Tambah Bookmark

351

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 55: Don’t Tell Me This Is A Banquet In Xinye (7)

Liu Bei POV "Un ..." Yuan Zhi sangat jelas dalam proposalnya. Kebetulan aku mempertimbangkan semua yang dia sebutkan juga. Tapi secara pribadi saya merasa bahwa/itu melakukan hal-hal seperti ini mungkin sedikit terlalu licik. Posisi saya saat ini adalah demi membantu Liu Biao mempertahankan diri dari serangan oleh Meng De untuk memulai dengan melakukan apa yang disarankan Yuan Zhi akan menjadi pengkhianatan Liu Biao yang sudah sangat sakit parah. Meskipun masih lebih baik daripada membawa negara Jing bersama Meng De, masih terlalu kejam bagi Liu Biao. Pada saat yang sama, saya tidak yakin apakah itu akan berhasil. Jika saya benar-benar menyiarkan kelangsungan hidup saya, apakah Meng De benar-benar berkeliling dan menyerang Liu Biao? Atau apakah dia akan memperlakukan saya sebagai bagian dari faksi Liu Biao dan membawa saya ke bawah? Namun, saya tidak dapat menyebutkan kemungkinan ini karena didasarkan pada perasaan pribadi saya dan akan menyulitkan hal-hal jika saya diminta untuk menjelaskan diri saya sendiri. "Bagaimanapun, ini adalah pikiran saya." Yuan Zhi menarik napas lega dan menyelesaikan mangkuknya, "Haa ... Apa yang harus dilakukan akan tergantung pada apa yang Xuan De inginkan. Saya hanya memberikan apa yang saya rasakan sebagai strategi yang paling realistis untuk dilakukan. " Saya harus mengatakan, Yuan Zhi benar-benar meyakinkan. Dia telah sangat membantu dalam mengklarifikasi situasi dan kemungkinan jalan yang harus ditempuh, terutama saat keadaan sulit ini begitu kacau. "Tidak, saya mengerti." Saya mengambil keputusan dan mengangguk, "Baiklah kalau begitu -" "Xuan De." "Tidak?" Tepat saat aku mengambil keputusan, Yuan Zhi memanggilku. Aku menatapnya dan melihat bahwa/itu dia telah menudingkan jari telunjuknya ke bibirnya, sepertinya dia ingin aku diam. Jika ada orang lain yang melakukan ini, seperti Yun Chang atau Feng Xian, saya pasti akan merasa perlu untuk waspada. Tapi dengan Yuan Zhi, saat dia melakukan tindakan ini, sepertinya dia ingin saya diam karena saya membangunkan dia. "Ada apa?" "... Dengarkan." Dengarkan? Untuk apa? Aku bingung tapi masih melakukan apa yang Yuan Zhi katakan dan diam. ... * Dong * * Dong * * Dong * * Dong * * Dong * * Dong *! Un? * Dong * * Dong * * Dong * !! Apakah seseorang mengetuk pintu utama? * Dong * * Dong * * Dong * * Dong * !!! Seseorang memang mengetuk pintu utama! Dan dia juga tampak agak mendesak. "Ini?" "Tidak, terdengar seperti seseorang mengetuk pintunya." Yuan Zhi mengangguk. Sepertinya dia juga belum sepenuhnya yakin sampai sekarang. "semua orang Semua orang. " Saya memanggil orang-orang yang masih menari, berharap mereka bisa menenangkan diri dan seseorang akan menawarkan diri untuk pergi dan menjawab pintu. Tapi saat ini, semua orang terlibat dalam merrymaking dan tidak ada yang memperhatikan saya. Baru sekarang saya menyadari bahwa/itu, sebagai penguasa feodal, tingkat keagungan dan dominasi saya benar-benar menjijikkan rendah. "Sudahlah, aku akan pergi dan menjawab pintu." Melihat bahwa/itu setiap orang terlalu asyik, saya bangun, "Tapi siapa yang bisa melakukannya sampai larut malam?" "Mungkinkah Huang Zu?" "Ah, iya." Kata-kata Yuan Zhi mengingatkan saya untuk memimpikannya. Ya, seharusnya Huang Zu. Karena sangat terlambat, dia mungkin sudah menyerah untuk kembali malam ini dan pasti datang ke sini untuk meminta kamar dan makan malam. Ah, dalam kasus itu, saya benar-benar harus bergegas dan menjawab pintu, pikir saya saat meletakkan sepatu saya dan berlari ke pintu. "Apakah itu Lord Huang Zu?" Tanyaku hati-hati sebelum membuka pintu. "Ya, ini aku." Itu memang suara Huang Zu tapi sepertinya dia lebih cemas dari biasanya, "Ada sesuatu yang penting untuk diceritakan kepada semua orang." Sesuatu yang penting? Suara Huang Zu tidak terdengar seperti ini karena tertawa, jadi saya harus cepat-cepat dan membiarkannya masuk. Di bawah sinar rembulan, saya melihat Huang Zu mendukung dirinya dengan berpegangan pada rok piringnya dan terengah-engah dan terengah-engah, seolah-olah baru saja melintas di sepanjang kota, "Apa yang terjadi?" Saya bingung saat melihat keadaan Huang Zu dan mulai merasa gugup, "Ada apa? Bagaimana dengan beberapa istirahat dan makanan dulu? " "Aiya, kamu benar-benar ... Apa yang bisa sangat mendesak ..." Saya bingung dengan apa yang harus dilakukan tapi setidaknya, saya harus mengundangnya terlebih dahulu, "Ayo masuk dulu. Paling tidak minum air sebelum Anda menceritakan apa yang sedang terjadi. " Ketika saya selesai, saya berjalan keluar dan membantu Huang Zu, yang kakinya telah berubah menjadi jelly, di dalam mansion. "Eh ?! Tuan Huang Zu? "Saat kami melangkah beberapa langkah, seseorang di dalam mengenali dia dan meneriakkan namanya. Kapan akuTerengah-engah, aku melihat Chen Dao kehabisan ruangan. Seperti yang diharapkan ya? Penglihatannya sama bagusnya seperti sebelumnya. "Tuan Huang Zu! Anda tidak mati! "Chen Dao tersenyum lebar saat dia berkata kepada Huang Zu setelah dia sampai di tempat kami berada. "Ah ... Tuan Chen Dao." Huang Zu mencoba memberi hormat Chen Dao saat dia melihatnya. "Ah, tidak perlu untuk itu. Saya hanya seorang letnan jenderal. Untung Tuan Huang Zu masih hidup. "Chen Dao berkata dan membalas sapaannya," Tapi mengapa Tuan Huang Zu ada di sini? Jika Anda selamat, bukankah seharusnya Anda kembali ke kota Xiangyang? " Chen Dao bingung dengan ini, yang merupakan kesalahan saya karena saya belum menjelaskan semuanya kepada semua orang. "Lord Huang Zu diselamatkan oleh Yuan Zhi dan dia menemani Yuan Zhi ke Xinye." Saya melakukan penjelasan singkat semaksimal mungkin dan Chen Dao mengangguk. "Eh? Tuan Huang Zu?! " "Tidak?" Segera, yang lainnya yang pergi ke Jiangxia, Chen Gong dan Zhou Cang, menemukan Huang Zu juga berada di sini. "Ah ... sepertinya ada beberapa orang di sini yang selamat secara ajaib ya?" Chen Gong berkata sambil menoleh sambil tersenyum. "Hahaha! Aku hanya tahu kau tidak mati ?! "Zhou Cang sama konyolnya seperti sebelumnya. Tidak, dia bahkan lebih buruk dari biasanya berkat minuman keras. Terima kasih kepada mereka, yang lain melihat juga. Namun, selain beberapa orang yang pergi ke Jiangxia, hampir semua orang tidak tahu siapa Huang Zu. "Umm, izinkan saya memperkenalkan Anda." Saya berkata saat saya mengulurkan tangan ke arah Huang Zu, "Ini adalah Lord Huang Zu, Administrator Jiangxia, yang kemudian kami pertahankan untuk terakhir kalinya. Saya pikir dia meninggal dalam Pertempuran Jiangxia tapi dia benar-benar selamat. " "Ah, Administrator Jiangxia ya? Saya pernah mendengar tentang dia. " "Tidak mungkin mudah untuk bertahan dalam Pertempuran Jiangxia." "Ah ... kakak laki-laki lagi ..." "Yun Chang, jangan pedulikan." Setelah selesai, semua orang memberi hormat kepadanya dan mulai terlibat dalam diskusi mereka sendiri. Ada beberapa yang saya tidak mengerti tapi saya memutuskan untuk tidak memperhatikannya. "Ah ... tidak ..." Huang Zu sepertinya bingung harus melakukan apa dan masih menahan napas sehingga dia tidak banyak berkomentar. "Omong-omong, apa yang terjadi dengan Lord Huang Zu?" Guan Ping bertanya pelan saat meletakkan tangannya di mulutnya. Ngomong-ngomong, menggigit tangan seseorang sama sekali bukan kebiasaan yang baik. "Tuan Huang Zu tampaknya telah berlari kencang di sini dan agak sesak napas." Saya berkata dan menatap Chen Dao yang berdiri di sampingku, "Ayo, Chen Dao, beri aku tangan." "Hai! Aku mengerti! " Dengan benar, saya harus membiarkan Hua Tuo memberi Huang Zu sebuah pandangan. Tapi saat ini, Hua Tuo sudah lama meninggal karena jam pelajaran sekolah dasar dan sekarang sudah tidur nyenyak, karena itulah dia tidak hadir dalam perjamuan ini. Bahkan Mi Zhen bisa tetap tinggal tapi Hua Tuo tidak dapat melakukannya. Saya benar-benar bertanya-tanya bagaimana dia berfungsi dalam pemberontakan Turban Kuning. Un ... Saya melihat dan menemukan sebuah kursi batu di halaman tapi ditutupi lumpur dan air berkat hujan tadi. "Chen Dao, tunggu sebentar sebentar." Kataku saat aku menyelinap keluar dari bawah lengan Huang Zu dan pergi ke kursi batu dan menyekanya dengan lengan bajuku, "Mari, biarkan Tuan Huang Zu duduk di sini. . " "Un." Chen Dao berkata saat dia membantu Huang Zu ke kursi batu. "Ini." Tepat pada saat itu, suara yang ringan tapi kuat terdengar dari tangan kanan saya. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat Yuan Zhi menawarkan sebuah mangkuk kepada saya. Karena itu Yuan Zhi, mangkuknya harus berisi air manisnya dan bukan minuman keras. "Ah, terima kasih banyak." Kataku saat aku mengambil mangkuk itu dan membawanya ke mulut Huang Zu. Dia tidak menolak dan meletakkan mulutnya di tepi mangkuk dan mulai minum perlahan. Setelah dia selesai mangkuk, dia tampak lebih baik, "Apakah Anda lebih baik sekarang?" "Ah ... tidak." Huang Zu mengangguk dan merapikan pinggirannya saat dia berdeham. Dia kemudian menarik beberapa napas dalam-dalam dan meludahkannya. "Jadi, apa yang membuatmu panik seperti ini?" Saya memutuskan untuk bertanya kapan saya melihat bahwa/itu dia jauh lebih baik sekarang, "Ketika saya melihat bahwa/itu Anda tidak datang bahkan ketika sudah sangat terlambat, saya pikir Bahwa/Itu Anda telah kembali ke Xiangyang. " "Ah ... aku seharusnya ... untuk kembali." Huang Zu masih belum menarik napas sama sekali tapi setidaknya dia bisa berbicara sekarang. Dia mengangguk padaku, "Saya bertemu dengan kolonel yang saya ceritakan tentang benar saat hujan berhenti. Kami mengobrol dan aku belajar sedikit tentang apa yang sedang terjadi di XiangyangDan setelah itu, saya berangkat. " Sepertinya dia mengetahui beberapa hal tentang Xiangyang dari kolonel. Kalau begitu, dia harus tahu tentang apa yang terjadi pada Liu Biao, Cai Mao dan Liu Qi. Dengan kepribadian Huang Zu, dia pasti akan memilih untuk bergegas kembali dalam semalam, mengapa kemudian dia datang ke sini? "Tapi ... Saat aku berjalan ke pelabuhan utara untuk naik mobil, aku melihat ..."

BOOKMARK