Tambah Bookmark

376

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 80: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of The Battle (7)

Liu Bei POV "Tuan Xu Shu ..." Guan Ping sepertinya mengerti bagaimana perasaannya dan menyerahkan secangkir minuman keras kepada Yuan Zhi. "Kakak sudah pernah memanggangmu sebelumnya. Sekarang, saya ingin menunjukkan penghargaan dan ucapan terima kasih pribadi saya. "Yun Chang berkata sambil mengangkat cangkirnya. Pada saat yang sama, semua orang, apakah mereka ikut ambil bagian dalam pertempuran atau tidak, semua mengumpulkan cangkir anggur mereka dan memanggang Yuan Zhi. Yuan Zhi tampak seperti kehilangan apa yang harus dilakukan namun mengangkat pialanya. "Bersorak-sorai!" Semua orang mengaum dalam satu suara. Minuman keras berceceran sekali lagi karena semua orang mengangkat cangkir dan minumnya. Saya juga mengangkat cangkir saya saat saya melihat Yuan Zhi, yang menatap saya seperti anak anjing yang tak berdaya. Saya tahu bahwa/itu dia tidak mengerti, mengapa meskipun dia membuat kesalahan dan Yi De berakhir seperti ini, semua orang berterima kasih padanya. Tapi begitulah semua orang. Tidak peduli apa, hanya melihat hasilnya, Yuan Zhi telah membuktikan dirinya sebagai ahli strategi yang luar biasa. Seperti yang saya pikirkan, saya memiringkan cangkir saya ke Yuan Zhi sebelum menyesapnya. Yuan Zhi masih linglung tapi saat melihat apa yang sedang kulakukan, dia juga melakukan hal yang sama. Ke * * Ke * * Ke * ... Hampir seketika, Yuan Zhi mulai terbatuk-batuk dan dia menjulurkan lidahnya seolah-olah dia mencoba menyingkirkan rasanya. Ah iya Yuan Zhi tidak suka minum minuman keras. Dan piala yang diserahkan Guan Ping kepadanya sebelumnya sepertinya adalah Guan Ping sehingga tidak mengandung air gula. Saat melihat Yuan Zhi, dia buru-buru duduk dan menyembunyikan ketidaknyamanannya sebelum memungut mangkuknya sendiri dan meneguk air gula untuk menenangkan diri. "Tapi jumlah pasukan yang kami bawa kali ini sedikit terlalu sedikit." Zi Long berkata saat dia mulai makan sekali lagi setelah dia selesai minum, "Jika kami memiliki 3-4.000 lebih tentara lagi, kami tidak akan memiliki Telah dilemparkan ke dalam kekacauan oleh kavaleri musuh dan mereka tidak akan melewati sekitarnya. " "Wu." Yuan Zhi mengerutkan kening dan meringis saat mendengar Zi Long mulai membahas pertempuran sekali lagi. Ketika saya mengingat kembali percakapan kami sebelumnya, sepertinya dia sangat terkejut dengan jumlah musuh. Mungkinkah dia menganggap ini salahnya juga? Dia terlalu kasar terhadap dirinya sendiri. "Baiklah, itu tidak bisa terbantu, sungguh." Chen Dao berkata, "Begitulah kekuatan kita terbagi untuk memulai. Dan selain itu, jika kita memiliki lebih banyak tentara, akan sulit untuk tetap tersembunyi cukup lama untuk melakukan penyergapan. " "Ya, kami tidak pernah berpikir bahwa/itu musuh akan membawa banyak pasukan itu." Zhou Cang berkata sambil minum minuman keras seperti pemabuk yang tidak mabuk. Tapi keduanya benar. Dan sepertinya Yuan Zhi berpikir bahwa/itu musuh hanya akan membawa sekitar 5.000 tentara, yang akan sangat mudah dikelola untuk kita. Tentu saja, mudah untuk mengatakan semua ini dengan melihat ke belakang. Namun, Yuan Zhi masih tampak bermasalah dan ekspresinya hanya sedikit rileks setelah menarik beberapa napas dalam-dalam. Merupakan hal yang baik bahwa/itu suasana pesta yang ceria tidak dibasahi oleh topik serius yang dibahas sebelumnya. Ini berkat musisi dan orang-orang seperti Zhou Cang. Pesta adalah sesuatu yang membutuhkan orang-orang yang energik dan riuh untuk menghirup kehidupan setelah semua. Yang mengatakan, saya benar-benar perlu berbicara dengan Yuan Zhi di kemudian hari. Aku benar-benar tidak tahu apa yang dia pikirkan atau bagaimana perasaannya saat ini. "Yun Chang, apa kamu baik-baik saja?" Tanyaku, khawatir bagaimana perasaannya sekarang. Yun Chang berpaling untuk menatapku dan terdiam beberapa saat sebelum tersenyum dan mengangguk. "Tentu saja. Begitu juga Yi De, dan saya percaya bahwa/itu Lord Xu Shu akan membawa kita banyak kemenangan di masa yang akan datang. " Yun Chang sepertinya telah mendingin dibandingkan dengan hari sebelumnya mungkin karena dia punya waktu untuk beristirahat, dan juga setelah mengetahui bahwa/itu Yi De akan baik-baik saja. Ah ... Tiba-tiba dorongan datang dari perut bagian bawah saya dan saya bergidik. Sepertinya saya minum terlalu banyak hari ini. "Umm, Yun Chang, Wen Yuan, aku akan segera kembali." Kataku pelan saat aku bangun untuk keluar dari aula utama. Keduanya mengerti apa yang saya maksud dan mengangguk diam dalam tanggapannya. "tidak? Xuan De, kemana kamu pergi?? " Wu! Kupikir semua orang pasti mengerti arti implisit kepergianku disini tapi saat aku melewati Feng Xian, dia berbicara denganku keras dan tanpa ampun. Ke titik di mana saya menjadi pucat dan bahkan tersipu sedikit. "Saya akan pergi ..." Tapi saya tidak mungkin mengatakan hal seperti itu secara terbuka di tempat seperti itu. "Tuanku!" Wen Yuan memanggil Feng Xian dengan lembut sebelum mendekatinya dan berbisik ke telinganya. "Ah ..." Feng Xian tersentak saat menyadari apa yang saya maksud dan pipinya menjadi merah samar. IniNamun, berselisih dengan matanya yang ganas, dan membuatnya tampak semakin dominan. "Xuan De ... maafkan aku ..." "Ah tidak, tidak apa-apa." Saya melemparkan dan menggelengkan kepala saat saya berjalan keluar. Itu benar-benar canggung tapi aku mendekati batas saya. Huu ~ Embusan angin yang kencang bertiup begitu aku melangkah keluar dari aula utama, menghilangkan sebagian panas dan keringat dariku. Itu sangat keren dan nyaman malam ini. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu bulan dalam pandangan penuh dan menarik napas dalam-dalam saat saya menuju ke belakang. "Apakah ada orang di dalam?" Teriakku keras saat aku berjalan ke toilet. Saya tahu bahwa/itu semua orang ada di aula utama tapi saya masih melakukan banyak saat canggung sejak saya datang ke era ini karena kecerobohan saya. Sebagai hasil dari pengalaman saya, saya telah memutuskan untuk memastikan bahwa/itu saya berpikir sebelum bertindak. Seperti sekarang misalnya. Tentu saja, saya harus mengatakan bahwa/itu saya tidak memiliki keinginan untuk masuk ke seseorang. Untuk satu, tidak seperti ada banyak untuk melihat ketika seseorang berjongkok di atas lubang. Dan jika saya pernah melakukannya, saya akan sangat disiksa. Setelah lebih dari 10 detik berlalu, aku berteriak lagi. Ketika tidak ada yang menjawab, saya dengan hati-hati membuka pintu dan masuk untuk memecahkan masalah. By the way, meskipun rumah ini adalah yang terbaik di kota, toilet sebenarnya cukup kurang dilengkapi dan bahkan lebih buruk daripada yang ada di rumah tua ayah saya di pedesaan. Tapi sekarang setelah saya memikirkannya, kehidupan di sini benar-benar merepotkan dibandingkan era saya. Saya belum pernah menyebutkan hal ini sebelumnya dan saya telah menyesuaikan diri dengan era ini, tidak seperti itu membuatnya lebih mudah. ​​ Hanya ketika hal-hal itu tidak lagi tersedia, saya mulai melihat betapa pentingnya hal itu. Sayangnya, saya bukan ilmuwan jenius, saya juga bukan pahlawan yang curang. Hal-hal akan menjadi kacau jika saya membuat TV atau mesin lain di sini. Ya, saya masih merasa seperti meninju diri sendiri dari penyesalan terkadang. Menyesal itu datang dari tidak menyambar salinan [The Romance of the 3 Kingdoms] atau mungkin pistol atau obor. Apa pun akan sangat berguna. Tapi yang saya bawa hanyalah kipas bulu yang tidak berguna. Sudahlah. Omong-omong, tidak ada baskom dan keran untuk mencuci tangan dengan alami sehingga tidak ada cara untuk mencuci tangan secara langsung setelah selesai dengan bisnis. Ada bak mandi kecil di luar untuk tujuan ini, dan Anda harus membilas tangan Anda dengan air di bak mandi, itulah yang saya lakukan. Ah iya, saya tipe yang mencuci tangannya terlepas dari apakah saya mendapatkan apapun pada mereka. Un? Saat melangkah keluar dari toilet dan menarik napas dalam-dalam ke udara segar, saya mengarahkan pandangan ke sekeliling dan melihat lampu itu menyala. Di dalam, ada satu sosok duduk di ruangan itu dan sepertinya orang itu memunggungi saya. Itu ... kamar Yi De. Apakah dia terbangun? Ketika saya melihat bahwa/itu dia terbangun, saya merasa lega dari lubuk hati. Reaksi pertamaku adalah berlari kembali dan memberi tahu Yun Chang dan selebihnya tapi kemudian aku merasa lebih baik mengecek status Yi De terlebih dahulu dan berjalan menuju kamarnya. "Yi De-Ah, Tuan Zhang Fei?" Aku berseru saat aku dengan hati-hati mendorong pintunya masuk dan masuk. Namun, sepertinya Yi De tidak menyadari bahwa/itu saya ada di sini. Un? Apa yang terjadi? "Yi De, apakah Anda -" "Eh?" Jika ini bukan mimpi, maka Yi De saat ini telanjang di depan saya. Gaunnya yang panjang benar-benar padam dan tubuhnya yang belum dewasa dicat merah di bawah cahaya lilin. Di sampingnya ada pakaian dalam merahnya. (TL: Mengingatkan bahwa/itu pakaian dalam ini lebih mirip celemek daripada pakaian dalam.) Ah ... Ya, dia memiliki bak perunggu yang penuh dengan air di sampingnya dan dia menyeka perutnya dengan handuk. Sepertinya dia baru bangun dan merasa berkeringat sehingga dia menyekanya. "Ah!" Di saat berikutnya setelah 1-2 detik saya mengerti situasi ini, Yi De mengeluarkan sebuah jeritan yang tidak berbeda dengan Zhou Cang saat pertama kali memasuki rumah tersebut.

BOOKMARK