Tambah Bookmark

400

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 105: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (9)

Yun Chang POV "Tuan Guan Yu?" "Ah, ibu akhirnya ingin membiarkan semua orang istirahat ya?" "Siapa bilang kita akan beristirahat?" Kataku saat aku menarik kembali kendali sekali lagi untuk memperlambat kudaku, "Zhou Cang, beritahu pasukan untuk terus maju tapi berbaris biasanya baik-baik saja. Tidak perlu terus berlari. " Setelah selesai, mereka berdua menghela nafas lega. "Haa ~ baiklah, mengerti." Zhou Cang berkata sambil menguap dan mengusap bagian bawahnya. Saya tahu itu sakit karena mengendarai tapi ini tindakan yang tidak seharusnya dilakukan oleh seorang gadis. "Haa ~" Guan Ping menguap dan aku merasakan firasat buruk dan berbalik untuk melihat Guan Ping meraih pantatnya. "Guan Ping! Tidak menyentuh! " "Eek!" Guan Ping sangat terkejut sampai hampir berdiri di atas kuda. "Anda seorang gadis, bagaimana Anda bisa melakukan tindakan yang tidak sedap dipandang dan tidak terlihat seperti itu!" "B .. Tapi Tuan Zhou Cang juga -" "Tuan Zhou Cang adalah Tuan Zhou Cang!" * Shiku * ... * Shiku * ... ... Wu. Aku memang marah tapi setelah melihat tatapan tajam Guan Ping, aku mulai merasa sangat bersalah dan memutuskan untuk menyerah padanya. "Eh ... Umm," saya terbata-bata saat berpaling. Meskipun saya tidak merasa melakukan kesalahan, saya masih merasa harus menghiburnya, "Guan Ping, tidak terlalu mempedulikannya. Baru saja berubah dari sekarang. Kakak perempuanmu Zhou Cang tidak bisa diselamatkan lagi tapi kamu harus belajar membedakan antara perilaku baik dan buruk. " "Apa maksudmu bagus dan buruk ..." "Eh? Zhou Cang !? "Ketika saya mendengar suara dari belakang, saya berbalik dan melihat Zhou Cang dengan ekspresi cemas saat dia menatap saya. "Kapan kamu kembali? Kenapa kamu tidak memberi tahu saya? "Saya bertanya, melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan kepanikan saya dan berharap dia tidak mendengar apa yang baru saja saya katakan. "Saat kamu mengatakan 'Guan Ping, jangan pedulikan itu'. Ah ... Jadi dia mendengar semuanya ya? "Jadi, Tuan Guan Yu, apa yang Anda maksud dengan membedakan antara perilaku baik dan buruk?" Zhou Cang mulai bertanya dengan marah saat dia berkuda di sampingku, "Setelah berkuda begitu lama, mengapa saya tidak menyentuh pantatku untuk Sedikit? " Setelah selesai, Zhou Cang merasakan pantatnya lagi seolah-olah sedang mencoba memprotes apa yang saya katakan. "Tidak, tidak seperti Anda tidak bisa ..." kataku sambil berpaling dan terbatuk-batuk meskipun aku juga wanita. Meski sosoknya benar-benar bagus, dia terlalu kasar. Dia akan menjadi kecantikan yang menggairahkan jika dia hanya mencoba sedikit. Tapi ... Tidak baik untuk mengatakan ini, tapi berkat celah Zhou Cang, kakak laki-laki itu tidak terlalu terpikat padanya. Aku selalu menangkap kakak laki-laki yang menatap Zhou Cang, mungkin karena dia agak menyukainya. Kakak mungkin tidak mengetahuinya, tapi pikirannya sangat mudah dibaca. "Bagaimanapun, Zhou Cang dapat melakukan apa yang dia inginkan tapi Guan Ping tidak boleh belajar darinya." "Oh ... baiklah, ibu." "Mengapa sepertinya tidak dipuji ..." Zhou Cang terus mengeluh. Tentu saja, saya memang tidak memujinya. Jika dia bisa sedikit berubah sedikit dan menjadi paragon bagi Guan Ping, saya akan sangat bahagia. "Mari kita tinggalkan untuk sementara. Setelah beberapa saat, pergi dan beri tahu para insinyur tempur untuk mulai membangun senjata pengepungan kami. Saat kami tiba di kota Fan, kami akan segera segera mengepung. " "Baiklah ~ mengerti ~" Zhou Cang menjawab dengan agak lesu. Sepertinya dia masih terganggu dengan apa yang saya katakan sebelumnya. Meskipun dia biasanya bajingan, dia bukan orang yang pemaaf ya? Meskipun saya tidak bisa mengatakan bahwa/itu saya tidak bersalah. "Tidak peduli bagaimana saya melihatnya, serangan kita kali ini akan lebih mirip dengan serangan atau serangan menyelinap daripada pengepungan yang bertentangan dengan prinsip saya untuk jujur." "Ibu ... Prinsip ya?" "Secara pribadi, baik dalam duel atau peperangan, saya selalu melakukan hal-hal secara terbuka dan adil." Saya berkata saat saya mengangguk dan mengarahkan glaive saya ke langit, "Demi kelangsungan hidup, kita harus menyerang kota musuh. Saya tidak bisa mengatakan ini adalah strategi yang buruk tapi mari kita panggil sekop sekop. " "Tapi apa yang bisa kita lakukan? Jika kita tidak ikut dalam penggerebekan ini, peluang kemenangan kita akan sangat berkurang. "Guan Ping berkata dengan bingung. Ini tidak bisa ditolong karena Guan Ping belum menemukan jalannya. "Ya. Terkadang, seseorang harus melawan prinsipnya sendiri. Tapi seseorang juga tidak boleh melupakan hati seseorang, "kataku sambil menatapnya dengan ramah dan menyarungkan pedangku. "Jadi seperti yang saya katakan, Guan Ping, Zhou Cang," katakuSaya melihat Guan Ping dan kemudian di Zhou Cang, "Jika bisa, saya ingin mengumumkan serangan ke kota Fan sebelum melanjutkan pengepungan. Apa yang kalian berdua pikirkan? " "Aku baik-baik saja dengan itu." Zhou Cang berkata sambil melipat tangannya di belakang kepalanya, sebuah tindakan yang membuatku memikirkan Yi De, "Dan selain itu, pada saat kita sampai di sana, itu tidak mungkin Agar musuh melakukan persiapan pada waktunya. " "Seperti yang diharapkan dari ibu. Bahkan pada saat seperti ini, Anda memilih untuk memberitahu musuh terlebih dahulu. "Guan Ping tampak gembira dan mengepalkan tinjunya saat dia bangkit. "Un." Aku mengangguk. Jika bukan karena betapa pentingnya pertempuran ini bagi kelangsungan hidup kita, saya akan berhenti berkelahi beberapa lusin kilometer di luar kota dan mengirim surat pemberitahuan ke kota 2-4 jam sebelum kita menyerang. Tentu saja, saya benar-benar mengerti betapa mengerikan keadaan kita. ... * Tatatata * ... ... tidak? Saat itu, sementara tidak ada yang berbicara, yang bisa kudengar hanyalah suara kudanya yang mendarat di tanah dan suara tentara kita berbaris. * Tatatata * ... Tapi mengapa saya merasa seperti hutan di kedua sisi jalan tampak agak terlalu sepi? Rasanya seperti kesunyian dipaksa. "..." "Ah, Tuan Guan Yu?" "Ibu?" Saya segera mengangkat tangan saya dan menekannya dengan enteng agar membuat kudanya berhenti. Zhou Cang dan Guan Ping terkejut tapi mereka juga berhenti. "Mungkinkah kita beristirahat -" "Diamlah sekarang." Saya menyela pertanyaan gembira Zhou Cang saat saya terus mengangkat tangan dan berkonsentrasi pada kebisingan latar belakang. ... * Shashasha * Saat itu masih sangat sepi dan nampaknya hanya suara daun pohon yang gemerisik dan nyanyian burung aneh sana-sini. Tidak ... * Sha * ... * Shasha * ... Sepertinya ... Suara denting dan gosokan. Mungkinkah ada warga desa dari kota penggemar di sini yang memotong kayu? Tidak, rasanya aneh entah bagaimana. Aku mengerutkan kening dan melihat tapi tidak melihat apa-apa dari belakang. "Zhou Cang, apakah kamu mendengar sesuatu?" "Mendengar sesuatu?" Zhou Cang mengerutkan kening. Sepertinya dia tidak mengerti mengapa saya bertanya padanya ini. Dia melihat ke sekeliling seperti yang saya lakukan sebelum menjawab, "Tidak, saya tidak mendengar apapun selain suara hutan normal." "Itu diberikan. Saya tahu juga bahwa/itu ada suara dari hutan tapi adakah hal lain? " Zhou Cang mengangkat bahu. Un ... Mungkinkah itu kesalahpahaman tentang saya? Tidak, tunggu sebentar ... Wen Yuan pernah mengatakan bahwa/itu napas sangat penting. Bagaimana jika saya mencoba merasakan nafas di daerah itu? Hu ... Saya memutuskan untuk mencobanya dan menarik napas dalam-dalam saat saya memejamkan mata dan berkonsentrasi. Aliran udara terkonsentrasi di sekitar daerah sekitar tapi ini dari nafas pasukan di belakang kita. Secara khusus, deru Zhou Cang benar-benar mencolok. Ah ... Sepertinya ... Seperti ada nafas yang lemah di sekitar kita. ... Ini juga sangat kacau yang berarti ada lebih dari 1 orang - Ah! Mungkinkah ini !! "Zhou Cang, Guan Ping!" Saya membuka mata lebar-lebar dalam sekejap dan menarik kendali saat saya melepaskan senjata saya. Aku melihat dengan panik dan meraung, "Kami disergap! Beritahu pasukan untuk - " * Pah * * Pah *! "Ambush !! Menghindar sekarang! "Aku meraung saat menoleh kudaku ke Guan Ping, yang masih linglung saat melihat ke langit," Guan Ping! Turun! Sekarang! " "Eh?" Guan Ping membeku dan masih dalam keadaan linglung sehingga saya mengulurkan tangan dan merenggut tali kekangnya dari tangannya sebelum menariknya ke saya ke hutan. - * Sou * * Sou * * Sou * * Sou * * Sou * Sialan! Segera, anak panah dan baut dari berbagai jenis mendarat di daerah sekitar tempat kami berdiri beberapa detik sebelumnya dan seruan yang menyedihkan dan pedih dari pasukan kami memenuhi telingaku. bajingan thos! Mereka benar-benar bersembunyi di sini! Pikirku saat mengangkat mataku dan mulai berayun menjauh untuk menebas panah yang terbang menuju tempat Guan Ping dan aku berada. "Guan Ping! Pindah! Sudah waktunya menggunakan apa yang saya ajarkan! " "Ah ... Ah! Aku mengerti! " Guan Ping akhirnya mendapatkan kembali inderanya dari raungan saya dan mulai membantu saya mengurangi arus panah yang menghujani kami. Namun, gerakannya tidak sempurna dan beberapa anak panah menyelinap melewati serangannya. Untungnya, gerakan dan matanya gOod jadi dia bisa menghindari panah yang menyelinap masuk. "Zhou Cang! Dari mana mereka menembak dari ?, " "Dari hutan di kedua sisi! Sekitar 100 meter! "Zhou Cang menjawab sambil menjaga matanya di langit dan menggerakkan leher dan pedangnya dengan cepat untuk menebas panahnya. "tentara! Tenanglah! " "Jangan panik! Jangan panik! "

BOOKMARK