Tambah Bookmark

373

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 77: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of The Battle (4)

Liu Bei POV Setelah banyak bertukar kata dengan dia, saya masih tidak mengerti ke mana dia pergi. Mengapa dia bertanya tentang pertempuran dan kemudian tentang Zhou Cang? Zhou Cang hanyalah seorang letnan dalam pertempuran ini. Ah ... kurasa aku mengerti. "Ah umm, Guan Ping, saya mohon maaf sebelumnya jika saya sudah menebak dengan salah," kataku sebelum memberikan hipotesis saya, "Anda tidak akan berpikir untuk bertengkar bersama Yun Chang, bukan? Sebagai letnannya. " "Eh !? Bagaimana paman tebak itu! "Seru Guan Ping penuh semangat. Aku merasa sedikit tidak enak karena reaksinya. Bukannya sulit ditebak apalagi saat dia sepertinya ingin mendengar Zhou Cang tampil buruk. Aku tersenyum kaku saat memikirkan ini. "Paman, tolong saya bicara dengan ibu. Beritahu dia untuk memilihku sebagai letnannya di pertempuran berikutnya. "Guan Ping bertanya sambil menarik lenganku. Karena kekuatannya yang alami dan luar biasa, rasanya dia bisa menarik lenganku jika dia hanya menggunakan sedikit kekuatan lagi. "Ah ... hentikan, hentikan." Aku buru-buru mencengkeram lengannya dan menariknya keluar saat lenganku mulai sakit dan merasa mati rasa, "Tapi kenapa kau memintaku melakukan ini? Mengapa tidak berbicara dengan Yun Chang? " "Saya melakukannya, tapi -" "Yun Chang tidak menyetujuinya dan tidak mengizinkan Anda untuk datang?" Saya menyela seolah-olah saya adalah Huang Zu. "Eh? Bagaimana paman tahu itu? " "kurasa," kataku sambil mengangkat bahu. Nah, sekali lagi itu tebakan yang mudah. Kehebatan bela diri Guan Ping dan kekuatannya agak baik dan dia juga memiliki usia yang sesuai, namun jelas bahwa/itu dia tidak cocok berada di medan perang. Dan Yun Chang mungkin bersikap seperti ini karena keinginan ibunya untuk melindungi 'anak' nya. "Bagaimanapun juga, jika Yun Chang tidak menyetujuinya, saya juga tidak dapat melakukan apapun juga pada saya." Saya berkata saat saya merentangkan tangan dan memutuskan untuk menuju ruang utama. "Ah- Paman ~" Guan Ping tidak menyerah dan menarikku kembali ke lengan bajuku. Ah ... Saat aku ditarik kembali, aku merasakan ada sesuatu yang menyentuh lenganku. Itu mengingatkan saya, perkembangan fisik Guan Ping sebenarnya melebihi nilai Yun Chang. Dan Guan Ping biasanya memakai hanya 1 atau 2 lapis pakaian tipis sehingga saya sadar sepenuhnya bagian mana dari tubuhnya yang menyentuh lengan saya sekarang. "Umm, tolong lepaskan. Saya akan tinggal, saya akan tinggal. "Saya tidak bisa mengangkatnya sama sekali dan memutuskan untuk menyerah karena saya tidak ingin bertahan dalam posisi ini. Tidak peduli apa, kita keponakan dan paman setelah semua. Bukannya saya mencoba bertindak layaknya orang yang baik. Jika saya tidak menghentikan beberapa hal lebih awal, pada akhirnya bola salju bisa menjadi sesuatu yang tidak dapat saya hentikan. "Baiklah, saya akan melepaskannya." Guan Ping dengan patuh melepaskannya. Sepertinya dia tidak berpikir bahwa/itu ada sesuatu yang tidak pantas dengan apa yang baru saja dia lakukan. Saya berharap bahwa/itu itu hanya dia yang tidak bersalah. "Jadi kamu benar-benar ingin bergabung dengan Yun Chang dalam pertempuran?" "Un, un." Guan Ping dengan gigih mengangguk saat ia menggenggam tangannya di depan dadanya, ekor kembarnya bergetar hebat saat ia melakukannya. Ah ... Ini akan sulit ... Sangat mudah untuk melihat mengapa Yun Chang tidak membiarkan Guan Ping berpartisipasi dalam pertempuran. Meskipun benar bahwa/itu dia tidak cocok bertempur, dia adalah anggota milisi lokal, jadi dia sama sekali tidak memiliki pengalaman sama sekali. Secara pribadi, saya pikir tidak apa-apa membiarkan dia mengambil medan perang. Selain itu, jika seseorang seperti saya bisa bertahan dan berkontribusi, saya yakin Guan Ping bisa melakukannya. Masalahnya adalah bahwa/itu Yun Chang adalah tipe orang yang bertahan dengan keputusannya. Dia sangat tegas dalam pandangannya dan saya tidak yakin berapa banyak bantuan yang bisa saya berikan untuk membujuknya. "Baiklah, saya akan pergi dan berbicara dengannya." "Oh! Itu - " "Jangan terlalu senang terlalu cepat." Dengan lusuh saya memotong Guan Ping, "Yun Chang mungkin tidak mendengarkan saya. Aku akan coba, mengerti? " "Un un un un! Saya akan mengandalkan paman saat itu! "Dia mengangguk gembira seolah saya tidak pernah mengatakan apa yang baru saja saya katakan dan kesuksesan itu terjamin. "Itu untuk saat ini. Pergilah ke depan, aku akan mencuci sebelum aku pergi. "Kataku saat aku kembali ke kamarku dan menyeka wajahku. Guan Ping mengakui apa yang saya katakan dan kabur. Itu Guan Ping sama sekali tidak seperti anak perempuan Yun Chang, meski memang benar dimulai. Aku mengusap wajahku, merapikan pakaian dan mencoba melembutkan beberapa lipatan tapi menyerah saat mereka tidak pergi begitu saja karena tidak terlalu jelas. Aku berjalan keluar dari kamarku saat aku selesai dan melihat orang lain di dekatnya baru saja keluar juga. "Ah, Zhou Cang sudah bangun juga ya?" ZhOu Cang tidak memakai blus pendek dan celana pendeknya yang biasa tapi malah memakai gaun kain satu potong. Rambutnya tidak dikesampingkan dan diikat menjadi roti. "Ah, tuanku ya." Zhou Cang berkata saat dia melihat saya dan mendekati ke tempat saya berada, lengannya berayun naik turun dan tubuhnya bergoyang dari kiri ke kanan saat dia melakukannya. "ada apa? Apakah Anda merasa tidak sehat? " "Tidak, tidak. Aku hanya tidak terbiasa dengan pakaian ini. Aku tidak suka bagaimana beratnya bagian bawahnya. "Zhou Cang berkata dengan suara keras dan terbahak saat menyelipkan kedua tangannya ke belakang kepala, lengan bajunya meluncur ke bawah lengannya saat dia melakukannya, mengungkapkan lengannya yang ramping dan putih. "Saya pikir mereka terlihat baik pada Anda. Tapi apa yang kamu katakan? Ini tidak nyaman? " "Saya pergi untuk mandi sekarang, ingat? Ketika saya keluar, saya menemukan bahwa/itu Gan Qing telah mengambil pakaian saya untuk mencuci mereka. Saya tidak punya satu set lagi jadi saya hanya bisa meminjam pakaian dari orang lain. "Dia terkekeh dan menguap saat dia selesai. "Oh ~" aku mengangguk. Saya melihat pola bunga pada pakaiannya dan menilai gambar tersebut sebelum menyimpulkan bahwa/itu ini pasti berasal dari Zi Zhong. Saat itu, saya mencium aroma manisnya. Baunya seperti bunga di awal musim semi yang baru mulai mekar, aroma tipis dan manis yang dihasilkan setelah tercium di udara. Ini harus menjadi hasil pemandiannya. Di bawah sinar bulan, kulitnya tampak lebih putih dari biasanya. "Ah, kakak sudah bangun. Zhou Cang juga ada di sini. "Saat itu, suara yang dikenal datang dari sisi lain, membuatku terkejut. Saat aku kembali, aku melihat Yun Chang melambaikan tangan saat kami menguap. Pakaian Yun Chang rapi dan rapi tidak seperti sikapnya yang lesu. Sepertinya dia mengalami kesulitan tidur sekarang. "Yun Chang sudah bangun juga ya." "Un," Yun Chang mengangguk, "Tapi aku sudah memikirkan berbagai hal jadi aku tidak banyak tidur." Mengingat betapa cerdiknya Yun Chang, dia mungkin masih bermasalah dengan apa yang terjadi sebelumnya. Seperti yang saya pikirkan, saya melihat ke kamar Yi De dan melihat lampu masih padam. Guan Ping mungkin tidak membangunkannya dan dia mungkin masih tidur nyenyak. "Kalau begitu, Yun Chang, Zhou Cang, mari kita menuju perjamuan. Setiap orang harus duduk dan menunggu kita sekarang. " "Oke ~" jawab Zhou Cang dan mulai berjalan dengan langkah lebar. Yun Chang tampak agak lelah dan mengikuti di belakangku tanpa kata. "Yun Chang, Guan Ping datang untuk mencari saya sekarang juga." Saya berkata kepadanya, memutuskan untuk mengambil kesempatan untuk mengangkat masalah ini bersamanya. "Guan Ping ... Apakah tentang berpartisipasi dalam pertempuran?" Ah ~ Seperti yang diharapkan dari ibunya ya? "Ya." "Sama sekali tidak." Yun Chang segera menolak ini dan tidak membiarkan saya tidak mengatakan apapun, "Kehebatan bela diri Guan Ping tidak cukup baik. Akan sangat berbahaya baginya untuk bergabung dalam medan perang. "Yun Chang menggelengkan kepalanya dan memejamkan mata saat dia berkata begitu. "Tapi Yun Chang, bukankah kamu terlalu protektif?" "W-apa yang kau ..." Yun Chang goyah dan membuka matanya, "Hidup terasa berat baginya saat dia menjadi anggota milisi setempat. Perang juga kejam, siapapun bisa mati kapan saja. Dia terlalu polos dan naif dan tidak cocok untuk kekejaman perang. " "Lalu kenapa kamu mengajari bela dirinya?" Ini mungkin telah memicu keinginan Guan Ping untuk bertarung. "Itu ... Hanya untuk tujuan bela diri." Kata Yun Chang setelah terdiam beberapa lama. Anda benar-benar bertindak karena keinginan ibu untuk melindunginya, atau begitulah yang ingin saya katakan tapi sepertinya saya telah memaksa Yun Chang ke sebuah sudut, jadi saya menahan diri untuk tidak mengatakannya. Aku mengatakan semua yang sudah kuinginkan. Pada akhirnya, terserah kepada Yun Chang untuk memutuskan apakah membiarkan Guan Ping bergabung dalam pertempuran masa depan. Pada saat ini, kami sudah mendekati aula utama tempat kami makan malam kemarin. Saat kami naik tangga, saya menemukan bahwa/itu semua orang sudah duduk dan mulai makan dan minum. Tidak seperti kemarin, perjamuan perayaan hari ini nampaknya lebih formal. Di kedua sisi aula itu ada 5-6 musisi dengan berbagai instrumen bermain musik. Kupikir aku hanya bisa menikmati kemewahan seperti itu di Xuchang tapi sepertinya tempat kecil seperti Xinye memilikinya. Saat memasuki ruang utama, semua orang memberi hormat kepada saya yang saya berikan kembali. Secara keseluruhan, semua orang terlihat sangat bahagia. "Oi, oi! Bagaimana Anda bisa mulai makan sebelum semua orang ada di sini ?! "Zhou Cang berteriak saat melihat semua orang makan.

BOOKMARK