Tambah Bookmark

382

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 87: Don’t Tell Me This Is A Temporary Respite Before The Next Battle (2)

Li Dian POV "Ya." Saya menjawab sambil mengangkat bahu, "Jika saya tidak melihatnya sendiri, saya tidak akan mempercayainya." "Saya tidak tahu rincian lebih lanjut tapi jelas bahwa/itu kondisi Zhang Fei jauh dari optimal. Ini berarti dia tidak mungkin mengikuti medan pertempuran di masa depan. " "Un ... Zhang Fei yang tidak mengambil ladang adalah anugerah bagi kita. Dari apa yang saya tahu, dalam pertempuran dan duel yang sebenarnya, Zhang Fei selalu menjadi dorongan besar bagi semangat pasukan. " Saya bertemu dengan Zhang Fei di negara bagian Xu. Saat itu, dia bisa memaksa melewati kerumunan berlapis-lapis dengan hanya sejumlah kecil pasukan. Semua 3 bersaudara bersaudara menghadapi situasi yang sangat berbeda saat itu tapi berhasil menyelesaikannya dan menyatukan kembali. "Un ..." Cao Ren mengangguk dan mulai mempertimbangkan langkah-langkah di masa depan, sepertinya, dan ekspresinya sedikit meringankan. "Tapi jangan terlalu senang, Lord Cao Ren. Poin terakhir saya berhubungan dengan seorang barbar yang saya temukan di antara barisan musuh. " "Tidak, ini bukan batalyon tapi satu individu. Dia memakai topi barbar yang menutupi wajahnya dan tampak sangat aneh. "Kataku sambil memikirkan kembali apa yang saya lihat saat itu. Karena hanya sekilas saja, saya tidak ingat banyak detailnya. "Sungguh lega bahwa/itu ini bukan batalion." Kata Cao Ren sambil menarik napas lega. Pasukan barbar sama sekali bukan musuh yang mudah. Ini adalah sesuatu yang kita semua alami saat kita menekan Liaodong. "Tapi orang itu agak kuat, sama seperti tentara barbar lainnya." Saya berkata, takut bahwa/itu Cao Ren mungkin meremehkan dia, "Meskipun hanya seorang individu, saya mungkin belum pernah bertemu dengannya sebelumnya." "Mungkinkah dia adalah jenderal pejuang yang ikut bergabung dengan faksi Lei Bei?" Aku mengangguk mendengar tebakan Cao Ren, "Itu bukan tidak mungkin. Apalagi pada saat Liu Bei masih hilang, mungkin saja kesatuan Guan Yu dan sisanya terkait dengan orang barbar ini. " "Seperti ..." "Orang barbar itu bisa jadi dalang di balik strategi penjepit misalnya." "Oh, terus." Cao Ren mengangguk setuju dan kemudian menekan pelipisnya saat dia memejamkan mata dan mengukirnya dalam ingatannya seperti orang tua. "Saya mengerti." Cao Ren mengangguk dan menghela nafas beberapa saat kemudian, "Singkatnya, masih banyak yang harus dilakukan dari sini. Meski kami kalah, kami berhasil belajar banyak. Terima kasih banyak, Tuan Li Dian. " "Apa yang Anda syukuri untuk saya?" Saya tersenyum kaku, "Kelangsungan hidup saya cukup memalukan saat kami kalah." "Haha, bagaimana bisa begitu?" Cao Ren terkekeh saat dia mendengar saya berkata begitu dan menunjuk ke belakang, "Jika Anda telah meninggal, mereka akan mati juga." Saya secara refleks berbalik dan melihat kurang dari 2.000 pria yang selamat. Memang, seperti kata Cao Ren, jika saya meninggal dalam pertempuran saat itu, mereka semua akan mati sekarang. "Dan selain itu, kakak perempuan dan aku masih membutuhkanmu." Kata Cao Ren sambil menepuk pundakku. Dia tidak menggunakan banyak kekuatan tapi saya bisa menahan beban dari genggamannya. "... Ahem." Hidungku mulai menyala dan aku berpaling saat aku menutupi mulutku dan pura-pura beberapa batuk. - Man Cheng, senang sekali kau ada di sini. Hal ini membuat saya mengingat kembali saat saya membawa banyak tentara bayaran untuk bergabung dengan tuan saya. Inilah kata-kata yang dia katakan kepadaku saat itu dan perasaan dibutuhkan benar-benar indah. "Saya tahu, saya akan hidup untuk memenangkan lebih banyak pertempuran di masa depan." Saya berkata saat saya berbalik dan secara refleks mengulurkan tangan untuk menarik topi saya hanya untuk mengingat bahwa/itu itu hilang dan memutuskan untuk tidak kembali. > "Tuan Li Dian ..." Cao Ren memanggil dan sepertinya dia juga tersenyum sekarang juga. Saya tahu bahkan jika saya tidak memandangnya karena dia sangat mirip dengan tuanku dengan cara yang luar biasa. "Tapi sekarang tombakmu hilang, apa yang akan kamu lakukan?" Tanya Cao Ren dari belakang, "Apakah kamu akan beralih ke pedang sekarang?" Saya mencengkeram pedang saya saat mendengar ini, "Meskipun pedang ini tersedia, hanya ada pedang bermotif standar yang saya terima bersamaan dengan baju besi saya. Aku tidak benar-benar terbiasa dengan ini. " Dan selain itu, pedang telah menjadi sedikit tumpul dari pertempuran ini saja. Ini kualitas baja yang buruk seperti yang diharapkan. "Lalu ..." "Tidak perlu khawatir," kataku tO Cao Ren, "Saya menerima senjata mid-range. Bahkan jika saya tidak menggunakan tombak, saya bisa menggunakan banyak lainnya. Saya akan pergi dan mendapatkan senjata baru yang dibuat setelah kita kembali ke kota Fan. " Senjata mid-range ya ... - Hei! Dalam pikiranku, adegan dimana Guan Yu memukul dengan kuat diputar ulang. Sejujurnya, kesenjangan antara kemampuan kita sudah jelas. Dalam berbagai aspek kecakapan bela diri, dia jelas lebih unggul dari saya. Namun ... "Saya akan mendapatkan glaive kali ini." "Eh? Anda tahu cara menggunakan glaive? " "Mengapa tidak? Saya sebenarnya cukup pandai juga. "Saya berkata saat saya mengangguk dan berpikir sejenak sebelum melanjutkan," Tapi pisau glaive ini harus jauh lebih padat. " "Tidak?" Saya tidak repot-repot menjelaskan kepadanya mengapa harus begitu, karena tidak ada gunanya membicarakannya. Yang saya lakukan setelah itu hanya membuat tekad di hati saya untuk bisa menahan setidaknya 5 serangan oleh Guan Yu setelah dia menjadi serius. Dan bagi saya untuk dapat menahan serangan tersebut, senjata saya harus cukup tahan juga. Ya, dalam pertempuran berikutnya. Liu Bei POV Meskipun pertempuran pertama baru saja selesai, kita tidak sempat istirahat sama sekali. Gelombang kedua pasukan Meng De menyerang bersamaan dalam waktu singkat dan kami telah menyiapkan strategi baru untuk menghadapinya dan sekarang bersiap untuk bertemu mereka dalam pertempuran di luar kota. - Kalau hanya itu yang benar. "Tuanku, Anda sedang melakukan zonasi lagi." * Papapapa * Wu! Sempoa Zi Zhong membuat suara yang agak garing dan nyaring yang membuatku mendapatkan kembali akal sehatku. Aku menundukkan kepala karena malu dan menatapnya. "Jangan melihat saya, lihat buku Anda." Wu! Aku buru-buru mengubur kepalaku ke dalam 2 gulungan bambu dan mencoba membaca buku tentang pemerintahan dan politik yang ada di hadapanku tertulis di naskah resmi. Seperti semua orang telah melihat, saya telah terkurung di ruangan itu selama 3 hari sejak pertempuran berakhir. Pelajaran telah berlangsung tanpa henti oleh negara bagian Xu 3 yang tampaknya berusaha mengatasi ketidakberadaan 1 bulan saya dalam beberapa hari. Hai ... Mengapa pertempuran tidak berlanjut satu sama lain seperti dalam cerita yang saya baca? Pertempuran itu berbahaya tapi jauh lebih baik daripada bunuh diri yang lamban seperti ini. Dan mengapa saya membaca buku tentang pemerintahan dan politik? Dapatkah saya memulai dengan buku-buku tentang pelajaran yang lebih mudah dan ditulis dalam naskah biasa? Orang-orang yang menulis ini, mengapa mereka harus menuliskannya dengan cara memutar seperti itu? "Ah, Xuan De masih sibuk dengan pelajaran ya?" Terdengar suara dari belakangku tapi aku tidak berani mendongak. Zi Zhong adalah yang paling ketat dari 3 dan tindakan kecil pun bisa mengundang kemarahannya. "Ah, itu Lord Zhao Yun ya?" Zi Zhong bisa melihat ke tidak seperti saya dan memanggil orang yang datang. Un? Zi Long ?! Semangat harapan muncul di hati saya. Jika itu Zi Long, dia harus bersimpati padaku saat melihat semua gulungan bambu ini. "Selamat siang, Zi Long." Aku menyapanya dengan tenang saat aku terus melihat gulungan bambu itu. "Selamat siang." Zi Long berkata saat dia berjalan ke kiri saya, "Un ... Melihat gulungan bambu ya? Ah, mereka cukup banyak ya? " Saya melihat Zi Long mengambil sebuah gulungan dari tumpukan dan mulai melihatnya. Bahkan jika itu Zi Long, dia harus merasa ini terlalu banyak. - Ini terlalu banyak, saya juga berpikir untuk berlatih bela diri dengan Xuan De juga. Tolong katakan ini Saya lebih suka mempelajari sesuatu yang akan saya gunakan dalam beberapa hari ini daripada ini. "Un ..." Zi Long mendengus saat ia terus melihat gulirnya. Dia kemudian mulai berbicara dan saya menahan napas dengan penuh harap - "Baiklah, Xuan De akan belajar di sini untuk saat ini. Ini tidak mendesak di pihak saya pula. "Zi Long mengucapkan kata-kata yang mengejutkan harapan saya dan melanjutkan lebih banyak kata-kata yang menggantikan harapan saya dengan putus asa," Jika benar-benar ketat, saya hanya perlu menggunakan waktu untuk tidur untuk berlatih bela diri . Ini lebih dingin di malam hari dan udara dingin harus membantu otak kosong Xuan De menyerap lebih banyak barang selama masa studinya. " Wu! Apa yang dikatakan Zi Long! Y, Anda ... Apakah Anda ingin saya mati karena kelelahan?! Tapi saya tidak bisa memprotes karena saya takut membuat marah Zi Zhong. "Hahaha ~ Terus bekerja keras, Xuan De ~" Zi Long tertawa terbahak-bahak dari hatinya dan menepuk punggungku, yang selanjutnya mengipasi api amarahku. "Baiklah, saya akan pergi dulu dulu. Saya harus pergi dan melihat pasukan saya. " "tidak? Kamu tidak ada sebelumnya Sudah hampir siang hari sekarang. "Tanya Zi Zhong setelah mendekati waktunya. "Ah, tidak apa-apa. Chen Dao sudah berakhirDi sana. " Apakah benar-benar baik bagi Anda untuk menggunakan dia seperti ini? "Jujur saja, Chen Dao telah menjadi pembantu yang hebat sejak saya mempromosikannya." Dia telah membantu Anda melakukan banyak pekerjaan Anda dengan benar ... Saya mengeluh di dalam atas nama Chen Dao. Zi Long lalu memberi hormat pada kami sebelum pergi. Segera, langkah kakinya menjadi lebih lembut dan lembut sampai mereka hilang. "Hai ..." Zi Zhong menghela nafas saat dia pergi. Saya menatapnya dari penglihatan pinggiran saya dan melihat bahwa/itu dia sedang sibuk bekerja dengan 3-4 buku catatan dibuka dan sebuah sempoa. Sepertinya dia sibuk bekerja dengan anggaran Xinye. Awalnya saya mengira bahwa/itu desahan Zi Zhong adalah kesalahpahaman saya tapi desahannya berulang kali. "Ini tidak baik untuk dirimu sendiri, Tuanku. Anda masih memiliki latihan bela diri malam ini juga. "

BOOKMARK