Tambah Bookmark

396

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 101: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (5)

Liu Bei POV "Dengan asumsi analisis Yuan Zhi ada pada sasarannya, dapatkah itu berarti bahwa/itu musuh hanya memiliki 20.000 tentara?" Saya bertanya dengan lembut saat saya melihat Yuan Zhi, yang memiliki pandangan bermasalah saat dia bergumam 'Seharusnya 20.000' Berulang-ulang terengah-engah. "Yuan Zhi?" "Ah," Yuan Zhi akhirnya menyadari bahwa/itu aku memanggilnya dan berkedip saat dia menatapku, "Un, aku mengerti, aku mengerti." Yuan Zhi kemudian mengangguk beberapa kali sebelum berjalan di sepanjang tepi Menara. "Ah ... Yuan Zhi ..." Saya mulai merasa gugup dan tidak tahu apa yang sedang terjadi? Saya memutuskan untuk naik dan meraihnya tapi ketika saya melihat dia melihat ke kejauhan dan berpikir, saya memutuskan untuk tidak melakukannya. "Lord Liao Hua, di mana sekarang pasukan musuh?" Aku berdiri di samping Yuan Zhi saat Liao Hua mengerutkan kening dan menatapku. Saya menunjuk Yuan Zhi saat saya membalas tatapannya dan Liao Hua menjawab, "Musuh bergerak sangat cepat dan sekarang harus melewati lembah sekarang." "Berapa jam sebelum mereka sampai di sini?" "Sekitar 2 jam atau lebih." "2 jam ya ..." Yuan Zhi berbicara pada dirinya sendiri dan berhenti berbicara. "Yuan Zhi," Saya berpikir untuk waktu yang lama sebelum akhirnya saya memutuskan untuk berbicara, berpikir bahwa/itu orang lain akan melakukannya bahkan jika saya tidak melakukannya, "Mungkinkah musuh memutuskan untuk tidak pindah dengan semua - " "Tidak, itu tidak mungkin." Sebelum saya bisa menyelesaikannya, Yuan Zhi menjawab dengan pasti. Aku menatapnya dan melihat teguran tegas di wajahnya yang berangin, "Musuh pasti akan pindah dengan semua yang mereka miliki. Jika mereka hanya berjumlah 10.000 maka itu berarti pelopor keseluruhan Cao Cao hanya 20.000 yang kuat. " "Tapi ..." "Liao Hua." Liao Hua ingin menambahkan tapi aku mengulurkan tanganku dan menghentikanmu. Aku tahu apa yang dipikirkan Liao Hua, bahwa/itu itu menjadi lebih berisiko. Tapi strategi ini pada dasarnya berisiko untuk dimulai. Dan selain itu, seperti kata Yuan Zhi, jika kita hanya tinggal dan membela Xinye, tidak mungkin kita maju. "Yuan Zhi, apakah kamu yakin?" Tanyaku saat aku berdiri di sampingnya dan melihat ke kejauhan juga. Namun, saya tidak bisa merasa percaya diri dengan kekuatan batu bata dan tidak dapat bersandar pada mereka seperti dia, "Jika tidak, kita masih bisa membuat Yun Chang kembali." "..." Yuan Zhi tidak berbicara dan terus memandang ke depan. Saya tidak tahu apakah itu hanya kesalahpahaman saya tapi sepertinya dia telah goyah secara signifikan. Saat itu, Yuan Zhi menatapku dan mengangguk, "Saya yakin. Semuanya akan berjalan sebagaimana mestinya. " "Baiklah." Aku mengangguk. Karena dia akan pergi sejauh itu, saya tidak akan mengatakan hal lain. "Selain itu, dilihat dari keadaan kita saat ini, akan baik-baik saja bahkan jika musuh telah meninggalkan garnisun yang cukup besar." Saat itu, Yuan Zhi tampaknya telah mundur sedikit. Ketika saya menatapnya, sepertinya dia sedikit melemahkan pendiriannya, "Sisi baik tidak ada keuntungannya di sini. Jika Tuan Guan Yu menemukan bahwa/itu ada garnisun yang cukup besar di kota ini, dia pasti akan kembali. Bila waktunya tiba, kita bahkan bisa terlibat dalam serangan penjepit. " Saya tidak tahu apakah itu karena sikapnya melemah tapi dia tidak pernah melihat saya saat dia mengatakannya. Tapi aku harus mengakui bahwa/itu apa yang dia katakan itu benar. Sekalipun kita tidak bisa membawa kota Fan, kita tidak akan kehilangan keuntungan kita. Ada juga kemungkinan bahwa/itu jumlah musuh benar-benar hanya 20.000. "Baiklah, saya mengerti." Aku mengangguk dan menatap Liao Hua, "Liao Hua, mengirim seorang utusan ke Feng Xian dan selebihnya. Beritahu mereka untuk segera meninggalkan kota. " "Ya." Liao Hua memberi hormat kepadaku. Dia sepertinya masih harus mengatakan lebih banyak tapi dia membiarkannya dan membungkuk sebelum pergi. Bagi saya, saya terus berdiri di menara kota bersama Yuan Zhi saat kami melihat ke luar. Ada kalanya saya mengira saya melihat sekilas pasukan musuh di kejauhan di sela-sela rerumputan rerumputan saya tapi saat saya berkedip, saya menemukan bahwa/itu itu hanya ilusi optik. Jelas bahwa/itu pertempuran ini jauh lebih tidak pasti daripada yang terakhir. Konon, pertempuran tidak dapat diprediksi untuk dimulai dan saya, sebagai pria dari masa depan yang tidak memiliki banyak pemahaman tentang era ini, tidak memiliki pilihan selain mengandalkan teman-teman berbakat saya saat ini. Jadi, saya telah memilih untuk percaya pada Yuan Zhi, yang telah membawa kita kemenangan. Pada saat yang sama, saya akan berdoa untuk Yun Chang dan sisanya untuk kembali dengan aman. Yun Chang POV * Shashasha *. ,, Dengan benar, 10.000 kekuatan kuat harus melewati jalan tanah tapi untuk menghindari deteksi, saya secara khusus membuat kita melewati hutan di pinggir jalan. Untuk berjaga-jaga, saya juga memberi Zhou Cang perintah kepada lebih dari 5.000 tentara dan menyuruhnya untuk memiliki jarak antara saya dan pasukannya. Selain itu, pasukan juga diinstruksikan untuk tidak berbaris dalam formasi padat dan memiliki jarak antara masing-masing peleton untuk meminimalkan kemungkinan terdeteksi. Meskipun kita mengetahui bahwa/itu musuh telah memilih untuk pergi melalui rute lembah, kita masih tidak bisa menurunkan penjaga kita. Meski situasinya masih belum jelas, yang terbaik adalah kita bertindak hati-hati dan menganggapnya lambat jika perlu. Jika kita bisa menemukan, tidak mungkin meraih keuntungan dan kita hanya akan membuang pasukan tanpa alasan. "Hu ..." Ini adalah pertama kalinya saya melakukan misi terselubung, dan dengan sejumlah besar pasukan juga. Sejujurnya, gaya saya melakukan sesuatu adalah melakukannya secara terbuka dan adil. Tapi sekarang, saya harus menyesuaikan diri dengan situasi dan memperlambat pernapasan saya sebanyak mungkin. "Guan Ping, biarkan jenderal seribu orang itu menyampaikan perintah untuk membubarkan tentara kita lebih jauh. Pasukan kita masih terlalu padat bersama. Paling tidak ada 5 langkah di antara setiap orang. "Aku berkata dengan suara lembut dan terdengar sebisa mungkin. Masih ada jarak jauh sebelum kami tiba di kota Fan tapi saya harus melakukan banyak tindakan pencegahan semampu saya. Musuh berada di sisi lain lembah dan mungkin memiliki pramuka yang berlari di sepanjang pegunungan. "Ya, ibu!" Guan Ping berteriak balik. Meskipun dia memastikan untuk mengendalikan suaranya, itu masih agak keras dan membuat keringat saya yang sekarang pemalu dan menakutkan. Aku buru-buru berbalik dan menariknya mendekat, "Lembut, Guan Ping!" "Ya, ibu ..." katanya dengan suara yang lebih lembut. Itu tidak terlalu lembut, tapi setidaknya lebih baik dari sebelumnya. Dan berapa kali saya harus memberitahu Anda untuk tidak memanggil saya ibu? Pikirku saat aku kembali melihat Guan Ping menyampaikan perintah itu ke petugas masing-masing. Namun, sekarang bukan saatnya untuk membicarakan hal-hal seperti itu sehingga saya hanya bisa menghela nafas saat terus maju. Merupakan hal yang baik bahwa/itu hutan itu benar-benar padat di sini. Sudah lewat pertengahan musim gugur tapi belum banyak angin sehingga masih banyak daun yang masih menempel keras di dahan. Seragam tentara kita telah ditutupi dengan kotoran dan abu sementara Guan Ping, Zhou Cang dan saya telah menyampirkan kain cokelat juga untuk kamuflase. Sejak beberapa waktu yang lalu, telah terjadi angin sepoi-sepoi bertiup, membuat daun bergoyang, membantu menyembunyikan gerakan kita. "Ibu, kapan kita akan sampai ke kota Fan?" Guan Ping bertanya saat kembali ke sisi saya setelah menyampaikan perintah tersebut. Dia juga membungkukkan tubuhnya ke depan seperti saya, menunjukkan sosok yang jauh lebih baik daripada saya, ibunya, meski hanya sebagai nama saja. Tentu saja, saya tidak akan pernah menyebutkan ini padanya. "Jika kita terus bergerak seperti ini, berhenti di sini dan di sana, dan menambahkan jeda, maka kita hanya akan sampai ke kota Fan larut malam." "Pada malam hari ya ..." Guan Ping berkata sambil meringis. Saya tahu betul juga bahwa/itu bahkan perkiraan kedatangan malam akhir adalah proyeksi optimis. "Oh well ~" kata Guan Ping sambil tersenyum sesaat. Saya tidak mengerti ini terutama ketika saya melihat betapa bergairahnya dia dan memutuskan untuk bertanya, "Anda, apakah Anda benar-benar ingin bergabung dengan saya di medan perang sebanyak itu?" "Dari -" "lebih lembut ..." "Tentu saja ..." Guan Ping akan segera menjawab, tapi saya buru-buru menghentikannya. Sepertinya dia sangat bersemangat dan butuh banyak usaha baginya untuk menekan dorongan untuk berteriak. "Hai," aku menghela napas saat aku melihat betapa bersemangat dan energiknya Guan Ping dan merasa tak berdaya, "Kamu bisa memilih untuk tidak keluar dari pertempuran." "Tidak, saya sudah membuat tekad saya!" Guan Ping berkata sambil meletakkan tangannya di pinggangnya dan membuat gerakan menusuk, "Saya tahu apa arti pertempuran sejak saya menjadi milisi jadi saya harap ibu Tidak terlalu khawatir. " "Jadi, apa yang sedang kamu perjuangkan?" Tanyaku saat aku berbalik untuk melihat Guan Ping. Senyumnya surut dan dia mengerutkan kening seolah dia tidak mengerti apa yang saya katakan, jadi saya menjelaskan lebih lanjut, "Setiap orang memiliki alasan untuk bergabung ke medan perang, sesuatu yang ingin mereka capai. Apa alasanmu? " "Untuk membantu ibu!" Dia menjawab tanpa ragu-ragu. "Anda sebenarnya tidak perlu -" "Dan selain itu ..." Un? Saya baru saja akan mengatakan sesuatu tapi saya menemukan bahwa/itu Guan Ping masih harus mengatakan lebih. Dan ekspresinya menjadi sangat keras dan jauh lebih serius dari sebelumnya.

BOOKMARK