Tambah Bookmark

348

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 45

Yun Chang POV “Pada Tuanku.” Jawab Wen Yuan kerupuk. Aku mengikuti tatapannya dan melihat Lu Bu juga sebelum kembali pandanganku padanya. Dalam hati saya, beberapa pertanyaan berputar-putar. “Ah ... Un ...” Aku diucapkan saat aku menggaruk kepalaku, bertanya-tanya bagaimana saya harus bertanya Wen Yuan apa yang dia dibicarakan dengan Lu Bu di kamarnya. Apakah dia membujuknya? Atau apakah dia menghiburnya? Ataukah dia hanya menemaninya? “Yun Chang, Anda tidak perlu mengatakan apa-apa.” Wen Yuan mengatakan dia mendengar gagap saya dan senyumnya sedikit berkurang saat ia melanjutkan, “Saya memang ruam sedikit seperti yang Anda lihat. Saya seharusnya lebih tenang seperti apa yang saya katakan sebelumnya.” Aku mati rasa untuk hal semacam ini sudah. ​​ Wen Yuan mengatakan sebanyak sebelumnya. Dibandingkan dengan Wen Yuan kemudian, dia tampak jauh lebih gelisah dan emosional. “Un ...” Aku tidak tahu bagaimana menanggapi dan hanya mengangguk. “Saya pikir saya mati rasa untuk itu sudah.” Wen Yuan menggeleng, “Saya juga berpikir tuanku adalah mati rasa untuk itu juga. Dibandingkan dengan diriku sendiri, tuanku telah melalui banyak lebih setelah semua.” Wen Yuan berhenti di ini dan membenamkan kepalanya ke dalam pelukannya dalam. Ia kemudian memberi napas panjang sebelum melihat dan kemudian mengubur kepalanya sekali lagi. Dia melakukan ini beberapa kali dan segera, aku bisa mendengar beberapa terisak. “Wen Yuan ...” “Tidak, aku baik-baik saja.” Wen Yuan menggeleng keras, “aku hanya melampiaskan sedikit emosi saya terpendam.” Saat dia bilang begitu, wajahnya gemetar dan dia menutup matanya untuk menekan emosinya . “Kau tahu, Yun Chang?” Kata Wen Yuan sambil mengangkat bahu dan menatapku seolah-olah dia baik-baik saja, “Ketika saya pergi ke kamar tuanku hari ini, apakah Anda tahu apa yang kulihat tuanku lakukan?” “... Apa yang dia lakukan?” Tanyaku sambil mengerutkan kening. Wen Yuan mendongak dan membungkuk, mendukung dagunya dengan lengannya saat ia menatap Lu Bu di sisi lain, “Tuanku, dia menangis ...” Eh? Aku tidak percaya telinga saya ketika saya mendengar apa yang dikatakan Wen Yuan. “Apa yang Anda pikirkan? benar sangat tak terduga?” “Ah, tidak ...” Wen Yuan tampaknya melihat melalui saya, tetapi saya buru-buru berpura-pura tak acuh karena saya melihat Lu Bu. Ketika saya melihat bahwa/itu ia tidak melihat ke arah kami dan dia tidak bisa mendengar apa yang kami katakan karena curah hujan masih keras, aku menghela napas lega. “Kamu kata Lord Lu Bu ... Dia menangis?” “Jika saya tidak melihat sendiri, saya tidak akan percaya itu baik.” Wen Yuan mengangguk sambil terus melihat Lu Bu, “Sejujurnya, aku sudah dengan tuanku untuk sangat yang lama sekarang. Karena saya hanya seorang junior constable di kota Commandery, aku sudah bersamanya. Setelah bertahun-tahun, tidak peduli apa yang kami alami. dia tidak pernah meneteskan air mata.” Aku memandang Wen Yuan dan melihat bahwa/itu sudut-sudut matanya basah. Tidak peduli apa, semua orang mampu menangis. Atau jadi saya akan menyukai untuk mengatakan kepada Wen Yuan tapi kata-kata ini terjebak di mulut saya ketika saya menyadari kata-kata ini tidak cocok untuk orang-orang tertentu, Lu Bu khususnya. “Lu Bu harus benar-benar menghargai kakak ya?” “Sangat. Tuanku akan meninggalkan lama jika dia punya opini tidak wajar tentang dia. Waktu dia dihabiskan melayani dia telah terpanjang sampai saat ini, dan akan melanjutkan di masa depan juga.” “Saya melihat ...” Aku tidak tahu bagaimana aku harus membalas Wen Yuan. Jika apa Wen Yuan mengatakan itu benar, maka Lu Bu pasti memiliki beberapa harapan kakak atau mungkin dia telah mempercayakan sesuatu kepadanya. Baik itu di Xuchang, atau ketika kami melintasi Passes, saya tidak pernah mendengar Lu Bu mengucapkan keluhan tunggal. Semua dia lakukan itu tanpa kata mencari dan mengikuti kakak. “Dari Tuanku (Lu Bu) mengatakan, junjungan kita (Xuan De) telah memberikan dia dengan jalur untuk berjalan. Kembali ketika Tuanku (Lu Bu) mengatakan ia ingin mengikuti junjungan kita (Xuan De), dia sehingga untuk menemukan jalan sendiri. Tapi sekarang, tampaknya seperti junjungan kita (Xuan De) 's jalan telah menjadi Tuanku (Lu Bu)' s jalan.” Un ... Wen Yuan tersenyum sambil berkata begitu, “Ini adalah keinginan tuanku untuk terus berjalan menyusuri jalan ini.” “... Bagaimana dengan Anda?” “Me? Hal yang sama bagi saya tentu saja.”Dia berbalik dan menatapku, tersenyum berseri-seri saat ia melakukannya,‘Saya bersyukur bisa berada di sini.’ “... Hmhm.” Aku tertawa karena saya melihat Wen Yuan. “Lord Zhang Liao, Lord Guan Yu.” Un? Ketika saya berbalik, saya melihat Guan Ping dan Liao Hua berjalan ke tempat kami. Guan Ping punya panci besar sup kacang merah di tangannya sementara Liao Hua memiliki 2 labu anggur dengan dia. “Bagaimana tentang beberapa wine?” Kata Liao Hua, ekspresinya jauh lebih santai dan tenang. Sepertinya dia mendapat atas apa yang terjadi sebelumnya. “Ah, terima kasih atas niat baik Anda, tetapi saya tidak terlalu tertarik sekarang-” “Baiklah, mari kita minum t baikhen.” Eh? Wen Yuan mencapai segera setelah dia selesai dan mengambil beberapa teguk. * Gudu * ... * Gudu * ... “Haa ~ Itu benar-benar bagus ...” Meskipun dia semua muram dari sebelumnya, dia memiliki waktu yang baik sekarang ya? “Apa? Yun Chang, apa yang Anda khawatir tentang?”Wen Yuan tersenyum sambil menatapku. Dia hanya minum beberapa teguk tapi dia sudah bertindak mabuk. Tapi ... Ya ... Jika saya bisa, saya berharap saya bisa tersenyum ketika kembali kakak. Tidak ada yang suka disambut dengan wajah sedih setelah semua. Selain itu, kita semua membuat tekad kita untuk menunggu kakak untuk kembali. “Baiklah, aku akan memiliki beberapa.” Kataku sambil mengambil panci sup kacang dari Guan Ping, “Pergi dan memanggil orang lain untuk datang dan membantu Chen Gong mendapatkan baju ganti.” “Baiklah! Saya mengerti ~ Ibu ~”kata Guan Ping dalam mode biasa airheaded dan melesat. Saya telah mengatakan ini ratusan kali sudah;berhenti memanggilku ibu. Sudahlah. “Mari kita pergi ke ruang utama kemudian,” kataku sambil membawa kacang ke ruang utama, “Mari kita nikmati hujan di ruang di mana kita tidak akan berceceran oleh lumpur dan hujan.” “Kedengarannya bagus.” “Ah, oi ~ Jangan merebut itu pergi ~” Wen Yuan mengeluh karena dia direnggut labu di tangan Wen Yuan dan tanpa kata mengikuti di belakang saya. “Lord Mi Zhu memberi instruksi khusus untuk tidak membiarkan setiap satu orang memonopoli minuman keras.” Liao Hua berkata dengan sangat serius, yang membuat saya menyeringai. “Wanita pelit ...” Tapi saya ingin tahu, apa yang harus saya lakukan dengan Gan Qing dan Mi Zhen? Dan ada Hua Tuo juga. Sepertinya mereka mungkin akan sangat sedih untuk jangka pendek setidaknya. Un? Selama kurun waktu singkat sambil berjalan menuju ruangan, sepertinya langit telah meringankan up sedikit adil. Ketika saya menatap langit, saya melihat bahwa/itu awan mulai bagian, membiarkan dalam sinar hangat matahari. Sepertinya gerimis akan terus selama 2-3 menit sebelum hujan menghilang sepenuhnya. Saya berencana menikmati pemandangan hujan tetapi setelah pemandangan hujan baik juga. Seperti yang saya pikir begitu, aku memandang matahari yang mulai turun ke arah barat. Ini bersinar terang, merah megah yang tersebar di seluruh langit, membuat langit tampak merah terpencil. Haha ... Apa yang saya lakukan? Saya mendapatkan melankolis dan waxing liris tentang pemandangan seperti seorang sarjana terkutuk. Ini benar-benar tidak seperti saya. “Ini sangat indah.” Wen Yuan tersentak saat ia melihat ke luar. Ya, yang banyak cukup. Aku ingin tahu apakah kakak adalah melihat ini sekarang? Ini tidak merasa seperti kita benar-benar terpisah jika kita melihat langit yang sama ... saudara Big, kami di sini, gumamku saat aku menatap langit dalam keadaan linglung, berharap hal itu akan mengirim pesan ini menyeberang ke kakak di mana pun ia berada. * Dong * * Dong * * Dong * Un? Saat itu, mengetuk datang dari pintu utama. * Dong * * Dong * * Dong * * Dong * Sebelum kita bisa menjawab, lain 4 mengetuk datang secara berurutan. “Un?” “Siapa sudah kembali?” “Mungkinkah Lord Sun Qian dan 2 lainnya?” Semua orang mulai membahas teori-teori mereka tetapi dibandingkan dengan mereka, saya sekarang memiliki mata terbuka lebar dan tampilan percaya. Ketika pintu terbuka, aku merasakan arus dijelaskan pukulan udara melewati saya dan hati saya berhenti. Aku bahkan tidak tahu siapa itu yang membuka pintu tapi di saat itu, aku tahu siapa orang itu hanya dari napasnya. Detik berikutnya, ia tampil di hadapan saya dan saya memanggil dia seperti saya selalu lakukan. Kakak.

BOOKMARK