Tambah Bookmark

370

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 74: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of The Battle (1)

Liu Bei POV "Yuan Zhi, mari kita bahas ini nanti." Saya berkata saat saya memberi isyarat maaf kepada Yuan Zhi sebelum mengejar sisanya. "Ah ... Umm ..." Yuan Zhi menghentikanku saat aku melangkah keluar dan menatapku dengan cemas di matanya, "Bolehkah saya bertanya bagaimana Tuan Zhang Fei?" Saya ingin menjelaskan semuanya kepadanya secara rinci tapi sekarang bukan waktunya. "Tidak banyak. Ini hanya kelelahan dari pertempuran. "Kataku, mencoba membuat segalanya tampak lebih sederhana dan kurang serius tapi kerutan Yuan Zhi tidak mudah karena mendengar apa yang kukatakan meskipun tangannya yang memegang ujung pakaianku melonggarkan. > "Ah ... Umm, itu untuk saat ini." Kataku setelah menunggu selama 2 detik, memutuskan untuk meninggalkan Yuan Zhi sekarang dan memeriksa kondisi Yi De'a, dan langsung kabur saat aku selesai. Yuan Zhi sepertinya lebih ingin mengatakannya padaku tapi aku tidak punya waktu luang untuk memikirkan hal lain sekarang. "Tuan Hua Tuo, bagaimana dia ?!" Yun Chang berteriak sekali lagi saat aku memasuki aula dari halaman. Aku melihat ke atas dan melihat Yi De berbaring di tanah dengan kepala di pangkuan Zhou Cang. Hua Tuo sedang berlutut di samping Yi De dan mengambil nadinya. "Jadi apa -" "Yun Chang, tenanglah." "Wu ..." Yun Chang terlalu cemas dan berteriak lagi. Ketika Hua Tuo mengerutkan kening dan berbicara dengan Yun Chang dengan nama sopan santunnya secara langsung, Yun Chang menyadari bahwa/itu dia berulah dan bangkit dan kembali ke sebuah pilar di dekat pintu. Ini bukan pertama kalinya saya melihat Yun Chang menjadi cemas ini tapi tetap saja saya merasa sakit melihatnya seperti ini. Saya naik dan berdiri dengan tenang di samping Yi De saat saya menunggu diagnosisnya. Yi De sekarang terlihat jauh lebih baik dan sepertinya dia hanya tidur. "Tidak ... Seharusnya tidak ada masalah serius." Hua Tuo berkata perlahan sambil menarik tangannya. "Benarkah ?!" Yun Chang berseru hampir seketika saat dia bangkit dari pilar dan mendekat. Aku juga mendekat. "Un." Hua Tuo mengangguk saat ia membantu Yi De duduk dengan bantuan dari kita semua, "Denyut nadinya sedikit tidak stabil tapi sepertinya akan membaik. Yang Mulia Zhang Fei butuhkan sekarang adalah beristirahat. " "Tidak akan ada masalah besar?" "Tidak untuk saat ini." "Lalu apakah akan ada dampak pada amnesia nya?" Tanyaku. "Itu ..." Hua Tuo ragu-ragu dan tampak bermasalah, "Sulit untuk mengatakannya. Bagaimanapun, mari kita masuk ke dalam dulu. " "Tidak, baiklah." Yun Chang mengangguk dan membawa Yi De ke kamarnya dengan bantuan Zhou Cang. Saya ingin pergi juga tapi tidak yakin bagaimana saya bisa membantu jadi saya hanya melihat saat mereka membawanya masuk, merasa sedikit lega pada diagnosis Hua Tuo. Cobaan ini sangat mengerikan bagi saraf saya. "Tapi apa yang terjadi? Mengapa Lord Zhang Fei pingsan tiba-tiba? "Hua Tuo mendongak dan bertanya dengan tatapan bingung. "Un ... Yi De mengalami serangan jahat oleh jenderal musuh dalam pertempuran hari ini dan dia dipaksa mundur karena dia tidak ingat bagaimana menggunakan Serpent Spear-nya." Saya menjawab yang Hua Tuo menghela napas. "Siapa pun bisa menggantikannya. Mengapa harus menjadi Tuan Zhang Fei? "Kata Hua Tuo. "Tapi di sisi lain ..." "Tidak?" "Mengapa Yi De tidak menyuarakan keberatan saat Yuan Zhi mengumumkan pengerahannya?" Memang benar bahwa/itu mengatakan ini sekarang agak terlambat tapi sekarang sudah mengganggu saya untuk sementara. Jika Yi De mengatakan sesuatu, saya yakin Yuan Zhi tidak memaksanya untuk melakukannya. Pada saat yang sama, kita semua bertanggung jawab juga sampai tingkat tertentu untuk membiarkannya pergi. Yang mengatakan, kami tidak pernah mengharapkan hal seperti ini terjadi. "Siapa yang tahu?" Kata Hua Tuo sambil mengedipkan mata, "Tapi Tuan Zhang Fei harus benar-benar menyadari amnesianya sekarang sehingga dia mungkin ikut dengannya karena tidak mengecewakan semua orang." "Un ..." Aku mendengus saat aku terdiam dan mempertimbangkan apa yang dikatakan Hua Tuo. Tampaknya masuk akal. Yi De sekarang adalah orang yang jauh lebih bijaksana. Ketika saya memikirkan bagaimana Yi De bereaksi kembali selama pertemuan, sepertinya dia memaksakan dirinya sendiri. "Jangan memikirkan ini terlalu banyak. Tidak peduli apa, ini seharusnya menjadi peringatan. "Hua Tuo menghela napas dan memutuskan untuk menyimpulkan topiknya," Saya akan menyiapkan obat yang faciliMeningkatkan pemulihan dan meningkatkan energi mental. Pastikan Tuan Zhang Fei menyelesaikannya. Dan jangan biarkan dia pergi ke medan perang lagi. Dia butuh istirahat. " Saya dengan penuh semangat mengangguk saat Hua Tuo selesai. "Aku tahu ... Tapi Hua Tuo ..." "Jangan bergumam dan ragu. Aku sudah lama berpaut denganmu untuk waktu yang paling lama. Jika ada sesuatu, tembak saja. "Hua Tuo tersenyum saat dia berkata lembut. "Nah, karena Anda bilang begitu, saya akan jujur ​​dengan Anda saat itu." Saya berdeham dan menunjukinya dan anak berusia 2-3 tahun di depannya, "Anda sedang berbicara dengan seorang anak muda sepanjang waktu. Aku di sini. " "Eh ?! Ah ... Ahhh! "Mata Hua Tuo terbelalak kaget saat menyipitkan mata saat dia menyipitkan mata keras dan ketika dia menemukan bahwa/itu apa yang saya katakan itu benar, dia memberi kejutan saat dia berbalik ke tempat saya berdiri," Saya-saya minta maaf untuk Kekasaran saya !! " "Tidak, tidak, tidak, ini banyak terjadi." Saya tidak terlalu keberatan tapi saya tidak yakin apakah ini cukup untuk menghiburnya. "Ah iya, apakah baik-baik saja untuk berdiri di sini?" "Eh?" Hua Tuo terlihat sangat bingung. Sepertinya dia benar-benar lupa apa yang harus dia lakukan. "Ah, Yuan Zhi, maksudnya Tuan Xu Shu, mengatakan bahwa/itu Anda akan cenderung pada orang yang terluka?" "Ah!" Ketika saya selesai, Hua Tuo berteriak lagi saat dia melompat hampir setengah meter ke udara. Sementara di tengah udara, kakinya mulai bergerak begitu cepat sehingga dia tampak seperti karakter kartun. "Saya lupa bahwa/itu saya harus pergi ke regu medis!" Un? Dia terus bergumam saat dia berlari ke kamarnya. 1 frase khususnya yang dia katakan menarik perhatian saya. "Skuad medik?" Tanyaku. Ini adalah pertama kalinya saya mendengar kata ini digunakan sejak saya datang ke sini. "Ah, ya." Hua Tuo berkata saat dia keluar dari kamar dengan tongkatnya, "Kemampuanku sendiri tidak cukup untuk menyelamatkan semua orang jadi aku memulai kursus pelatihan." "Un," aku mengangguk, "Ayo pergi saat itu." "Baiklah, saya akan pergi sekarang juga. Ketika saya kembali, saya akan menyiapkan obat untuk Yi De. "Ketika dia selesai, dia bahkan tidak memberi hormat dan pergi berlari. Tapi sungguh. Bahkan Hua Tuo sudah mulai membentuk kelompoknya sendiri ya? Saat saya melihat punggungnya, saya merasa bersyukur dan senang karena telah membentuk tim yang didedikasikan untuk membantu orang sakit dan terluka. Dengan itu, kita sekarang bisa menyelamatkan lebih banyak nyawa. Tapi sekarang setelah saya memikirkannya, dia dulu adalah pemimpin keseluruhan dari Turbin Kuning jadi mungkin mengumpulkan orang-orang di bawahnya tidak terlalu sulit baginya. "Ah iya! Hua Tuo! "Tiba-tiba aku teringat sesuatu dan berteriak kepada Hua Tuo yang sekarang agak jauh. "Ah?" "Jangan lupa untuk memperlakukan para tahanan perang!" "Aku akan!" Dia menatapku sesaat ketika aku selesai sebelum berseri-seri ke arah yang menurutku dia pikir aku dan berteriak jawaban sebelum dia pergi. Ketika saya terus menatap punggungnya, saya mulai berpikir bahwa/itu dia mungkin lebih dewasa daripada kita semua dan satu-satunya alasan mengapa saya menyadari hal ini sekarang adalah karena sikap kekanak-kanakan dan rabun jauh hanya mengaburkan kedewasaan ini. "Kakak, apakah Tuan Hua Tuo pergi?" "Ah, tidak, dia punya." Saat itu, Yun Chang dan Zhou Cang datang dengan ekspresi tidak cemas dari sebelumnya, "Bagaimana Yi De?" "Kami mengganti pakaiannya untuknya. Dia seharusnya tidur sekarang. "Kata Yun Chang sambil duduk di tangga batu, membiarkan erangan lelah yang membuatnya tampak seperti nenek tua saat dia melakukannya. Tapi ketika saya menatapnya, saya tahu bahwa/itu ini hanya kelelahan mental dari kegelisahan sebelumnya. "Eh! Sungguh ... Meski Tuan Zhang Fei seperti ini, mengapa dia dikerahkan? "Zhou Cang mengembuskannya saat memijat bahunya sendiri dan merentangkan lehernya, tampak agak kelelahan. Kata-kata yang diucapkannya tanpa berpikir membuat Yun Chang mengerutkan kening dan membuatku gugup sekali lagi.

BOOKMARK