Tambah Bookmark

363

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 67: Don’t Tell Me This Is The Battle Outside Xinye City (2)

Li Dian POV Un? Ketika saya kembali, saya menemukan bahwa/itu orang yang berbicara adalah Lu Xiang yang sembrono dan riang. "Anda tidak perlu mengambil ladang dulu, adik perempuan. Aku akan melakukannya kali ini. "Kakak laki-laki sulungnya menjawab sebelum aku melakukannya. Saya memiliki keberatan sendiri tentang ini secara alami. Masih terlalu dini untuk memutuskan siapa yang harus dikirim saat ini, apalagi saat kita tidak tahu siapa yang ada di sisi lain. Jika itu Guan Yu, maka kalian berdua perlu mengambil alih lapangan. Pada saat yang sama, saya mengingat apa yang diperintahkan Cao Ren kepada saya, bahwa/itu jika saya tidak dapat mencapai kemenangan, saya harus mencoba menguras pasukan mereka. Ya, kenakan pasukan mereka. Dari sekitar 10.000 kekuatan kuat yang kami bawa, sekitar 2/3 berasal dari Yuan Shao. Jika kita benar-benar tidak bisa meraih kemenangan, maka kita harus mengeluarkan sebanyak mungkin pasukan Yuan Shao. Bala bantuan kami banyak sekali dan kemenangan tertinggi kami atas Liu Biao hampir semuanya terjamin kecuali berdasarkan keunggulan numerik kami. Menghabiskan beberapa pasukan Yuan Shao adalah untuk tujuan strategis jangka panjang tuanku. Pada saat yang sama, saya harus melakukan yang terbaik untuk melestarikan pasukan saya sendiri. 3.000 kontingen kuat dan 300 batalyon kavaleri pribadi saya kuat. - Tentu saja, jika mungkin, membiarkan kedua jenderal ini mati di sini juga merupakan hal yang baik. Un ... Cao Ren tidak secara eksplisit mengatakan ini tapi ini bisa disimpulkan. Paling tidak dari sudut pandang saya, Cao Ren tampaknya tidak berpikir sejauh ini. Saya setuju dengan ini, karena bukan pilihan bijak untuk mengeluarkan jenderal yang berkualitas. Sama seperti dengan pengikut Liu Bei, tuanku ingin merekrut jenderal Yuan Shao ke sisinya jika dia bisa melakukannya. Saya melihat ke depan lagi dan melihat bahwa/itu debu telah benar-benar selesai. Seperti kata Lu Xiang sebelumnya, tampaknya ada sekitar 5-6.000 tentara. Beberapa langkah di depan mereka adalah dua jenderal menunggang kuda, di depan yang lain, yang menyiratkan bahwa/itu saya adalah komandan dan yang lainnya adalah letnan;Dan mereka melihat ke arahku. "Mereka 2 adalah ..." "Un ... komandan harus Zhao Yun Zhao Zi Long." Zhao Yun? Saya yakin saya pernah mendengarnya sebelumnya. "Kembali saat Liu Bei mencari perlindungan dengan tuan kita, dia datang bersama Zhao Yun. Dan selama Pertempuran Guandu, Zhao Yun juga berpartisipasi di dalamnya. " "Dia dulu adalah bawahan Gongsun Zan. Saat itu, Gongsun Zan memilih untuk menerima kematian dan membebaskan Zhao Yun untuk melayani penguasa feodal lainnya. Pada saat itulah dia bertemu dengan Liu Bei. "Lu Kuang menjelaskan. Hal ini membuat saya berpikir kembali ke saat ketika saya melewati pedang dengan Liu Bei di luar kota negara bagian Xu saat itu. Dia pasti telah bertemu secara ajaib dengan Zhao Yun setelah itu. "Bagaimana dengan kecakapan bela diri Zhao Yun?" Saya memutuskan untuk melepaskan pikiran saya yang menyimpang dan menanyakan tentang dia. "Dia sangat baik. Dia bertengkar dengan Wen Chou sejak lama dan rasanya hampir sama bahkan setelah beberapa belasan pertarungan. " "Ah ~ Lord Wen Chou benar-benar menakutkan kembali ketika Lord Wen Chou masih hidup ~" Lu Xiang menambahkan dengan tidak perlu. Sebagai seorang pejuang, karena bisa mati di medan perang adalah cara yang baik untuk mengakhiri semuanya. Tapi selain itu, ini berarti kemampuan bela diri Zhao Yun harus sangat baik. Saya ingin tahu apakah dia akan melangkah lebih dulu atau jika dia akan mengirim letnannya terlebih dahulu. "Ya!" "Eh ~ kakak! Apakah Anda benar-benar akan pergi? " "Jangan takut, adik kecil. Kakak laki-laki akan baik-baik saja. " Ini benar-benar ... Mereka masih bertingkah seperti ini bahkan pada saat seperti ini. "Tidak apa-apa. Jika itu letnan yang melangkah, maka dia harus baik-baik saja. Tapi kalau itu Zhao Yun yang melangkah, maka aku akan mendukungmu dari jauh. "Aku berkata saat aku mengeluarkan busur dari tas kain yang tergantung di sisi kudaku," Jika Zhao Yun melangkah, aku akan membantu Anda pada saat yang tepat. " "Apakah tidak apa-apa? Menyerang dari belakang seperti itu. " "Tidak sama sekali. Berdasarkan standar saya sendiri, nilainya mendekati 0 poin. "Saya dengan jujur ​​menjawab," Tapi terkadang, saya harus melakukan hal-hal yang bertentangan dengan prinsip saya jadi jangan khawatir tentang itu. " Itu karena saya tidak cukup kuat. Kataku dalam hati. Paling tidak, saya harus membuatYakin bahwa/itu mereka tetap hidup untuk saat ini. Jika perlu, kita bahkan bisa melawan mereka dalam skenario 3-ke-2. "Baiklah, saya mengerti. Aku akan melakukan yang terbaik. "Lu Kuang berkata serius saat dia mengangguk dan kemudian memberi hormat dan membungkuk kepadaku. Baru beberapa hari berlalu, tapi aku merasa Lu Kuang agak bisa diandalkan, apalagi Lu Xiang. Juga jelas bahwa/itu adik kecil ini membutuhkan seorang kakak laki-laki. Seperti yang saya duga, saya melakukan yang terbaik untuk bersantai karena kami sudah menginjak pasir. Dan sebelum saya adalah apa yang disebut Zhao Yun dan beberapa ribu kekuatan kuatnya. * Tata * "Tuan Li Dian, saya -" "Un," aku menggelengkan kepala dan menghentikannya. Pertarungan itu penting tapi sebelum itu ... "Bolehkah saya bertanya apakah komandan di sisi lain adalah Zhao Yun Zhao Zi Long ?!" teriak saya keras. Berteriak satu sama lain adalah sebuah kebutuhan sebelum setiap pertempuran. Ini juga seni. Berteriak satu sama lain sebelum pertempuran bisa mempengaruhi hasil duel yang akan terjadi tak lama kemudian. Kata-kata yang tepat bisa mengubah perasaan seseorang dan suaranya yang nyaring bisa meningkatkan semangat pasukan. Ini bisa bermanfaat atau bisa merugikan. Sejujurnya, saya tidak terlalu pandai dalam hal ini dibandingkan dengan Cao Ren misalnya. Tapi dalam pertempuran ini, sisi lain harus lebih lemah mental dibandingkan sehingga berteriak dulu harus bermanfaat bagi pihak kita. "Itu aku!" Dia memberi hormat, "Saya Zhao Yun Zhao Zi Long dari Changshan. Berani aku bertanya siapa dirimu? " Dia agak sopan dan kata-katanya disempurnakan. Dia sama sekali tidak bajingan. "Li Dian Li Man Cheng." Saya membalas saat saya memberi hormat bersama saudara-saudara Lu dan melanjutkan, "Kami berada di sini dengan keputusan Putra Langit untuk membuat ekspedisi selatan untuk menghukum semua bangsawan feodal yang telah mendirikan Mereka sendiri fiefdoms. Sekarang kita ada di sini, tidakkah kamu semua akan menyerah? " "Dan mengapa harus kita? Tuanku adalah Paman Kekaisaran Han Agung, seorang kerabat kerajaan dari garis keturunan dinasti tersebut. Mungkinkah Anda semua menganggapnya sebagai pengkhianat juga? " Dia tidak hanya disempurnakan, dia juga memiliki lidah yang cerdik. Sepertinya dia akan sulit diatasi. "Xinye yang banyak Anda tangani milik Liu Biao dari negara bagian Jing. Liu Biao tidak datang untuk secara pribadi mencari audiens dengan Putra Langit dan telah memulai perang di selatan sesuai keinginannya sendiri, berusaha untuk membagi-bagi tanah milik Han Besar. Anak Langit dan orang-orang biasa tidak menyetujui perilaku ini dan kita di sini untuk merebut kembali tanahnya, dimulai dengan Xinye. "Saya menarik napas panjang sebelum saya membahas topik utama," Dan sekarang Imperial Uncle Liu Bei telah pergi. Hilang setelah jatuh ke perairan, Anda banyak yang tersisa tanpa tuan. Berdasarkan undang-undang Han, Anda semua harus kembali ke Pengadilan Imperial dan menunggu kepulangannya atau menerima tuan tanah feodal lain dari Pengadilan Imperial yang akan memerintahkan Anda dan pasukan Anda menggantikan tuan Anda. " "Tuan kita mungkin hilang tapi belum yakin dia tidak akan kembali. Bahkan jika dia telah meninggal, kita masih bersatu dan akan hidup untuk tujuan tuan kita dan memperjuangkan Han Besar. Sekarang Cao Cao dan Yuan Shao telah bergabung untuk mengendalikan Pengadilan Imperial, legitimasi apa yang harus Anda lakukan melawan Pengadilan Kekaisaran? "Dia segera berteriak saat saya selesai dan menyeringai," Jika kita pergi bersamamu, maka jika Xuan De Kembali, bagaimana kita akan kembali ke sisinya? " "Bagaimana tidak?" "Namun Tuan Guan Yu harus membunuh banyak jendral Pass untuk kembali, mengapa begitu?" "Ah ... itu ..." Jadi, itulah yang dia cari. Saya harus mengatakan bahwa/itu itu cukup efektif. "T, itu karena kesalahan administratif." Saya mulai gugup dan menurunkan topi sedikit untuk menenangkan diri seperti yang saya katakan dengan tenang, "Di sisi lain, apakah Anda yakin sisi Anda baik-baik saja? Apakah Anda benar-benar memiliki waktu dan waktu luang untuk mendiskusikan persyaratan dengan saya? " "... Apa maksudmu?" Zhao Yun tampak goyah saat ini, yang membuatku merasa ada kemungkinan. "Berdasarkan intel saya, Anda seharusnya memiliki beberapa puluh ribu tentara di bawah komando Anda. Namun mengapa Anda mengerahkan begitu sedikit thSudah waktunya? " "Sisanya sedang melakukan latihan militer. 6.000 yang kita miliki lebih dari cukup untuk berurusan dengan Anda. " "Kemungkinan besar Anda banyak yang terpecah." "Anda!" "Chen Dao ..." "Lu Kuang." "Saya di sini." "Pergi dan duel dia."

BOOKMARK