Tambah Bookmark

350

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 9 - Chapter 47

Liu Bei POV “Xuan De, pergi dan mengetuk.” “Un.” Aku mengangguk dan Zi Long melangkah ke samping ,. Pada saat ini, ia tampak seperti malaikat pelindung, sengit dan pelindung, tapi ada jenis tersenyum pada saat yang sama. Seperti yang saya pikir begitu, saya melakukan yang terbaik untuk tetap tenang dan kaku mengangkat tangan saya karena saya mengetuk pintu. * Dong * * Dong * * Dong * mengetuk bergema di telingaku terus menerus. Pada saat ini, ketidaksabaran saya pada maksimum dan saya tidak sabar untuk mendorong terbuka pintu bahkan sebelum balasan datang dari dalam. Tentu saja, ini tidak mungkin. * Dong * * Dong * * Dong * * Dong * Dan jadi saya memberi pintu 4 mengetuk lebih secara beruntun setelah saya pertama 3. “Coming!” Sama seperti aku berpikir apakah aku harus membanting tubuh saya terhadap pintu, balasan datang dari dalam. Tampaknya jauh tetapi jelas dan emosional, bahkan menangis. Aku tahu suara ini. Aku tidak bisa lebih akrab dengan itu. suara ini, itu - * Giiaa *! “Kakak !!” Sama seperti nama suara datang ke pikiran, pintu dibuka dan orang yang sangat terbang ke arahku. Saya secara naluriah membuka lengan dan meraih satu yang datang terbang di atas, memanggil padanya seperti yang saya lakukan begitu. Sebelum ini, saya tidak pernah tahu bahwa/itu aku bisa berteriak begitu keras. “Yun Chang !!” Aku meraung seperti air mata mengalir di wajah saya. Baru sekarang saya mengerti bahwa/itu saya tidak harus repot-repot berusaha untuk tetap tenang di saat seperti ini. “Kakak! Kakak !!”Yun Chang berteriak sambil bersandar saya. Sebelum aku bisa memeluknya, dia memeluk saya erat-erat, begitu banyak sehingga sulit untuk bernapas. “Yun Chang! Yun Chang !,” Air mata saya tidak akan berhenti ya ... “Kakak! Kau masih hidup yang tepat ... * Shiku * ... Kau benar nyata ...” Aku tidak bisa melihat apa ekspresi Yun Chang sekarang tapi ini mungkin pertama kalinya sidang suara menangis Yun Chang. Dalam itu tidak kehormatan keras atau tenang keren, semua aku bisa mendengar kerinduan seorang gadis dan lega. “Aku kembali, Yun Chang.” Saya mungkin harus mengatakan lagi saat ini tetapi ketika saya mendengar suara Yun Chang, aku merasa diriku lemas. Untuk saat ini setidaknya, saya ingin menikmati pelukannya, “aku kembali ... Aku tidak akan kemana-mana ...” “Tuanku ...” Beberapa jarak jauh adalah Wen Yuan yang melihat saya sebagai gumamnya pelan, jadi lembut bahwa/itu aku hampir tidak bisa mendengar suaranya. Sama seperti aku hendak memanggilnya, Wen Yuan tampak sekitar dan bergumam 'dia kembali ya!' sebelum melompat ke halaman berlumpur dan kemudian ke kediaman batin, mengabaikan jejak lumpur di pakaiannya. Apakah dia pergi untuk mencari Feng Xiang? Omong-omong, ada tampaknya tidak menjadi tembok layar di sini. “Paman!” Sama seperti aku sibuk dengan pikiran saya, bentuk yang agak asing dari alamat oleh suara familiar terdengar. “Ah, Guan Ping ya?” Ketika saya melihat ke kanan, saya melihat Guan Ping berlari dan mengubur ekor kembarnya ke pinggang saya dan memeluk saya. “Saya hanya tahu paman tidak mati.” Guan Ping berkata dengan gembira saat ia menatap 'ibu' nya. “Kenapa?” ​​Aku benar-benar agak ingin tahu mengapa dia tampak begitu yakin ketika dia mengatakan bahwa/itu. Namun, ternyata bahwa/itu Guan Ping jawabannya adalah sederhana di luar imajinasi. “Karena itu paman, itu sebabnya ~” Hahaha, karena itu saya ya? Aku merasa seperti aku sedang bermain-main dengan oleh nasib lagi ketika saya mendengar kata-kata ini dari Guan Ping. Selain Guan Ping adalah orang lain, “Ah, Liao Hua, kau di sini ya?” “Ya.” Ekspresi Liao Hua tidak banyak bicara dan dia hanya menatapku sambil hormat membungkuk, “Ini benar-benar besar bahwa/itu Anda bisa kembali.” Kata-katanya setenang bagaimana dia tampak. Namun ini tidak berarti bahwa/itu dia benar-benar tenang dalam seperti topinya saat ini sedang jatuh, yang membuatnya terlihat agak lucu tapi juga membuat saya merasa buruk bagi apa yang terjadi. “Ah, saya membuat semua menunggu terlalu lama.” Liao Hua memberi hormat saya dan terus melakukannya bahkan setelah saya menjawab nya. Saya pikir dia tidak mendengar saya pada awalnya dan bertanya-tanya apa yang harus saya katakan untuk meringankan kecanggungan ketika Liao Hua tiba-tiba membungkuk sekali lagi, lebih dalam dari sebelumnya, sehingga topinya terjatuh ke tanah. “... Tidak sama sekali.” Semua katanya adalah 3 kata-kata tetapi nadanya terasa gemetar. Karena wajahnya benar-benar tersembunyi dari pandangan saya, saya tidak bisa melihat ekspresinya dan bahkan setelah beberapa detik, ia tetap dalam posisi itu dan tidak bergerak. Demikian pula, Yun Chang dan Guan Ping masih memelukku. Satu-satunya gerakan yang gemetar Yun Chang dari menangis. Jika bukan karena apa yang terjadi, baik Yun Chang dan saya akan merasa canggung sekarang tapi semua aku merasa kehangatan. Semua yang saya bisa memikirkan bahwa/itu aku berharap saat ini akan melanjutkan. “Tuanku! Silakan memperlambat!”Saat itu, teriakan terdengar datang daridalam kediaman. Ketika aku menoleh, aku mendengar suara pecah kayu sebagai sosok datang pengisian melalui pagar kediaman batin, Dia mengenakan satu set polos pakaian dan berdiri tanpa alas kaki di tanah berlumpur. pakaiannya tertutup lumpur dari pendaratan berat, tapi matanya hanya terfokus pada saya. “... Xuan, Xuan De?” “Aku kembali, Feng Xian.” emosi saya tidak surut belum dan ketika saya diakui siapa dia, air mata saya datang mengalir sekali lagi. Tapi tak percaya ini, kesedihan dan kejutan;ini mungkin adalah pertama kalinya saya melihat emosi seperti darinya. Saat saya melihat Feng Xian, aku ingin memanggilnya, dan seperti dengan Yun Chang, saya punya banyak untuk mengatakan padanya. Saya juga berharap bahwa/itu penampilan saya akan bisa menenangkannya. Dia adalah, setelah semua, salah satu kekhawatiran terbesar saya. Sekarang yang saya lihat dia masih di sini, saya tidak bisa lebih lega. “Feng-” * Pudong * Sama seperti aku memanggil padanya, dia tenggelam berat berlutut, mengirimkan air berlumpur terbang ke segala arah. “Ah, tuanku!” Wen Yuan berteriak saat ia akhirnya berlari keluar, dengan Red Hare di tangannya, tampak sangat panik saat ia melakukannya. Sekarang aku berpikir tentang hal itu, Wen Yuan seharusnya mampu kontak dengan anjing yang berarti bahwa/itu Feng Xian hanya menyerahkannya kepadanya tanpa berpikir sebelum kehabisan. “Tuanku!” Wen Yuan memanggil sekali lagi dan ditempatkan Red Hare di lantai koridor sebelum melompat turun, mendarat ke samping dalam posisi berlutut sehingga dia tidak akan menyemprotkan air berlumpur di Feng Xian. Tetapi bahkan ketika Wen Yuan mencoba menarik Feng Xian up, semua yang dia lakukan adalah melihat lekat-lekat seakan ia tidak bersedia untuk memiliki saya keluar dari pandangannya. “... Yun Chang.” Kataku pelan. Yun Chang dipahami dan mengendus hidungnya sebelum perlahan-lahan melepaskan saya dan mengambil beberapa langkah kembali. Dia kemudian berbalik untuk menatapku dan menunduk, mungkin karena dia merasa malu atau karena ia khawatir bahwa/itu ia telah bertindak tidak benar. Tapi kemudian dia mengangkat kepalanya setelah beberapa saat dan tersenyum padaku dengan merah, mata bengkak. Yun Chang sekarang mungkin lucu yang pernah saya lihat. Dibandingkan dengan bagaimana dia biasanya, dia merasa jauh lebih feminin. “Silakan masuk, kakak. Guan Ping, biarkan kakak datang.” “Un,” kata Guan Ping saat ia meninggalkan sisi saya dan memberi saya senyum konyol. Aku kembali tersenyum dan melangkah seperti yang saya membuat saya cara untuk Feng Xian. “Terima kasih untuk semuanya.” Saya berkata kepada Liao Hua, yang masih membungkuk, seperti yang saya menepuk punggungnya. Saat itulah dia akhirnya mengangkat kepalanya dan berkata pelan, “Ya ...” Saya memiliki lebih banyak untuk mengatakan untuk Liao Hua tetapi ada hal yang lebih penting di tangan. “Feng Xian, Feng Xian?” Aku memanggilnya saat aku berjalan. Seperti yang saya melakukannya, dia mengikuti saya dengan dia menatap seluruh waktu, seperti anak melihat mainan dihargai.

BOOKMARK