Tambah Bookmark

352

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 56: Don’t Tell Me This Is A Banquet In Xinye (8)

Liu Bei POV "Apa yang kamu lihat?" Tanyaku saat Huang Zu membungkuk dan memeluknya. Dia sepertinya sedang mengumpulkan nafas dan energinya sehingga dia bisa menjawabku saat aku pergi. Sejak beberapa waktu yang lalu, tarian dan nyanyian telah berhenti. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu setiap orang melihat kita. Ada yang meringkuk di dekat koridor sementara yang lainnya seperti Yun Chang, Wen Yuan dan Feng Xian tinggal di aula utama. Semua orang terdiam dan menunggu Huang Zu berbicara. "Ah ..." Saat itu, Zi Long berbicara dengan ekspresi tegang, "Mungkinkah ..." Hanya beberapa kata dari Zi Long yang cukup untuk semua orang. Bahkan Yuan Zhi juga mengangguk. "Ketika saya menuju ke utara," kata Huang Zu saat dia menunjuk ke utara, "Saya menemukan, saya menemukan perkemahan Cao Cao." "Eh ?!" Semua orang diam saat Huang Zu selesai. Hanya aku yang membuat kejutan yang memalukan. Dibanding saya, semua orang tampak tenang. Tentu saja, ini tidak termasuk orang-orang seperti Zhou Cang yang terlalu mabuk untuk mengerti atau mendengarkan. Mereka hanya berdiri diam dan tidak terlalu memikirkannya. Sisanya bagaimanapun, lebih serius. "Sudahkah mereka mulai maju menuju keadaan Jing?" "Berdasarkan kecepatan mobilisasi Cao Cao, saya berpikir bahwa/itu mereka hanya akan datang dalam 1-2 bulan." "Tuan Huang Zu, bolehkah saya bertanya dari mana asal musuh?" Tanya Zi Long sambil mengusap dagunya. "Dari utara. Berdasarkan jalan yang tersedia, mereka seharusnya berasal dari kota Fan. " "Berapa tentara yang ada?" Yun Chang menindaklanjuti. "Saya tidak tahu apa kekuatan pasti mereka tapi setidaknya harus ada beberapa puluh ribu." Huang Zu menjawab sambil menyipitkan mata, mungkin memikirkan kembali apa yang dia lihat, "Saya hanya mendapat beberapa kilasan. Dari apa yang saya lihat, semua orang tampak sedikit terganggu dan divisi logistik dan pasokan tampak jarang. Sepertinya mereka berencana untuk menyerang dari dekat. " Serangan dari dekat ... "Umm, saya ingin bertanya." Saat memikirkan kata-kata itu, Liao Hua dengan tenang melangkah maju dan bertanya dengan nada rendah, "Di mana mereka berencana untuk menyerang?" Seluruh rumah itu tenggelam dalam keheningan di saat berikutnya. Bahkan Huang Zu tidak mengganggu dia, meski saya tidak yakin apakah ini karena dia belum tertangkap napasnya atau jika dia tidak tahu bagaimana harus menjawabnya. "... Jika saya tidak salah, saya yakin mereka harus membidik Xinye, jembatan ke Xiangyang." Biasanya, cuacanya akan baik dan bersih tepat setelah hujan lebat. Begitulah yang terjadi hari ini, tapi menjelang malam, cuacanya mulai memburuk, seolah ada putaran hujan berikutnya. Sedangkan untuk Gan Qing dan Mi Zhen, saya merasa tidak perlu membuang waktu sehingga Gan Qing bisa tidur dengan Mi Zhen. Ketika Gan Qing pergi, dia tampak khawatir, jadi saya melakukan yang terbaik untuk menghilangkan kekhawatirannya meskipun saya panik di dalam. Saya melakukan yang terbaik untuk tidak melihat wajah siapa pun karena mereka pasti bermasalah dan cemas saat ini. Ada yang mengerutkan kening saat mereka menyesap minuman keras sementara yang lainnya diam-diam berpikir. Sekarang, semua orang merasa tenang kecuali orang-orang seperti Zhou Cang yang masih gelisah tapi tidak lagi bertindak sembarangan. Saya melihat akhir kolom kiri tempat Yuan Zhi duduk. Orang yang seharusnya duduk di ujung kolom kanan adalah Gan Qing tapi sekarang Huang Zu, siapa yang harus diajak ikut. Huang Zu bermaksud bergegas kembali ke Xiangyang semalaman tanpa makan malam, tapi saat melihat pasukan Meng De, dia kembali mundur. Sementara kami berada di luar, hampir tidak ada cahaya bulan karena penutup awan yang berarti fajar sekitar 2-4 jam lagi. Selama ini, Huang Zu belum makan, jadi kami menyiapkan beberapa makanan untuk dimakannya sekarang. Namun, saat ini dia mengerutkan kening dan memetik makanannya dan belum makan apapun. Sudah jelas bahwa/itu suasana hati telah turun ke pit dan mungkin akan turun lebih jauh lagi. Jika semuanya seperti yang dikatakan Huang Zu, kemungkinan besar kita akan berperang dalam waktu 2-3 hari. Dan terlebih lagi, musuh akan menjadi teman lama dan musuh kita, Meng De. Kami tidak memiliki informasi yang cukup baik karena pihak Meng De sepertinya tidak berencana untuk menyatakan niat mereka sebelum menyerang. Xinye ... Ketika Meng De mengetahui bahwa/itu saya telah meninggal dan mengeluarkan perintah untuk memulai kampanye selatan, apakah dia memilih XInye untuk menjadi titik pertama serangan? Mungkin dia ingin merekrut teman saya ke sisinya. Apa yang bisa saya katakan? Meng De benar-benar logis bahkan pada saat seperti ini. Meskipun saya harus mengatakan bahwa/itu, secara obyektif, teman saya mungkin akan bisa meraih banyak, jauh lebih banyak dan akan jauh lebih baik digunakan di tangan Meng De daripada saya. Hai ... aku menghela napas seperti yang kuanggap begitu. Saya mengerti mengapa dia melakukan semua yang dia lakukan tapi pada saat bersamaan saya tidak merasa sedikit pahit. "kakak laki-laki ..." teriak Yun Chang sambil menatapku, tatapannya yang angkuh dan terhormat tampak sedikit tidak bersemangat saat ini. Aku bisa mengatakan bahwa/itu Yun Chang memiliki sesuatu untuk dikatakan. "Yun Chang, jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, silakan dan katakan." Mungkin itu bisa membantu orang lain untuk mengungkapkan pikiran mereka. Pada saat seperti ini, diam adalah hal terburuk yang harus dilakukan. Ini hanya akan membiarkan keraguan dan emosi negatif lainnya membara karena semua orang terus berpikir pesimis. "Un." Yun Chang mengangguk dan berpaling kepada saya, "Kakak, saya pikir kita harus mengumumkan fakta kelangsungan hidup Anda sesegera mungkin." "Oh?" Aku tersentak kaget. Saya tidak berpikir bahwa/itu dia akan menggemakan pikiran Yuan Zhi tapi saya bertanya-tanya apa alasannya, "Yun Chang, mengapa begitu?" Saat saya bertanya kepadanya ini, saya mengarahkan pandangan saya dan melihat bahwa/itu hampir semua orang melihat Yun Chang. "Tidak, saya pikir ini perlu karena ini memungkinkan kita menghindari pertempuran yang tidak perlu." "Saya mengerti maksud Anda," Zi Long memungut Yun Chang, "Apa maksud Anda, apakah Anda berharap Lord Cao Cao bisa berkeliling Xinye, bukan?" "Ya." Yun Chang mengangguk. "Itu dengan asumsi bahwa/itu satu-satunya targetnya adalah Liu Biao." Liao Hua menambahkan, "Bagaimana jika bukan itu masalahnya? Bagaimana jika, dia ingin memanfaatkan kesempatan untuk menyatukan Central Plains? " "... Tidak begitu cepat." "Tidak mungkin, tujuan Lord Cao Cao seharusnya hanya menjadi keadaan Jing sekarang." "Jika Lord Cao Cao bersikeras membunuh xiao Bei, dia memiliki banyak kesempatan untuk melakukannya selama, dalam Antara dan setelah negara Xu dan Guandu. " "Mari kita pikirkan seperti ini. Jika kita membiarkan tentara Lord Cao Cao melewati kita dengan tidak terluka, itu tidak akan terlihat bagus di akhir kita. "Chen Dao, yang biasanya tidak berbicara dalam pertemuan seperti ini bergabung juga," Kami saat ini menduduki jembatan negara bagian Jing Lagipula. Dengan menyatakan netralitas, kita meninggalkan negara bagian Jing yang rentan dan mengambil benteng pertahanan dari Xiangyang. " "Tuan Chen Dao benar tapi saya tidak berpikir bahwa/itu melakukan hal-hal seperti ini tidak tepat." Anehnya, Yun Chang yang dengan tegas menolak apa yang Chen Dao katakan, "Hanya karena Tuan Liu Biao hampir menyebabkan saudara laki-laki meninggal ! Saya menghormati dan memuji Tuan Liu Biao atas kesetiaannya kepada Han Besar tapi tindakan yang tidak terhormat ini tidak dapat diperbaiki. " Pilihan kata Yun Chang sangat berbisa. Saat aku menatapnya, aku melihat api amarah di matanya. Sepertinya dia benar-benar marah dan tidak senang dengan Liu Biao karena apa yang terjadi padaku. "Saya mengerti apa yang Tuan Guan Yu katakan tapi ini seharusnya menjadi kesalahan Cai Mao kan?" "Cai Mao adalah bawahan Liu Biao. Ini adalah kesalahannya karena bersikap lemah dan tidak menjaga bawahannya sejalan! Jika bukan karena berbagi keturunan leluhur dengan kakak laki-laki, saya akan memilih untuk membantu kampanye Lord Cao Cao. "Yun Chang menatapku saat dia melanjutkan," Saya percaya kakak laki-laki, dan juga Lord Huang Zu, tidak akan menginginkan Ini juga. " "Un." Aku mengangguk dan teringat bahwa/itu Huang Zu ada di sekitar dan menatapnya tapi sepertinya dia tidak merasa terganggu dengan apa yang Yun Chang katakan dan hanya mengangguk. "Saya meminta maaf atas nama tuanku atas apa yang terjadi pada Paman Kekaisaran." Huang Zu berkata dan menemaniku. "Tidak, Anda tidak perlu disalahkan untuk ini." Saya buru-buru menjawab. Yang mengejutkan saya, bagaimanapun, adalah bahwa/itu Yun Chang mengatakan hal yang persis sama seperti yang dilakukan Yuan Zhi. Yun Chang sedikit kurang ajar tapi apa yang dia katakan itu logis. Karena apa yang terjadi pada saya, semua orang sepertinya mereka sangat marah dan sepertinya menunjukkan persetujuan dari apa yang Yun Chang katakan. Mungkin saya harus mempertimbangkan kembali proposal awal Yuan Zhi. Jika saya benar-benar menyerang bersama Meng De, Xiangyang mungkin milik saya sekarang.

BOOKMARK