Tambah Bookmark

406

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 111: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (15)

Li Dian POV "Jadi apa?" "... Eh?" Un? Tiba-tiba, suara yang kuat dan kuat memenuhi udara. Saya sangat terkejut mendengar seseorang berbicara karena saya yakin bahwa/itu logika Cao Ren tidak dapat diatasi dan terasa tegang sekali lagi. Aku melihat ke atas dan melihat bahwa/itu itu adalah Lu Bu yang telah berbicara. "Terus terang, saya tidak benar-benar mengerti apa yang Anda berdua katakan. Saya juga tidak tahu apa yang terhormat dan apa yang tidak, apalagi mengapa saya harus mempertahankan sebuah kota kecil yang sama sekali tidak memiliki apa-apa. Sederhananya, saya sama sekali tidak tahu mengapa kita bertarung sama sekali. "Lu Bu melanjutkan dengan jelas. "Tapi," Dia menatap tajam kepada kami saat dia melanjutkan, "Karena Xuan De ingin kami mempertahankan kota, kami akan melakukannya. Bagi saya, kehormatan Xuan De adalah milik kita. Saya tidak peduli dengan Liu Biao atau orang lain. Yang bisa saya lakukan sekarang adalah mempertahankan kehormatan Xuan De. Apakah itu bukan apa yang harus dilakukan oleh pengikut? " "Wu ..." Cao Ren sekarang tidak bisa berkata apa-apa. Dia tidak mengungkapkannya dan terus tersenyum tapi dia membeku di tempat untuk waktu yang lama. Yang mengejutkan saya adalah bahwa/itu dia bisa berbicara dengan sangat jelas dan adil. Mungkin ini jalan prajurit. Dan kita juga bisa yakin bahwa/itu jenderal ini setia kepada Liu Bei dan tidak mungkin untuk merekrut. "Selain itu, Xuan De tidak mati." Eh? Tiba-tiba, Lu Bu terus berbicara, dan dia mengatakan sesuatu yang membuatku segera bangkit dari keterkejutan. Apa yang dia katakan? Liu Bei tidak mati? Aku mendongak dan melihat Lu Bu tidak berekspresi seperti biasanya. Letnannya, di sisi lain, memiliki ekspresi bingung. "Saya sangat menghormati dedikasi dan kesetiaan Anda. Tapi itu satu hal, kelangsungan hidup tuanmu adalah hal lain. Orang mati tidak akan menghidupkan kembali dan semua yang tersisa adalah kehendak mereka. "Kata Cao Ren. Cara dia berbicara agak kaku dan tidak wajar dan ketika dia selesai, dia tampak sangat tidak nyaman. Rasanya seperti ada sesuatu yang tidak dia katakan. Dan apakah Lu Bu benar-benar bermaksud tidak menyerah? Mungkinkah Liu Bei tidak mati ... Tapi jika dia tidak mati, lalu kemana dia bisa sekarang? Ini adalah ke 2 kalinya kita menyerang kota Xinye namun tidak ada tanda sama dia. "Sudah waktunya." Saat itu, Cao Ren perlahan mundur dan berbicara kepada saya, "Momentum musuh lebih lemah dari pada kita tapi saya khawatir kita tidak dapat menurunkannya lebih jauh pada tahap ini, apalagi merekrut mereka ... " Cao Ren menggelengkan kepalanya saat dia selesai. Saya setuju dengan penilaiannya. "Saya akan naik dulu untuk sebuah duel," kata Cao Ren sambil memutar tombaknya, "Tunggulah di belakang. Anda tidak perlu melakukan apapun. Jika saya benar-benar tidak bisa menang, maka pesan saja pasukannya untuk ditagih. " "Ah, Lord Cao Ren." Aku berkata saat aku buru-buru meraih kendali sebelum dia bisa berpacu, "Lord Cao Ren, biarkan aku pergi. Jika Anda pergi, Anda harus menghadapi Lu Bu, yang tidak akan menghasilkan hasil yang baik untuk kita. Jika saya pergi, saya akan melawan letnan. Paling tidak akan ada kesempatan bagi kita untuk mendapatkan kemenangan pra-pertarungan awal di sana. " Cao Ren berhenti dan tenggelam dalam pikiran saat ia melepaskan cengkeraman yang dimilikinya pada kendali sebelum mengangguk, "Baiklah, kita akan pergi dengan saranmu. Hati-hati. " "Tentu saja." Saya berkata dan pergi sebelum mengumumkan niat saya, "Saya Li Dian, seorang jenderal Cao, adakah orang yang mau melakukan pertempuran?" Ketika saya selesai, letnan melangkah seperti yang diharapkan. Dia sepertinya memakai piring ringan yang memberi perlindungan yang layak namun tidak lengkap. Alasan untuk ini mungkin agar gerakannya tidak terhambat. Saat dia tersenyum, dia mengayunkan senjatanya, sebuah pedang Naga Hijau. Bagus, itu pasti menarik. Saya tidak bisa bertarung dengan Guan Yu kali ini tapi rekan Zhang Liao ini akan melakukannya. Baiklah - "Yaa!" "Haa!" Tak satu pun dari kami membuang air liur kami untuk mengatakan lebih banyak dan mengayunkan kendali kami saat kami saling menuduh. Di ruang kecil di medan perang, kami berdua terpisah dari pasukan kami dan saat kami mendekat, emosi di hati saya semakin kencang. * Dang *! * Dang *! Dalam sekejap, percikan api terbang saat senjata kita bentrok. Wu! Pukulannya kuat Letnan ini tidak melakukan pushover. Jika saya meremehkan dia dan menggunakan sedikit kekuatan, saya pasti telah dilucuti dengan paksa oleh pukulannya. "Yaa!" Orang itu sudah menunggakiku saat aku pulihDan mengarahkan pedangnya ke tanah untuk memberikan serangan ke atas. * Dang *! Pisau kami bertemu lagi tapi sepertinya pukulannya kali ini lebih sulit dari sebelumnya. Sepertinya letnan ini perlahan meringankan bentuk tubuhnya. "Yaa-Hah!" Ketika saya mencoba menekan senjatanya, dia menarik bolanya dan saya menggunakan bukaan itu untuk menusuk dan menebasnya dengan cepat. Dia menghindari serangan pertama dan memblokir yang kedua sebelum mengetuk pisau saya dan menebasnya diagonal. * Dang *! * Dang *! * Dang *! Tiga garis miring diagonal lainnya tapi entah bagaimana saya bisa memblokir semuanya. Bahunya selalu mengubah jalan setapak tengah garis miring, sehingga menyulitkan saya untuk memperkirakan di mana pedangnya akan mendarat dan menghalangi serangannya tapi entah bagaimana saya bisa melakukannya sejauh ini. Setelah itu, kami terus menukarkan pukulan 10-20 lainnya. Awalnya saya mengira Zhang Liao suka menyerang dari samping tapi dia dengan sengaja mengubah pola serangannya setengah jalan dan saya terpaksa menyesuaikan diri dengan gaya barunya. Sekarang, dia benar-benar diam dan bahkan tidak membuat suara mendengus saat dia terus menyerang berulang-ulang. Dan karena itu, saya kehilangan satu sumber informasi dan merasa semakin sulit menghadapi serangannya. "..." Wu! Dia mencari wajahku! * Dang *! Saya menyadari di mana dia menusuk dan dengan buru-buru mengangkat pisau saya, entah bagaimana berhasil membelokkannya pada waktunya. Pada saat yang sama, topi saya hampir terpesona oleh serangan ini. Kuh! Ini menjadi terlalu berat untuk saya tangani! Seperti yang diharapkan, letnan Lu Bu bukanlah cakewalk. Tapi tidak ada pilihan selain bertarung karena masih terlalu dini untuk menggigit peluru dan mundur. "Yaa!" Aku meraung saat aku menyapu bajuku dan melakukan goresan horizontal pada Zhang Liao, yang menunjukkan sebuah lubang setelah senjatanya dibelokkan. Dia tidak bisa mengelak dan terpaksa bersandar ke samping. Baiklah! Itu harus dilakukan! "Hati-hati! Li Dian! " Un? "..." Sama seperti saya berpikir bahwa/itu Zhang Liao terpaksa melompat dari kudanya dari serangan saya, Cao Ren berteriak dan saya melihat bahwa/itu dia menahan napas lagi, yang berarti bahwa/itu dia akan menyerang. Aku melihat lebih dekat dan melihat saat dia membungkuk, dia mengayunkan pedangnya untukku - Wu! Dengan cepat saya menarik pisau saya kembali ke blok - * Dang *! Karena kekuatan saya tidak mencukupi, dan berkat momentum tambahan dari berat tubuhnya, lengan saya terasa mati rasa saat pedangnya membentur tambang saya. Segera, saya kehilangan keseimbangan dan jatuh ke atas. Sudah berakhir, pikirku saat aku mengulurkan tangan dan mencoba meraih kendaliku tapi sia-sia. Tapi sebuah ide melintas di kepala saya dan saya memutar senjata saya sehingga saya bisa menggunakan gagang saya untuk meraih kendali. Segera, tubuh saya berguncang saat berhenti karena pemikiran cepat saya. Pada saat yang sama, saya berbalik dan menatap Zhang Liao. Dia benar-benar bersandar ke samping dan memegang kendali dengan satu tangan dan 1 kaki saat dia tersenyum nakal padaku. "Hmhm ~ kamu cukup baik ya?" Katanya sambil menunjuk pedangnya ke arahku dengan tangannya yang bebas. "Li Dian!" Saat itu, Cao Ren berteriak dari belakang. Tentu, aku tahu apa maksudnya dan dengan terburu-buru mengangkat tubuhku sebelum aku memutar kudanya dan pergi. Aku menatap letnan itu dari sudut mataku. Dia sepertinya mengerti mengapa Cao Ren berteriak kepada saya juga tapi dia hanya berdiri berakar ke tempat dia berada dan menatap kami. Apakah dia tidak akan mundur ke tempat pasukannya berada? Ketika saya melihat ke depan, saya melihat Cao Ren dengan pedangnya terangkat dan menunjuk ke arah saya, atau lebih tepatnya arah musuh, "Semua orang! Charge! " Ketika saya melihat ini, saya memutar kudanya dan menunggu pasukan mencapai tempat saya sebelum bergabung dengan tuduhan di kepala. Bunuh !! Dalam sekejap, tentara musuh berteriak saat mereka mulai menukarnya juga. Ketika saya melihat ke arah mereka, saya menemukan bahwa/itu Lu Bu berada di kepala tuduhan.

BOOKMARK