Tambah Bookmark

360

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 64: Don’t Tell Me This Is Before The Battle Outside Xinye City (2)

Liu Bei POV "Disini ~" "Lord Liao Hua pergi ke menara kota pagi ini." "Lord Sun Qian dan yang lainnya 2 sudah menunggu di aula utama." Semua orang segera menanggapi pertanyaan Yuan Zhi dimana dia hanya mengangguk. "Tidak, ayo kita pergi nanti." Yuan Zhi berkata saat ia mulai berjalan menuju aula utama dengan langkah ringan yang tidak banyak menghasilkan cetakan di lumpur. Semua orang mengikuti juga. Beberapa menunggu untuk melihat apakah saya akan pergi juga sebelum pindah. Jelas, mereka masih belum sepenuhnya percaya pada Yuan Zhi seperti kemarin. Ah ... Mengapa topi ini begitu pengap? Aku mulai berkeringat sebentar lagi. Dan wajahku gatal dari daun yang tetap menempel di wajahku. "Oi, oi! Tuanku, apa pendapatmu tentang itu? " "Ah?" Saya melihat ke sisi dan melihat Zhou Cang yang berseri-seri dan percaya diri, "Un, itu tidak buruk. Agak ... Unik. "Aku mengangguk saat aku melakukan yang terbaik untuk memuji topi yang diberikannya kepadaku. "Saya mengerti, saya mengerti ~" Untung Zhou Cang merasa puas dengan ini, "Omong-omong, karena tuanku perlu menyembunyikan identitasnya, bukankah seharusnya Anda mengganti nama Anda juga?" "Nama saya ya ... saya rasa tidak ada kebutuhan untuk itu." Liu Bei bukan nama saya sendiri untuk memulai dengan jadi jika Anda meminta saya untuk mengubahnya, saya benar-benar tidak tahu harus mengubahnya. Jujur saja, sekarang akan menjadi saat yang tepat untuk menggunakan nama saya yang sebenarnya tapi saya sudah melupakannya sehingga tidak berhasil. "Saya percaya ada kebutuhan untuk itu. Saat kita perlu memanggil kakak di medan perang, kebenaran akan segera terpapar jika kita tidak menggunakan nama lain. "Yun Chang berkata saat ia berjalan di sampingku. Dia kemudian menatap Yi De dan melihat sekelilingnya. Ketika dia melihat tidak ada yang memerhatikan kami, dia berbisik ke telingaku, "Apakah kakak berbicara dengan Yi De kemarin?" Ketika dia bertanya kepada saya ini, saya mengerutkan kening saat memikirkan kembali apa yang terjadi kemarin malam dan menggelengkan kepala, "Saya melakukannya tapi dia tidak merespon dengan baik." "Saya lihat ..." Yun Chang menanggapi dengan ekspresi muram. "Shamoke!" "Tidak?" Saya terkejut melihat Zhou Cang tiba-tiba berteriak sesuatu yang tidak bisa dimengerti. Mungkinkah itu dialek lokal kampung halaman Zhou Cang? "Shamoke! Shamoke! " "Tidak, bahkan jika Anda terus meneriaki saya, saya tidak tahu apa itu ..." "Eh? Tuanku tidak tahu? Shamoke adalah pemimpin saat ini dari Wuling Man. "Zhou Cang menanggapi dengan ekspresi sangat terkejut. Sejujurnya, penampilan yang dia berikan saat ini seperti dia mengajari saya sesuatu yang sangat menyakitkan. "Saya tidak tahu." Sejujurnya saya menjawab dan menggelengkan kepala. "Tidak apa-apa, Anda tahu sekarang." Zhou Cang berkata sambil meletakkan tangannya di pinggulnya dan tampak bangga pada dirinya sendiri, "Selama periode ini, Anda bisa menyebut diri Anda Shamoke." "Eh ?! Benarkah? " Orang itu terdengar sangat tangguh. Apakah tidak akan sangat merepotkan jika dia mendengar seseorang meniru identitasnya? "Tidak apa-apa. Tidak ada yang tahu. "Zhou Cang berkata dengan santai sambil meletakkan tangannya di belakang kepalanya dan terus melangkah maju dengan langkah lebar. Karena sekarang dia tidak mengenakan perban di sekitar kakinya, mereka akan tertutup pasir dari langkahnya yang ceroboh. Ah ... Ini akan merepotkan untuk mencuci mereka nanti ... Wu! Apa yang saya pikirkan Tidak, tidak, sekarang yang paling jelas bukan waktu untuk memikirkan hal-hal seperti itu. * Putong * "Ah ..." "tidak? Tuanku, mengapa kamu begitu ceroboh sehingga kamu masuk ke air? " Ya, saat saya linglung, saya secara tidak sengaja masuk ke genangan berlumpur dengan kaki kiri saya yang membasahi kaki saya sampai ke pergelangan kaki saya. "Ya, memang begitu." Saat saya menjawabnya, saya buru-buru menarik kaki saya keluar dari air dan pura-pura tidak peduli saat saya terus mengikuti yang lain ke ruang utama di mana kami mengadakan jamuan makan malam terakhir kami. Saya adalah salah satu yang terakhir masuk dan ketika akhirnya berhasil masuk, saya melihat bahwa/itu orang lain yang belum muncul saat saya melangkah keluar dari kamar saya semuanya sudah duduk di ruang utama. Secara khusus, wajah Yi De tampak sama seperti semalam dan Chen Gong tampak dalam suasana hati yang agresif. "Ah, selamat pagi." Namun, Chen Gong masih menyapaku, tidak seperti Yi De yang hanya berpaling saat melihatku. Aku tidak tahu apa yang terjadi tapi beiDengan sikap ini jauh lebih buruk daripada jika pergelangan kakiku basah kuyup di perairan yang dingin dan berlumpur. Un? Saat itulah, aku menyadari bahwa/itu bintang utama hari ini, Yu Zhi, duduk di akhir kolom seperti kemarin malam. "Yuan Zhi, bukankah kamu akan datang dan duduk di depan?" Tanyaku. "Ah? Un ... N, tidak perlu untuk itu. Saya-saya akan duduk saja disini ... "Yuan Zhi terbata-bata menjawab. Sepertinya Yuan Zhi masih akan merasa gugup di tempat formal seperti ini dan karena itu dia bertindak sangat berbeda dari penampilannya tadi pagi. Saya juga bertanya-tanya apakah ini adalah kegugupannya yang bocor dari penindasan sebelumnya? "Baiklah." Saya memutuskan untuk tidak memaksanya dan memberi isyarat kepadanya untuk terus maju saat saya berjalan ke depan ruangan dan duduk. Saya melihat 2 kolom dan menemukan bahwa/itu selain Liao Hua yang sibuk dengan tugasnya di kota, semua orang ada di sini. "Kalau begitu, ayo kita mulai, bukan?" Saya memulai konferensi dan beralih ke Yun Chang, "Yun Chang, jika ada sesuatu yang melibatkan Liao Hua, tolong beritahu dia nanti." "Baiklah." "Un, Yuan Zhi, silahkan mulai." Ketika saya selesai, Yuan Zhi bangkit dengan bandana-nya hampir sepenuhnya mengaburkan visinya. Tidak seperti kemarin malam, dia sama sekali tidak menutupi matanya karena dia mungkin perlu mengidentifikasi siapa yang akan ditugaskan untuk operasi yang akan datang. "Pertempuran pertama kita bisa dimenangkan. Meskipun kami memiliki kerugian numerik, mereka tidak memiliki informasi yang memadai mengenai tenaga kerja, moral, dan bagaimana tentara kita ditempatkan. Dan karena apa yang terjadi pada Xuan De, mereka memiliki asumsi tertentu tentang hal-hal yang tidak diketahui ini. "Yuan Zhi menarik napas dalam-dalam saat dia berkata demikian untuk menghilangkan kegugupannya," Jadi saya percaya bahwa/itu musuh akan mengirimkan sebuah kekuatan kecil untuk memulai penyelidikan Menyerang dan juga mengundang orang ke samping mereka. " "Oh ~" Chen Dao tersentak kagum. Zi Long, Yun Chang dan sisanya dengan tenang mengangguk sebagai tanggapan. "Tidak, un, jadi bagaimana kita meresponnya?" Saya terus mendukung Yuan Zhi dan mengajaknya untuk melanjutkan. "Kalau begitu, saya akan pergi ke tempat penyebaran sekarang." Yuan Zhi mengambil 2 langkah ke arah tengah ruangan dan perlahan berkata, "Kami tidak memerlukan terlalu banyak jenderal untuk misi ini. Sisanya harus membawa pasukan cadangan ke kota dan menunggu. Akan ada lebih banyak pertempuran di masa depan, jadi istirahatlah selama Anda bisa. " "Baiklah - Tuan Zhao Yun." "Baiklah !!" Zi Long tersenyum dan bersorak saat mendengar namanya dipanggil. "Berikutnya adalah Tuan Guan Yu." Yuan Zhi berkata saat melihat Yun Chang. "Ya." Tidak seperti Zi Long, Yun Chang dengan hormat bangkit dan memberi hormat Yuan Zhi sebelum duduk lagi. "Anda mendapatkannya dengan baik ya ~" "Permintaan maaf di sana, Wen Yuan." Yun Chang menanggapi senyum kaku Yuan Yuan dengan senyum kaku pada dirinya sendiri. "Bagaimana perasaanmu? Nervous untuk kembali ke medan perang lagi? "Bisikku saat Yun Chang duduk lagi. "Betapa leluconnya, seorang pejuang sejati tidak pernah merasa gugup di medan perang. Tidak pernah. "Kata Yun Chang sambil menutup matanya dan berkonsentrasi. Sepertinya dia telah memulai persiapan mentalnya. "Ada 1 perwira komandan terakhir," kata Yuan Zhi. Sepertinya akan ada 3 resimen kali ini ya. Nah, jelas bahwa/itu jenderal ke 3 akan menjadi Feng Xian. Sepertinya semua orang berpikiran sama seperti mereka semua memandang Feng Xian, yang terkonsentrasi pada Red Hare dan bahkan tampak seperti kepala pesawat daripada Yuan Zhi. Tidak seperti Yuan Zhi bagaimanapun, Feng Xian tampak lebih seperti seekor harimau yang baru saja akan menerkam. "Tuan Zhang Fei." "Eh?" Eh?! Tapi ketika Yuan Zhi memanggil nama belakangnya, Yi De mengeluarkan terengah-engah. Pada saat yang sama, aku juga.

BOOKMARK