Tambah Bookmark

402

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 107: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (11)

Yun Chang POV Aku mendongak dan melihat deretan panah terbang lurus untuk kami. Tidak ada cara lain untuk melakukannya sekarang! Aku menguatkan diriku saat aku turun dan mulai menebas kiri dan kanan, menjatuhkan semua panah yang mendekat. "3.000 orang jenderal, tetapkan dengan pasukanmu, cepat! Tuntutlah sekarang! "Saya berteriak kepada umum di sampingku yang secara alami memahami keadaan sulit seperti apa yang kita hadapi. "semuanya! Tangani dengan saya! " Perisai perisai di kepala! Mungkin ada gelombang lain! " Jenderal 3.000 orang itu menderu dan segera, seribu tentara dituntut di depan. Tentu, saya tidak lupa memberi tahu mereka untuk membiarkan perisai pejuang tersebut mengenakan biaya terlebih dahulu. "Apakah ibu baik-baik saja?" Guan Ping bertanya saat dia datang. "Saya baik-baik saja tapi kudaku terluka." Aku berkata saat aku melihat kudaku dan melihat anak panah tersangkut di perutnya. Untungnya, itu tidak terlalu dalam dan bisa diekstraksi dengan aman dengan sedikit rasa sakit yang dilakukan pada kuda. "Apakah kuda itu baik-baik saja?" "Tidak apa-apa." Aku berkata saat aku mengulurkan tangan dan mematahkan panah untuk mencegah orang tidak menyentuhnya dan memperburuk cederanya. Itu harus dilakukan untuk saat ini. "Kalau begitu, Guan Ping, kita harus mengikuti -" * Da * * Da *! Un? Tiba-tiba, petasan datang dari kiri dan kanan kami. "Bunuh !!!!!" Terdengar teriakan keras dari kedua sisi saat petasan dibakar. ini! Apa ini! Mereka tidak berada di depan kita tapi di sisi kita ?! Aku melihat dan melihat musuh-musuh keluar dari hutan. Perkiraan kasar akan menempatkan mereka lebih dari seribu setidaknya. "Yaa!" Seorang tentara menembaki saya saat saya melihat dan saya menghindari serangan tersebut sebelum menjatuhkannya. Pada saat berikutnya, pasukan musuh bentrok dengan kita dan medan perang menjadi kacau. "Kuh! Ini buruk !! " Saat saya buru-buru membantu menangani pasukan yang bertugas di pelopor kami, akhirnya saya menyadari bahwa/itu saya telah jatuh karena jebakan musuh. Jejak kaki dan anak panah hanya umpan untuk membawa kita ke tempat masuk. Saat tentara kita tersebar, penyergapan musuh di sisi kita akan masuk. Panah pada awal, dan wilayah tandus, hanya asap dan cermin saja. Kesepakatan sebenarnya adalah pasukan yang sedang menunggu di pihak kita. Alasan mengapa mereka tidak mengenakan biaya pada awalnya adalah agar mereka bisa memaksa kita untuk berpisah. Saat ini, 10.000 kekuatan kuat kami terbelah 2 dan kami berada dalam situasi di mana kami tidak dapat saling membantu dan tidak tahu apa-apa tentang situasi orang lain. Kami benar-benar mengalami kesulitan saat ini. "Yaa!" Saya terus mengayuh dan menebas kaki sambil berdiri di wilayah tandus, melakukan yang terbaik untuk memaksa musuh kembali sebanyak mungkin dengan kekuatan saya sendiri. Karena batang pohon di daerah itu, senjataku tidak bisa digunakan untuk efektivitas penuh dan aku terpaksa menahannya sehingga jaraknya terbelah dua. Sialan semuanya! Kedua kalinya! Saya tidak percaya kita jatuh untuk penyergapan dua kali! " "Seribu orang jenderal! Beritahu pasukan kita untuk membagi dua dan membentuk 2 medan tempur ke kanan dan kiri! Anda, dan Anda, pergi ke barisan belakang dan memimpin pertempuran! " "Ah ... ya!" "U-mengerti!" 2 jenderal yang terjerat dalam perkelahian tampak agak panik saat mereka menjawab dan buru-buru pergi ke belakang, sesuatu yang tidak mudah dilakukan sama sekali. Saya tahu bahwa/itu saya terlalu panas kepala tapi tidak mungkin saya bisa tenang dalam keadaan seperti ini. Saya juga tidak tahu apa status Zhou Cang tapi tidak jauh lebih baik dari kita. Setelah kita terbelah dua, saya bahkan tidak bisa memberikan perintah untuk mundur. "Musuh umum! Serahkan hidupmu! " Eh? Saat itu, seseorang mendengus padaku. Ketika saya berpaling untuk melihat, saya melihat seseorang berlari seperti binatang, ekor kudanya terbang di belakangnya. Dia menggunakan tombak di tangannya untuk memecah kerumunan saat dia langsung menuju ke arahku. Aku tahu siapa dia, ini adik adik Lu yang selamat, Lu Xiang. Tidak seperti saat terakhir, wajah Lu Xiang dipenuhi dengan kebencian dan kemarahan dan dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda. "Yaa!" Tiba-tiba, Lu Xiang meraung saat dia melaju lebih jauh dan menutup jarak antara kami dengan hanya 2 langkah. Dalam sekejap mata, ujung tombaknya menebas kepalaku. "Ibu! Hati-hati! " "Saya tahu!" Guan Ping yang sibuk dengan musuh sendiri tidak lupa memberi peringatan tapi sebenarnya, saya tidak berada di level di mana saya tidak dapat menghalangi serangan ini. "Haa! *Ding * * Ding * !! "Dia mengikuti dengan ayunannya dan dengan cepat menyerang lagi sebelum menarik tombaknya, setelah melihat bahwa/itu saya telah berhasil memblokir kedua serangan tersebut, dan menusuk saya. * Ci * * Ci *! Saya mengangkat pisau saya dan menggunakan gagangnya untuk membelokkan ujung tombak dan segera menundukkan tusukan yang diikuti segera. Lu Xiang menggunakan tombak tapi tidak sepanjang jenis yang digunakan Lord Zhao Yun dan penggunaan seperti itu saat dia menyerang, dia tidak perlu terlalu khawatir tentang kontrol. Wajar saja, dia tidak terkungkung oleh batang pohon yang mengelilingi kita juga. "Yaa! Haa! Yaa! * Ding * * Ding * * Ding * - " Setelah sekitar 20-30 pertarungan, serangan Lu Xiang semakin ganas. Kecepatan dan perpaduan serangannya juga meningkat, sehingga menyulitkan serangan. Yang mengatakan, dia hanya menggunakan sikap menebas dan menusuk sederhana sehingga saya masih bisa mengatasi semua serangannya saat mereka datang. * Sou * - * Ci *! Tanpa peringatan sama sekali, dia tanpa kata-kata menusuk saya dengan kejam. Aku berpaling ke samping dan menempel di batang pohon saat aku membelokkan benda itu tapi tiba-tiba dia menghentikan serangannya dan melakukan garis miring yang ditujukan ke kakiku. Untungnya, saya cukup cepat dan menurunkan pisau saya untuk membloknya tapi dia tiba-tiba melepaskan senjatanya lagi dan melompat saat dia melakukan slash yang jungkir balik. Ketika saya melihat ini, saya buru-buru mengangkat pisau untuk memblokir serangan - * Deng * !!!! Wu! Saat senjata kita bentrok, aku bisa merasakan kekuatan mengerikan menekan pedangku. Kali ini, ini jauh lebih besar daripada serangan sebelumnya, begitu rupa sehingga aku bisa melihat tangannya bergetar dari sudut mataku. Untungnya, ini masih sesuatu yang bisa saya hadapi. Aku bahkan bisa memblokir serangan Lord Lu Bu. "Yaaaaaaaaaaa!" Eh? Lu Xiang meraung dan meluncur tombaknya ke tangan kiriku sebelum aku bisa bereaksi. Saya akan melepaskan tangan saya tapi jika saya melakukannya, tombaknya akan miring ke bahu kiri saya. "Yaa!" Saat itu, dia berteriak lagi saat dia membungkuk ke kanan. Wu! Tindakan ini memaksa barikaku untuk mengikuti gerakannya. Saya tidak bisa menghentikannya karena pisau saya sendiri cukup berat sehingga momentum dan kekuatannya mengalahkan saya, * Ka *! Sebuah suara hacking segera diikuti dan ketika saya menoleh untuk melihat, saya melihat bahwa/itu Green Dragon Crescent Blade telah memotong secara mendalam ke dalam batang pohon. "Wu ..." Lu Xiang mengerang saat ia jatuh ke tanah dengan keras dan berusaha bangkit. "Musuh umum ... * Ke * * Ke * ..." Dia ingin mengatakan sesuatu tapi mulai terbatuk karena jatuhnya dan tidak bisa menyelesaikannya. Ketika dia selesai batuk, dia langsung menuduh saya, "- Serahkan hidupmu!" "Kuh!" Aku mengulurkan tangan dengan kedua tangan untuk meraih senjataku tapi tidak memiliki cukup kekuatan untuk menariknya keluar pada waktunya. Ini agak merepotkan. Yang bisa saya lakukan hanyalah mencoba menariknya menjauh, menghindari serangannya dan menunggu kesempatan untuk merebut senjataku. Saat aku menatap Lu Xiang yang sedang menungguku, aku menunggu saat yang tepat untuk berlari ke samping - "Ibu, aku akan membantumu!" Eh? Tiba-tiba, sosok biru muda meledak di tempat kejadian. Twintails-nya berkelok-kelok di depanku seperti pisau glaive yang mirip dengan kilauanku sendiri - * Ding * * Ding *! Saat senjata mereka bentrok, sinar sinar matahari bersinar dan tercermin dari baling-baling mereka. "Guan Ping!" "Yaa!" Guan Ping meraung saat ia menyingkirkan Lu Xiang. Dibandingkan dengan diri saya yang berpikir saat bertarung, Guan Ping nampaknya mengikuti arus internalnya. "Ibu, apakah kamu baik-baik saja?" Dia berbalik dan bertanya. Pakaiannya yang biru muda sekarang ditutupi oleh darah tapi wajahnya tidak memiliki rasa takut. Sebaliknya, apa yang saya lihat adalah tekad yang teguh, seolah-olah kepala air kekanak-kanakan telah hilang. "Ah, aku baik-baik saja." Aku mengangguk. "Itu bagus!" Dia benar-benar tersenyum yang mengejutkanku dan mengangkat pedangnya saat dia melanjutkan, "Biar aku yang berurusan dengan Lu Xiang itu!" "Yaa !!" Lu Xiang meraung saat dia menagih sekali lagi tapi Guan Ping belum kembali. "Oi! Hati-hati! " "Eh ?!" Baru ketika aku berteriak padanya apakah dia berbalik kembali tapi Lu Xiang sudah tepat sebelum Guan Ping dan senjata Guan Ping masih diturunkan - * Ceng * "Wu!" "Guan Ping !!" Aku meraung saat ujung tombak muncul punggungnya, menembus perutnya. "Guan Ping !!!" Aku berteriak kaget sekali lagi saat mataku mulai kabur.

BOOKMARK