Tambah Bookmark

368

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 72: Don’t Tell Me This Is The Battle Outside Xinye City (7)

Li Dian POV * Ding *! Suara yang jelas terdengar saat saya memblokir serangannya dengan pisau saya tapi rotasinya tidak berhenti bahkan setelah ini. * Ding * * Ding * * Ding * !! Hanya setelah 3 serangan berturut-turut dia melambat dan jatuh ke tanah. Bertentangan dengan harapan saya, dia jungkir balik di udara dan mendarat ringan di kakinya sebelum mengirim pasukan ke sekelilingnya. "Jangan takut! Terus mengisi! Abaikan segalanya dan bayar di depan! "Teriakku saat aku berbalik dan menatap semua orang yang basah kuyup dan merasa cemas. Ini jelas akan menjadi tugas berat bagi infanteri berat untuk mengisi melalui surround pada saat ini. Sedikit lagi. Hanya sedikit lagi dan kami akan berhasil! "Yaaaaaa!" Aku meraung saat aku menyusup dan memotong jalanku. Pada saat ini, saya dimandikan dengan darah dan darah sehingga saya tidak bisa lagi menciumnya. "Tuan Li Dian!" Lord Lu Xiang tiba-tiba berteriak padaku. "Ah?" Saya masih melihat ke belakang dan ketika saya berbalik, saya menemukan bahwa/itu kita dikelilingi oleh padang gurun tanpa musuh atau bilah di depan kita, hanya jalan tanah yang sempit tanpa penghalang di depan kita. "Tuan Li Dian! Kami berhasil keluar! " Kami keluar? Kami berhasil !? Saya tidak dapat memahami apa yang dia maksud dengan segera dan hanya setelah kata-kata ini bergema di kepala saya beberapa kali saya mengerti bahwa/itu akhirnya kami berhasil keluar dari sekitarnya. Saat aku terus menuntun kudaku ke depan, aku melihat ekspresi Lu Xiang yang gembira dan pasukan bersorak di belakang. Sorak sorai mereka dipenuhi dengan kegembiraan dan kelegaan, juga juga kesedihan dan kehilangan. Baru setelah beberapa lusin langkah, perasaan bahwa/itu kita menembus sekeliling terasa nyata. "Ya, kami berhasil keluar." Aku mengangguk deras dan menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan diri, "Tentu saja. Un. Ah ... Hu. Tentu saja ya. Tapi kita tidak bisa menurunkan penjaga kita. Kita harus berbaris cepat sejauh 6km. Ya, cepat berbaris. " "6km?" Lu Xiang bertanya, tidak mengerti maksud saya. "Ya," saya mengangguk dan menjelaskannya kepadanya sesederhana dan secepat mungkin, "Kami meninggalkan senjata dan kamp pengepungan kami dan segera menuju kota Fan." "Wu ..." Lu Xiang mengerang dan sepertinya agak terganggu dan bahkan marah. Saya tahu bahwa/itu dia tidak dapat mengambil ini tapi dia juga tahu bahwa/itu dalam keadaan sekarang, kami tidak memiliki harapan untuk memenangkan apapun. "Saya mengerti," katanya setelah terdiam beberapa saat. Pada saat itu, rasanya seperti dia menjadi sedikit lebih dewasa dari sebelumnya. Baiklah, sedikit. "Baiklah, berapa ribu orang jenderal ada di sini?" "Di sini!" Ketika saya kembali, saya melihat seorang wanita yang diliputi luka-luka di sampul sampul depan. Sepertinya dia masih bisa lari ya. "Berikan perintah ke pasukan di belakang untuk membuang piring berat mereka saat kami berlari! Lanjutkan maju dengan baju besi ringan! " "Ya!" "Ah, tunggu." Aku menghentikannya saat dia hendak pergi. "Apakah Anda memiliki pesanan lagi?" Saya berbalik dan mengamati pertempuran di belakang kami. Pasukan kami masih mencurahkan tapi kavaleri itu dikelilingi oleh banyak lapisan musuh. Tidak mungkin bagi mereka untuk keluar sendiri. "... Beritahu pembawa bendera untuk menyampaikan perintah ke barisan belakang. Beritahu mereka untuk mencoba dan membantu kavaleri untuk melarikan diri. "Sangat sulit untuk mengatakan ini tapi saya harus melakukannya," Tapi katakan pada mereka untuk tidak memaksakan diri. Jika mereka merasa tidak mungkin mundur begitu saja sesegera mungkin. " "Ya!" Jawabnya dan buru-buru berlari kembali. Tak lama kemudian, gedebuk berat dari berbagai potong armor pelat yang sampai di lantai bisa terdengar. Ketika saya mendengar suara-suara ini, saya merasa murung di dalam. Heavy plate armor tidak murah atau mudah diproduksi namun sekarang kita harus meninggalkan ini ke musuh kita. Saya sangat tidak senang dengan hal ini tapi jika kita ingin mewujudkannya hidup-hidup, kita harus melakukannya. Hu ... aku menghela nafas panjang, "Kalau begitu, berikutnya adalah -" "Apakah kita tidak kembali dengan rute asli kita?" Saat saya hendak memberikan perintah berikutnya, Lu Xiang menyuarakan apa pendapat saya. Aku menatapnya dan dia membalas tatapanku dengan yang serius miliknya sendiri. “Ya, mereka tahu rute asli kita dan mungkin ada penyergapan lain yang menunggu kita di sana sehingga kita akan menempuh rute yang panjang dan berputar-putar. "Saya melanjutkan, terkesan pada pertumbuhan Lu Xiang setelah pertempuran ini. Menurunkan peralatan kamp dan persenjataan pengepungan kami ternyata merupakan keuntungan bagi pelarian kami karena membuat pengalihan yang bagus saat kami melarikan diri. Mereka pasti akan mencari perkemahan kita jika mereka tidak melihat kita dan saat itu, kita akan berhasil kembali ke kota. Yang mengatakan, kerugian yang kita derita dalam pertempuran ini terlalu besar. Tidak hanya kami memiliki sejumlah besar korban jiwa, kami kehilangan sekitar setengah bulan persediaan dan peralatan untuk hampir 10.000 orang. "Jia, jia!" Teriakku saat aku mengayunkan kendali ke bawah. Saya melihat ke depan tapi yang memenuhi mataku bukanlah vegetasi, jalan tanah, sungai atau bukit-bukit. Semuanya dikaburkan oleh apa yang baru saja terjadi dalam pertempuran sebelumnya. Dalam pikiranku, yang bisa kulihat hanyalah kematian Lu Kuang, keputusasaan Lu Xiang, serangan penjepit, tombakku yang patah dan pelarian kami yang putus asa dari sekitarnya. Saya harus mengakui bahwa/itu pertempuran sebelumnya adalah yang terburuk, dan yang paling sulit, saya pernah bertempur. Dari rencana pra-pertempuran, keputusan yang saya buat selama pertempuran menuju rencana pelarian, saya tidak melakukan satu hal pun yang benar. Masih banyak ruang untuk perbaikan bagi saya. Berkaitan dengan kemajuan saya di jalan pejuang, saya hanya bisa memberi diri saya 5 poin. Namun, karena penguasaan saya yang buruk sebagai seorang pejuang, saya kehilangan banyak hal selama pertempuran ini yang tidak akan pernah bisa kembali. Semua yang tersisa bagi saya adalah kenangan yang menyakitkan dan tak terlupakan. Sekarang kita telah bepergian dengan kecepatan panik menuju kota Fan selama sekitar 2 jam sejak kita melarikan diri. Sepanjang jalan, aku meninggalkan sebuah unit kecil untuk mencari tahu. Karena tidak ada berita tentang pengejarnya, saya memutuskan untuk mengambil risiko dan membiarkan semua orang beristirahat. Pada saat yang sama, saya memutuskan untuk menggigit peluru dan mengambil stok pasukan yang tersisa sebelum melakukan re-shuffle formasi pasukan jika perlu. Haa ... Aku menghela napas saat aku turun dan duduk di atas batu karang. Wu! Saya bukan anak nakal manja dan terbiasa naik untuk jarak jauh tapi saya telah menunggang kuda sepanjang waktu sejak kami mulai berbaris menuju kota Xinye. Ketika akhirnya saya turun dan duduk di permukaan yang datar, saya bisa merasakan luka bakar di paha bagian dalam dan area panggul saya. Sepertinya aku telah mengepalkan kakiku di atas kuda karena terlalu lama tegang. Saya secara naluriah mengulurkan tangan untuk menyentuh topi saya hanya untuk mengingat bahwa/itu itu sudah terpotong dua dan tertinggal di medan perang. Yang saya rasakan hanyalah luka yang menyakitkan. Saya memeriksa tubuh saya dan menemukan bahwa/itu terlepas dari beberapa lumpur, tidak ada luka serius dan hanya terjadi pemotongan dangkal di sana-sini. Saya juga kehilangan tombak saya. Ini hanyalah pertempuran kecil dan bukan pertempuran yang menentukan, namun saya benar-benar dipermalukan sejauh ini. Saya harus mengatakan bahwa/itu saya benar-benar bermain bodoh sejak awal. Saya bertanya-tanya ahli strategi mana yang menyusun rencana mereka. Saya tidak tahu sama sekali tapi yakin bahwa/itu ahli strategi ini adalah elemen yang berbahaya. Pada saat yang sama, ia tidak merasa seperti pekerjaan pejabat administrasi negara Xu. Mungkin ini mungkin karya pendatang baru, seperti pria dengan longsword dan hiasan kepala barbar. "Ah ..." Lu Xiang mengernyit dan mengerang juga saat dia duduk di sampingku. Keluhan ini, bagaimanapun, bukanlah semacam bantuan tapi hanya kesadaran akan rasa sakit. Tak satu pun dari kami berbicara tapi segera, dia tidak bisa menahannya dan kepalanya terkulai. * Shiku * ~ Dia terisak dan mendongak saat dia mengangguk. Siklus ini berulang-ulang berulang kali tapi sepertinya dia tidak terlihat lebih baik. Aku tahu Lu Xiang ingin menangis tapi sepertinya dia tidak ingin orang lain melihat, atau mendengarnya, dia menangis. "Lu Xiang, jika Anda ingin menangis, lakukanlah." Tapi saya tahu bahwa/itu tidak ada yang pendek dari jeritan yang bagus, panjang dan keras yang bisa membebaskan aliran emosi di dalamnya. Semakin banyak yang mencoba menahan diri, perasaan yang lebih menyedihkan dan semakin terasa menangis. Ini adalah lingkaran setan yang akan menyebabkan dorongan mengerikan untuk menangis setiap kali seseorang memikirkan penyebab kesedihan. Yang juga mengapa kita tidak pernah membawa Dian Wei di depan tuanku. Tuanku tidak akan pernah menangis di depan kami tapi ekspresinya akan mengerikan jika dia mendengar nama Dian Wei dan tidak ada keraguan bahwa/itu dia menangis nanti saat dia sendiri. Jadi setelah Lord Cheng Yu menginstruksikan kami, tak satu pun dari kami mengangkat nama Dian Wei lagi. * Shiku * ... * Shiku * ... Namun, bertentangan dengan apa yang saya sarankan, Lu Xiang terisak dan menarik napas dalam-dalam.

BOOKMARK