Tambah Bookmark

392

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 97: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (1)

Liu Bei POV * Papa * 2 strap Yuan Zhi membuatku terserang keadaan setengah tertidur dan saya hanya menyadari bahwa/itu saya masih dalam pertemuan ketika 2 kolom kursi muncul dalam penglihatan saya. Inilah sebabnya mengapa saya tidak suka rapat. Cukup menjengkelkan sehingga kita menghabiskan banyak waktu untuk topik selain dari tujuan pertemuan seperti keuangan, pembangunan pertahanan kota dll yang sama sekali tidak saya mengerti. Selain itu, saya sangat sibuk dengan pelajaran dan berlatih seni bela diri saya. Jadi meski saya tertidur selama rapat, itu normal, un. Tapi sekali lagi ~ Evem jika saya tidur siang, mereka seharusnya tidak mulai membahas topik utama yang ada ... "Baiklah, kita akan lakukan seperti yang baru saja kita diskusikan." "Ya!" Semuanya di kedua kolom segera membalas dan memberi hormat. Eh? Apa yang baru saja terjadi? "Kalau begitu, wahai Lord untuk mereka yang memiliki tanggung jawab kritis. Aku akan mengandalkan kalian semua. Baiklah, diberhentikan! " Eh ?! Semua orang segera bangkit mendengar ucapan Yuan Zhi dan mulai bergerak keluar. Apakah pertemuan sudah selesai? Tidak mungkin, saya hanya tertidur sebentar! "kakak laki-laki, ada apa? Kenapa kamu memiliki tatapan bingung dan tertegun? "Tanya Yun Chang sambil meregangkan punggungnya, terlihat seperti sedang bersemangat. "Ah ..." "Tuanku! Yang ini ada di dirimu! " "Hmph, karena saya telah dikerahkan, saya akan melakukan yang terbaik." "U, umm ..." Aku mengulurkan tanganku dengan maksud memanggil Yun Chang, berharap bisa menjelaskan apa yang terjadi dalam pertemuan itu. * Pa *! Ah, sakit sekali! Saat aku hendak mencapainya, sebuah kekuatan yang sangat kuat membuatku terdesak. "Ibu, ibu!" "Aku sudah memberitahumu sekian kali untuk tidak memanggilku ibu." Yun Chang berkata dengan jengkel. Dia mungkin mengatakannya sebanyak tapi sepertinya dia lebih terbiasa dengan bagaimana Guan Ping menanganinya daripada saat pertama kali memulai. "Ibu! Bawa aku kali ini! " "Hai ... aku sudah mengatakannya berkali-kali sebelumnya, kamu masih tidak bisa -" "Tuan Guan Yu, bawa Guan Oing bersamamu kali ini ~" "Eh?" Yun Chang sangat terkejut bahwa/itu Zhou Cang datang untuk berbicara atas nama Guan Ping dan menatap mereka berdua dengan ekspresi terkejut. Tapi Yun Chang tidak akan pernah tahu bahwa/itu mereka memiliki duel dan kesepakatan mengenai hal ini. Akhir cerita mungkin sedikit gagal, tapi kita semua menyadari kemenangan Guan Ping. "Yun Chang." Aku berkata saat aku melihat Yun Chang yang dia cemberut. "Mengapa bahkan kakak laki-laki ..." kata Yun Chang dan menarik napas panjang, menahannya di sana beberapa saat sebelum menghembuskan napas dalam-dalam. Dia kemudian melihat Guan Ping tanpa daya saat akhirnya dia mengalah, "Baiklah, jika Anda harus, maka ikutlah." "Eh ?! Benarkah?! " "Ah- tidak! Jangan khawatir, ibu! " Yun Chang pucat saat mendengarnya tapi dia menghela napas, menepuk pundak Guan Ping dan kemudian berpaling ke Zhou Cang, "Zhou Cang." "Ah! Disini! " "Meskipun saya membawa Guan Ping, Anda juga akan ikut." "Eh? Aku bisa pergi jika dia pergi? "Tanya Zhou Cang. "mengapa? Apakah ada masalah? Tidak ada yang bisa membawa lebih dari satu letnan ke kanan? " "Ah, tidak, tidak sama sekali. Tinggalkan punggung Guan Ping padaku. "Zhou Cang tersenyum segar saat Guan Ping tersenyum juga. Aku ragu Yun Chang tahu alasan mengapa mereka berdua tersenyum. "Baiklah, itu dia. Pergilah dan persiapkan dirimu sendiri. "Yun Chang berkata setelah beberapa saat berpikir," 10.000 pasukan kuat kita selalu siap untuk pindah begitu saja dan membawa mereka keluar dari kota terlebih dahulu dan melakukan perjalanan off-road. Tunggu aku disana. " "Ya !!" "Saya akan pergi sekarang !!" Mereka berdua sangat energik dan meneriakkan balasan mereka sebelum kabur. Saya melihat semua orang yang masih berada di dalam ruangan. Meskipun cukup banyak dari mereka seharusnya diberi pekerjaan yang harus dilakukan, semua orang masih berkeliaran dan mengobrol. Ini tidak bisa ditolong. Semua orang biasanya begitu sibuk dan jarang sekali orang bisa berkumpul seperti ini. Bahkan jika mereka sedang mengobrol, topik percakapan harus tetap berhubungan dengan pekerjaan. Un? Ketika saya melihat ke atas, saya melihat Chen Dao dan sepertinya ada di sanaAda sesuatu yang berbeda darinya. Ketika saya melihat dari dekat, saya melihat bahwa/itu dia telah mengenakan potongan dada pelindung yang saya beli untuknya. "Ah !!" Chen Dao memberi kejutan saat melihatku dan mengangguk sebelum memegang bagian dada pelindung dan mengangguk dan membungkuk lagi. Gadis ini benar-benar formal ya? Aku tersenyum kaku padanya dan melambai sedikit. Jika memungkinkan, saya harap dia tidak terlalu memperhatikannya. Jika seseorang mengetahui bahwa/itu saya membelinya, dan saya menghabiskan 10 gulungan, saya akan menghadiri ceramah lagi. Un ... Saat itu, aku melihat Guan Yu melihat mereka dengan ekspresi muram. "Ada apa, Yun Chang?" Kataku saat aku melihat ke luar dan mendapati bahwa/itu mereka baru saja meninggalkan rumah besar itu, "Mungkinkah kamu masih mengkhawatirkannya?" "... Tidak, saya memang masih khawatir tapi bukan itu masalahnya." Yun Chang berkata saat dia duduk di sampingku, "Saya hanya berpikir, jika musuh bergerak dengan kekuatan penuh, berapakah probabilitas dari Sukses untuk penggerebekan kami di kota penggemar? " "Eh?" Saya tercengang dan mengira saya tidak mendengarkan dengan jelas. Apa yang Yun Chang katakan? Serangan di kota penggemar? "tidak? Apa yang salah, kakak? "Tanya Yun Chang, merasakan ada yang tidak beres tapi kemudian dia segera mengangguk," Un, sepertinya kakak laki-laki tertidur sekarang. " "Hahaha ... H-bagaimana bisa begitu ..." kataku lemah. "Kakak laki-laki benar-benar ... Tapi sulit sekali kakak laki-laki setelah semua pelajaran yang harus Anda ambil." "Ya, ya, terimakasih banyak untuk pengertian. Yun Chang adalah yang terbaik setelah semua. "Aku berkata saat aku buru-buru mengangguk. "Sudahlah," kata Yun Chang. Sepertinya dia tidak bermaksud menguliahi saya kali ini dan semakin dekat saat dia menjelaskan operasi yang akan datang, "Singkatnya, Lord Xu Shu yakin bahwa/itu musuh akan memindahkan semua pasukan mereka dan berkemah di suatu tempat dekat kota. Jadi kita telah memutuskan untuk melibatkan pasukan mereka dengan setengah dari kita. Pada saat yang sama, saya akan memimpin separuh lainnya untuk menyerang kota Fan dan menutup pelarian mereka. " "Oh ~" Itu sederhana dan mudah dimengerti. "Terlepas dari sisimu, siapa yang melakukan apa?" Saya bertanya dan menatap Feng Xian yang masih mengobrol, "Orang-orang yang akan menghadapi musuh adalah Feng Xian dan Wen Yuan kan?" "Ah ... ya." Yun Chang mengangguk dan menambahkan, "Pada awalnya, Lord Xu Shu ingin mengirim Lord Zhao Yun dan Lord Chen Dao. Tapi dia berubah pikiran setengah jalan dan memutuskan untuk mengirim Lord Lu Bu. " "Ada lagi?" "Liao Hua dan Chen Gong akan membantu Huang Zu dalam memperkuat kota. Dengar, mereka saat ini membahas ini. " Aku melihat ke arah Yun Chang dan melihat mereka duduk bersama. Semua dari mereka memiliki ekspresi asam saat mereka terlibat dalam diskusi yang tampaknya menjadi diskusi yang intens. Dari 3 di antaranya, ekspresi kosong Liao Hua terlihat sangat baik dibandingkan dengan yang lain. By the way, Yi De tidak berpartisipasi dalam pertempuran ini tapi itu sudah diberikan sekarang. "Saya mendapatkan fotonya sekarang." Saya mengangguk, meskipun seharusnya jika saya mendengarkannya pada pertemuan tersebut. Tapi sekarang setelah saya memikirkannya, saya mengerti mengapa Yun Chang khawatir. Peluncuran serangan seperti itu memang sangat berisiko. Kami hanya memiliki sedikit lebih dari 20.000 tentara, apakah penggerebekan benar-benar akan berhasil? Kami juga tidak tahu berapa banyak tentara yang dimiliki musuh. Jika musuh tinggal di kota, maka - Semakin saya memikirkannya, semakin khawatir saya mendapatkan ... Saya mendongak dan mencari Yuan Zhi dan menemukannya sedang duduk di ujung kolom saat dia meminum air asinnya. Karena bandana-nya, aku tidak bisa melihat ekspresinya tapi sepertinya dia tenang sekarang. Saya bangkit dan memutuskan untuk pergi ke tempat dia berada. "Tuanku, kemana kamu pergi?" Tanya Wen Yuan saat aku bangun, "Kamu tidak terlibat dalam pertempuran kali ini jadi tingggod disini dan istirahatlah." "Xuan De, tinggalkan ini pada kami." Feng Xian berkata dengan kilau di matanya. Aku bisa merasakan bahwa/itu dia mulai memasuki mode pertempurannya. "Ah un, aku akan mengandalkanmu." Aku mengangguk dan kemudian menatap Yuan Zhi dan tersenyum, "Tapi aku tidak akan bersiap untuk melakukan sortie. Aku hanya pergi ke Yuan Zhi untuk mendiskusikan sesuatu. " "Tidak?" Wen Yuan memiringkan kepalanya, "Carilah ... Lord Xu Shu?" "Aku melihat Xuan De tertidur sekarang. Mungkinkah Anda tidak mendengarkan pengaturan sebelumnya? " Saya tidak percaya bahwa/itu Feng Xian menyadari hal ini.

BOOKMARK