Berdasarkan perkiraan saya, Zhang Lu Hanzhong memiliki yang kuat pasukan, sumber daya yang cukup dan populasinya besar. Namun, Zhang Lu bukan pemimpin yang baik dan kami dapat merebut kesempatan untuk merebut posisinya, mengambil Hanzhong dan menggunakannya sebagai basis kami, memperluas ke Xiliang di utara dan negara Yi di selatan. Sama seperti itu, setengah dari dataran sentral akan menjadi milik Anda!” “...” Tidak ada balasan datang dari ruang tetapi Chen Gong tidak bangun. Aku mendengarkan dengan tenang apa yang dikatakan Chen Gong dan dianggap rencananya. Jujur, itu tidak realistis dengan ukuran apa pun dan tampaknya bisa diterapkan. “Lord Lu Bu!” Ketika masih belum ada jawaban, Chen Gong berteriak sekali lagi, “Anda tidak akan berpikir untuk mendekam di sini seumur hidup Anda, kan? Jika Anda tidak bergerak sekarang, Anda akan berakhir sebagai antek bawahan hanya untuk seseorang yang Anda tidak ingin melayani!” “Chen Gong! Itu cukup dari Anda!”Sama seperti Chen Gong selesai, pintu dibanting terbuka lebar dan suara gemuruh keluar. Ketika aku menoleh, aku melihat bahwa/itu itu adalah Wen Yuan di gaun polos. ekspresinya tegang dan tanpa bersorak biasanya memiliki. “Lord Zhang Liao, kau di sini ya?” “Ya, dan saya telah mendengar semua omong kosong Anda.” “Saya tidak berpikir apa yang saya katakan adalah omong kosong.” Chen Gong marah menjawab. Dari apa yang saya lihat, ini tidak tindakan impulsif sama sekali. Dia melakukan pikir ini melalui tetapi mereka terlalu realistis dan sedih, “Ini adalah omong kosong!” Wen Yuan berteriak sambil membanting tinjunya ke pintu, melanggar jendela dan tampak cukup marah bahwa/itu ia akan memukul Chen Gong, “Tidak ada yang diatur dalam batu namun di sini Anda, mencoba untuk semua orang yang terpisah!” “semua orang terpisah ?! Iya nih! Kau benar, itulah yang saya coba lakukan! Apakah Anda puas sekarang ?!” “Kamu bajingan!” “Ah Wen Yuan-” Aku mencoba untuk menghentikannya ketika aku melihat bahwa/itu hal-hal yang keluar dari tangan tetapi tidak bisa berhenti lengan Wen Yuan.

BOOKMARK