Tambah Bookmark

371

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 75: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of The Battle (2)

Liu Bei POV "... kakak laki-laki." "Ya." Seperti yang saya harapkan, Yun Chang mulai berbicara kepada saya. "Saya tidak berusaha menjadi sulit atau tidak masuk akal di sini, atau saya mencoba menimbulkan masalah saat tidak ada, tapi saya benar-benar tidak mengerti mengapa Yi De harus ditempatkan dalam pertarungan pertama kami yang sangat penting. Apalagi kalau Tuan Lu Bu atau Wen Yuan bisa jadi gantinya. "Yun Chang berkata dengan ekspresi meragukan. Saya juga sama-sama bermasalah dengan hal ini. Saya benar-benar tidak mengerti alasan di balik penempatannya. Selama konferensi, saya hanya berpikir tentang bagaimana penyebarannya tampaknya sama dengan sejarah yang saya ketahui dan merasa bahwa/itu hal itu akan menghasilkan kemenangan kami. Saya tidak berpikir bahwa/itu sesuatu seperti ini akan terjadi. "Dia mungkin memiliki alasan sendiri untuk melakukannya. Tidak, Yuan Zhi pasti punya alasan untuk mengerahkannya. Apalagi, kejadian ini sama sekali tak terduga oleh kita semua. "Saya menjelaskan, melakukan yang terbaik untuk membela Yuan Zhi. Pada saat yang sama, saya tidak berani mengatakan terlalu banyak. Yun Chang tidak pernah bertengkar sama saya karena pandangan kita selalu selaras dan karena hubungan kita. Saya tidak ingin terlalu keras dan membuatnya merasa bahwa/itu saya mengabaikan kekhawatirannya. "Saya akan bertanya kepada Yuan Zhi tentang ini nanti." Saya mengatakan untuk menyelesaikan diskusi ini. Saya merasa bahwa/itu dia memiliki alasan untuk menyebarkan amnesia dan tidak stabil Yi De. Ini tidak akan banyak berguna sekarang karena sesuatu telah terjadi tapi masih lebih baik daripada tidak sama sekali. "Hai ... Lupakan saja." Yun Chang menghela nafas saat dia menahan amarahnya dan menjentikkan rambutnya yang berkilau ke belakang, "Tidak apa-apa jika kamu tidak membesarkannya dengan Lord Xu Shu. Melihat gambaran besarnya, kami memenangkan pertempuran pada akhirnya dan ini berkat Lord Xu Shu. " "Yeah, sebuah kemenangan yang solid juga." Zhou Cang tampak energik saat kami mulai membicarakan pertempuran dan mulai melambaikan tinjunya saat dia melanjutkan, "Saya segera melihat setelah pertempuran berakhir dan sepertinya kerugian kami Benar-benar sedikit. " "Satu-satunya penyesalan yang saya miliki adalah bahwa/itu kita membiarkan pelarian." Yun Chang menambahkan. Saya setuju dengan ini. "Saya bisa saja berhasil menangkap wanita Li itu!" Zhou Cang berseru sedih. Saat kami melihat wajah cantik yang dikelilingi debu dan tanah, Yun Chang dan aku tersenyum terlepas dari kesuraman kami. Saya harus mengatakan, Zhou Cang sangat energik di medan perang, dan setiap kali kita berbicara tentang pertempuran. "Baiklah, saya akan kembali ke kamar saya untuk beristirahat." Yun Chang berkata sambil menekankan lututnya dan bangkit sebelum menatapku, "Kakak harus beristirahat juga. Mungkin akan ada perjamuan perayaan malam ini dan semua orang pasti akan bersikap gaduh. " "Ah, un. Yun Chang juga harus beristirahat dengan baik. Terimakasih atas kerja kerasmu dalam pertempuran ini. "Aku berkata saat aku mengangguk pada Yun Chang yang tertawa terbahak-bahak. "Pertarungan adalah tugas saya. Terlepas dari apa yang terjadi pada Yi De, semuanya sempurna. "Yun Chang menyampaikan penilaiannya tentang pertempuran sekali lagi sebelum pergi. Setelah selesai, kami saling memberi hormat dan dia kembali ke kamarnya. "Haa ~ ~ aku juga lelah." Zhou Cang menguap dengan kasar dan menyelipkan tangannya di belakang punggungnya saat dia melanjutkan, "Maa maa maa ... aku juga akan tidur siang." "Ya, terimakasih atas kerja kerasmu juga, Zhou Cang." Kataku sambil mengalihkan pandanganku yang mengembuskan pahanya yang lembut dan lembut ke wajahnya. Tapi ketika saya melihat betapa kotornya dia, saya mulai merasa khawatir dengan gaya hidupnya. "Jika bisa, semoga Zhou Cang bisa mandi sebelum tidur." "Mandi ya ~" "tidak? Mungkinkah tidak ada bak mandi yang tersedia? " Kembali ke Xuchang dan Xiangyang, saya selalu menggunakan bak mandi untuk mandi. Tapi di era ini, mandi air panas bukanlah hal yang mudah karena Anda harus menuangkan ember air panas dengan ember. Ini berarti bahwa/itu pemandian air panas tidak begitu mudah diakses dan saya bertanya-tanya apakah rumah ini memiliki fasilitas untuk itu. Paling tidak, mandi air dingin akan baik dan juga akan mengurangi ketegangan dan tekanan dari aktivitas sehari-hari. "Hanya ada tapi ..." Zhou Cang tampak jijik dan berpaling saat dia melanjutkan, "Tapi sejujurnya saya tidak suka mandi. Mandi juga sangat merepotkan. " "Saya kira ..." kataku saat aku tersenyum kaku, setelah menduga bahwa/itu inilah mengapa dia selalu kotor. Tapi di sisi lain, meski kekotorannya terus-menerus, aroma tubuhnya yang alami cukup kuat untuk menutupi bau lumpur yang tajam. Mungkinkah semua cewek memiliki keringat berbau harum? Ah, sebaiknya aku tidak pergi kesana. Jika saya terus memikirkannya, saya mungkin akan memasuki dunia yang tidak ingin saya masuki. "Ah iya iya Apa pendapat tuanku tentang helmku? " "Ah ..." Baru sekarang aku ingat bahwa/itu aku telah menggantungkan lingkaran rumput di tas yang tergantung di kudaku, "Tidak apa-apa, selain penglihatanku sedikit dikaburkan dan sedikit gatal yang terjadi dari waktu ke waktu. waktu. Ini benar-benar pendinginan dan agak unik. "Saya menggunakan kata yang sama dengan yang saya gunakan sebelumnya. Saya hanya berharap agar lingkaran rumput tidak dimakan oleh kudaku. Omong-omong, Zhou Cang, apakah Anda bersikeras menyebutnya helm? Bahkan menyebutnya topi akan sedikit peregangan. "Tidak ... saya lihat ~ Untunglah tuanku menyukainya." Oh? Saya menemukan bahwa/itu Zhou Cang biasanya tidak malu-malu setelah saya memberinya pujian. Meskipun saya mengatakan bahwa/itu dia pemalu, dia sebenarnya hanya menutupi wajahnya yang memiliki sedikit semburat kemerahan. Tidak, ini mungkin sangat feminin untuk Zhou Cang. Bahkan nada suaranya yang biasanya kasar sekarang jauh lebih lembut, "Un un, saya sangat menyukainya." Saya mengulangi diri saya dengan penekanan lebih besar pada 'like'. "Saya ... saya lihat ..." Kalau saja dia akan bertindak seperti ini lebih sering. Saya akan memuji Zhou Cang setiap hari jika dia mau, bahkan jika saya harus menggunakan sanjungan seperti yang saya lakukan dengan lingkarannya. Seperti untuk mengatakan hal-hal yang benar-benar berani seperti 'Anda benar-benar cantik' atau 'kaki Anda benar-benar baik', saya harus mengatakan bahwa/itu saya tidak memiliki keberanian untuk mengatakannya. "Sudahlah. Aku akan pergi mandi sekarang ~ "Zhou Cang berbicara lebih dulu saat aku sibuk dengan pikiranku dan berusaha meninggalkan seolah-olah dia berusaha melepaskan diri dari canggung. "Eh? Tidakkah kamu bilang itu merepotkan? " "E, biarpun itu merepotkan, saya seharusnya masih mandi ..." Zhou Cang berbalik dan menjawab, pipinya masih merah, "Saya adalah seorang gadis." Jadi dia benar-benar menyadari fakta itu! Saya pikir dia benar-benar lupa bahwa/itu dia sebenarnya adalah seorang gadis. "Ah ya, Tuanku." Un? "Aku melihat ke atas saat dia memanggilku dan melihat dia gelisah saat pipinya berubah menjadi merah tua dan dia perlahan berkata kepadaku dengan nada yang sangat feminin - "Umm, apakah tuanku suka mandi bersamaku?" "Eh ?!" Saya merasa seperti saraf yang bentak saat mendengar apa yang Zhou Cang katakan. Apa yang dia katakan? Mandi bersama?! - M ... Tuanku ... Wu! Di saat berikutnya, otak saya dengan cepat menciptakan citra Zhou Cang yang telanjang dan pemalu yang duduk di bak mandi, menungguku bergabung dengannya. "U ... Ah ... Umm ..." Saya ingin mengatakan sesuatu sebagai tanggapan tapi tidak bisa mengabaikan gambar di kepala saya dan tergagap deras. W-w-w-ada apa dengan situasi ini ?! Mungkinkah ini arti sebenarnya bagi kedatangan saya ke dunia ini ?! Apakah hal-hal akan maju ke arah itu mulai sekarang?! "Hahahaha!" "... Eh?" Sama seperti sesuatu di dalam diri saya akan segera pecah, Zhou Cang tertawa terbahak-bahak. "Hahahaha ~" Eh? Ini adalah ... "Tuanku, saya tidak dapat mempercayainya ~" Zhou Cang berhenti tertawa saat melihat tatapan terkejut saya dan melanjutkan, "Saya jelas hanya bercanda dengan Anda." Eh? Sebuah lelucon ... Ketika saya menyadari bahwa/itu dia bercanda, saya merasa seperti sedang dipermainkan. Tapi pada saat bersamaan, saya merasa lega karena saya tidak terlibat dalam berbagai peristiwa aneh. Kaki saya terasa sedikit lemah tapi tidak sampai-sampai saya tidak tahan. Tentu saja, ungkapan yang saya miliki sekarang tidak diragukan lagi mengerikan. "Hehe." Zhou Cang melontarkan senyum manis sebelum pergi. Saat dia pergi, aku masih bisa melihat pipinya merah. Saya tidak berharap bahwa/itu dia dari semua orang akan bisa menarik lelucon seperti gadis remaja biasa. Apakah Zhou Cang benar-benar berpikiran sederhana seperti yang telah saya lihat? Mungkin, mungkin tidak. Itu bukan masalah. Saya masih harus meminta Gan Qing untuk mengajarinya beberapa sopan santun dan sopan. Ah. Saat itu, saya melihat seseorang dari kejauhan. Yuan Zhi dan dia melihat dari atas dengan kepalan tangan ke dadanya saat dia memegang pilar itu dengan yang lain. Jelas bahwa/itu dia prihatin dengan kondisi Yi De. Pandanganku berkeliaran di antara kamar Yi De dan Yuan Zhi sebelum akhirnya aku memutuskan untuk pergi dan berbicara dengan Yuan Zhi sekarang bahwa/itu jelas bahwa/itu Yi De tidak dalam bahaya.

BOOKMARK