Tambah Bookmark

401

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 106: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (10)

Yun Chang POV * Sou * * Sou * ... Untungnya, anak panah mulai berkurang jumlahnya. Tapi meski begitu, pasukan masih terus jatuh ke tangan mereka. Kita tidak bisa terus seperti ini ... Kita masing-masing dapat bertahan tanpa batas waktu mengingat kehebatan bela diri kita tapi pasukannya tidak ahli sama seperti kita dan mental mereka sama kuatnya. Saya melihat pasukan dan melihat bahwa/itu mereka mulai panik. Meskipun seribu orang jenderal berteriak berulang-ulang agar mereka bisa tenang, jelas sulit bagi mereka untuk melakukannya sehingga saya tidak bisa menyalahkan mereka. Bahkan saya, sebagai komandan, saya sangat terguncang, bingung dan bingung dengan apa yang telah terjadi, apalagi pangkat dan arsipnya. Meskipun kekuatan utama mereka sudah menuju kota Xinye, bagaimana dan mengapa ada penyergapan besar di sini menunggumu? Dari arus panah tanpa henti, saya bisa menduga bahwa/itu setidaknya ada 2-3.000 pemanah dalam penyergapan. Dan hutan ini agak padat juga, jadi bagaimana mereka bisa membiarkan begitu banyak panah longgar ke udara? Satu-satunya cara bagi mereka untuk menebang cukup banyak pohon untuk menyediakan cukup ruang bagi pemanah mereka. Di sisi lain, apakah benar-benar hanya pemanah dalam penyergapan? Atau adakah unit lain juga? Mengesampingkan penyergapan, berapa banyak tentara yang benar-benar ada di kota Fan? Saat pertanyaan-pertanyaan ini muncul dalam pikiran, saya mulai merasa panik. Apa yang seharusnya menjadi ekspedisi layar yang mulus sekarang telah menjadi mimpi buruk absolut dari penyergapan yang tak terduga. Pertama, kita telah menderita kerugian;Kedua, serangan kami telah terungkap;Ketiga, kita tidak tahu berapa nomor musuhnya. Jika ini berarti bala bantuan untuk garda depan telah tiba, maka kita mungkin harus berurusan dengan jenderal baru. Wu ... Mengapa ini harus terjadi ... "Tuan Guan Yu! Ini akan datang lagi! " Eh ?! Lagi?! Aku mendongak dan melihat ada massa hitam yang terbuat dari panah yang tak terhitung jumlahnya yang menutupi langit sekali lagi. Tidak ada gunanya, sekarang bukan saatnya panik dan memikirkan hal-hal yang tidak perlu, saya harus cepat memikirkan strategi kontra ... "Zhou Cang! Bawa setengah dari pasukan bersama Anda ke hutan menggunakan pengaturan yang sama seperti sebelumnya! "Teriakku saat aku menyusuri panah tercepat dan meraih kendaliku sebelum menunjuk ke dua sisi," Anda mengambil kiri dan saya akan mengambil yang benar! Setelah memasuki hutan, Anda sendiri! Pindahkan! " "Ya!" Zhou Cang menjawab dan menderu ke arah pasukan saat dia mulai membawa mereka ke hutan di sisi kiri. "Guan Ping! Ikuti aku! "Teriakku saat aku memimpin separuh pasukanku ke sisi kanan. Panah jatuh ke atas kita saat kita mulai bergerak. Karena kami terlalu lamban, kami masih menderita beberapa korban jiwa di barisan belakang saat kami memasuki hutan. Setelah kami memasuki hutan, saya melihat sekeliling dan melihat bahwa/itu kami masih memiliki cukup banyak pasukan. Namun, tidak ada waktu untuk menghitung atau mengatur ulang karena kami sama sekali tidak tahu apa yang menungguku di sini. "Hu ... Haa ... Hu ..." "Guan Ping? Apakah Anda baik-baik saja? "Saya menungganginya dan bertanya kapan saya melihat bahwa/itu dia sepertinya mengalami kesulitan untuk menarik napas. "Ibu ..." katanya sambil mengangkat dan menatapku. Dia kemudian menelan ludah dan memejamkan mata untuk menenangkan emosinya sebelum melanjutkan nafas dalam-dalam, "Biarkan aku ... Istirahat sebentar." "Tidak, saya mengerti." Sepertinya Guan Ping panik setelah musuh mengumpulkan penyergapan. Itu tidak bisa ditolong karena Guan Ping tidak terlalu berpengalaman. Pengalamannya terbatas pada bentrokan di medan perang yang tidak lebih dari beberapa ratus tentara. Menundanya untuk melihat kengerian ribuan panah hitam yang mengalir turun terlalu banyak. Teror nyaris merindukan dan takut ditembus seluruh panah bahkan lebih mengerikan daripada dipukul. Saya harus mengatakannya, bahwa/itu situasinya tidak seburuk mungkin. Saya pikir kita akan bertemu dengan penyergapan lain saat kita memasuki hutan tapi keadaannya akan baik-baik saja untuk saat ini. "Guan Ping, tingggod di sini bersama pasukan lainnya." Saya berkata kepada Guan Ping dan melihat jenderal 3.000 orang itu dan berkata, "Bawa tentara Anda dan ikutlah dengan saya." "Ah, ya," jawabnya lelah. Sepertinya penyergapan dari sebelumnya telah merugikan semua orang. "Ibu ..." panggil Guan Ping saat aku hendak mengendarai mobil. Aku berbalik dan melihatnya menatapku dengan cemas. "Guan Ping, aku akan baik-baik saja." Aku menganggukGuan Ping dan melakukan yang terbaik untuk tidak terlihat terlalu keras saat saya meremas senyum, "Ambillah posisi jenderal 3.000 orang yang terluka saat ini dan ikuti di belakang kami dengan jenderal 3.000 orang lainnya. Pastikan Anda menjaga jarak antara kami untuk berjaga-jaga. " "... Tidak, baiklah." Guan Ping mengangguk dan mengangkatnya glaive. Dari sudut pandang saya, kecakapan bela diri Guan Ping dan keberanian bela diri sudah sejajar. Yang dia kekurangan sekarang adalah pengalaman dan dia pasti akan tumbuh banyak setelah pertempuran ini. "Kalau begitu, ayo kita pergi." "Ya!" Saat saya mengendarai mobil, saya melihat tentara kita mengular ke hutan, sedikit bising saat mereka melakukannya. Seperti yang diharapkan, sulit untuk menyembunyikan kehadiran seseorang di hutan tanpa persiapan yang tepat sebelumnya. Saya telah mendengar suara pemanah musuh yang melarikan diri lebih dalam ke hutan sekitar beberapa ratus meter tapi tidak ada suara lain selain ini. Ini berarti kita tidak akan bisa mengetahui dari mana penyergapan berikutnya akan terjadi. Tapi jika kita tidak berurusan dengan mereka terlebih dahulu, kita akan terus dilecehkan dan menderita kerugian besar. Jika dugaan saya benar, maka pasukan musuh sekarang harus berada di kedalaman hutan karena itulah arah pemanah mundur. Jadi, jika kita terus ke arah ini, kita akan bentrok dengan kepala. Dengan musuh. Seperti yang saya kira, pegangan pada pisau saya diperketat. Dengan kekuatan pasukan kami saat ini, saya berharap bisa menang dalam bentrokan langsung. Musuh hanya boleh berjumlah sekitar 3.000 atau lebih, setengahnya adalah unit pemanah dan setengahnya adalah unit infanteri. * Shashasha * Jeritan dan kerutan daun memenuhi udara saat kami terus maju. Pada saat ini, kita mungkin harus mendekati tempat pemanah diposisikan semula. "Lord Guan Yu, lihat!" Saat itu, jenderal 3.000 orang di samping saya berseru saat dia menunjuk ke depan. ... tidak? Ke depan adalah? "Jia." Aku memerintahkan saat aku mengayunkan kendali dan berlari untuk melihat-lihat. Tapi ini mengarah ke masalah lain. Untuk persiapan seperti itu harus dilakukan, pastilah ada banyak waktu yang berarti bahwa/itu tindakan ini bukan karena mereka mendeteksi kita. Mungkinkah strategi Lord Xu Shu terlihat? "Ibu, ini ..." Saat itu, Guan Ping menunggangiku. "Di sinilah musuhnya baru saja sekarang." Aku berkata saat aku melihat-lihat ... Un? Ada jejak kaki? Saya menggunakan pisau saya untuk menyapu daun ke samping dan melihat jejak kaki yang dalam di tanah yang sepertinya ada orang yang membuat mereka menuju ke depan. "Musuh mungkin telah maju ke arah itu." Saya berkata saat saya menunjuk dengan pisau saya. "Kalau begitu kita ..." Guan Ping bertanya dan membuntuti. Pertanyaan yang tidak dia selesaikan juga yang saya takutkan. Jika kita ingin sampai ke kota Fan sesegera mungkin, kita harus bertemu dengan Zhou Cang dan segera ke sana sesegera mungkin. Melakukan hal itu penuh dengan bahaya namun tindakan terbaik adalah menghilangkan penyergapan sesegera mungkin sebelum kembali ke rencana awal kita. Jika pasukan musuh sangat banyak, mereka akan mengajukan tuntutan untuk memulai. Karena tidak, berarti itu berarti jumlah pasukan mereka tidak mencukupi. Dalam hal ini, kita harus - "Tuan Guan Yu! Suara pertempuran! " "Un?" Saat itu, suara pembantaian bisa terdengar dari belakang. Sepertinya Zhou Cang sudah mulai bertarung di sisinya. Baiklah, dalam kasus ini, kita akan - * Sou * * Sou * * Sou * * Sou * * Sou *! tidak ?! Tiba-tiba, suara tali busur yang dilepaskan memenuhi udara dan saat aku melihat ke kejauhan, aku melihat deretan panah yang menembaki kami. "Kuh!" Saya tidak dapat berbalik pada waktunya untuk mengelak dan harus menurunkan panahnya. * Neigh * ~ ~ ~ Kuda itu bergoyang-goyang dan mengangkat kaki depannya tiba-tiba. Sialan! Apakah anak panah memukul kudaku? Saya buru-buru meraih kendali, berharap bisa mengendalikannya - "Ibu! Mereka akan datang lagi! " apa !? Voli ke 2 sudah datang ?! Berapa banyak pemanah yang mereka miliki?

BOOKMARK