Tambah Bookmark

359

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 63: Don’t Tell Me This Is Before The Battle Outside Xinye City (1)

Liu Bei POV "Bagaimana bisa begitu?" Saya buru-buru menambahkan, "Hari ini sangat dingin sehingga lebih baik memakai lapisan tambahan atau 2." "Tidak, terima kasih, saya baik-baik saja dengan sedikit kedinginan. Ini panas yang membuatku takut. "Zi Long berkata sambil menggigil dan berjalan ke bawah. Tidak seperti Zhou Cang, Zi Long berhati-hati dan melompat dari batu ke batu sampai dia datang sebelum saya, "Pagi, Xuan De." "Un, un." Aku mengangguk dan menatap wajah mengantuk Zi Long. Ketika saya melihat ke atas, saya menemukan bahwa/itu rambut Zi Long benar-benar terengah-engah, bahkan lebih dari Zhou Cang sekalipun. Apalagi, sepertinya dia sudah mencoba merapikannya terlebih dahulu. "Xuan De, saya tahu rambut saya meringkuk. Maukah Anda berhenti menatapnya dengan mata kecil Anda? " "Ah, tidak." Aku buru-buru berpaling saat melihat tatapan Zi Long yang kesal tapi kemudian menyadari bahwa/itu aku sudah terpapar jadi aku berbalik dan melihat ke samping, "Tidak, tidak, aku hanya terkejut seperti Ini adalah pertama kalinya melihatnya seperti itu. " Saya tidak ingat pernah melihat rambutnya beranjak seperti ini sebelumnya, jadilah setelah dia menyelamatkan saya setelah saya melarikan diri dari negara Xu, setelah Guandu atau waktu lainnya. "Ini menjadi sedikit lembab setelah hujan turun kemarin." Zi Long berkata sambil mengulurkan tangan dan menyentuh rambut keritingnya dengan ekspresi jengkel, "Saya melakukan yang terbaik untuk mengeringkannya tadi malam tapi tetap berakhir seperti ini. . " Hujan turun kemarin ketika kita sampai di Xinye. Sejujurnya, jas hujan kami tidak begitu efektif karena curah hujannya terlalu deras. Zi Long bertanduk cape itu hanya kain jadi jadi lebih buruk lagi untuknya. "Tidak apa-apa, kan?" Tanyaku dengan nada normal meski tampang Zi Long yang lucu benar-benar terlihat. Zi Long sepertinya benar-benar peduli dengan rambutnya dan dia menatapku dan menarik tangannya dari rambutnya sebelum dia menjawab, "Tidak apa-apa. Beberapa jam lagi saat kelembapannya mereda dan rambutku akan seperti biasanya. " Ini seiring dengan waktu ya? Tapi kurasa itu nyaman saat itu. "Haa ~ Selamat pagi, Tuanku." "Xuan De, selamat pagi." 2 orang lain menyapaku. Ketika saya kembali, saya melihat bahwa/itu itu adalah Wen Yuan dan Feng Xian. Wen Yuan adalah dirinya yang energik biasa sementara Feng Xian masih mengantuk. Sepertinya Feng Xian masih membawa furball yang tumbuh di dadanya. Tapi mungkin sekarang bagus kalau cuaca menjadi dingin. "Selamat pagi, kakak besar." Yun Chang berkata sambil memberi hormat kepadaku. "Ah ... Bagus -" "Guan Ping! Bangun! "Saat aku hendak membalas sapaannya, Yun Chang segera pergi ke pintu di dekatnya dan berteriak saat menendang pintu. Rasanya seperti Yun Chang telah menjadi semakin banyak seorang ibu sejak Guan Ping mengenalinya seperti itu. Meskipun usia mereka tidak berjauhan, usia mental mereka sangat berbeda. "Beberapa saat lagi ... Sebentar lagi ..." "tidak! Jika musuh menyerang sekarang dan Anda masih tidur, Anda pasti sudah mati! " Yun Chang lalu meraih Guan Ping di dekat wajahnya dan keluar dari ruangan. Aku benar-benar tidak tahu harus berkata apa saat melihat ini. Kurasa dia semakin dekat untuk menjadi ibu sejati. "Tuanku! Lordku! Saya menemukannya! " Banyak yang terjadi hari ini ya? Pikirku saat aku berbalik dan melihat Zhou Cang yang bahagia dengan pipi memerah, tampak agak berbeda dari biasanya. Yang benar-benar menarik perhatian saya adalah bahwa/itu dia telah melepaskan perbannya yang berlumpur dari sebelumnya, namun tidak memakai set baru, memperlihatkan kakinya yang putih dan langsing. "tidak? Apa yang Anda temukan? "Saya bertanya seperti yang saya lakukan sebaik mungkin untuk menjadi gentleman dan menahan diri dari melihat ke bawah. "Ini, ini helm yang saya bicarakan tadi malam. Aku baru saja menemukannya. "Dia berkata dengan penuh semangat dengan kedua tangannya di belakang punggungnya seolah dia akan mengejutkan saya. "Oh, saya lihat ~" Saya juga terinfeksi oleh kegembiraannya. Zhou Cang sekarang nampaknya jauh lebih feminin dan bertingkah seperti cewek gugup yang hendak memberikan hadiah kepada anak laki-laki yang disukainya. "Dang dang dang dang ~ Ini dia ~" Dia berkata dengan penuh semangat saat dia mendekatinya dan menunjukkannya kepada kami. Namun, saya benar-benar terpesona dengan apa yang saya lihat. "Tuan Zhou Cang ... apakah ini ... hiasan kepala Nanman?" Chen Dao, yang berada di sampingnya, tsukkomi-ed terlebih dahulu. Ya, sepertinya itulah yang dipegangnya di hadapanku. Itu pada dasarnya adalah sebuah lingkaran yang terbuat dari rumput dengan berbagai tanaman dan bunga yang tidak disebutkan namanyaDari berbagai panjang terjebak di atasnya. Ada juga kerudung yang terbuat dari daun besar yang bisa ditarik ke bawah. Mungkinkah itu mahkota Nanman? Ini memiliki kerudung setelah semua, kasar itu mungkin. "Terlalu buruk ~" Zhou Cang menilai jawaban Chen Dao tidak benar, yang berarti bahwa/itu saya juga tidak benar. Dia kemudian mengangkatnya di atas kepalanya dan melanjutkan, "Apakah semua orang pernah mendengar tentang Manusia Wuling?" "Wuling Man?" "Wuling Man, mereka adalah suku barbar yang tinggal di Wuling. Kaisar Guangwu dari Han mengirim tentara 3 kali untuk menekan mereka tapi menghadapi kesulitan besar setiap saat. "Seseorang mulai menjelaskan dari belakang. Ketika saya berbalik, saya melihat bahwa/itu itu adalah Huang Zu yang menyisir rambutnya dan roknya, "Pada ekspedisi ke-3, Ma Yuan, Jenderal yang Menenangkan Gelombang, meninggal karena penyakit." "Ma Yuan?" Nama ini kedengarannya biasa tapi sama sekali tidak ada kesan sama sekali. Oh well, itu tidak seperti saya sangat tertarik dengan sejarah. "Un un un un! Wuling Man. "Zhou Cang tampak sangat senang dengan penjelasan Huang Zu dan melanjutkan sambil menunjuknya," Topi ini milik pemimpin Wuling Man. Kembali ketika saya masih menjadi jenderal Turban Kuning, Ou Xing dari Changsha di selatan memberikannya kepada saya dan saya sudah mendapatkannya sejak itu. " Wow, jadi Anda banyak terlibat dalam perdagangan sekarang dan kemudian selama pemberontakan? Hmmm, Ou Xing adalah nama lain yang belum pernah saya dengar. "Jadi, saya akan memberikan topi ini kepada tuanku lalu ~" "W -" Dia langsung berdiri dan menaruhnya di atas saya tanpa menunggu. Karena jilbab, penglihatanku dikaburkan. "Tidak, tuanku terlihat bagus." "Begitukah ..." kataku, percaya pada penilaian Zhou Cang. "Sama seperti orang bodoh." Tapi kemudian, kata-kata Zi Long membawa saya kembali ke kenyataan. "Wu ... Zi Long, Anda tidak perlu mengatakannya bahkan jika itu masalahnya ..." "Tapi ya, Wuling Man, bahkan kita orang utara pernah mendengarnya." Zi Long mengabaikan penolakanku yang lemah dan meneruskan topik, "Bagaimana rasanya seperti di atas -" "Un, Wuling masih agak lemah saat ini." Dia menyela bahkan Zi Long ya, "Tapi untungnya, Jiangdong adalah sasaran serangan mereka beberapa waktu yang lalu dan seorang jenderal di sana menekan mereka dengan sukses sehingga keadaan masih tenang untuk saat ini. " "Jenderal Jiangdong?" Saya bertanya, tertarik untuk mengetahui siapa orang itu dan jika saya mengenalnya. Ada banyak jenderal Jiangdong yang terkenal, bahkan saya yang tidak tahu banyak tentang Tiga Kerajaan tahu cukup banyak. "Dia adalah tangan lama," kata Huang Zu, "Sejak zaman Sun Jian. Namanya adalah Huang Gai Huang Gong Fu. " Huang Gai ya ... Nama itu memang sudah biasa. Yang terlintas dalam benakku bukanlah seorang pria tua berjenggot, setengah telanjang tapi tipe kakak yang sudah tua dan dewasa yang mengenakan pakaian pembantu modern dengan sapu di tangannya. Kami hanya bertemu satu sama lain beberapa kali tapi dia meninggalkan cukup kesan pada saya. "... Apakah Imperial Paman mengenalnya?" Tanya Huang Zu sambil menatap wajahku. "Saya lakukan, saya lakukan. Saya tinggal di Jiangdong sebentar, ingat? "Saya berkata saat saya mengangguk," Saya tidak tahu bagaimana dia sebelumnya tapi Huang Gai sekarang sudah pensiun dari tugas tempur aktif. " Saya bahkan salah mengira dia sebagai pembantu pribadi. "Saya lihat ... Huang Gai benar-benar sebuah kekuatan yang harus diperhitungkan saat itu. Saya tidak cocok untuknya sama sekali. "Huang Zu melanjutkan. "Semua sudah bangun ya?" Yuan Zhi berkata sambil melangkah keluar dari kamarnya. Melihatnya, rasanya dia sudah bangun untuk sementara waktu sekarang. "Selamat pagi, Yuan Zhi." Saya menyapanya. "Selamat pagi." Yuan Zhi membalas sapaannya saat dia menatapku dengan tenang. "Umm ... Seharusnya tidak ada masalah dengan penyebaran hari ini kan?" Tanyaku, masih sedikit khawatir jauh di bawah tentang Yuan Zhi dan bertanya-tanya apakah dia bangun sepanjang malam memikirkannya. "Tidak masalah." Yuan Zhi berkata dengan percaya diri, yang memberi saya beberapa kenyamanan. "Saya ingin bertanya dulu, apakah semua orang di sini?" Yuan Zhi bertanya saat melihat dan menghitungnya.

BOOKMARK