Tambah Bookmark

399

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 104: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (8)

Liu Bei POV "Itu ya ..." Saya berhenti saat saya menggaruk kepalaku dan mencoba memikirkan alasan yang bagus tapi gagal dan memutuskan untuk jujur, "Saya tahu bahwa/itu saya mungkin tidak membantu jika saya pergi tapi kadang-kadang seperti Ini, saya masih merasa ingin membantu. " "Dan bagaimana jika Anda tidak dapat membantu jika Anda pergi?" Yuan Zhi terus bertanya. Itu adalah topik yang sangat normal tapi saya merasa hal itu menjadi serius tiba-tiba. Saya berpaling untuk melihat Yuan Zhi dan melihat bahwa/itu dia menatap saya dengan sangat serius. Matanya mencoba memberitahuku sesuatu tapi aku tidak tahu apa itu. Aku menunduk dan melihat bahwa/itu dia melipat tangannya di dadanya dan merasa gelisah. Ini mungkin karena dingin atau tinggi tapi tidak terlalu tinggi untuk jujur. Un ... Ketika saya menyadari bahwa/itu jawaban saya atas pertanyaan ini mungkin sangat berarti bagi Yuan Zhi, saya memejamkan mata dan mulai mempertimbangkannya dengan hati-hati. "Ya, itu benar Saya merasa apa yang Yuan Zhi katakan masuk akal dan saya memang telah mempertimbangkan masalah ini sebelumnya. "Saya perlahan menjawab saat saya menggenggam batu bata di dinding, meraih pasir dan kotoran," Waktu itu, kecakapan bela diri saya jauh lebih buruk dan bahkan Memasang kuda itu sulit bagiku. Saya ingat berpikir 'Ah, apa inti keberadaan saya? Jika saya sangat lemah, mengapa saya tidak bersembunyi di belakang? 'Dan hal-hal serupa lainnya. " Seperti yang saya katakan, saya mendongak, ke arah pasukan di kejauhan, yang bergerak cepat menuju kami saat mereka membentuk barisan. Saya meremas tangan saya dan mencoba membuat pasir dan kotoran menjadi benjolan dan terus melakukan ini untuk beberapa saat sebelum saya melanjutkan. "Tapi seiring berjalannya waktu, saya mulai bertanya pada diri sendiri, apakah saya baik-baik saja seperti ini? Untuk meringkuk dan bersembunyi di belakang dengan aman karena saya lemah. "Saya melihat Yuan Zhi saat saya mengatakannya dan melihat bahwa/itu dia juga melihat pasukan musuh di kejauhan. Tidak seperti saya, dia tidak melakukan hal lain, selain mendengarkan saya, "Dan setelah itu, saya mulai merasa bahwa/itu saya seharusnya tidak bersembunyi lagi. Bahkan jika saya tidak dapat banyak membantu, saya setidaknya bisa membantu melindungi. " Setelah selesai, saya melemparkan segumpal pasir dan kotoran ke tangan saya ke kejauhan. "Meskipun saya berada di atas menara kota sekarang, saya siap untuk memimpin beberapa ribu tentara yang masih ada di kota untuk membantu mereka pada titik apapun." Saya berkata saat saya mencapai pedang kembar saya dengan Pinggangku Pada akhir hari, semuanya bermuara pada keinginan untuk melakukan sesuatu, apapun, untuk membantu tidak peduli seberapa kecilnya hal itu. "... Lindungi ya?" Yuan Zhi mengulangi. Sepertinya dia memang sedang mendengarkan saya. Tapi saat aku menatapnya, dia tampak tenang dan tidak yakin. "Tentu saja, Yuan Zhi berbeda dari saya secara alami." Saya berkata, "Anda jauh lebih mampu daripada saya sehingga Anda pasti bisa menyelamatkan lebih banyak orang daripada saya." "Tidak ..." Yuan Zhi menggelengkan kepalanya, "Saya tidak bisa." "Aiya, Yuan Zhi, kenapa kau-" Aku tersenyum kaku dan ingin memberitahunya agar tidak terlalu sederhana sepanjang waktu tapi dia menutupi mulutku. "Meskipun Xuan De berpikir bahwa/itu saya terlalu sederhana lagi dan lagi, saya harus mengatakan bahwa/itu saya benar-benar tidak mampu berbuat apa-apa." Yuan Zhi melanjutkan. Saya mengerutkan kening dan merasa bingung saat melihat Yuan Zhi yang terlihat seperti anak kecil yang melakukan sesuatu yang salah, "Yuan Zhi, mengapa Anda harus mengatakan hal seperti itu? Jadilah itu pertempuran terakhir atau ini, bukankah Anda arsitek di balik strategi kami? Bagaimana Anda bisa mengatakan bahwa/itu Anda tidak memiliki apa-apa?! " "Saya juga berharap bahwa/itu sayalah yang datang bersama mereka." "... Eh?" "Anda juga menginginkan ... Apa yang Anda maksud dengan itu?" "N-tidak peduli apa, kita harus mengamati pertempuran yang akan terjadi lebih dulu." Yuan Zhi mengubah topik itu saat ia mengungkapkan sedikit dari matanya dari bawah bandana. Karena dia tergagap, itu berarti dia gugup. Aura-nya juga melemah. ... tidak apa-apa Seperti yang dia katakan, ini bisa menunggu sampai pertempuran selesai. Saya mengalihkan pandangan saya ke arah luar kota dan menemukan bahwa/itu musuh telah selesai membentuk barisan dan sedang menunggu agak jauh dari kota. Sekarang setelah mereka mendekat, aku bisa melihatBahwa/Itu jumlah mereka tampaknya sangat mirip dengan pertempuran terakhir, yang berarti bahwa/itu mereka memang sekitar 10.000 orang kuat. Segera, bunyi berderit keras terdengar dan menara bergetar. "Pintu gerbang sudah dibuka ya?" Kataku pelan saat aku menusuk kepalaku. "Tolong hati-hati, Tuanku." "Saya akan baik-baik saja, Liao Hua." Saya menjawab, merasa ingin Liao Hua yang masih mencemaskan saya saat mengawasi pekerjaan konstruksi untuk tingkat berikutnya. Saya tidak ingin melewatkan momen ini, saat ketika Feng Xian mengendarai dengan piring merah dan hitam saat ia memegangi halbernya yang mengilap. Di sampingnya ada Wen Yuan yang memegangi Green Dragon Blade dan pasukannya bergerak cepat di belakang mereka. (TL: Wen Yuan menggunakan glaive juga.) "Jujur saja, akan lebih baik bagi Lord Lu Bu dan orang lain untuk tinggal di kota dan membela diri." "Eh? Kenapa begitu? " "Sisi lain terdiri dari unit infanteri dan kavaleri berat, yang keduanya merupakan penghalang bagi infanteri ringan di sisi kita." Yuan Zhi menjelaskan saat dia melihat keluar, "Tapi agar musuh tidak dapat dengan mudah melepaskan diri ketika Lord Guan Yu raids Fan city, lebih baik meninggalkan kota dan melibatkan musuh dalam pertempuran lapangan. " "Lalu pertempuran ini ..." "Ya, akan banyak korban." Yuan Zhi mengangguk, "Tapi kalau kita bisa membawa kota Fan, maka semuanya akan sia-sia." saya kira. "Namun, musuh hanya berjumlah 10.000 sehingga kerugian kita di sini seharusnya tidak terlalu besar." Dan kita juga memiliki Lu Bu, yang mungkin akan menjadi alasan utama mengapa kerugian kita akan diminimalkan. "Itu untuk yang terbaik, saya kira ..." Suara Yuan Zhi sekarang lebih lesu dan ketika saya menatapnya, saya melihat bahwa/itu dia tidak melihat di mana pertempuran di depan kita akan berlangsung. Sebagai gantinya, dia sepertinya melihat ke arah kota Fan. ... ya Sudah lama sejak Yun Chang meninggalkan Xinye sekarang. Jika mereka berbaris cepat sepanjang waktu, mereka seharusnya menyapu kota Fan sekarang. Yun Chang ... Bahkan jika Anda tidak mendapat kesempatan untuk mengirim pesan kembali, kembalilah dengan selamat ... Yun Chang POV Pemandangan di sepanjang jalan sangat menakjubkan. Meskipun kami bergegas maju dengan kecepatan penuh dan mataku terpaku di jalan di depan, aku tidak bisa tidak memperhatikan keindahan tentang diriku. Setelah kami berada di sekitar setengah jalan di sana, lingkungan pegunungan digantikan oleh hutan lebat di sebelah kanan dengan semak belukar ke kiri yang akhirnya menjadi hutan utuh saat kami berjalan. Sepertinya kita tidak perlu berhenti dan membentuk kembali barisan. Jika kita benar-benar harus melakukannya, kita selalu bisa melakukannya sebelum kita sampai di kota. Ketika saya melihat ke kejauhan, saya bisa melihat yang terakhir dari pasukan kita. Lebih jauh ke belakang, semua yang bisa dilihat adalah hutan yang menutupi pemandangan pegunungan atau kota Xinye lebih jauh ke belakang. Baru sekarang saya menyadari bahwa/itu kita telah meninggalkan kota Xinye jauh di belakang kita. Aku bertanya-tanya bagaimana kakak laki-laki seperti sekarang dan jika Lord Lu Bu dan Wen Yuan meninggalkan kota dan mulai bertengkar dengan musuh. Nah, kalau itu salah satunya, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Saya kemudian mengembalikan pandangan saya ke depan. Ini mungkin ekspedisi terpanjang yang pernah saya jalani. Jika memungkinkan, saya ingin mencapai kota penggemar sesegera mungkin. "Zhou Cang, Guan Ping! Bisakah kita mempercepatnya lagi? "Teriak saya pada mereka. "Kita bisa tapi barisan belakang mungkin tidak bisa mengejar ketinggalan." Zhou Cang berkata sambil melihat ke belakang dengan ekspresi santai, "Pasukan ke belakang terlihat agak lelah. Saya pikir kita harus segera beristirahat tergantung bagaimana keadaannya. " Istirahat ya ... "Seberapa jauh kita dari kota Fan masih?" Tanyaku. "Tidak terlalu jauh. Jika kita melanjutkan langkah ini, maka kita harus berada di sana paling lama satu jam. " Satu jam ya? Dalam hal ini, kita benar-benar harus bergerak lebih cepat. Tidak ... Jika pasukan benar-benar kehabisan nafas dan rendah semangat saat memasuki kota, itu akan menjadi kontraproduktif. Saya menarik kendali saya dan sedikit melambat. Zhou Cang dan Guan Ping juga mengikutinya.

BOOKMARK