Tambah Bookmark

380

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 85: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of The Battle (12)

Liu Bei POV "Kenapa kamu di sini, Yuan Zhi?" Tanyaku, entah bagaimana mengeluarkan senyuman meski keringat dinginnya belum hilang. Saat ini, rasanya aku sedang bermain membolos dan bertemu dengan teman sekelas yang melakukan hal yang sama. Jadi saya dipenuhi dengan perasaan lega dan lega. "Saya ..." Yuan Zhi membuntuti seperti hari ini dan menarik cabangnya seperti pedang saat dia duduk di atas batu karang dan mengambil cangkirnya, "Saya baru saja keluar untuk mendapatkan udara segar. " Saat melihat Yuan Zhi, saya melihat bahwa/itu dia tampak sedikit mabuk meski dia hanya memiliki 1 cangkir minuman keras. "Kalau begitu aku juga sama," kataku. Pada saat ini, saya tidak dapat pergi lagi karena saya memiliki banyak pertanyaan untuk diajukan dan hal-hal untuk disampaikan kepada Yuan Zhi. Ketika saya turun dari batu karang dan duduk di batu dekat dengan miliknya, saya bertanya, "Umm, bolehkah saya memilikinya juga?" Saya memiliki banyak minuman keras dari berbagai jenis malam ini dan setelah keluar dari sini dan menikmati angin, saya mulai merasa mabuk. Yuan Zhi menggigit bibirnya dan menatapku sebelum menjentikkan ranting itu dan memungut mangkuk dengan itu lalu menjentikkannya kembali, membuatnya mendarat tepat di atas pangkuanku. Tindakannya tampak persis seperti yang Anda lihat dalam film wuxia dan membuat saya berpikir kembali ke penilaian Zi Long tentang Yuan Zhi. "Ini." Yuan Zhi berkata saat dia membawakan saya labu itu dengan tangannya. Dia telah mencoba menggunakan tongkatnya pada awalnya tapi menyerah setengah jalan. Sebelum dia menyerahkannya padaku, dia mengguncang labu dan sepertinya tidak banyak yang tertinggal tapi dia masih meneruskannya kepadaku. "Ah, terima kasih banyak." Kataku saat aku menerima labu itu. Sebenarnya tidak banyak yang tersisa tapi saya tetap menahan keinginan untuk meminum semuanya dari labu secara langsung dan menuangkannya ke dalam mangkuk saya. Tapi Yuan Zhi telah mampu menjaga produksi air gula ini sampai huh? Mungkinkah dia membawa bahan aslinya bersamanya dan telah membuatnya sepanjang jalan? Seperti yang saya kira, saya menyesapnya. Un ... Itu bagus seperti biasa. Tapi tidak peduli berapa kali saya meminumnya, rasanya tidak hanya campuran gula dan air sederhana untuk saya. "Saya melihat Anda menghela nafas sekarang, apakah terlalu kaku di dalam?" "Tidak." Yuan Zhi menggelengkan kepalanya, "Saya hanya terganggu oleh berbagai hal yang tidak dapat diselesaikan dalam waktu singkat sehingga saya perlu istirahat." "Mengapa Anda menghela nafas meskipun kami mencetak kemenangan gemilang?" Saya bertanya dan mendapati kelopak mata Yuan Zhi yang lebih rendah melompat saat dia mendengarnya. Sepertinya kata-kata itu menarik perhatiannya dan matanya berputar untuk menatapku sebelum kembali ke langit malam. "Benarkah ... Kemenangan gemilang?" Saya tidak mengerti mengapa Yuan Zhi mengatakan hal ini. Jika itu bukan kemenangan gemilang maka tidak mungkin ada. Tentu saja, saya bisa sedikit menebak apa yang Yuan Zhi pikirkan sekarang yang membuatnya mengatakan hal ini. "mengapa? Masih memikirkan Yi De? "Aku mengangkat topik Yi De dan melakukan yang terbaik untuk terlihat seserius mungkin sambil membuang apa yang terjadi dengan Yi De sebelumnya dari pikiranku," Tidak ada, dan itu termasuk Yi De dirinya dan semua orang. Lain, menyalahkan Anda Dan ini tidak mungkin kesalahan Yuan Zhi dimulai. " Saya tidak hanya menghiburnya. Saya benar-benar berpikir begitu. Dan terlebih lagi, saya tidak ingin ini meninggalkan tanda pada antusiasmenya karena akan ada banyak lagi pertempuran yang akan datang dan saya tidak tahu berapa banyak lagi yang bisa kita bertahan tapi Yuan Zhi jelas merupakan keuntungan besar bagi kita. "Saya berterima kasih kepada semua orang untuk itu." Yuan Zhi berkata sambil perlahan menurunkan kepalanya yang dipegangnya dengan kedua tangannya dan mulai menggaruk kepalanya, tampak sangat tidak nyaman. "Tapi bukan itu yang saya pikirkan. Ada hal lain. "Yuan Zhi menghela napas," Lu Xiang melarikan diri dan musuh tidak sepenuhnya dimusnahkan. " "Ada perbedaan antara jumlah musuh yang diharapkan dan aktual sehingga tidak bisa ditolong." "Tapi musuh ..." Yuan Zhu mulai dengan marah dan kemudian berhenti sebelum melanjutkan dengan nada mengempis, "Tapi musuh itu seharusnya hanya membawa 5.000 ..." Saya tidak tahu mengapa Yuan Zhi berpikir seperti itu, tapi jika musuh benar-benar berjumlah 5.000, pasti kita akan menghapusnya sepenuhnya. Tapi Yuan Zhi terlalu kasar terhadap dirinya sendiri. Jika dia bahkan bisa menebak jumlah pasukan, maka dia akan menjadi Lord dan bukan manusia. "Tapi memang begituBukan hal yang buruk kan? "Kataku sambil mengangkat bahu," Musuh membawa 9-10,00 dan kalah 6-7,000. Kami bahkan mendapatkan perlengkapan dan perlengkapan untuk boot. Itu jauh lebih baik daripada memberantas 5.000 orang kan? " "Un ..." Yuan Zhi terdiam dan sepertinya dia sedikit meyakinkan diriku tapi masih bermasalah di dalam. Sepertinya dia punya pertimbangan lain. "Mungkin itu seperti yang Anda katakan dengan kekuatan pasukan." Yuan Zhi berkata saat ia menurunkan bandana-nya lebih jauh dan mengerutkan kening, "Tapi yang saya khawatirkan sekarang adalah Lu Xiang ..." "Tapi tidak ada gunanya mencoba untuk mencari tahu apa-jika pada saat ini. Rencana khusus memerlukan informasi spesifik untuk analisis sebelum tindakan pencegahan dapat dikembangkan. " Tentu saja, saya tahu betul berat badan di bahu Yuan Zhi. Dalam pertempuran yang akan datang, jika kita ingin mempertahankan kota Xinye, kita tidak bisa kehilangan terlalu banyak pasukan. Aku hanya tidak ingin Yuan Zhi untuk overthink saat ini. Jadi, saya bangkit dan berjalan ke tempat dia berada dan menepuk punggungnya setelah beberapa saat ragu, "Tidak peduli apa, Yuan Zhi perlu istirahat." "Xuan De." Eh? Saat itulah, aku bisa merasakan sensasi di lenganku. Aku menunduk dan melihat bahwa/itu Yuan Zhi sedang menarik lengan bajuku. Dia tidak mengoleskan kekuatan ke tangannya, tapi aku merasa bisa mencoba mengembalikan perasaannya. Dia kemudian mengangkat kepalanya dan menatapku dengan mata bergetar saat dia bertanya, "Umm, apakah menurutmu aku benar-benar bisa memimpin semua orang?" "Kenapa kamu menanyakan ini tiba-tiba?" "... saya ... mungkin tidak secerdera yang kalian semua kira saya ..." Un ... Yuan Zhi nampaknya kurang percaya diri. Saya tidak tahu apakah ini adalah hasil dari kesalahan kecil dalam pertempuran ini tapi Yuan Zhi tampaknya sangat terpengaruh saat ini, "Saya merasa bahwa/itu Anda seharusnya tidak terlalu memikirkannya." Saya mengulangi maksud saya dan kemudian merasa tidak memiliki rekomendasi dan menambahkan, "Anda hanya perlu melakukan apa yang ingin Anda lakukan." "... apakah ... apa yang ingin aku lakukan ya ..." gumamnya sambil menunduk menatapnya lagi dan tenggelam dalam pikirannya. Sesaat kemudian, aku bisa melihat sudut-sudut mulutnya yang membalik ke atas. Sepertinya dia tersenyum tapi tidak seasyik atau secantik yang saya duga. Dan kemudian, dia melepaskan lenganku. "Aku mengerti." Dia mengangguk dengan gaya yang biasa dipancangkan, "Saya akan mempertimbangkan kembali semuanya mulai dari sini." Saat dia berkata begitu, dia berbalik dan melihat ke belakang ke belakang, di mana Yi De berada, "Selain itu, Yi De tidak dapat dikerahkan lagi jadi saya memang perlu mempertimbangkan kembali penyebaran masa depan." Ah, karena Yuan Zhi berkata sebanyak itu, kurasa aku tidak perlu mengatakannya. Aku menatap kamar Yi De dan melihat lampu itu padam. Sepertinya dia kembali tidur. Wu ... aku tidak boleh memikirkan apa yang terjadi lagi. Kupikir saat aku menggelengkan kepala untuk membersihkannya dari pikiran yang tidak enak. "Baiklah, saya sudah cukup minum." Kataku, mulai merasa dingin dari angin dan memutuskan untuk bangkit dan pergi karena pikiran saya mulai menjadi liar, "Ayo kembali, Yuan Zhi." Seperti yang saya katakan, saya pergi untuk mengambil labu di sampingnya. Ketika saya mencoba mendengarkan suara dari aula utama, saya menemukan bahwa/itu itu sunyi. Apakah mereka tertidur? "Tidak, baiklah." Yuan Zhi berkata dan kemudian mengeluarkan selembar kain dan menyeka bagian-bagian labu yang menyentuh lantai sebelumnya. Yuan Zhi benar-benar orang aneh bersih ya? "Ayo pergi." Yuan Zhi berkata dan berjalan menuju aula utama saat aku mengikuti di belakang. "Ah ..." Huang Zu berteriak lembut saat melihat Yuan Zhi dan aku melangkah masuk dan menatap kami dengan menyedihkan. Aku masih belum tahu apa artinya itu dan terus berjalan masuk. "Haha! Lordku! Akhirnya aku menangkapmu! " Eh! Saat itu, kaki mencengkeram anak lembu saya dan saya kaget. "Tuanku ~ Tarian, menari ~" "Xuan De! Kami sudah menunggumu begitu lama ~ " "Ah ~ aku hampir tertidur. Begitu berbahaya, sangat berbahaya! " "ayo, ayo, ayo Tuan Xu Shu harus ikut juga. " Setiap orang yang tiba-tiba bangkit seperti iblis dan dengan paksa menyeretku ke lantai dansa. Tentu saja, Yuan Zhi juga tidak terhindar. Baru sekarang aku menyadari bahwa/itu mereka telah memasang jebakan untuk kita. Dan inilah mengapa Huang Zu melihat hal itu saat melihat kita. Jika saya tahu ini akan terjadi, saya akan segera kembali ke kamar saya. "Musik!" Tentu saja, ending di pagi hari mudah ditebak. Terlepas dari beberapa dari kita, semua orang pusing. Karena jumlah kita yang sakit, Hua Tuo harus mengeluarkan beberapa orang dari tim medisnya untuk mengurus semua orang. Jika Li Dian menyerang dengan seluruh pasukan mereka yang tersisa, kita pasti sudah musnah saat itu juga. Hai ... Minum benar-benar menghalangi hal-hal ya? Sejak saat itu, saya bersumpah untuk tidak pernah berdansa dalam keadaan mabuk lagi. Tapi untuk saat ini, saya harus menyerah pada takdir saya.

BOOKMARK