Tambah Bookmark

377

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 81 - 82

Liu Bei POV "Un ... Un, jauh lebih baik sekarang." Yi De berpikir sejenak sebelum menjawab, "Saya tidak begitu ingat dengan apa yang terjadi setelah pertempuran saya dengan orang itu. Yang saya ingat adalah benar-benar pingsan dan pusing. " Saya menduga sebanyak itu. Deskripsi Yi De membuatnya tampak jinak tapi ekspresi sedihnya benar-benar tak terlukiskan. Untuk memasukkannya ke dalam istilah grafis, rasanya sangat sakit dia akan terbelah. "Umm, tuanku." Yi De memanggilku saat dia terus mencuci pakaiannya. "Tidak?" "Saya mengecewakan semua orang dengan penampilan saya di medan perang hari ini." "Eh?" "Saya belum menyentuh senjata dalam beberapa saat jadi saya agak berkarat, dan ketika melihat pertumpahan darah di medan perang, saya tidak tahu mengapa tapi saya tidak bisa bergerak dengan baik." Suaranya terdengar lebih dan lebih sedih saat dia terus berjalan dan suara pakaian yang dicuci akhirnya berhenti. Ketika saya kembali, saya melihat bahwa/itu dia memegangi tangannya saat dia melihat ke depan dengan tenang. Namun, karena dia memintanya kembali kepadaku, aku tidak bisa melihat ekspresinya. "Itu bukan milik Anda -" "Bukan, itu salahku." Yi De memotong dengan tegas, "Kembali saat Lord Xu Shu mencalonkan saya, seharusnya saya mengatakan sesuatu, tapi saya ..." Yi De tersedak di ujung dan berhenti tapi aku mendengar apa yang dia katakan. Tapi aku ingin melakukan sesuatu untuk semua orang ... Ketika saya mendengar ini, saya menghentikan tangan saya dan berjalan ke tempat Yi De berada. Sekarang saya mengerti mengapa Hua Tuo ingin kita menahan diri untuk tidak mengagitasinya. Kalau saja aku tidak kehilangan ingatanku. Dia tidak mengatakan kata-kata ini tapi jelas bahwa/itu dia merasa seperti ini. Dia menyesali dan membenci ini dan selanjutnya mengagitasi dia hanya akan membawa lebih banyak kesedihan, kepadanya dan kami. "Yi De." Aku memanggilnya dengan nama sopan santun saat aku pergi. Dia tidak bergerak dan hanya berakar di tempat dia berdiri. Saat aku berdiri di belakangnya, aku bertanya-tanya apa yang harus kukatakan tapi kemudian memutuskan untuk menepuk kepalanya lebih dulu untuk sementara waktu. "Ah ..." Ketika saya meletakkan kepala saya di kepala Yi De, dia sedikit gemetar. "Perasaan saya masih sama. Entah Anda telah kehilangan ingatan Anda atau tidak, Anda masih merupakan adik perempuan saya. Bahkan jika Anda tidak bisa bertahan di medan perang, bahkan jika Anda tidak bisa bertarung seperti sebelumnya, saya harap Anda bisa tetap berada di sisi saya. "Saya berkata, mengingat kembali saat pertama kali bertemu, dan janji yang kami buat di Peach Kebun. "Tentu saja, ini hanya bisa menjadi harapan satu sisi dari saya." "Tidak ..." Yi De segera menolak m, "Jika ... Anda tidak keberatan saya kehilangan ingatan saya ..." Oh ?! Mungkinkah semua barang lembek yang saya katakan telah membantunya mengingat beberapa hal - "- Saya bersedia tinggal di sisi tuanku." Ah ... Masih tuan ya ... Karena dia masih memanggilku, dia tetap tidak mengenaliku sebagai kakaknya. Saat aku menatapnya, aku melihat Yi De terlihat bermasalah dan tahu apa yang sedang dipikirkannya. "Tidak apa-apa, tidak apa-apa," kataku sambil menepuk kepalanya, "Jika Anda tidak nyaman dengan pertempuran maka Anda tidak perlu pergi. Hanya membantu Gong Anda dan sisanya tinggal di kota. " "Ah ... tidak." Un? Saya pikir dia masih bermasalah dengan apa yang terjadi dalam pertempuran tapi kerutannya tidak mereda bahkan saat saya mencoba menghiburnya. "Umm ..." "Tidak?" Ketika sepertinya Yi De jelas mengatakan lebih, saya buru-buru mendorongnya. Dia mengerutkan kening dan gelisah sebelum berbicara perlahan, "Jika ... Ah, itu ..." Un? Yi De berhenti dan tidak bisa menyelesaikan apa yang ingin dia katakan setelah sekian lama. "Sudahlah." Bahkan setelah lama dia masih tidak bisa mengatakan apa yang ingin dia katakan. "Jadi apa itu ..." Saya ingin bertanya kepadanya apa yang ingin dia katakan kepada saya tapi ketika saya mengingat apa yang Hua Tuo katakan kepada saya, saya memutuskan untuk tidak melakukannya. Dia sudah cukup gelisah untuk hari ini, jadi saya harus menahan diri untuk tidak melakukan sesuatu yang mungkin mengganggu dia. "Baiklah, saya mengerti." Saya berkata, berpikir bahwa/itu dia akan memberi tahu saya kapan waktunya tepat. "Aku akan pergi saat itu." Aku berkata saat aku mengusap kepalanya lagi dan tersenyum saat aku melihat ke ranjang, "Aku sudah menyeka tempat tidurnya tapi masih agak basah. Cobalah dan tidur lebih dekat ke dinding.Sisi itu kering. " "Un." Yi De mengangguk seperti anak kecil dan melihat dirinya sendiri sebelum buru-buru berkata, "Ah, bagaimana dengan pakaian tuanku?" "tidak apa-apa Berikan kembali padaku nanti. "Kataku santai. Saya tidak mungkin bisa melepaskannya, bukan? Dan selain itu, saya masih memiliki baju tipis sehingga tidak masalah. Ketika saya kembali ke perjamuan nanti, saya hanya akan mengatakan bahwa/itu saya mendapat lumpur pada pakaian saya. "Saya akan pergi saat itu." Saya berkata saat saya pergi meninggalkan. "Ah, tuanku." Un? Sepertinya Yi De lebih banyak bicara. Aku berbalik dan melihat wajahnya merah dan dia menggenggam tangannya di depan dadanya. Karena lengannya lebih panjang dari tangannya, dia tampak lebih mungil daripada sebenarnya. "Umm, saya tidak akan memberitahu siapa pun tentang apa yang baru saja terjadi." Wu! Seorang gadis mengatakan hal-hal seperti itu dengan wajah merah saat dia mengirim seorang pria keluar dari kamarnya saat mengenakan pakaiannya. Ketika saya menyadari seperti apa situasi ini, saya merasa tubuh saya panas. Tapi tidak seperti saya bisa menjelaskan kepadanya betapa canggungnya ini. "Terimakasih untuk itu." Kataku sebelum melangkah keluar dari ruangan dengan kaku. Ketika saya berbalik dan melihat bahwa/itu dia telah kembali ke kamarnya, saya menghela nafas lega. Setelah itu, saya tinggal di sana dan mendongak ke langit untuk waktu yang lama untuk mendinginkan diri sebelum kembali ke ruang utama. Tidak seperti kemarin, ada musik yang menyertai hari ini sehingga setiap orang yang berdansa lebih menyukai hari ini. Aku bahkan melihat Zi Zhong dan Zi Long di antara mereka menari. Musik anggun semacam ini harus disertai dengan tarian elegan oleh orang-orang seperti Gan Qing namun panggungnya telah dimonopoli oleh sekelompok gadis yang mabuk. Omong-omong, bagus kalau saya tidak punya pendapat tentang wanita yang minum. Jika seseorang yang memiliki opini kuat mengenai hal itu yang ditransfer, saya tidak dapat membayangkan apa yang akan mereka pikirkan. Seperti yang saya kira, saya berjalan mengelilingi pusat yang telah menjadi lantai dansa dan berjalan ke tempat duduk saya. "Tidak, Anda harus memotong di sini! Perbaiki! " "Tidak, jelas bahwa/itu Anda harus menarik diri! Kembalikan saldo Anda, itulah yang harus Anda lakukan! " Ah ... Ketika saya kembali ke tempat duduk saya, saya menemukan ada seseorang yang duduk di sana. Wen Yuan dan Yun Chang saling berteriak satu sama lain dengan wajah merah. Sepertinya mereka minum terlalu banyak, seperti yang terlihat dari berbagai labu dan toples yang berserakan. Semua orang benar-benar senang ya? Kupikir saat aku merasa lega bahwa/itu tidak ada yang memperhatikan masukku kembali ke dalam perjamuan. Saya akan kesulitan untuk memberikan jawaban yang baik jika seseorang bertanya mengapa saya pergi begitu lama. "Xuan De sudah kembali ya?" "Ah, aku kembali." Aku berkata saat aku melihat ke kiri dan melihat Feng Xian duduk di sana. Meski wajahnya merah juga, sepertinya dia dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada orang lain. Ketika saya melihat dia, saya menemukan bahwa/itu ada sedikit labu kosong. Sepertinya Feng Xian telah minum paling sedikit setelah Yuan Zhi hari ini. Ah, itu tidak benar Huang Zu belum minum sama sekali. Aturan pribadinya yang telah dipatuhinya beberapa waktu yang lalu berarti bahwa/itu dia hanya bisa minum minuman keras sebelum dan sesudah pertempuran. Ketika saya melihat Huang Zu, saya menemukan bahwa/itu dia membawa toples yang lebih besar dari botol minuman keras dan labu diletakkan di atasnya. Dia kemudian akan minum setelah mengambil beberapa gigitan makanan. Jujur saja, aku tidak bisa menganggapnya aneh tapi aneh. "Feng Xian, mengapa kamu tidak minum banyak malam ini?" Tanyaku saat aku mengalihkan pandanganku kembali padanya. "Bukan apa-apa kok. Aku hanya tidak ingin mabuk besok. "Jawab Feng Xian sambil membelai Red Hare, memberikan alasan yang sangat logis. Yang mengatakan, akan agak sulit untuk mendapatkan mabuk saat kandungan alkoholnya agak rendah. Saya melihat Red Hare dan menemukan bahwa/itu itu telah tumbuh cukup dan mantel bulunya lebih panjang dan berkilau dari sebelumnya. Tidak tahu banyak tentang anjing tapi Red Hare seharusnya berada di tahap remaja sekarang. "Apakah Feng Xian masih menyimpannya?" Saya bertanya, karena Red Hare seharusnya agak berat sekarang. "Ya." Feng Xian berkata saat dia mengangguk, tatapannya masih pada Red Hare saat dia membelai bulunya, "Saya akan melakukannya selama saya bisa melakukannya." "Ah, omong-omong, dimana jas Xuan De?" "Eh?" Saat itu, Feng Xian tiba-tiba melemparkan pencarian iniDan aku tidak bisa menjawabnya. Meskipun aku telah memikirkan alasan untuk beberapa waktu yang lalu, semua yang memenuhi pikiranku sekarang adalah tubuh telanjang Yi De yang membuatku terdiam. Liu Bei POV "Un ... Un, jauh lebih baik sekarang." Yi De berpikir sejenak sebelum menjawab, "Saya tidak begitu ingat dengan apa yang terjadi setelah pertempuran saya dengan orang itu. Yang saya ingat adalah benar-benar pingsan dan pusing. " Saya menduga sebanyak itu. Deskripsi Yi De membuatnya tampak jinak tapi ekspresi sedihnya benar-benar tak terlukiskan. Untuk memasukkannya ke dalam istilah grafis, rasanya sangat sakit dia akan terbelah. "Umm, tuanku." Yi De memanggilku saat dia terus mencuci pakaiannya. "Tidak?" "Saya mengecewakan semua orang dengan pertunjukkan saya di medan perang hari ini." "Eh?" "Saya belum menyentuh senjata dalam beberapa saat jadi saya agak berkarat, dan ketika melihat pertumpahan darah di medan perang, saya tidak tahu mengapa tapi saya tidak bisa bergerak dengan baik." Suaranya terdengar lebih dan lebih sedih saat dia terus berjalan dan suara pakaian yang dicuci akhirnya berhenti. Ketika saya kembali, saya melihat bahwa/itu dia memegangi tangannya saat dia melihat ke depan dengan tenang. Namun, karena dia memintanya kembali kepadaku, aku tidak bisa melihat ekspresinya. "Itu bukan milik Anda -" "Bukan, itu salahku." Yi De memotong dengan tegas, "Kembali saat Lord Xu Shu mencalonkan saya, seharusnya saya mengatakan sesuatu, tapi saya ..." Yi De tersedak di ujung dan berhenti tapi aku mendengar apa yang dia katakan. Tapi aku ingin melakukan sesuatu untuk semua orang ... Ketika saya mendengar ini, saya menghentikan tangan saya dan berjalan ke tempat Yi De berada. Sekarang saya mengerti mengapa Hua Tuo ingin kita menahan diri untuk tidak mengagitasinya. Kalau saja aku tidak kehilangan ingatanku. Dia tidak mengatakan kata-kata ini tapi jelas bahwa/itu dia merasa seperti ini. Dia menyesali dan membenci ini dan selanjutnya mengagitasi dia hanya akan membawa lebih banyak kesedihan, kepadanya dan kami. "Yi De." Aku memanggilnya dengan nama sopan santun saat aku pergi. Dia tidak bergerak dan hanya berakar di tempat dia berdiri. Saat aku berdiri di belakangnya, aku bertanya-tanya apa yang harus kukatakan tapi kemudian memutuskan untuk menepuk kepalanya lebih dulu untuk sementara waktu. "Ah ..." Ketika saya meletakkan kepala saya di kepala Yi De, dia sedikit gemetar. "Perasaan saya masih sama. Entah Anda telah kehilangan ingatan Anda atau tidak, Anda masih merupakan adik perempuan saya. Bahkan jika Anda tidak bisa bertahan di medan perang, bahkan jika Anda tidak bisa bertarung seperti sebelumnya, saya harap Anda bisa tetap berada di sisi saya. "Saya berkata, mengingat kembali saat pertama kali bertemu, dan janji yang kami buat di Peach Kebun. "Tentu saja, ini hanya bisa menjadi harapan satu sisi dari saya." "Tidak ..." Yi De segera menyangkal saya, "Jika ... Anda tidak keberatan saya kehilangan ingatan saya ..." Oh ?! Mungkinkah semua barang lembek yang saya katakan telah membantunya mengingat beberapa hal - "- Saya bersedia tinggal di sisi tuanku." Ah ... Masih tuan ya ... Karena dia masih memanggilku, dia tetap tidak mengenaliku sebagai kakaknya. Saat aku menatapnya, aku melihat Yi De terlihat bermasalah dan tahu apa yang sedang dipikirkannya. "Tidak apa-apa, tidak apa-apa," kataku sambil menepuk kepalanya, "Jika Anda tidak nyaman dengan pertempuran maka Anda tidak perlu pergi. Hanya membantu Gong Anda dan sisanya tinggal di kota. " "Ah ... tidak." Un? Saya pikir dia masih bermasalah dengan apa yang terjadi dalam pertempuran tapi kerutannya tidak mereda bahkan saat saya mencoba menghiburnya. "Umm ..." "Tidak?" Ketika sepertinya Yi De jelas mengatakan lebih, saya buru-buru mendorongnya. Dia mengerutkan kening dan gelisah sebelum berbicara perlahan, "Jika ... Ah, itu ..." Un? Yi De berhenti dan tidak bisa menyelesaikan apa yang ingin dia katakan setelah sekian lama. "Sudahlah." Bahkan setelah lama dia masih tidak bisa mengatakan apa yang ingin dia katakan. "Jadi apa itu ..." Saya ingin bertanya kepadanya apa yang ingin dia katakan kepada saya tapi ketika saya mengingat apa yang Hua Tuo katakan kepada saya, saya memutuskan untuk tidak melakukannya. Dia sudah cukup gelisah untuk hari ini, jadi saya harus menahan diri untuk tidak melakukan sesuatu yang mungkin mengganggu dia. "Baiklah, saya mengerti." Saya berkata, berpikir bahwa/itu dia akan memberi tahu saya kapan waktunya tepat. "Aku akan pergi saat itu." Aku berkata saat aku mengusap kepalanya lagi dan tersenyum saat aku melihat ke ranjang, "Aku sudah menyeka tempat tidurnya tapi masih agak basah. Cobalah dan tidur lebih dekat ke dinding. Sisi itu kering. " "Un." Yi De mengangguk seperti anak kecil dan melihat dirinya sendiri sebelum buru-buru berkata, "Ah, bagaimana dengan pakaian tuanku?" "tidak apa-apa Berikan kembali padaku nanti. "Kataku santai. Saya tidak mungkin bisa melepaskannya, bukan? Dan selain itu, saya masih memiliki baju tipis sehingga tidak masalah. Ketika saya kembali ke perjamuan nanti, saya hanya akan mengatakan bahwa/itu saya mendapat lumpur pada pakaian saya. "Saya akan pergi saat itu." Saya berkata saat saya pergi meninggalkan. "Ah, tuanku." Un? Sepertinya Yi De lebih banyak bicara. Aku berbalik dan melihat wajahnya merah dan dia menggenggam tangannya di depan dadanya. Karena lengannya lebih panjang dari tangannya, dia tampak lebih mungil daripada sebenarnya. "Umm, saya tidak akan memberitahu siapa pun tentang apa yang baru saja terjadi." Wu! Seorang gadis mengatakan hal-hal seperti itu dengan wajah merah saat dia mengirim seorang pria keluar dari kamarnya saat mengenakan pakaiannya. Ketika saya menyadari seperti apa situasi ini, saya merasa tubuh saya panas. Tapi tidak seperti saya bisa menjelaskan kepadanya betapa canggungnya ini. "Terimakasih untuk itu." Kataku sebelum melangkah keluar dari ruangan dengan kaku. Ketika saya berbalik dan melihat bahwa/itu dia telah kembali ke kamarnya, saya menghela nafas lega. Setelah itu, saya tinggal di sana dan mendongak ke langit untuk waktu yang lama untuk mendinginkan diri sebelum kembali ke ruang utama. Tidak seperti kemarin, ada musik yang menyertai hari ini sehingga setiap orang yang berdansa lebih menyukai hari ini. Aku bahkan melihat Zi Zhong dan Zi Long di antara mereka menari. Musik anggun semacam ini harus disertai dengan tarian elegan oleh orang-orang seperti Gan Qing namun panggungnya telah dimonopoli oleh sekelompok gadis yang mabuk. Omong-omong, bagus kalau saya tidak punya pendapat tentang wanita yang minum. Jika seseorang yang memiliki opini kuat mengenai hal itu yang ditransfer, saya tidak dapat membayangkan apa yang akan mereka pikirkan. Seperti yang saya kira, saya berjalan mengelilingi pusat yang telah menjadi lantai dansa dan berjalan ke tempat duduk saya. "Tidak, Anda harus memotong di sini! Slashing! " "Tidak, jelas bahwa/itu Anda harus menarik diri! Kembalikan saldo Anda, itulah yang harus Anda lakukan! " Ah ... Ketika saya kembali ke tempat duduk saya, saya menemukan ada seseorang yang duduk di sana. Wen Yuan dan Yun Chang saling berteriak satu sama lain dengan wajah merah. Sepertinya mereka minum terlalu banyak, seperti yang terlihat dari berbagai labu dan toples yang berserakan. Semua orang benar-benar senang ya? Kupikir saat aku merasa lega bahwa/itu tidak ada yang memperhatikan masukku kembali ke dalam perjamuan. Saya akan kesulitan untuk memberikan jawaban yang baik jika seseorang bertanya mengapa saya pergi begitu lama. "Xuan De sudah kembali ya?" "Ah, aku kembali." Aku berkata saat aku melihat ke kiri dan melihat Feng Xian duduk di sana. Meski wajahnya merah juga, sepertinya dia dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada orang lain. Ketika saya melihat dia, saya menemukan bahwa/itu ada sedikit labu kosong. Sepertinya Feng Xian telah minum paling sedikit setelah Yuan Zhi hari ini. Ah, itu tidak benar Huang Zu belum minum sama sekali. Aturan pribadinya yang telah dipatuhinya beberapa waktu yang lalu berarti bahwa/itu dia hanya bisa minum minuman keras sebelum dan sesudah pertempuran. Ketika saya melihat Huang Zu, saya menemukan bahwa/itu dia membawa toples yang lebih besar dari botol minuman keras dan labu diletakkan di atasnya. Dia kemudian akan minum setelah mengambil beberapa gigitan makanan. Jujur saja, aku tidak bisa menganggapnya aneh tapi aneh. "Feng Xian, mengapa kamu tidak minum banyak malam ini?" Tanyaku saat aku mengalihkan pandanganku kembali padanya. "Bukan apa-apa kok. Aku hanya tidak ingin mabuk besok. "Jawab Feng Xian sambil membelai Red Hare, memberikan alasan yang sangat logis. Yang mengatakan, akan agak sulit untuk mendapatkan mabuk saat kandungan alkoholnya agak rendah. Saya melihat Red Hare dan menemukan bahwa/itu itu telah tumbuh cukup dan mantel bulunya lebih panjang dan berkilau dari sebelumnya. Tidak tahu banyak tentang anjing tapi Red Hare seharusnya berada di tahap remaja sekarang. "Apakah Feng Xian masih menyimpannya?" Saya bertanya, karena Red Hare seharusnya agak berat sekarang. "Ya." Feng Xian berkata saat dia mengangguk, tatapannya masih pada Red Hare saat dia membelai bulunya, "Saya akan melakukannya selama saya bisa melakukannya." "Ah, omong-omong, dimana jas Xuan De?" "Eh?" Saat itu, Feng Xian tiba-tiba melemparkan pertanyaan ini dan saya tidak dapat menjawabnyaR. Meskipun aku telah memikirkan alasan untuk beberapa waktu yang lalu, semua yang memenuhi pikiranku sekarang adalah tubuh telanjang Yi De yang membuatku terdiam.

BOOKMARK