Tambah Bookmark

356

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 60: Don’t Tell Me This Is A Banquet In Xinye (12)

Liu Bei POV Mungkinkah dia tidak sehat? "Ah, umm. Lord Zhang Fei - " "Tuanku tidak perlu mengatakan terlalu banyak. Ini hanya sakit perut kecil. "Saat aku hendak mengatakan sesuatu, Yi De memejamkan mata dan tampak sangat sedih saat dia menyela," Saya sangat bahagia hari ini bahwa/itu tuanku dapat kembali dan saya sepakat Dengan apa yang baru saja dibahas dan pasti akan ada di sekitar besok. Itu saja. " "Ah ..." Aku harus mengatakan lebih banyak tapi Yi De sudah buru-buru pergi dengan mangkuk dan piringnya. Saya berpikir untuk menghentikannya tapi merasa mungkin sedikit kuat untuk melakukannya. Sepertinya apa pun Yi De yang lewat, dia tidak ingin memberi tahu kami. Un ... Saya masih agak khawatir tapi tidak ada yang bisa saya lakukan untuk saat ini. Saya hanya akan menunggu besok dan berkonsultasi dengan Hua Tuo saat dia sudah bangun. Saya menghela napas saat menyadari hal ini dan melihat sekelilingnya. Zi Long dan Chen Dao tampaknya telah pergi, seperti yang dilakukan Yuan Zhi, sepertinya hanya Gong You yang tersisa. "Gong Anda, apakah Anda membutuhkan saya untuk membantu Anda?" "... Tidak perlu." Gong You berkata dan berjalan ke pintu seolah dia mengapung, tubuhnya menegang seolah dia sangat takut menjatuhkan sesuatu, "Selamat malam tuanku." "Ah, selamat malam." Ah, sekarang semua orang sudah pergi, aku harus - "Imperial Paman." "Wah!" Tanpa peringatan sama sekali, suara wanita yang agak keras terdengar dari belakangku yang mengejutkanku sehingga aku memegang dadaku dan merosot ke tanah dengan lemah. Ketika saya kembali, saya melihat bahwa/itu itu adalah Huang Zu, "Apakah Anda ya ... Tuan Huang Zu, tolong jangan menakut-nakuti saya seperti itu, bukan?" "Saya tidak berniat menakut-nakuti Anda. Aku baru saja berdiri di belakang Anda untuk waktu yang lama sekarang. " Jadi kamu bersiap untuk menakutiku? Hu ... Aku menggelengkan kepala dan mencoba menghilangkan rasa takutku saat aku mengangkat tubuhku dengan sebuah kursi. "Jadi, bisnis apa yang dimiliki Lord Huang Zu dengan saya?" Saya berkata saat saya melihat Huang Zu. Matanya memiliki banyak pertarungan di dalamnya yang membuatnya sulit bagi saya untuk mengetahui apa yang dia cari. Mungkinkah dia sulit tidur, atau bahwa/itu dia lapar, dan dia di sini untuk mengeluh kepada saya? Tidak, itu tidak mungkin. "Lord Huang Zu, jika ada sesuatu yang bisa saya bantu, jangan ragu untuk memberi tahu saya." Saya berusaha sebaik mungkin untuk tersenyum sehingga dia bisa merasakan keramahan saya, "Karena Anda kembali ke Xiangyang besok, Jangan ragu untuk mencari Mi Zhu Mi Zi Zhong untuk persediaan yang mungkin Anda butuhkan. " "Tidak." Huang Zu mengangguk. Dari ekspresinya, sepertinya ini bukan masalah dan saya mulai merasa sedikit canggung dari tatapannya. "Ah, aku punya sesuatu untuk ditanyakan padamu. Seperti yang Anda dengar dari Yuan Zhi sebelumnya, kami bermaksud menyembunyikan kebenaran tentang kelangsungan hidup saya selama mungkin. "Saya memutuskan untuk menekankan hal ini kepadanya sejak kesempatan muncul sehingga tidak ada miskomunikasi di sana," Saya berharap ketika Lord Huang Zu kembali ke Xiangyang, kamu tidak akan menyebarkan berita ini. Bahkan jika kakak laki-laki harus bertanya kepada Anda, tolong jangan katakan yang sebenarnya. " "Un." Huang Zu mengangguk sekali lagi tapi jelas ada yang ingin dia katakan. Tatapannya begitu kuat sehingga saya merasa sangat tidak nyaman. Jika ini adalah orang lain, mereka pasti akan membahas topik yang ingin mereka liput sekarang, tapi Huang Zu berbeda. Dia hanya berdiri di sana dan menatapmu. Kalau begitu, mari kita coba untuk memecahkan kacang ini. Saya tidak memiliki terlalu banyak stamina untuk bertahan dalam hal ini terlalu lama. "Umm, Tuan Huang Zu, bagaimana makan malam hari ini -" "Makan malam lezat tapi saya tidak memiliki selera makan. Itu tidak penting, Imperial Paman, saya punya sesuatu untuk didiskusikan dengan Anda. " Sama seperti saya akan bermain ayam dengan Huang Zu, dia menyela saya dan akhirnya berbicara tentang apa yang ingin dia katakan. Baiklah, baiklah, pikirku saat aku mengumpulkan pikiranku, merapikan pakaianku dan mempersiapkan diriku untuk mendengarkan apa yang dia katakan, "Baiklah, Lord Huang Zu, maju dan -" "Saya berencana untuk mempertahankan Xinye untuk saat ini." Eh? Apa yang dia katakan? Baiklah, saya akan mengakui bahwa/itu saya mendengar apa yang dia katakan dan saya tidak mau menerima apa yang baru saja saya dengar. Hal ini juga berlaku untuk yang lain dengan yang lainnya. "Umm, bisakah Lord Huang Zu mengulang -" "Saya berencana untuk berkelahi di Xinye untuk sementara waktu dengan Imperial Uncle dan melawan pengkhianat Cao bersama-sama." Ah ... Sepertinya aku tidak salah dengar memang. "Tapi bukankah kamu ..." "Tidak, saya sudah memutuskan." Saya secara khusus membuntuti agar dia bisa melakukan smootDan dia memang benar, "Meminta pengampunan di Xiangyang tidak sepenting membela Xinye." "Jadi, Anda memutuskan untuk mempertahankan kota sebagai bagian dari garnisunnya ya?" "Un," Huang Zu mengangguk dan melanjutkan, "Hanya itu yang saya benar-benar tahu." Un ... Sejujurnya, saya sebenarnya agak terkejut dengan saran Huang Zu. Tapi pada saat yang sama, rasanya masuk akal bagi saya. Ini adalah kota negara bagian Jing setelah semua dan sekarang hal itu sedang dirusak, seorang mantan Administrator negara bagian Jing secara alami ingin berada di garis depan. Dan meskipun dia tidak mengatakannya, dia jelas memiliki beberapa keinginan untuk menebus kegagalan masa lalunya. Saat menatap wajah Huang Zu yang tegang, aku berharap bisa melepaskan topeng ini dan menghadapi orang lain dengan perasaan sejatinya. Jelas bahwa/itu dia tidak seberuntung dia mencoba tampil. "Baiklah, saya mengerti apa yang Anda katakan." Kataku, merasakan kekuatan di kaki saya lagi dan menepuk paha saya saat saya berdiri, "Tentu, Anda dapat membantu kami." Saya tidak tahu apa pertimbangan Yuan Zhi tapi jika tangan ekstra niscaya akan membantu. "Bagus." Huang Zu hanya mengatakan ini saat dia memberi hormat dan pergi meninggalkannya. "Ah, Tuan Huang Zu," Saya buru-buru menghentikannya saat saya melihatnya pergi, "Saya memiliki sebuah kondisi." Ketika dia mendengar ini, dia berhenti dan berbalik, "Kondisi apa yang bisa Anda lakukan untuk mempertahankan kota?" "Ya, Anda baru setelah semua dan penambahan Anda, meskipun membantu, akan berarti beberapa perubahan penempatan di pihak kita." Saya berkata dan merasa seperti saya terlalu kuat dan mengencangkannya sedikit, "Tentu saja, Meskipun saya mengatakan itu adalah sebuah kondisi, itu sebenarnya hanya sebuah saran. " "... saran apa?" Saat dia mendengar ini, sepertinya dia sedikit mau mendengarkan. Baiklah, setidaknya dia masuk akal. Meskipun saya menyebutnya sebagai saran, ini benar-benar jauh lebih sederhana dari itu. Aku tersenyum saat aku mengantisipasi bagaimana reaksinya saat aku berbicara, "Bagaimana kalau membiarkan rambutmu turun saat kau berada di Xinye?" "... Eh?" Dia tidak mengerti. "Saya tidak memaksa Anda," saya tertawa terbahak-bahak saat saya berkata demikian, "Tapi saya merasa itu akan terlihat lebih baik pada Lord Huang Zu." Seperti yang saya katakan padanya beberapa waktu yang lalu di menara kota di Jiangxia. ... Huang Zu hanya berdiri diam di sana. Aku merasa santai karena ini adalah setengah lelucon setelah semua jadi tidak apa-apa bagiku meski dia tidak menerima. "... baiklah." "Eh?" Saat memikirkan hal ini, dia benar-benar menyetujui permintaan tersebut dan menarik pitanya dan rambutnya jatuh saat saya berbicara. "... Apakah ini akan terjadi?" Dia bertanya saat menyapu rambutnya dengan pita yang diikatkan di pergelangan tangannya. Saya harus mengatakan bahwa/itu Huang Zu terlihat jauh lebih baik dan lebih feminin seperti ini. "Un, un. Ya, "jawabku buru-buru, tidak menduga bahwa/itu dia akan benar-benar melakukan apa yang saya katakan. "Un," Huang Zu mengangguk, "Kalau begitu, besok saya akan menemuimu besok." "Ah, un. Sampai jumpa besok. "Saat aku selesai, dia berbalik, rambutnya yang mulus dan berkilau terbang di udara saat dia melangkah dengan elegan. Tunggu, lewat pintu belakang balai utama ini harus lebih cepat. Dibandingkan dengan yang lainnya, yang kamarnya lebih dekat ke depan aula utama, milik saya, kamar Yuan Zhi dan Huang Zu lebih dekat ke belakang. Ini sama sekali tidak terbantu saat kita terlambat datang dan semua kamar yang lebih dekat sekarang sibuk. Saat memasuki kamar saya, saya melihat semuanya rapi dan rapi. Sepertinya mereka sudah menyiapkan kamar sebelum datang makan malam. Aku masuk dan merasakan kasurnya. Itu bukan angsa premiumKasur bulu tapi kasur jerami ini lebih dari cukup. Dibandingkan dengan papan kayu yang kaku dari sebelumnya, ini praktis sebuah kemewahan. Saya membuat tempat tidur dan melepas sepatuku sebelum jatuh ke tempat tidur. Otot dan otot otot saya terasa sangat sakit beberapa hari terakhir ini, sampai-sampai saya hampir pingsan saat berada di jalan. Ketika rapat selesai, saya bisa merasakan kepalaku sakit sekali, yang berarti bahwa/itu saya telah mencapai batas saya. Bukannya aku akan mati tapi aku benar-benar mati lelah.

BOOKMARK