Tambah Bookmark

369

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 73: Don’t Tell Me This Is The Battle Outside Xinye City (8)

Li Dian POV "Apakah kamu baik-baik saja?" "Aku baik-baik saja." Dia berkata sambil menangis dan kemudian tersenyum saat dia melanjutkan, "Saya baik-baik saja, * shiku *, saya selalu tahu hari ini akan tiba. Itu baru datang lebih awal dari perkiraan saya, itu saja. " "Saya lihat ..." Saya tidak tahu bagaimana cara membalasnya dan hanya mengangguk. Secara pribadi, melihat seseorang dari sisi yang sama, setidaknya untuk saat ini, sama sekali bukan perasaan yang baik untuk saya. Saya telah berpikir bahwa/itu saya telah menjadi mati rasa karena melihat rekan-rekan sesama orang mati dalam pertempuran namun rasa sakitnya hanya bertambah dengan setiap kehilangan. Saat aku melihat Lu Xiang dengan Lu Kuang, aku mulai tenang. "Laporkan!" Saya berbalik dan melihat bahwa/itu itu adalah jenderal 3.000 orang saya dan merasa lega. "Sudahkah kamu berhitung?" "... Ya." Dibandingkan dengan kata-katanya sebelumnya, dia ragu sebelum menjawab pertanyaan ini. Bahkan tanpa ragu ini, saya tahu betul bahwa/itu tidak ada kabar baik yang bisa keluar dari sini. "bagaimana?" "Kerugian kami sangat besar," katanya dan menggigit bibirnya, "Hanya sekitar sepertiga dari pasukan kita yang selamat." "Jangan terlalu samar dan beri saya nomor yang lebih konkret." "Kurang dari 3.000. Sekitar 2.500 atau lebih. " "Un." Aku mengangguk. Jumlah ini kurang lebih menurut saya, dan bahkan lebih optimis dari yang saya takuti, "Bagaimana dengan kavaleri?" "..." Dia tidak berbicara tapi saya mengerti apa yang dia maksud dan melambaikan tangan saat saya menolaknya. Dia tampak lega karena dipecat dan segera pergi. "Maafkan aku, Lu Xiang." Aku berkata saat aku menoleh ke Lu Xiang setelah bawahanku pergi, "Pasukan kavaleri saudara dan saudaramu hilang semua. Saya akan memastikan untuk menghormati mereka saat kembali ke kota Fan. " "Tidak, tidak apa-apa. Mereka menyelesaikan tugas mereka sampai akhir. "Lu Xiang menggelengkan kepalanya saat dia melihat ke langit," Selain itu, kakak laki-laki mungkin akan senang mengetahui bahwa/itu pasukan kavalerinya sendiri menyelamatkan nyawa lebih dari 2.000 orang termasuk kami sendiri. . " "Ya ..." Sekali lagi, saya tidak tahu harus berkata apa tanggapan dan hanya mengangguk. Pada saat bersamaan, saya mendongak ke langit untuk menghindari keheningan yang canggung. Saya harus mengakui bahwa/itu itu adalah pasukan kavaleri Lu Kuang dan Lu Xiang yang menyelamatkan kita. Itu semua berkat jenderal Yuan Shao dan pasukan yang bisa kita bertahani. Jika bukan karena kekacauan kacau di Wuchao, saya benar-benar tidak berpikir bahwa/itu kita bisa mencapai jalan buntu yang kita jalani dalam Pertempuran Guandu. Dari perspektif jangka panjang, sebagai jenderal tentara Cao, kita memperoleh melalui penipisan seorang tentara Yuan dan beberapa ribu tentara Yuan meskipun kita kehilangan pertempuran ini. Hai ... aku merasa jijik pada diriku sendiri karena memiliki pikiran seperti saat aku melihat senyum memaksa Lu Xiang. Entah saya bermaksud atau tidak, panah yang saya tembak ke Zhao Yun benar-benar merugikan Lu Kuang. Tidak hanya gagal memenuhi tandanya, bahkan membuat Zhao Yun waspada. Saat itu, gerakan Lu Kuang cepat, bahkan mungkin cukup cepat untuk menghujani Zhao Yun. Namun, pada saat itu, saya telah melepaskan panah saya padanya. Ketika dia mendengar saya, senyuman paksa dia menguap dan dia mengerutkan kening. "Un ... Saat itu, saya benar-benar tidak ingin hidup lagi." Lu Xiang menjawab dengan jujur ​​dan menggelengkan kepalanya untuk mencegah dirinya menangis sebelum tersenyum lagi, "Tapi ketika Tuan Li Dian memanggil saya dan mengatakan kepada saya Kakak laki-laki itu sedang menunggu di kota Fan, saya merasa harus kembali dan melakukan kebiasaan semalaman untuk kakak laki-laki paling tidak. Terima kasih banyak untuk itu, Tuan Li Dian. "Dia membungkuk saat dia berkata begitu. (TL: Praktik pemakaman tradisional Tiongkok - Tinggal sepanjang malam di dekat mayat. Jumlah hari bisa berkisar dari durasi pemakaman (bergiliran di antara anggota keluarga) atau hanya hari kematian.) "Tidak, tidak perlu untuk itu." Saya dengan tenang menjawab dan mengangguk, merasa senang karena kata-kata saya berhasil. Adapun mayat Lu Kuang, kami menerima kabar sebelumnya bahwa/itu mereka telah sampai ke kota Fan di depan kita. Untungnya, mereka memilih untuk mengambil jalan tanah di sekitar alih-alih kembali dan kembali melalui jalur semula, menghindari penyergapan. Ini mungkin satu hal yang beruntung di antara banyak hal buruk yang terjadi hari ini. "Tuan Li Dian." "Tidak?" Aku berpaling ke Lu XianG saat dia memanggil saya dan melihat tangannya terulurkan ke saya dengan sesuatu di dalam. "Apa ini?" Tanyaku saat aku mengulurkan tangan untuk meraihnya. Ketika saya melakukannya, benda yang dingin dan berat jatuh ke tangan saya. "Ini adalah batu permata hijau dari baju besi piring saya. Lord Yuan Shao memberikannya kepada kami sebagai hadiah atas prestasi kami dalam pertempuran. "Lu Xiang berkata, senyumnya tampak lebih energik dari sebelumnya saat dia mengingat kembali saat-saat yang lebih membahagiakan," Saya memberikan batu permata ini kepada Tuan Li Dian, sebagai ucapan terima kasih. Untuk menyelamatkan saya saat itu. " "Ah, tidak Saya tidak bisa mengambil ini. "Saya mendorong tangan saya keluar. Jika saya tahu dia memberi saya sesuatu yang sangat mahal, saya tidak akan menerimanya. "Tidak apa-apa, ambil saja." Lu Xiang mendorong tanganku ke belakang, "Jika bukan karena Tuan Li Dian, aku pasti sudah mati sekarang." "Tapi ... bagaimana dengan kamu?" "Saya memiliki ini." Lu Xiang tersenyum saat dia menunjukkan kepada saya armor tempurnya dimana batu permata hijau identik diletakkan di bahu belakang kirinya. "Apakah itu ... Lu Kuang's?" "Un." Lu Xiang mengangguk, ekspresinya masih belum terlalu bagus secara keseluruhan tapi jauh lebih baik dari sebelumnya. Meskipun dia adalah orang yang bahagia dan ceria-beruntung dan berjiwa beberapa jam sebelumnya, dia menjadi orang yang benar-benar suram. Pertarungan ini telah mempengaruhi kami berdua secara signifikan. Saya belum menunjukkannya tapi pertempuran ini telah membuat saya banyak memikirkannya. "Tuan Li Dian, lihat," Lu Xiang berkata dengan lesu. Saya melihat ke atas dan melihat beberapa tentara di kejauhan dengan bendera "曹" dengan jelas terpampang pada mereka. Cao Ren mengirimi kami resepsi ya? Tapi ketika saya melihat bendera "曹", semua yang terlintas dalam pikiran adalah tuanku dan saya merasa lebih bersalah lagi. Sekarang, saya harus memikirkan bagaimana saya harus menjelaskan kerugian ini kepada Cao Ren. Liu Bei POV Haa ... Haa ... "Xuan De, cepatlah!" "Saya tahu!" Stamina saya selalu habis pada saat yang paling kritis dan setiap saat terjadi, saya selalu menyalahkan diri sendiri. Pada saat ini, kami sudah kembali ke kota Xinye dan saat ini kembali ke rumah kami. Aku menyusul Yun Chang dan Zhou Cang dan saat aku melihat Yi De, yang terbaring di punggung Yun Chang, aku mulai merasa cemas lagi. "Yi De ..." Yi De sepertinya turun dengan demam tinggi setelah pertempurannya dengan jenderal sebelumnya dengan dahinya memanas dan omong kosongnya terus-menerus tak henti-hentinya. Kami tidak tahu bagaimana menghadapi ini tentu saja jadi ketika pertempuran berakhir, kami bahkan tidak repot-repot mengirimkan pengejar dan hanya berkonsentrasi untuk menghapus sisa-sisa musuh. Kami kemudian meninggalkan Zi Long dan Chen Dao untuk mengumpulkan pasukan kami dan membersihkan medan perang sebelum kembali ke kota. Tapi karena jalanan kota sempit, kami harus segera turun setelah memasuki kota dan berlari kembali. "Apa yang terjadi dengan Tuan Zhang Fei?" Tanya Zhou Cang sambil mengerutkan kening. Pertanyaan tentang ini adalah sesuatu yang juga saya dan Yun Chang miliki. Namun, tak satu pun dari kita yang bisa menjawab ini. Satu-satunya yang mampu adalah Hua Tuo. Saya hanya berharap dia ada di sekitar sekarang. "Tuan Hua Tuo!" Teriak Yun Chang sambil membuka pintu yang berat dan tebal. Saat kami masuk, saya melihat tapi tidak melihat ada orang di sekitar. Apakah semua orang pergi? "Ah, kamu sudah kembali ya?" Saat itu, ada suara dari aula utama. Kami melihat ke atas dan melihat Yuan Zhi dengan tenang berjalan keluar ruangan. "Yuan Zhi! Anda di sini! "Seruku saat kami berlari ke tempat dia berada. "Saya tidak menonton pertempuran, bagaimana kabarmu?" Tanyanya sambil menuruni tangga. Meskipun dia bertanya kepada kami tentang hal itu, sepertinya dia sangat tertarik dengan jawabannya. "Ini harus menunggu." Yun Chang berkata dengan tidak sabar saat dia dengan terburu-buru memberi hormat dan melihat, "Bisakah saya bertanya di mana orang lain?" "Orang-orang yang tidak berpartisipasi semua pergi ke pasukan mereka untuk melakukan pemeriksaan dan persiapan. Lord Sun Qian dan petugas administrasi lainnya ada di kantor hakim. " Jadi semua orang keluar ya? Kupikir mereka pasti sudah memperjuangkan pertempuran itu. Atau apakah semua orang berpikir bahwa/itu pertempuran ini tidak terlalu penting? Sejujurnya, saya pikir sama juga sampai kejutan yang tidak diinginkan ini terjadi di akhir. "Umm, bolehkah saya bertanya apakah Lord Hua Tuo juga keluar?" Saya bertanya atas nama Yun Chang yang sedang terengah-engah. "Lord Hua Tuo berada jauh di dalam." Yuan Zhi berkata sambil menunjuk, "Tuan Hua Tuo nampaknya terbangun akhir hari ini dan sepertinya sedikit lesu sehingga dia tidak pergi dengan semua orang. Saya baru saja melihatnya dan sepertinya dia jauh lebih baik dan saat ini sedang dalam persiapan. " Persiapannya harus dilakukan untuk mengobati orang yang terluka. "Ah ..." "kakak! Zhou Cang! Ayo pergi! "Yuan Zhi lebih banyak bicara tapi Yun Chang menyela dia sebelum bergegas pergi dengan Zhou Cang di belakangnya.

BOOKMARK