Tambah Bookmark

397

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 102: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (6)

Yun Chang POV "Orangtuaku yang sebenarnya sudah tidak ada lagi dan aku merasa ini adalah sesuatu yang harus kulakukan sejak aku masih hidup." Guan Ping saat dia melanjutkan dan tersenyum kaku saat dia selesai, "Aiya, aku tidak Bahkan tahu apa yang ingin saya katakan Saya hanya merasa bahwa/itu, dalam masa-masa sulit ini, karena saya mampu bertahan, saya harus melakukan sesuatu ... " "Saya mengerti." Saya mengangguk dan memutuskan untuk tidak menyelesaikan apa yang akan saya katakan, "Tapi tidak peduli apa, jangan memaksakan diri terlalu jauh." Sepertinya Guan Ping punya alasan untuk bertarung. Karena dia ingin melakukan sesuatu dari kemauannya sendiri dalam masa-masa sulit ini, maka saya tidak punya alasan untuk menghentikannya. "Ah, iya!" "Lebih lembut, bukan?" "Ya ~" Guan Ping berkata pelan setelah pengingat saya dan tersenyum kaku saat dia terus berjalan. Era mental Guan Ping tidak sama dengan usianya yang sebenarnya dan dia telah mengalami banyak hal tapi dia tetap memakai hatinya di lengan bajunya. Jujur saja, baginya untuk melewati apa yang dia miliki seusianya benar-benar sedih. Ini juga merupakan keajaiban bahwa/itu dia bisa berpegang pada ketidakbersalahannya meskipun semua hal itu terjadi padanya. Jika ada lebih banyak orang seperti dia, mungkin kita tidak akan tinggal di masa-masa sulit sekarang. Tapi sekarang kita berada dalam masa-masa sulit, sepatu dua potong jujur ​​seperti Guan Ping harus memiliki tekad untuk berubah. ... tidak? Saat itu, aku merasakan kelainan, bahwa/itu ada suara samar dan tak henti-hentinya yang datang dari suatu tempat. "Guan Ping, beritahu tentara untuk berhenti." Saya mengangkat tangan saya dan memberikan perintah kepada Guan Ping. "Ah !! Ya !, Guan Ping membalas dan menyampaikan perintah saat langkah lampu ringan terhenti. Beberapa detik kemudian, suara berbaris yang agak keras benar-benar berhenti. Terlepas dari gemeresik daun, hutan itu sunyi. "Ibu?" "Shh ..." Aku menunjuk Guan Ping untuk diam dan mendengarkan. ... ... * Tata * .., "Guan Ping, bawa pasukan lebih jauh ke hutan." Saya berkata kepada Guan Ping dan melihat ke samping, "Bagaimana keadaan di sisi Tuan Zhou Cang?" "Karena kami berhenti, dia telah berhenti juga dan sedang menunggu perintah lebih lanjut." Sangat bagus. "Kalau begitu, tunggu di sini untuk saat ini." Saya berkata saat saya membuat gerakan menekan dengan tangan saya, "Dan beritahu semua orang untuk tetap rendah. Saya akan mencoba untuk mendengarkan. " Saya kemudian berjalan menuju jalan tanah yang kecil. Ketika saya hampir di jalan, saya ingin memastikan tidak ada orang di sana. Jika tidak ada orang di sisi ini, maka mereka harus berada di sisi lain, pikirku saat aku berjalan ke sisi jalan dan memejamkan mata dan mendengarkannya. * Tatatata * ... "Ibu?" Guan Ping berteriak lembut tapi aku mengabaikannya saat perhatianku terfokus pada suara gemuruh dari sisi lain. Setelah sekian lama, suaranya terasa berkurang sampai akhirnya hilang. Sepertinya kavaleri telah berlalu dan itu bukan resimen infanteri. Suara itu sangat lembut sekarang tapi masih di sana. "Guan Ping, beritahu pasukan untuk membentuk barisan dan keluar dari hutan." "Eh?" "Ah, iya Beritahu Zhou Cang juga, bahwa/itu pasukannya akan membentuk badan utama dan barisan belakang. "Kataku saat aku menatap langit. Ini masih pagi dan kita bisa sampai di malam hari. "Tapi, ibu." Guan Ping bertanya. Sepertinya dia tidak mengerti mengapa saya memberikan perintah seperti itu. "Musuh baru saja melewati kita, yang berarti kita tidak memiliki ancaman di depan kita. Saat ini, kita perlu berbaris cepat dan menuju kota Fan sebelum musuh mendirikan kamp. Ini akan meninggalkan musuh tanpa ada waktu untuk kembali dan mempertahankan kota. " "Oh, oh! Aku mengerti sekarang! "Kata Guan Ping dengan ekspresi sadar. Aku tahu meskipun dia masih belum mengerti apa yang baru saja kukatakan tapi setidaknya dia sudah pergi untuk menyampaikan perintahnya sekarang. Un, seperti itu. Sekarang adalah waktu yang tepat untuk menyerang. Bahkan jika musuh mendeteksi kita dan membagi kekuatan mereka, kavaleri tidak akan dapat mundur setelah mereka menugaskan masuk. Dan infanteri berat di belakang tidak akan dapat mencapai kota pada waktunya atau mengejar kita karena kita terutama terang. infanteri.Jadi tidak peduli apa, pertempuran hanya akan menguntungkan kita. Baiklah, saatnya untuk mulai memikirkan bagaimana melakukan pengepungan. Liu Bei POV Sudah lama sejak unit Yun Chang meninggalkan kota. Saat ini, kita masih berdiri di menara kota dan melihat ke kejauhan di bukit yang nampaknya cukup tinggi untuk disebut pegunungan. Saya tidak tahu kapan mulai tapi pasukan saat ini keluar dari perbukitan dan bersiap menyerang. Cuaca hari ini nampaknya lebih baik dari beberapa hari terakhir ini, dengan awan putih tipis yang menghiasi langit. Saat angin bertiup, matahari kadang kala dikaburkan oleh awan. Di lain waktu, kita bisa terkena sinar matahari langsung beberapa lusin menit. Saya tidak tahu seberapa besar pengaruh cuaca pada pertempuran tapi hari-hari yang cerah seperti ini biasanya adalah jenis yang bisa berubah menjadi lebih buruk dalam waktu singkat sama sekali. Jadilah seperti itu mungkin, cuaca seperti ini jauh lebih baik daripada cuaca selama musim panas. Saya benar-benar tidak ingin mengalami jenis cuaca yang saya alami di Jiangxia lagi. "Anda, ke sana, kemarilah!" Suara Liao Hua terdengar dari belakang Yuan Zhi dan saya. Ketika saya berbalik, saya melihat bahwa/itu dia sedang mengumpulkan sekelompok tentara yang tidak melakukan apapun dan memberi mereka berbagai peralatan. Yang tidak dapat saya sebutkan. "Liao Hua, apakah ini pasukan yang akan memperbaiki tembok kota?" Saya pergi dan bertanya saat meletakkan topi di rumput. "Ya, Lord Shamoke." Liao Hua dengan sangat alami memanggil saya dengan nama kode saya dan melanjutkan, "Tapi daripada memperbaiki, saya pikir akan lebih tepat untuk menyebutnya sebagai karya peningkatan." Itu masuk akal karena tembok kota memang dalam bentuk yang cukup bagus dan sepertinya tidak ada kebutuhan untuk perbaikan. Tapi perangkat tambahan ya ... Kupikir saat aku melihat dinding dan memeriksa tinggi badan mereka. "Tapi bagaimana Anda akan meningkatkannya? Apakah Anda akan menambahkan lebih banyak lapisan bata? " "Sedikit banyak. Tapi tidak sepenuhnya dengan batu bata. "Liao Hua datang ke tempat saya berdiri dan memberi isyarat ke arah luar dinding," Kami akan memasang lebih banyak batu bata di sini dan meletakkan papan kayu di atasnya. Kami kemudian akan membuat tangga, dan sekarang kita memiliki lantai lain untuk diserang. " Saya bisa lebih atau kurang mengerti apa maksudnya. Pada dasarnya, kita akan menambahkan lantai lain seperti atap. Itu ide bagus. "Saya tidak pernah berpikir bahwa/itu Liao Hua juga memiliki pengetahuan tentang pertahanan kota." Saya selalu menganggapnya sebagai pejabat administratif yang kebetulan mengenal seni bela diri. Sepertinya meskipun Luoyang jatuh, kota itu masih merupakan kota besar. Dan sebagai Panitera, dia pasti sudah banyak belajar. "Saya hanya bisa mengatakan bahwa/itu saya tahu sedikit dari pengalaman dalam mempertahankan kota." Dia berkata dan memberi hormat kepada saya sebelum menunjuk di mana dia menulis di gulungan bambu, "Gagasan untuk konstruksi ini bukan milik saya, melainkan Dari Lord Huang Zu. " "Huang Zu?" "Ya. Dan bukan hanya gerbang saya. Dia telah memberikan instruksi dan saran yang sangat spesifik untuk setiap gerbang. " "Oh ~" aku tersentak kagum. Saya sudah tahu bahwa/itu Huang Zu sangat mengesankan tapi saya terkejut bahwa/itu dia berusaha keras untuk mendapatkan sebuah kota kecil yang menghalangi pasukan Cao Cao. Saya bertanya-tanya apakah ada yang namanya kotak saran terbuka di era ini? Mungkin tidak. "Baiklah! Mulailah! "Liao Hua tidak peduli untuk mengatakan banyak hal lain saat dia selesai saat dia berbalik dan melambaikan tangannya sebelum memberikan perintah kepada pasukan. Dia kemudian mengangguk dan membungkuk kepada Yuan Zhi dan saya sebelum mulai bekerja sendiri. "Yuan Zhi, melihat itu adalah pilihan tepat untuk meninggalkan Huang Zu yang bertanggung jawab atas pertahanan kota." "Begitukah?" Yuan Zhi menjawab dengan lembut seolah-olah tidak ada yang mengejutkan, "Saya hanya mengindahkan saran Anda. Itu saja. " "Saya baru saja mengatakan kepada Anda untuk memberikan perannya untuk semua orang." Saya tersenyum kaku saat mengatakannya sambil terus menatap tentara yang sedang bekerja keras, "Sejujurnya, saya pikir Anda pasti telah membuat Dia penjaga gerbang untuk 1 gerbang kota. " Huang Zu bukanlah salah satu dari kita dan dia kehilangan aPertempuran kritis sebagai Administrator Jiangxia. Tidak banyak yang akan memberinya janji penting dengan pemikiran ini, "Huang Zu adalah Administrator Jiangxia setelah semua jadi dia memiliki sedikit pengalaman." Yuan Zhi berkata dan melihat ke luar, "Tapi di sisi lain, diragukan bahwa/itu musuh akan dapat mengepung kota ini. " "Eh? Tidakkah mereka akan mengirim pasukan untuk menyerang kota secara langsung? " "Un, mereka tidak mau." Yuan Zhi berkata dengan lembut tapi pasti. Awalnya saya tidak mengerti, tapi kemudian ingat bahwa/itu Feng Xian bertanggung jawab untuk berurusan dengan pertempuran frontal. Di bawah skenario 1-ke-1, Feng Xian pasti tidak akan kalah.

BOOKMARK