Tambah Bookmark

404

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 109: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (13)

Yun Chang POV "Tuan Guan Yu! Musuh mundur! Apakah kita akan mengejarnya? "Jenderal 3.000 orang itu berteriak saat ia berlari mendekat, terlihat kurus dan luka parah. "Tidak, jika musuh harus pergi semua keluar, kita akan menderita kerugian yang lebih berat dari yang sudah kita miliki." Saya menghela napas, "Yang perlu kita lakukan sekarang adalah melakukan quick count dan memeriksa seperti apa keadaannya. Sisi lain hutan. Jika dugaan saya benar, seharusnya ada perwira komandan lain yang memimpin unit musuh di sisi lain dan seharusnya tidak mundur lagi. Pergi, cepat! Kita perlu memperkuat mereka! " "Ya!" Katanya saat dia bergegas ke pasukan. Aku melihat mereka dan mulai mengasihani mereka. Mereka baru saja mengalami siksaan yang sulit tapi sekarang mereka masih harus bertarung. Tapi kita pada dasarnya aman sekarang. Paling tidak, setengah dari musuh telah mulai mundur sehingga harus sederhana untuk menangani sisanya, pikirku saat aku melihat Guan Ping tergeletak di tanah. "Guan Ping, apa kamu baik-baik saja?" Tanyaku saat aku pelan-pelan berjalan tapi Guan Ping tetap tidak bergerak di tanah seolah dia sudah mati. "Oi, sudah saatnya kau bangun." Kataku saat aku berjongkok dan menepuknya dengan ringan sebelum mengulurkan tangan dan membaliknya. Setelah membalikkannya, apa yang menyapa saya adalah wajah tersenyum yang tertutup kotoran. Seperti yang diharapkan ya? "Ah ~" Guan Ping mengerang saat ia meregangkan tangannya dan tampak sedikit canggung, "Aku sudah bisa dilihat oleh ibu pada akhirnya ya?" "Tapi tentu saja ..." Oleh karena itu, ini berarti bahwa/itu dia berhasil menghindari serangan tersebut dan hanya bertindak seolah-olah tidak melakukannya. Triknya mungkin efektif, tapi jika Guan Ping akan berada dalam bahaya jika Lu Xiang menusuknya lagi hanya untuk memastikannya. "Seperti yang diharapkan dari ibu, telah menemukan saya keluar ..." "Itu hanya tipuan biasa-biasa saja," kataku tak berdaya dan mengulurkan tangan untuk membantu Guan Ping, "Ayo, kita harus ke sisi lain sesegera mungkin." Seperti yang saya katakan, saya berjalan ke kudanya. Untungnya, hal itu tidak terasa sakit saat bertempur sekarang. Ketika saya melihat luka itu, saya melihat bahwa/itu itu tidak memburuk. Itu benar-benar kuda yang bagus, pikirku saat aku mengusap surai sebelum memasangnya. "Ayo pergi sekarang, ibu." Guan Ping berkata saat dia juga menaiki kudanya. "Ya-Jia!" Teriakku saat aku mengayunkan kendali dan berlari dengan Guan Ping di belakangnya. Aku melihat Guan Ping dan melihat bahwa/itu pakaiannya diwarnai merah di pinggangnya. Sepertinya dia tidak bisa sepenuhnya menghindari serangan tersebut. "Guan Ping, apakah luka Anda di pinggang Anda baik-baik saja?" "Tidak?" Guan Ping menggerutu kaget dan melihat ke bawah. Sepertinya dia baru menyadari bahwa/itu dia tertembak dan menyentuhnya sebelum melihat ke atas dan tersenyum, "Seharusnya tidak terlalu serius karena saya belum banyak berdarah." Jadi itu goresan ya? "Bahkan jika itu hanya goresan, ingatlah untuk meminta Lord Hua Tuo melihatnya saat kita kembali dan memberi obat krim." Saya melanjutkan dan memikirkan kembali apa yang telah terjadi sebelumnya, "Tapi karena Guan Ping baik-baik saja, Kenapa kamu harus bertindak seperti itu dan terjerembab ke tanah? " "Itu ya? Saya memang memiliki pertimbangan sendiri untuk melakukannya. "Guan Ping mulai menjelaskan seolah-olah dia menungguku untuk menanyakan hal ini dan mengulurkan jarinya saat dia melanjutkan," Saya akan bangun tapi kemudian sebuah ide terlintas dalam pikiran saya. " Guan Ping melambaikan tangannya saat dia berkata begitu. Dia mungkin berpikir dia terlihat keren melakukannya tapi itu terlihat konyol bagiku. "Saya ingin Lu Xiang memastikan bahwa/itu saya turun untuk menghitung dan terus berjalan ke depan. Kemudian, saya akan menyerangnya saat dia paling tidak mengharapkannya. "Guan Ping berkata saat dia mengayunkan gloranya. "Oh ~" Aku tersentak kaget dan mengangguk. Saya tidak berpikir bahwa/itu Guan Ping yang biasanya kosong akan bisa menemukan hal seperti itu dengan cepat. "Tapi kenapa kamu tidak bangun pada akhirnya?" Tanyaku. Dia tidak bergerak atau mencoba bangun sama sekali untuk keseluruhan sisa duel. "Ah," ekspresi Guan Ping menjadi serius dan senyumnya berkurang saat dia mendengar saya mengatakan ini, "Itu karena apa kata ibu." "Apa yang saya katakan?" "Hal-hal yang dikatakan ibu kepada Lu Xiang tentang kehormatan dan penghinaan. Anakmu tidak mengerti semua itu tapi aku merasa itu kehormatankuNs menjadi terbuka dan adil dan penghinaan berarti menjadi licik dan tidak adil. "Guan Ping berkata dan menatapku," Dari sudut pandang saya, menyerang Lu Xiang dari belakang tidak terhormat sehingga saya memutuskan untuk tidak melakukannya. " "Begitu." Aku mengangguk, merasa bahwa/itu dia tidak melakukan kesalahan sama sekali. Namun, jika saya memuji dia karena hal kecil seperti ini, saya akan sangat memanjakannya. "Tapi karena orang itu berhutang padaku, apakah akan dipertimbangkan bahkan jika aku kembali padanya juga?" "Itu tidak sepenuhnya benar," saya dengan ringan menggelengkan kepala, "Melakukan perbuatan tidak jujur ​​memenuhi hati seseorang dengan rasa bersalah. Bahkan jika seseorang melakukan perbuatan tidak terhormat dalam pembalasan, seseorang masih akan merasa bersalah karenanya. " "Un ..." Guan Ping menggerutu saat dia cemberut, "Saya tidak benar-benar mengerti apa yang baru saja dikatakan ibu." "Hahaha, tidak apa-apa. Anda akan mengerti pada waktunya. " Tapi sekarang setelah saya memikirkannya, dia pernah bersama saya untuk beberapa waktu sekarang. Dan seiring berjalannya waktu, sepertinya dia merawatku ya? Anak ini mungkin akan terus maju menyusuri jalan yang terhormat. Saya yakin itu. "Ah ya, ibu benar-benar heroik saat itu!" "tidak? Apa itu? "Tanyaku, tidak bisa beradaptasi dengan cukup cepat untuk seberapa cepat Guan Ping mengubah ekspresinya dan topik pembicaraannya. "Saat itu, ibu baru saja memotong dan membunuh Lu Xiang begitu saja! Dan pohon-pohon di sekitarnya jatuh juga! Saya benar-benar kaget! " Dia terlihat lebih bersemangat dariku. Tentu, aku tahu bahwa/itu dia mendapat kejutan. Saat pohon jatuh, aku melihatnya gemetar. "Tidak apa-apa, saya kira." Tentu saja, saya tidak akan memuji diri sendiri. Sebaiknya bersikap sedikit sederhana, "Tapi aku tidak membunuhnya." "Eh?" Guan Ping tampak bingung, "Tapi ibu memotongnya dan darahnya dimuntahkan?" "Ya tapi pendarahan tidak berarti kematian." Aku berkata saat aku mengangkat bahu dan menatap pinggang Guan Ping, "Ini logika yang sama seperti goresanmu di pinggangmu." Tentu saja, luka yang saya alami pada Lu Xiang jauh lebih serius daripada goresan pada Guan Ping tapi saya menunjukkan belas kasihan dan berayun dari sedikit lebih jauh. Meskipun saya melakukan slash melalui dia, saya memastikan untuk tidak menyakiti organ dalam apapun. "Ohhh ~ Seperti yang diharapkan dari ibu. Anda benar-benar tahu bagaimana mengendalikan seranganmu ya? " "Guan Ping, saatnya kita naik lebih cepat." Jika kita tidak sampai di sana lebih cepat, kita tidak akan bisa mengetahui apa yang terjadi di sisi lain. Yang mengatakan, tidak peduli seperti apa statusnya di sisi lain, saya tidak berniat menyerang kota Fan setelah ini. Pertama, kita telah membuang banyak waktu;Kedua, pertahanan kota harus berdiri dan berjalan;Dan ketiga, moral pasukan kita terlalu rendah. Pada saat ini, sebaiknya kita kembali ke kota dan mencari opsi lain yang tersedia bagi kita. Bahkan jika ... Saya harus dihukum karena ini, saya harus meminimalkan kerugian kita sekarang. "Ibu ..." "tidak? Apa ... "Aku berbalik untuk melihat Guan Ping saat aku menjawab dan melihat pipinya merah karena dia gelisah tentang biasanya," Guan Ping? Ada apa? " "Umm, ibu. Apakah Anda masih akan memanggil saya dengan nama saya? "Dia bertanya tapi saya tidak mengerti apa yang dia katakan. Dia mendongak dan melanjutkan dengan suara yang sangat girly, "Ibu, apa kau tidak bisa memanggilku 'putriku' pada saat normal juga?" Wu ... Jadi dia mendengar semua yang saya katakan saat itu! "Wu, apa yang kamu katakan? Saya tidak bisa benar-benar mendengarmu. "Saya berkata seperti yang saya lakukan sebaik mungkin untuk menyembunyikan kepanikan saya dan mengabaikan keluhan Guan Ping. Baru ketika kami akhirnya bertemu dengan Zhou Cang, Guan Ping berhenti mengganggu saya tentang hal itu. Mudah-mudahan, dia sudah melupakannya. Li Dian POV Suara gemuruh kuda berkuku tak berujung saat unit kavaleri lapis baja kami terbentuk di belakang kami. Saat Cao Ren dan saya duduk di atas kuda kami di kepala pasukan kami, kami berdua tidak berbicara saat kami melihat ke kota kecil di depan kami. Ini untuk kedua kalinya sekarang. Ini adalah kedua kalinya saya berada di luar kota Xinye. Saat saya melihat pemandangan yang familier di depan saya, saya tidak bisa tidak memikirkan kembali mimpi buruk yang merupakan pertempuran terakhir. Lu Kuang meninggal, kami menderita penyergapan dan penjepit, dan akhirnya kami hampir tidak berhasil bertahan hidup. Guan Ping glaive, dan tombakku yang patah. Bahkan sekarang ketika saya memikirkannya, tubuh saya gemetar. Aku mencengkeram gairah baruku erat saat aku mengayunkan kendali dan berlari kencang ke depan. Masih ada hal-hal yang saya khawatirkan. "Lord Cao Ren, apakah strategi Shen Pei benar-benar bekerja?" Tanyaku saat aku melihat Cao Ren yang sedangSeperti terkonsentrasi pada berkuda. Tidak ada lagi kebaikan dalam ekspresinya dan yang tidak tersenyum membuatnya merasa sedingin es padaku. Tidak ada kemarahan atau permusuhan, hanya kedengkian. "Karena kita sudah memutuskan untuk menggunakannya, maka percayalah padanya." Saya pikir dia tidak akan menjawab tapi sebenarnya dia agak cepat, "Atau apakah Anda atau saya punya strategi lain?"

BOOKMARK