Tambah Bookmark

395

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 100: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (4)

Liu Bei POV "Ya, jika dibandingkan dengan tinggal di sini, paling tidak kita bisa mengamati pergerakan musuh dari menara kota. Jika bukan karena medan pegunungan, kita bahkan bisa menarik kembali pramuka kita karena kita memiliki pandangan penuh. Sekarang cuaca cerah juga, kita akan bisa melihat sekilas pertempuran frontal. Apalagi pemandangannya juga indah. "Yuan Zhi berkata dan menatap Huang Zu," Kami tidak akan menghalangi jalannya? " "Tidak, bagaimana mungkin dermawan pernah mengatakan hal seperti itu?" Huang Zu berkata dengan hormat saat dia duduk tegak. Sudah jelas bahwa/itu dia masih sangat berterima kasih kepada orang yang menyelamatkannya, "Pekerjaan fortifikasi di menara utara belum dilanjutkan karena bahannya belum siap. Sebaiknya pergi ke sana. " "Baiklah, ayo kita pergi nanti." Yuan Zhi berkata dan bangkit. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi kepada saya dan dibuat untuk pergi tanpa menunggu untuk melihat apakah saya akan mengikuti. "A-ah! Yuan Zhi! "Pada saat saya mendapatkan kembali indera saya, Yuan Zhi sudah beberapa langkah jauhnya. Saat dia pergi, dia tidak lupa mengenakan topi jerami. Saya melihat Yuan Zhi dari samping tapi yang bisa saya lihat hanyalah sebagian besar bandana-nya. Saya tidak tahu mengapa tapi rasanya Yuan Zhi sangat cemas tidak seperti sebelumnya. Biasanya, arsitek strategi besar cenderung duduk dan menunggu di markas besar pangkalan utama. Yuan Zhi adalah tipe yang seperti pelatih sepak bola, dan tidak pernah rileks meski strateginya sudah dieksekusi. Tentu saja, ini juga bisa berarti bahwa/itu dia tidak sepenuhnya yakin dengan gagasannya. Tapi sekali lagi, ini hanya perilaku manusia normal. "Jangan terlalu gugup, Yuan Zhi." Saya merasa harus mengatakan sesuatu pada saat ini. Bahkan jika itu hanya penghiburan biasa, setidaknya harus ada efek pada Yuan Zhi, "Pertarungan sebelumnya berjalan sangat baik dan saya harus mengatakan bahwa/itu strategi saat ini cukup bagus juga. Yang perlu kita lakukan hanyalah menunggu. Tidak peduli apa, Yuan Zhi sudah sangat mengesankan. " "Saya ... sangat mengesankan?" "Eh?" Saya terkejut dengan pertanyaan ini, tetapi memutuskan bahwa/itu saya akan melakukan yang terbaik untuk menjelaskan mengapa saya berpikir begitu, "Ah un, iya. Saya benar-benar berterima kasih pada strategi cerdik yang diberikan Yuan Zhi kepada saya. " Aku tersenyum kaku saat melanjutkan. Karena saya masih tidak tahu mengapa Yuan Zhi memilih untuk bergabung dengan saya, saya benar-benar tidak tahu bagaimana membayarnya atas apa yang telah dia lakukan. "Tidak, tidak ... D-jangan bilang begitu ..." Yuan Zhi membuang muka saat terbata-bata. Dia melirik saya sebelum melihat ke bawah dan berkata, "Sejujurnya, kadang saya ... saya pikir saya tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu dan saya tidak berguna sama sekali." "Kamu bilang ... kamu baik untuk apa-apa?" Aku mengulangi dan memiringkan kepalaku sebelum tertawa, "haha ..." "Apa yang kamu tawa?" "Tidak, maaf untuk itu." Saya menggelengkan kepala dan meminta maaf saat mendengar sedikit ketidaksenangan pada suara Yuan Zhi dan menjelaskan, "Saya hanya berpikir bahwa/itu jika Yuan Zhi tidak baik apa-apa, maka tidak ada yang namanya Pengikut yang mampu di dunia. " Saya merasa seperti telah mengatakan terlalu banyak ketika saya selesai tapi saya benar-benar merasa bahwa/itu Yuan Zhi adalah seorang punggawa yang cakap. Dia hanya menuntut terlalu banyak dari dirinya sendiri. "... Hai." Namun, suasana hatinya tidak membaik saat dia mendengar saya memuji dan menghela nafas. Rumah kami tidak jauh dari menara kota utara sehingga kami sampai di sana sebelum lama. Sepanjang jalan, kami melihat banyak pasukan bergerak. Beberapa sedang bersiap untuk meninggalkan kota, yang lain sibuk menginformasikan rakyat jelata. Jika terjadi pertempuran pengepungan, kita pasti membutuhkan bantuan rakyat jelata. Sepertinya pengalaman panjang Huang Zu dari garnisun di Jiangxia telah mulai berguna kali ini karena sepertinya dia telah mempertimbangkan hampir semua skenario. Jika bukan karena jumlah pasukan yang sangat kecil di Jiangxia yang relatif terhadap musuh, dan pengkhianatan Gan Ning, mungkin hal-hal yang mungkin ternyata berbeda dalam Pertempuran Jiangxia. "Ah ... Seperti yang diharapkan, menara kota terlihat agak pendek dari dekat." Kataku saat aku melihatnya. Perkiraan kasar akan menempatkan menara setinggi 2,5 lantai. Ini adalah sesuatu yang bisa dilakukan prajurit kaki yang sehat dengan mudah. ​​ "Ini tidak bisa ditolong karena kota Xinye lebih kecil dari kota komando." Yuan Zhi berkata sambil menengadah dan kemudian menatapku, "Jadi kita tidak bisa hanya tinggal di sini dan membela. Kita harus sampai di kota Fan. " Setelah selesai,Dia terus berjalan menuju menara kota dan mulai menaikinya. Ketika saya melihat tentara berdiri, saya buru-buru mengenakan topi saya, untuk berjaga-jaga. "Ah ya, Lord Shamoke." "... tidak? Ada apa? "Saya menjawab setelah beberapa saat terdiam sebelum saya menyadari bahwa/itu Yuan Zhi sedang berbicara dengan saya. Ketika saya melihat ke atas, saya melihatnya dengan cepat menaiki tangga tanpa tanda kelelahan sama sekali. Sebagai perbandingan, saya jelas dalam bentuk yang jauh lebih buruk. Setelah semua yang saya alami, saya pikir saya jauh lebih baik dari ini. "Apakah Anda memiliki pemahaman yang baik tentang jenderal musuh?" "Eh? Jenderal ya? "Saya mengingat kembali nama-nama yang disebutkan dan menjawab," Ah ... Li Dian, Lu Kuang dan Lu Xiang kan? " "Un," Yuan Zhi menjawab, "Mari kita tinggalkan Lu Kuang keluar. Apakah Anda mengenal Li Dian dan Lu Xiang dengan baik? " "Itu ya ... Sementara saya berada di faksi Ben Chu, saya mendengar tentang Lu Xiang dan Lu Kuang tapi mereka tidak begitu terkenal saat itu." Saya memutuskan untuk tidak terlalu banyak membuang waktu saat ini. Mengenal mereka dan memusatkan perhatian pada Li Dian, "Sedangkan untuk Li Dian, saya tahu cukup baik. Saya bahkan secara pribadi menyilangkan pedang dengan punggungnya saat saya melarikan diri dari negara Xu. " "Oh." Yuan Zhi memberikan respons ringan dan cepat yang membuatku merasa tidak tertarik pada duelku dengan Li Dian. Nah, saya harus mengakui bahwa/itu itu tidak terlalu mulia dan memutuskan untuk meninggalkannya dan mengungkapkan kesan saya padanya, "Saya tidak memiliki hubungan yang mendalam dengan dia tapi saya tahu bahwa/itu dia agak serius. orang. Dan dia tampaknya tipe orang yang sama seperti Wen Yuan dan Yun Chang, seseorang yang jalannya sangat dekat untuk menjadi seorang pejuang. " "Un un, saya mengerti." Yuan Zhi terus menjawab dengan acuh tak acuh. Saya pikir topik ini akan berakhir dengan itu sampai saya mendengar Yuan Zhi bergumam pelan, "Jalan seorang pejuang ya ..." Saya tidak tahu pentingnya mengulanginya tapi saya yakin dia memiliki pemikirannya sendiri tentang hal ini dan pasti memikirkannya. Saya tidak berani mengganggu saat ini dan dia tidak pernah membicarakan hal lain sampai kami berada di puncak menara. "Ah, Lord Shamoke, Tuan Xu Shu." Liao Hua menyambut kami tepat saat kami berhasil mencapai puncak dan memberi hormat kepada kami saat dia datang. Liao Hua benar-benar ada di sana bersama dengan Chen Dao ketika harus memperhatikan sopan santun. "Liao Hua, kamu cukup cepat ya?" Kataku sambil memberi salam di antara nafas dalam. "Saya bertanggung jawab atas pertahanan kota setelah semua." Kata Liao Hua saat dia menunjuk ke luar kota dan memberi isyarat agar kami menuju ke arah itu, "Kalian berdua pasti ada di sini untuk memperjuangkan pertempuran itu benar?" "Ah ... kurang lebih," kataku. Setiap detail dalam strategi yang digunakan untuk pertempuran yang akan datang diserahkan kepada Yuan Zhi setelah semuanya dan Yuan Zhi yang mengusulkan untuk mengomentari lokasi ini sementara saya hanyalah satu tag. Alasan sebenarnya mengapa saya berada di sini adalah karena keprihatinan saya terhadap semua orang yang bertempur hari ini. "Lord Liao Hua, seperti apa situasi sekarang?" Yuan Zhi bertanya sambil bersandar di batu bata dan melihat ke luar. "Tuan Guan Yu dan pasukannya mulai bergerak keluar. Pasukan Lord Lu Bu sudah siap dan menunggu sampai musuh tiba. " "Di mana musuh sekarang?" "Menurut laporan terbaru, mereka telah mulai pindah dan saat ini dalam perjalanan ke sini." "Berapa jumlahnya?" "Itu harus menunggu -" * Tatata * Sama seperti Liao Hua akan menyelesaikan jawabannya, seorang tentara datang berlari dan memberinya sepotong sutra. Liao Hua membukanya, melirik sekilas dan melipatnya. "Kami baru saja menerima kabar tentang kekuatan musuh," kata Liao Hua. Pada saat ini, Yuan Zhi dan saya menatap Liao Hua dan menunggu nomornya, "Kekuatan musuh adalah 10.000." "10.000 huh ...?" "Eh?" Ketika dia mendengar kata-kata Liao Hua, Yuan Zhi berkata dengan terkejut, menarik perhatian Liao Hua dan aku. "Yuan Zhi, apakah ada masalah?" "Ah ... tidak, itu bukan apa-apa." Yuan Zhi tampak mengerikan dan dia menurunkan kepalanya tapi kemudian mendongak dan berpaling ke Liao Hua, "Anda yakin itu 10.000?" "Begitulah cara pengintai dari depan telah melaporkannya." Kata Liao Hua saat menyerahkan potongan sutra itu kepada Yuan Zhi. Dia menerimanya dan melihatnya sebelum melipatnya sebelum menutup matanya dan tenggelam dalam pikiran.

BOOKMARK