Tambah Bookmark

365

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 69: Don’t Tell Me This Is The Battle Outside Xinye City (4)

Li Dian POV Saya dengan hati-hati menatap Lu Xiang dan melihat bahwa/itu dia menatap dengan pasti mayat saudaranya yang lebih tua dan bertanya-tanya apa yang sedang dipikirkannya. Mungkinkah dia memikirkan kenangannya dengan kakak laki-lakinya? Atau tentang janji mereka untuk tidur bersama malam ini? Saya tidak tahu. Semua saya dapat melihat apakah air mata terus mengalir di pipinya saat dia menggumamkan "saudara laki-laki besar" lagi dan lagi. "Zhao Yun! Apa yang kau- "teriakku, takut apa yang akan dia lakukan tapi hal-hal tidak berjalan seperti yang saya pikir akan mereka lakukan. * Tatatata * "Kamu pasti berterima kasih padaku karena telah meninggalkan mayat yang utuh." Zhao Yun meludah ke arah kami. Meskipun kata-katanya beracun, dia tidak tampak sombong atau memalukan dan sepertinya hanya menunjukkan rasa hormat kepada orang mati. Mungkin ini hanya menunjukkan martabat dan harga dirinya. Jika bukan karena keadaan di bawah, saya pasti akan memberinya tanda penuh. * Tatata * "kakak besar." Saya tidak tahu apakah itu kehendak kuda tapi berhenti tepat di samping Lu Xiang. Lu Xiang dengan enteng memanggil mayat kakak laki-lakinya tapi dia tidak melompati seperti yang telah dia lakukan beberapa hari terakhir dan hanya mengulurkan tangannya yang gemetar untuk menyentuh wajah kakaknya yang kurus dan kaku. Saya ingin mengatakan bahwa/itu kematian selalu ada tapi jelas lebih baik bagi saya untuk tetap diam dalam keadaan seperti ini. Selain itu, saya tidak bisa mengatakan bahwa/itu saya tidak bertanggung jawab atas apa yang terjadi sama sekali. Pertempuran bukan tentang individu. Kematian seorang komandan dalam duel pra-pertempuran bisa mempengaruhi semangat tentara tapi masih mungkin untuk menang dengan keunggulan numerik. Meskipun saya tidak dapat melakukan apapun untuk Lu Kuang, saya harus melawan pertempuran ini. Jadi, Zhao Yun dan saya saling menatap, menunggu sesaat. Sekali lagi, saya terpaksa mengakui bahwa/itu saya lebih rendah darinya. Dia bisa saja memanggilnya untuk menuntutnya sekarang dan menaikkan dorongan moralnya dari kemenangannya, menginjak-injak kami, tapi dia tidak melakukannya. Sebagai gantinya, dia memberi kami waktu untuk bersedih atas jenderal kami yang hilang. Di langit, hanya ada awan gelap. Tidak ada burung yang bisa didengar dan hanya angin sepoi-sepoi yang bisa dirasakan. Saat itu, angin kencang menendang pasir ke udara. - Sekarang! "Charge!" Teriakku saat aku menunjuk tombakku ke langit. Pada saat berikutnya, teriakan mengerikan dari 10.000 orang memenuhi telingaku dan pihak kami menuduh kota Xinye seperti binatang buas. "Bunuh!" Letnan Zhao Yun berteriak saat dia mengarahkan tombaknya ke arah kami dan mengajukan tuntutan. Saat saya melihat di mana kedua sisi akan bertemu dan melihat bahwa/itu pasukan pribadi saya telah berhasil mencapai setengah jalan, saya merasa sudah saatnya saya bergabung dengan biaya juga. Aku berbalik dan menatap Lu Xiang yang juga menoleh ke arahku, dan melihat bahwa/itu dia masih terlihat tersesat saat dia memegang kakaknya. "Apakah kamu baik-baik saja ?!" Aku berteriak padanya dimana dia mengangguk. "Seratus orang jenderal." Lu Xiang berseru dengan suara menangis kepada seorang perwira di pasukan pribadinya. "Disini!" Aku mengangguk padanya dan berteriak, "Pasukan! Lanjutkan pengisian! Charge! " Saya mengangkat tombak saya dan menyanyikan tali kekang saya untuk mengirim kudaku berlari kencang ke dalam benturan dengan Lu Xiang di belakangnya. Pada saat ini, kedua belah pihak sudah bertemu dalam pertempuran. "Hei!" Teriakku saat aku menyapu tombakku ke musuh yang masuk. "Yaa!" Saya melihat ke samping dan melihat bahwa/itu Lu Xiang telah melibatkan banyak musuh dengan tombaknya, mengirim orang-orang terbang ke segala arah. Meskipun dia mengatakan bahwa/itu dia tidak akan memperhatikan apa yang telah terjadi pada kakak laki-lakinya untuk saat ini, mungkin dia bisa meluangkan sedikit waktu untuk saat ini.Tidak mungkin untuk sepenuhnya menekan kemarahannya. Pada saat yang sama, semangat semacam ini mungkin bisa bermanfaat, melihat bahwa/itu pasukan pribadi kita telah menembus garis musuh hanya dalam satu tagihan. "Haa!" Saya menyingkirkan musuh di sekitarnya dan melihat ke kejauhan dan menemukan bahwa/itu pasukan Zhao Yun mengalami kesulitan untuk memegang tanah mereka. Ini pasti akan terjadi. Jumlah mereka lebih sedikit untuk satu dan mereka sedikit disesuaikan dibandingkan dengan kita juga. Semua pasukan kita dilengkapi dengan piring berat dan tidak mungkin infanteri ringan bisa melawan infanteri berat. Apa yang bisa mereka pikirkan? Un? "Yaa!" Saya merasakan niat membunuh dari belakang saya, diikuti oleh teriakan, dan secara naluriah berbalik saat saya mengangkat tombak saya untuk menghalangi serangan yang masuk. Tombak itu bertemu dengan * Dang * yang berat dan dibelokkan saat kami berdua mundur beberapa langkah. Ketika saya melihat lebih dekat, saya melihat bahwa/itu itu bukan Zhao Yun, tapi letnannya. "Chen Dao Chen Shu Zhi, di sini untuk berperang dengan Anda!" Orang itu memberi hormat dan menyatakan namanya. Saya merasa kesal tapi saya masih meniup kerendahan hati saat memberi hormat kepadanya. "" Yaa !! "" Pada saat berikutnya setelah saling memberi hormat, kami berdua saling menuduh saat kami berteriak. * Ding *! * Ding *! 2 suara yang jelas terdengar di ujung tombak bertemu dengan ujung tombak dan kami melewati satu sama lain. Aku buru-buru menghentikan kudaku dan berbalik, hanya untuk melihat bahwa/itu Chen Dao sudah mulai menungguku lagi, dan dengan tergesa-gesa menyuruh kudaku menaikinya juga. "Yaa!" "Haa!" * Ding * * Ding *! * Ding *! Lain 3 pukulan dipertukarkan tanpa pemenang yang jelas. "Haa!" Kali ini, saya bisa menghentikan kudaku terlebih dahulu dan berbalik sebelum menikam dengan satu tangan di Chen Dao! * Chiiiira * * Dang * !! Setelah tombakku meluncur melewatinya, ia langsung menuju dadanya dan membuat tabrakan yang membosankan. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu tombak saya mendarat tepat di pelindung dadanya. Kuh! Aku rindu itu! "Yaaaa!" Saat aku memikirkan untuk menarik kembali tombakku dan menyerang lagi, Chen Dao lebih cepat membelokkan tombakku, memaksaku mundur dan melepaskan seranganku. Wu ... Saya tidak berpikir bahwa/itu letnannya akan menjadi kuat ini. Yue Jin pernah mengatakan kepada saya bahwa/itu memiliki kecakapan bela diri yang baik bermanfaat namun rahasia umur panjang itu memiliki keberuntungan. Saya hanya memberinya 60 poin saat itu tapi sepertinya penilaian itu keliru. "Hmph! Anda telah kalah! "Saat itu, Chen Dao menyatakan ini dengan senyuman tidak wajar. Dia mungkin hanya memiliki ekspresi serius sepanjang waktu dan hanya tersenyum untuk memprovokasi saya. hilang? Mengapa? Tentu saja saya tidak akan takut dengan kata-kata tak berdasar ini. Meskipun mengambil kota mungkin tidak mungkin, keunggulan numerik dan jenis kita berarti kemenangan kita semua pasti. Bunuh ... "Dengar," kataku saat aku mengangkat tombakku dan menunjuk ke arah dari mana tentara kita berasal, "Pasukan kita masih terus berputar dan bahkan tidak ada yang berdecit dari kota Anda." Seperti yang diharapkan, senyuman Chen Dao hilang saat saya mengatakan ini. Tapi seperti yang saya pikir telah membuat dia terdiam, dia memberi senyum alami dan cerah. "Apa itu benar-benar terjadi?" Dia bertanya pelan saat dia mengangkat tombaknya dan mengarahkannya ke arah yang sama dengan saya, "Lihat." Un? Bunuh !!!!! apa ?! Ketika saya kembali, saya melihat gelombang pasukan lain menerbangkan kami. Untuk sesaat, saya secara naif berpikir bahwa/itu mereka adalah bala bantuan untuk pihak kita sampai saya melihat kata-kata "关" dan "飞" yang terpampang pada bendera mereka. - Tapi sudah sangat tenang sepanjang waktu. Tidak ada penyergapan atau perlawanan apapun. - Saya pasti akan disergap beberapa kali sekarang. Wu! Jadi ada penyergapan tapi mereka tidak mengekspos diri sampai sekarang ?! Sial! Kami jatuh untuk itu! "Kuh!" Aku mengerang saat aku merasa putus asa dari apa yang kusadari tapi berusaha sebaik mungkin untuk menyembunyikannya dan melihat sekelilingnya. Yang harus saya lakukan sekarang adalah membawa Lu Xiang dan mundur sesegera mungkin ... "Di mana Anda melihat? Lawanmu ada di sini! " * Ding *! "Kuh ..." Chen Dao menyerang sekali lagi. Memblokir serangannya baik-baik saja tapi sekarang bukan waktunya untuk terjebak dalam duel di sini bersamanya. "Mencoba melarikan diri? Tidak begitu cepat! "Teriaknya sambil mengayunkan tombaknya ke arahku sekali lagi. Saya menghindar ke samping dan memegang kendali saya dengan satu tangan saat menikam Chen Dao dengan tangan bebas saya. Chen Dao dengan panik menghindar dan saya menggunakan kesempatan itu untuk swiNg kendali dan berlari kencang.

BOOKMARK