Tambah Bookmark

383

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 88: Don’t Tell Me This Is A Temporary Respite Before The Next Battle (3)

Liu Bei POV "Itu benar!" "Sekarang lanjutkan membaca." "Ya." Ketika saya mendengar Zi Zhong memanggil saya, saya bangkit dengan harapan bisa beristirahat dan beristirahat, tapi dia hanya memberikan deskripsi situasi dan harapan saya pun pupus sekali lagi. "Kata itu, tuanku benar-benar membaik dengan pesat sejak negara Xu." Kata Zi Zhong saat dia berhenti menggunakan sempoa dan meletakkan tangannya di wajahnya saat dia tersenyum sambil memungut sebuah gulungan dengan tangannya yang lain. , "Tapi sekarang setelah kembali, kita perlu mengajari tuanku banyak hal yang perlu diketahui penguasa. Anda juga harus mempelajari beberapa hukum Han Agung. " (Meskipun menyebutnya Han 'Hebat' sedikit peregangan.) Zi Zhong berbisik saat meletakkan gulungan itu. "Bagaimana memerintah negara ya ..." kataku sambil menatap gulungan di hadapanku. Ini berisi sekitar 1.000 kata namun isinya sebenarnya mendekati 10.000 kata. Beberapa kalimat akan berlipat ganda pada titik awal sementara yang lain akan berputar-putar sebelum akhirnya memutuskan satu poin lagi. Jika seseorang benar-benar mengerti gulungannya, orang akan bisa memahami ajarannya yang mendalam. Itu jika seseorang bisa memahaminya. Tapi sepertinya semua orang, negara bagian Xu secara khusus, semua berharap untuk mempelai laki-laki saya menjadi penguasa. Bahkan dalam situasi saat ini, di mana tidak ada jalan yang jelas bagi kita untuk sukses, mereka masih dengan sepenuh hati memasukkan darah, keringat dan air mata untuk mengajar dan melatih saya. Dan mereka melakukan ini tanpa sepengetahuan siapa Liu Bei akhirnya akan menjadi. Saya berbeda, saya tahu bahwa/itu saya adalah Liu Bei dan saya tahu siapa Liu Bei sehingga saya memiliki keyakinan penuh bahwa/itu pada akhirnya saya akan memerintah Han Shu. Tapi mereka tidak, dan tidak peduli seberapa bagus mereka melihat potensi orang lain, mereka tidak mungkin melihat bahwa/itu saya berpotensi menjadi raja. Apa yang kemudian mendorong mereka untuk terus mengajar dan membimbing saya? Apakah mereka hanya melihat saya sebagai judi yang membutuhkan investasi yang lumayan? "... Tuanku." "Tidak?" Saya berbalik ketika saya mendengarnya memanggil saya dan menemukan bahwa/itu Zi Zhong menatap lurus ke arah saya karena Lord tahu siapa yang lama. "Tuanku, kamu menjadi bingung lagi." "Ah ... Un un un, saya sangat menyesal." Saya meminta maaf saat saya buru-buru kembali ke gulungan saya. Nada Zi Zhong agak tenang tapi ini tidak cukup bagi saya untuk beristirahat dengan mudah. ​​ "Tuanku, saya mendengar potongan-potongan monolog Anda sekarang." Zi zhong melanjutkan, "Dan saya bisa sedikit menebak apa yang Anda pikirkan saat Anda dikategorikan keluar juga." "Wu ..." Zi Zhong benar-benar pandai membaca saya ya? Ngomong-ngomong, meski Zi Zhong sedang berbicara dengan saya, tangannya tidak berhenti sama sekali dan dia menggunakan sempoanya tanpa henti. "Alasan mengapa saya mengajar tuanku semua ini bukan karena saya yakin dengan kemampuan tuanku." Kata Zi Zhong sambil menatap ke dalam akunnya, "Sebagai pengikut, seharusnya saya menjadi seorang pedagang. Di hati jadi saya harus menilai secara rasional dan berat risiko dan manfaat dari semua yang saya lakukan. Jadi, saya tidak menaruh harapan pada apa yang mungkin terjadi di masa depan. " Ketika Zi Zhong selesai, dia tiba-tiba menghentikan sempoa dan pada saat itu, ruangan itu benar-benar sunyi. Saya tidak berani membuat satu suara pun dan hanya ketika campuran bambu dan tinta memenuhi hidung saya apakah saya tenang. Dan saat itulah, Zi Zhong mulai berbicara lagi - "Jadi, sehubungan dengan pertanyaan yang baru saja Anda pikirkan, alasan mengapa saya bersedia melangkah sejauh ini - hanya karena Anda bersedia untuk belajar." "Eh?" Aku mengerutkan kening saat aku perlahan mengerti apa yang dia katakan dan menunjuk pada diriku sendiri, "Saya dianggap sebagai pelajar yang rela?" "Tentu saja." Zi Zhong tersenyum dan mengangguk saat dia memejamkan mata, "Tuanku berkeliaran dan terbelenggu tapi baiklah aku, Gong You atau Xian Dia, tak seorang pun dari kita pernah mengalami permusuhan oleh Tuanku dan kami tidak diusir. " "Tapi saya sudah bermain batal?" "Setiap siswa melakukannya pada suatu saat." Zi Zhong mengatakannya seolah-olah itu adalah fakta. Saya ... mau belajar ya ... Jika saya memikirkannya, saya kira penilaian Zi Zhong tidak dimatikan. Meskipun kadang-kadang saya merasa tidak mau belajar, saya masih mau sering melakukannya, terutama jika saya dapat memahami dan memahami isi yang diajarkan. Apalagi, apa pun yang mereka ajarkan kepada saya jauh lebih bermakna daripada yang harus saya pelajari di SMA. "Jadi, itulah sebabnya kami bersedia terus mengajar tuanku." Zi Zhong masih tersenyum saat melihatSaya, "Dan inilah salah satu poin karismatik tuanku." Wu ... Saya baru menyadari bahwa/itu senyuman Zi Zhong benar-benar menyihir. Saya tidak pernah benar-benar menyadarinya sebelumnya, tapi Zi Zhong cukup hati-hening saat dia tersenyum. "Baiklah, kita sudah banyak bicara." Kata Zi Zhong saat senyumnya menjadi lebih mempesona dan memiringkan kepalanya ke arahku, "Tidak bisakah kamu cepat-cepat dan mengejar?" "Wu ... Ah, bisa saya -" "Tidak." Zi Zhong segera menyangkal saya dan mengembalikan ekspresinya ke dalam sebuah kata yang keras dan mengembalikan tangannya ke sempoanya, "Dan cara Anda menyebutkan bahwa/itu pembelaan Anda membuatnya tampak cukup serius sehingga saya akan membiarkan penjaga pribadi saya berdiri. Perhatikan setelah saya pergi. " "Penjaga pribadi ?! Stand watch?! " "Ya, saya terlibat dengan urusan logistik dan strategis setelah semua jadi saya diberi penjaga pribadi 100 orang." Zi Zhong berkata dengan malas, "Saya tidak pernah menggunakan mereka tapi bisa dimanfaatkan dengan baik sekarang." Wu ... Saya baru saja menggali kuburan saya sendiri. Setelah pelajaran Zi Zhong adalah Gong You's. Terlepas dari isinya, yang bisa saya katakan adalah saya dipaksa tidur. Lebih penting lagi, tidak ada istirahat di antara demi memaksimalkan waktu. Namun, saya memiliki ide sendiri. "Gong You." "... Tidak, Tuanku." "..." "... Tidak, Anda hanya menyulitkan saya." "sebentar?" "... Baiklah, 30 menit." Baiklah! Meskipun tak tahu malu untuk selalu melakukan ini pada Gong You, saya benar-benar tidak punya pilihan. "Terima kasih banyak, Gong You!" Kataku saat aku berdiri di hadapan Gong yang linglung dan menjabat tangannya dengan penuh semangat. "Ah ..." kepala Gong kau bergetar saat aku menggelengkan kepalanya dan dia dengan lemah menarik lengan bajuku, "Tolong kembali tepat waktu." "Un un, saya mengerti." Saya berkata saat saya dengan penuh semangat mengangguk dan dengan hormat memberi hormat kepadanya sebelum melangkah keluar ruangan. Ah ... Sinar hangat sinar matahari dan bau kotoran segar. Alam benar-benar hebat. Saya merasa seperti baru saja keluar dari penjara. Saya benar-benar tidak tahu bagaimana saya berhasil melewati 4 jam terakhir. Tapi sekarang saya istirahat 30 menit. Saya benar-benar harus memuji Gong Anda di sini. Selama ini, terima kasih kepada Gong You karena telah memberiku jeda, membiarkanku berjalan-jalan dan bahkan saat dia akan lama membutuhkannya sebelum menarikku keluar. Di zaman modern, Gong Anda mungkin akan menjadi guru yang sangat dicintai. Zi Zhong akan menjadi kepala level. Dan untuk xiao Yong, dia mungkin akan menjadi guru yang orang tidak suka saat dia menerapkan peraturan ketat pada murid-muridnya tapi bersikap lemah terhadap dirinya sendiri. Tentu saja, saya harus memastikan untuk kembali dalam 30 menit. Gong kau bilang begitu, jadi aku harus menyetujui janjinya. Apalagi pada saat seperti ini, kita harus menunjukkan rasa hormat terhadap janji yang dibuat atau tidak akan pernah ada peluang seperti itu di masa depan. Ah ... ya, ya Aku ingat sesuatu yang lebih penting saat aku hendak meninggalkan rumah dan bergegas kembali ke kamarku untuk mengambil helm atau topi. Berdasarkan apa yang Yuan Zhi katakan, meskipun pertahanan dan operasi kontra-penyandingan kita tepat sasaran, mata-mata musuh masih bisa menyelinap entah bagaimana. Tidak masalah jika mereka mengetahui apa pun kecuali kelangsungan hidup saya. Jadi, untuk mengurangi risiko terjadinya hal ini, saya memutuskan untuk tetap menggunakan topi Zhou Cang setiap kali saya meninggalkan rumah tersebut. Setelah memadamkannya, saya meninggalkan rumah dan masuk ke kota dengan benar. Ada cukup banyak orang di jalanan dan itu agak ramai dan makmur untuk sebuah kota county. "Mama, siapa itu?" "Jangan bicara keras! Dia mungkin kanibal dari selatan ... " Apa maksudmu kanibal ... Jika aku benar-benar eksistensi yang berbahaya, bagaimana aku bisa memasuki kota? Saya melihat melalui spasi di antara dedaunan dan menemukan bahwa/itu sekitar 7 dari 10 orang akan melirik saya dengan sembunyi-sembunyi. Saya tidak menyalahkan mereka. Jika saya melihat seseorang yang memakai topi seindah ini, saya akan menatapnya sendiri. Hai ... Meskipun saya hanya ingin berjalan-jalan di jalanan, sepertinya berjemur di bawah sinar matahari di halaman akan menjadi ide yang lebih baik. "Umm, bolehkah saya bertanya apakah Anda tahu di mana pandai besi itu? Yang terbaik dan pandai besi terdekat, yaitu. " Un? Saat aku hendak mundur ke mansion, terdengar suara dari samping, sebuah suara yang aku yakin tahu dari mana asalnya. "Tepat di depan? Baik! Terima kasih! " Wu ... Ya, suara yang nyaring dan kuat ini ... Hanya 1 orang yang terlintas dalam pikiran. Aku berjingkat dan melihat ahAku dan melihat seorang gadis dengan sosok kurus mengenakan pakaian dengan rok tebal terlihat saat dia berjalan di depan. Aku hanya bisa melihat sisi wajahnya tapi cukup bagiku untuk mengenalinya. Ini Chen Dao seperti yang diharapkan.

BOOKMARK