Tambah Bookmark

372

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 76: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of The Battle (3)

Liu Bei POV "Yuan Zhi, kita menang hari ini," kataku sambil tersenyum saat aku pergi ke tempat dia berada. Apa yang terjadi hari ini memang sesuatu yang patut dibanggakan. "Ini berkat Anda bahwa/itu kami menang. Jika bukan karena strategi Anda, kami mungkin masih akan bertarung sekarang. "Ketika saya selesai, Yuan Zhi menggelengkan kepalanya dengan tatapan bingung. Sejujurnya, dia selalu terlihat bingung selama dia tidak berbicara. "Tidak, ini hanya pertempuran pertama. Akan banyak lagi yang akan datang. "Yuan Zhi menjawab. Meski dia mengatakannya, dia tampak sedikit senang saat mendengarnya mengatakan bahwa/itu kami menang. Dia kemudian mengalihkan pandangannya dariku ke suatu tempat. Tentu, aku tahu dia sedang melihat kamar Yi De. "Tuan Zhang Fei tidak bisa jatuh karena kelelahan sendirian." Sepertinya kebohongan saya terlihat segera. "Itu ... Tapi sepertinya tidak ada yang serius," kataku saat aku tersenyum kaku. Tapi saat melihat Yuan Zhi menatapku, aku menyadari bahwa/itu aku tidak dapat menghindari masalah ini dan memutuskan untuk tidak mengakuinya, "Karena amnesia-nya, Yi De tidak bisa menangkis jenderal musuh dengan baik. Yah, dia juga kelelahan setelah itu ... " Semakin saya katakan, semakin saya menyadari bahwa/itu saya tidak tahu harus berkata apa. Kami tidak tahu mengapa Yi De pingsan. Yang kami tahu hanyalah bahwa/itu itu terkait dengan pertarungannya selama pertempuran. "Saya lihat ..." Yuan Zhi bereaksi dengan lembut dan berpikiran sesekali. Saya tidak tahu apa yang dipikirkannya sekarang tapi mungkin terkait dengan pertempuran. Atau mungkin dia memodifikasi rencana penerapannya yang akan datang. - Yuan Zhi, mengapa Anda memilih untuk menerapkan Yi De? Meskipun saya berjanji kepada Yun Chang bahwa/itu saya akan meminta Yuan Zhi pertanyaan ini, kata-kata itu tersangkut di mulut saya. Berbagai emosi yang berkaitan dengan pertanyaan ini berputar-putar di dalam diri saya dan pada akhirnya, saya tidak dapat memaksa pertanyaan itu keluar. "Ah ..." Un? Saat itu, rahang Yuan Zhi melebar. "Yuan Zhi -" "Xuan De." Saya baru saja akan bertanya kepadanya apa yang sedang terjadi saat dia memanggil saya. "Ya!" "Anda mengatakan bahwa/itu Yi De tidak dapat menangkis lawannya, siapa itu?" "Ah ... Dia kemudian menerobos sekeliling dengan Li Dian dan melarikan diri dengan beberapa orang yang selamat." Aku berkata dan mengingat kembali nama yang diteriakkan Li Dian, "Namanya nampaknya ... Lu Xiang?" "Apa ?!" Yuan Zhi segera berteriak kaget. "Kamu bilang Lu Xiang lolos? Dan ada orang lain bernama Li Dian? "Yuan Zhi berkata sambil tersentak. Apakah dia tidak senang dengan kami karena membiarkan mereka melarikan diri? "Xuan De, saya mulai dari awal. Berapa banyak jenderal ada di sana? " "3." "Siapa lagi yang ada di samping Li Dian dan Lu Xiang?" "Seseorang bernama Lu Kuang yang terbunuh oleh luka fatal di leher oleh tombak Zi Long." Yuan Zhi mengangguk, "Berapa tentara yang dimiliki musuh?" "ah! ... Sekitar 8-9.000. " "Apa!" (... bukankah seharusnya 5.000?) Yuan Zhi bergumam pelan tapi aku tidak bisa mendengar apa yang dia katakan dengan sangat jelas. "Musuh bisa merobek lubang di sekelilingnya." Saya terus menjelaskan apa yang terjadi, "Pasukan Yun Chang pertama-tama menyerang barisan belakang musuh. Secara total, kami memiliki sekitar 12.000 atau lebih. Sekitarnya bekerja sangat baik di awal tapi beberapa pasukan kavaleri dituntut di kemudian hari dan mengacaukan formasi tersebut, memberi mereka kesempatan untuk menerobos masuk. " Seperti yang saya jelaskan, Yuan Zhi terus menatap ke tanah dengan tatapan bingung di matanya dan sepertinya kehilangan keseimbangan saat ia bersandar ke dinding. "Berapa banyak yang lolos?" "Saya tidak tahu secara spesifik," kataku sambil menggelengkan kepala, "Itu harus menunggu sampai Zi Long dan Chen Dao kembali dengan jumlahnya." "Un un un." Yuan Zhi mengangguk, terlihat sangat linglung. Ketika saya melihatnya lebih dekat, saya menemukan bahwa/itu tidak ada jejak emosi lainnya. Sepertinya dia telah berubah menjadi batu. "Yuan Zhi?" "... Ah," Dia butuh waktu lama sebelum merespons dan menatapku sebelum segera menarik bandananya, "aku mengerti apa yang terjadi sekarang. Kita akan membahas spesifiknya nanti malam. " Ah ... Sebelum saya bisa mengatakan apapun, Yuan Zhi menguntit saya dan pergi. Aku berbalik dan melihat Yuan Zhi berjalan sangat cepat tanpa memperhatikan lumpur dan air di bawah kakinya. Ini benar-benar berbeda dari bagaimana anggun dan ringan langkahnya tadi hari. Dia juga orang aneh bersih juga ... sayaJelas bahwa/itu Yuan Zhi panik. Saya tidak tahu mengapa meskipun Yuan Zhi sepertinya tidak mau menceritakan apa pun untuk saat ini. Jujur saja, saya agak khawatir dengan ini. Tapi paling tidak, kami memenangkan pertarungan, dan benar-benar melakukannya. Haa ~ Aku menguap dan meregangkan punggungku. Sepertinya saya tidak punya pilihan selain meninggalkan apa yang dibicarakan dengan Yuan Zhi untuk malam ini. Seperti Yi De, Yun Chang dan Zhou Cang, saya sekarang akan tertidur. Jika memungkinkan, melihat mimpi mandi Zhou Cang akan menyenangkan. Aku menertawakan leluconku yang agak tidak pantas saat aku berjalan kembali ke kamarku. Saya benar-benar kelelahan saat ini, sampai pada titik di mana saya kehilangan kesadaran sesaat setelah saya menabrak tempat tidur. Pada saat saya bangun, beberapa jam telah berlalu. * Dang * * Dang * * Dang *! * Dang * * Dang * * Dang *! "Paman! Saatnya untuk bangun ~ "Suara wanita yang sangat energik dan nyaring terdengar dari luar ruangan. Jujur saja, ketukan pertama cukup keras untuk membuatku terjaga. Mengetuk yang lain, dan teriakan yang riuh, segera mengusir kantorku. Saat berbaring di tempat tidur, mataku terpejam, berharap aku tidak terbangun. Tapi setelah beberapa detik, aku tahu aku tidak bisa tertidur lagi dan bangkit. Ketika saya melihat-lihat, saya melihat ruangan itu, dan di luar, sangat gelap. * Dang * * Dang * * Dang *! * Dang * * Dang * * Dang *! "Ibu! Sudah waktunya bangun! "Suara Guan Ping bisa terdengar lagi. Sepertinya dia pergi untuk membangunkan 'ibunya' kali ini. "... mengerti!" Yun Chang berteriak dengan suara yang sama nyaringnya. Suaranya tenang namun, dan sepertinya dia baru saja bangun tidur. Saya tidak tahu siapa ide untuk mendapatkan Guan Ping untuk membangunkan kita, tapi saya tidak dapat mengatakan bahwa/itu saya menyukainya. Saya memikirkannya sebentar sebelum akhirnya menyerah. Kami mendapat setidaknya 4 jam tidur setelah semua dan stamina saya telah pulih. Ketika saya berdiri, saya menemukan bahwa/itu kaki saya masih agak lembut. Salah satu alasannya adalah karena menunggang kuda yang baru saja saya lakukan dalam pertempuran tapi bagian dari itu adalah mental. Perasaan ini sama seperti saat saya memainkan game virtual reality. Ya, saya mengalami penyakit virtual reality. Ah ... Aku mengerang saat aku perlahan berjalan ke pintu dengan dukungan meja di dekatnya. Pikiranku masih kosong. Sesaat kemudian, hal pertama yang saya pikirkan adalah mencoba mengingat mimpi yang saya alami. Namun, seperti yang selalu terjadi, saya tidak ingat apakah mimpi yang saya jalani itu yang saya harapkan. Cobalah sebisa mungkin, saya tidak dapat mengingat satu hal pun. Tentu saja, ada kemungkinan terkadang mimpi yang Anda inginkan tidak terjadi bahkan jika Anda sangat menginginkannya. Mungkin saya mungkin terkejut jika saya tidak mencoba dan mewujudkannya. Aku menghela napas saat memikirkannya dan menggelengkan kepala saat aku membuka pintu. "Ah, paman sudah bangun ya?" Guan Ping berkata saat dia melihat saya keluar. "Guan Ping, jam berapa sekarang?" "Saya tidak tahu, saya tidak terlalu baik dalam menghitung waktu." Guan Ping tersenyum kaku saat melihat langit malam. Saya juga melihat langit malam dan setelah melakukan perkiraan kasar, simpulkan bahwa/itu seharusnya pukul 6-7 sore sekarang. "Apakah perjamuan perayaan akan dimulai?" "Ya, itulah sebabnya saya membuat bangun paman." Ah ... Cara dia berbicara kepada saya membuat saya merasa seperti orang tua meskipun saya tidak menentangnya karena Yun Chang adalah 'ibu'. Bagaimanapun, rasanya menyenangkan untuk ditangani sebagai elder, tidak peduli apa itu. "Omong-omong, paman ..." "... tidak?" Tentu saja, akan agak melelahkan untuk mendengarnya berkali-kali. "Ada apa?" Tanyaku, melihat Guan Ping sepertinya punya sesuatu untuk ditanyakan padaku. Saya mencoba membacanya tapi tidak bisa membayangkan apa yang dikatakan gadis bertubuh energik dan berambut dua ini. "Umm, pertempuran hari ini berakhir dengan kemenangan besar kan?" Saya tidak tahu apakah Zi Long dan Chen Dao memberitahu semua orang saat mereka kembali tetapi jika Guan Ping tahu, maka semua orang harus tahu sekarang. "Tidak, kurasa begitu." Terlepas dari apa yang terjadi pada Yi De dan pelariannya. "Umm, umm-" Saat saya selesai, Guan Ping berjingkat ke arah saya yang mengejutkan saya sedikit saat dia melanjutkan, "Letnan yang dibawa ibu hari ini adalah Lord Zhou Cang kan?" "Ah ... tidak." Aku mengangguk. "Bagaimana kinerjanya?!" Dia terlihat sangat berharap bisa mendengarnya. "Ah ... tidak buruk?" Jawaban saya lebih seperti sebuah pertanyaan yang ditujukan kepada diri saya sendiri karena saya tidak memikirkan hal ini. Secara keseluruhan, dia melakukan apa yang harus dilakukannya. Akan sangat sulit bagiku untuk melindungi Yi De dan mengusir Lu Xiang sendirian. Satu-satunya hal yang tidak dia lakukan adalah mengejar pelarian. Tapi sekali lagi, dia tidak mengendarai kuda sehingga tidak bisa terbantu sehingga dia tidak bisa menangkapmuP untuk mereka. "Saya lihat ..." Eh? Guan Ping tampak seperti bola yang kempis saat dia mendengar ini dan energinya terkuras habis.

BOOKMARK