Tambah Bookmark

390

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 95: Don’t Tell Me This Is A Temporary Respite Before The Next Battle (10)

Li Dian POV Saya mengalihkan pandangan saya ke Cao Ren dan melihat bahwa/itu dia belum pindah sejak saat itu dan masih memiliki ekspresi tegang saat dia terdiam. Dari orang-orang yang saya kenal, Cao Ren adalah salah satu yang paling tenang dan paling pragmatis, oleh karena itu saya percaya seharusnya dia mencapai kesimpulan yang sama dengan saya. "Tuan Li Dian, saya telah mengambil keputusan." Setelah beberapa saat, Cao Ren berkata sambil menghela napas dan menggerakkan lengan kirinya ke belakang dan mendukung dirinya sendiri. Ekspresinya tampak agak melankolis. "... Ya, bolehkah saya bertanya apa yang ingin dilakukan Lord Cao Ren?" Saat ini, 2 lainnya dan saya duduk tegak saat kami menunggu keputusan Cao Ren. Di saat berikutnya, Cao Ren membalas senyum tanda tangannya dan menatap kami saat dia mengangguk, "Saya pikir kita harus melakukan serangan dengan semua kekuatan kita." "* Pa *! Eh? "Cengking yang sangat memalukan dan tamparan yang sangat kasar di atas meja memenuhi udara. Pada saat saya mendapatkan kembali indera saya dan mencoba untuk melihat siapa orang itu, saya menemukan bahwa/itu orang yang melakukannya adalah diri saya sendiri. "Ah ... Ah, un." Aku mengembalikan tanganku ke pangkuanku dan duduk dengan benar sebelum berbicara dengan nada serius seperti layaknya tempat itu, "Beranikah aku bertanya, Lord Cao Ren, apakah ada kekurangan dalam proposisi saya sebelumnya? " Cao Ren tersenyum saat dia menggelengkan kepalanya, "Tidak ada sama sekali. Tapi untuk pertempuran ini, kita harus menjadi penghasut seperti sebelumnya. " "Kenapa?" Aku mengerutkan kening, merasa sangat bingung dan bermasalah, dan bertanya lebih jauh, "Tolong beri aku alasan. Apakah Lord Cao Ren berniat melawan musuh sampai akhir yang pahit? " "... Sederhananya, iya." "Wu!" "Eh?" Saya mendengar suara aneh dan mendongak tapi kali ini, Shen Pei yang membuat suara aneh, meski lebih lembut dan kurang gaduh dari saya. "Mengapa kita harus pergi sejauh itu ..." Shen Pei melanjutkan saat kerutannya tumbuh lebih kencang dan ekspresinya menjadi penuh badai. "Karena kita pelopor." Cao Ren berkata dengan pasti, senyumnya memudar saat dia melakukannya, meninggalkan ekspresi tegas. Ketika dia selesai, dia melihat kami bertiga. "Sebagai pelopor, tujuan utama kami adalah menyerang. Kami tidak perlu mencetak kemenangan setelah kemenangan tapi kami harus terus menyerang. "Dia menatapku saat dia berkata demikian sebelum melanjutkan," Ketika tubuh utama tiba, apa yang harus kita lakukan? " "Jadilah seperti itu, jika kita ingin menyerang saat ini, dalam keadaan sekarang dimana kekuatan kita sama, kita akan berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan jika musuh memilih untuk mempertahankan kota." "Tuan Li Dian, tembok kota Xinye tidak tebal dan tidak cukup tinggi. Bahkan jika mereka memilih untuk tetap tinggal di kota, kita hanya perlu menghancurkan tembok. "Kata Xao Ren sambil percaya diri memperhalus lipatan di bajunya," Dan kita selalu bisa melecehkan mereka sampai akhir dari luar kota. Ini akan memiliki dampak psikologis yang signifikan dan memberikan tekanan yang luar biasa pada para jenderal dan rakyat jelata. " "Tapi ..." kataku sambil menundukkan kepalaku. Masih banyak lagi yang harus saya katakan tapi saya merasa sulit untuk menyuarakan keberatan di hati saya. "Saya merasa seperti yang dikatakan Lord Cao Ren jauh lebih dapat diterima." Lu Xiang duduk tegak saat dia mengangguk. "Lu Xiang ..." Yah, tidak mengherankan jika Lu Xiang setuju selama dia bisa bergabung dalam medan perang. Saya bisa sedikit banyak mengerti apa yang dikatakan Cao Ren tapi dari sudut pandang saya, saya tidak dapat menyetujuinya. Ini tidak seperti yang dia katakan tidak masuk akal, menerapkan tekanan jauh lebih berguna daripada menunggu pihak lain menyerang. Dan itulah inti dari pelopor untuk memulai. Tapi risikonya terlalu besar dan kemungkinan kita benar-benar terhapus sama sekali tidak rendah sama sekali. "..." Saya tetap diam karena saya sama sekali tidak bisa melawan argumennya. "... Kalau begitu, jika tidak ada keberatan, kita akan pergi dengan ini untuk saat ini." Cao Ren mengangguk dan tidak memberi saya waktu untuk berbicara atau berpikir, "Shen Pei, Lu Xiang, saya membutuhkan Anda berdua Untuk pergi ke pasukan kita dan memberi perintah agar siap untuk pindah kapan saja. Adapun rincian formasi, taktik dan pengaturan logistik kami, kami akan meninggalkannya untuk nanti. " "Ah, ya ..." "mengerti ~" Mereka berdua mengangguk, bangkit dan pergi meninggalkannya. Bagi saya, saya terus tetap duduk memikirkannya lebih jauh. Aku melihat ke arah 2 dan melihat Lu Xiang tampak agak senang saat Shen Pei menutup mulutnya dengan kedua lengannya sehingga aku tidak bisa melihat ekspresinya. Dia tidak banyak bicara selama diskusi tapi saya tidak berpikir bahwa/itu dia tidak memiliki pendapat atau gagasan untuk ditawarkan. "Lord Cao Ren, apakah Anda yakin ingin melakukan ini?" Saya berbalik dan sepertiKed Cao Ren saat 2 lainnya meninggalkan ruangan. Aku menatapnya dan dia menatapku dan dia bangkit dan duduk di sampingku. "Saya tahu apa yang ingin Anda katakan." Kata Cao Ren sambil menepuk pundak saya dan menggigit bibirnya, "... Tapi seperti yang saya katakan sebelumnya, sebagai komandan pelopor, inilah satu-satunya keputusan yang tersisa. Untuk saya. " saya mengerti Kataku di hatiku Saya ingin mengangguk setidaknya tapi saya menemukan bahwa/itu saya tidak dapat melakukan hal itu. "Tapi risikonya terlalu besar." Kataku sambil menggelengkan kepala. Pada hal-hal strategis, saya selalu lebih keras kepala dan akan tetap bersikeras tentang hal ini kecuali jika dia bisa meyakinkan saya, "Mengatakan ini tidak baik, tapi pindah dengan semua pasukan kita mirip dengan judi all-in dimana kita menghadapi prospek Terbuang sama sekali. Anda sebagai komandan, dan bahkan kita sebagai jenderal, tidak akan dapat memikul tanggung jawab atas hal ini jika terjadi. " Tentu saja, baik Cao Ren, saya tidak tahu bahwa/itu ini adalah alasan yang cukup baik untuk membujuknya. "Jika kita terbebas, saya akan bertanggung jawab. Apakah saya harus menghadapi pengadilan militer atau mati di medan perang, saya akan menerima keputusan apa pun yang akan datang. "Cao Ren berkata dengan tekad dan melontarkan senyuman yang sepertinya dipenuhi dengan kegigihan yang sama seperti yang dimiliki tuanku," Tapi kita harus menghasut Sebuah serangan Saya tidak akan menyerahkan ini. " "Wu." Aku menelan ludah saat mendengar apa yang dia katakan. Cao Ren menjadi semakin gelisah saat dia mengatakannya dan berbicara lebih cepat dan lebih cepat dengan nada yang lebih tinggi yang bahkan mempengaruhi saya. Harus. Kepada siapakah 'harus' serangan itu dilakukan? Untuk tuanku atau untuk dirinya sendiri? Atau mungkin itu untuk pengangkatannya, sebagai komandan pelopor. "Menghasut sebuah serangan ..." Aku mengulangi dan menatap wajah Cao Ren yang dipenuhi tekad. Gadis baik itu sekarang memberikan aura yang lebih cocok untuk seorang martir. Namun, saya bisa merasakan bahwa/itu dia berbeda dari saat pertama kali tiba di kota Fan. Bagi kakak perempuannya - tuanku, dia tampaknya telah menguatkan dirinya untuk mempercayakan nasibnya kepada saya, Shen Pei, Lu Xiang, Lu Kuang dan 30.000 tentara setidaknya membuat sedikit kebisingan dalam pertempuran yang akan datang. Saya percaya bahwa/itu dengan sifat baiknya, Cao Ren hanya mulai memiliki keputusan untuk membuat keputusan ini ketika dia datang untuk menyambut kami kembali setelah pertempuran. Selama minggu terakhir ini, dia pasti telah mempersiapkan tekadnya dan menguatkan dirinya sendiri, semua pada saat inilah dia akan membuat keputusan. "Tuan Li Dian harus bisa mengerti." Cao Ren melanjutkan saat dia melihat bahwa/itu saya menatapnya tanpa berkata-kata, "Seperti sisi menyerang, menyerang adalah satu-satunya pilihan yang tersisa bagi kita." Ah ... Itu benar ... Sebagai pelopor sisi menyerang, bagaimana mungkin kita bisa menunggu pihak yang membela untuk menyerang kita? Saya terus menatapnya dan akhirnya melihat melalui Cao Ren sepenuhnya - Ini adalah seorang jenderal yang baik yang bisa melakukan apapun untuk kepentingan kakak perempuannya. Dia baik di dalam tapi bisa tanpa ampun dan dingin saat dia membutuhkannya, untuk dirinya dan orang lain. Bagi seseorang seperti dirinya yang tidak berbakat seperti kejeniusan kakaknya, kemampuan beradaptasi adalah kekuatan utamanya. Jadi, sebagai komandan pelopor, dia telah memutuskan untuk terus menyerang bahkan saat dia kehilangan keuntungan. Dia bisa melakukannya dengan pengetahuan bahwa/itu bahkan jika dia meninggal dan pasukannya telah musnah, tubuh utama akhirnya akan tiba dan berhasil di tempat dia gagal. "Haa ...." Dia menghela nafas sekali lagi dan tampak lebih rileks karena warnanya tampak kembali normal. Dia menatapku dan kemudian melihat ke depan, "Mengatakan ini tidak terlalu bagus, tapi biarpun kita terbunuh, kita akan membantu kakak perempuan untuk menghabiskan 20.000 tentara Lord Yuan Shao." "Baiklah, kita sudah menghabiskan cukup banyak pasukan Lord Yuan Shao." Saya menambahkan dan mengangguk sebelum menghela nafas, "Tapi jika kita mempertahankan ini, kita juga akan menguras tenaga kita sendiri." "Ini masih keuntungan keseluruhan bagi kami." Kata Cao Ren. Sepertinya dia memikirkannya dari perspektif keseluruhan. Nah, jika Anda bersikeras untuk menghitungnya seperti itu, maka dengan segala cara, saya berpikir saat saya mengangkat bahu. "Ah ... Tapi saya tidak pernah berpikir bahwa/itu saya harus membuat keputusan begitu awal dalam perang ini." Cao Ren berkata dengan nada melankolis. "Anda seharusnya sudah mendapatkan tekad sejak awal, bukan?" Saya buru-buru menambahkan, takut bahwa/itu tipe Cao Ren mungkin goyah. "Haha, saya rasa Anda benar. Maaf soal itu. "Cao Ren tersenyum lagi. Aku menatapnya dan merasa bahwa/itu tidak ada cara untuk mengubah pikirannya. Pada saat ini, baginya, risiko yang harus dia hadapi tidak seberapa dibandingkan dengan urgensi memenuhi tujuanpelopor. Dan selain itu, dia telah membuat tekad untuk memikul tanggung jawab atas apa pun yang mungkin terjadi. Jadi, itu sebabnya Cao Ren ada di sini sebagai komandan pelopor.

BOOKMARK