Tambah Bookmark

408

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 113: Don’t Tell Me This Is A Raid On Fan City (17)

Li Dian POV "Laporkan!" Saat itu juga, terdengar teriakan keras dari samping dan ketika Cao Ren dan saya menoleh untuk melihat bahwa/itu itu adalah kurir militer yang sedang mengendarai mobil. Ketika saya melihat seragamnya, saya melihat bahwa/itu dia adalah bagian dari kekuatan serangan yang dikirim untuk menyerang barisan belakang mereka. Pada saat ini, dia harus berada jauh di belakang garis musuh, mengapa dia ada di sini sekarang? "Tuan-tuan saya! Ah ... " "Silakan saja." Cao Ren berkata sambil mengangguk saat kurir ragu untuk berbicara saat melihat Zhang Liao. "Kekuatan serangan kita hancur!" "Eh?!" "Apa!" "Hahahahaha ~ Cao Ren dan saya terdiam dan yang bisa kami katakan terheran-heran saat Zhang Liao tertawa gembira saat dia dengan santai membunuh beberapa pasukan kami di sekelilingnya. Tapi saat ini, kami tidak memiliki waktu luang untuk khawatir kehilangan beberapa tentara di sana sini. Ini tidak mungkin. 10.000 tentara kami terdiri dari 4.000 kavaleri dan 6.000 infanteri berat. Pasukan serangan yang dikirim untuk membentuk surround dari belakang melibatkan hampir 3.000 tentara secara total. Bagaimana bisa begitu cepat runtuh? Bahkan jika mereka terlibat dengan kepala musuh, jenis kavaleri dan unit infanteri berat kita merupakan penghalang bagi infanteri ringan musuh. Hanya dalam 20 bout, mereka sebenarnya - "Beritahu mereka untuk mundur! Segera! " "Ya!" Kurir tidak berani beristirahat dan segera berlari kencang setelah mengakui perintah tersebut. "Haruskah kita membayar dengan sisa pasukan kita dan mundur bersama?" Saya bertanya kepada Cao Ren yang mengerutkan kening. "Saya ragu kita akan bisa membuatnya." Cao Ren berpikir sejenak sebelum menggelengkan kepalanya dan melanjutkan dengan ekspresi enggan, "Ini seharusnya hasil karya Lu Bu." "Hmph, meskipun tuanku tidak menggunakan otaknya saat dia melakukan sesuatu dan hanya berbakat dengan kecakapan bela dirinya yang luar biasa," katanya sambil mengayunkan Naga Hijau dan melemparkannya ke langit sebelum menangkapnya, "Kehebatan bela dirinya berada pada tingkat di mana dia sendiri dapat melawan strategi yang digunakan untuk melawannya!" Setelah selesai, dia menuduh kami. * Dang * * Dang *! Setelah melakukan tipuan, dia menyapu kami dan terus menyerang. "semuanya! Kami telah menangani masalah kami di belakang! Sekarang isi dengan saya! " "Ohhhhhhh!" Pasukan musuh menjawab seruannya untuk mempersenjatai dengan penuh semangat. "Ini adalah ..." "Lord Cao Ren!" "Aku mengerti!" Cao Ren mengangguk dan menunjuk ke seorang jenderal seribu orang terdekat, "Beritahu barisan belakang untuk kembali! Mundur! Mundur! " Tidak ada pilihan. Jika kita terus seperti ini, keuntungan awal kita pada akhirnya akan terkikis dan bahkan terbalik oleh individu yang menakutkan itu, pikir saya saat saya berbalik dan membunuh musuh di sekitarnya sebelum mengayunkan kendali saya dan mundur. Kemenangan kecil di sini sudah cukup. Hanya memiliki sedikit keuntungan dari ini sudah cukup bagi saya, terutama saat kita harus mengambilnya dari Lu Bu. Saya melihat ke samping dan melihat bahwa/itu Zhang Liao memimpin sekelompok pasukan saat dia mengayunkan Dragon Blade Hijau dengan cara ini dan itu dengan ekspresi percaya diri dan senang. Dia mungkin tidak tahu bahwa/itu strategi mereka telah gagal. "Tuan Zhang Liao!" Cao Ren berteriak ketika dia juga melihat Zhang Liao tapi dia tidak melihat ke atas dan tidak menjawab. Ini tidak mengganggu Cao Ren, yang terus berteriak dengan senyum damai di wajahnya, "Bila Anda merasa bahwa/itu pilihan Anda adalah sebuah kesalahan, Anda bisa datang dan bergabung dengan kami! Kapanpun dimanapun! Jia! " Setelah selesai, dia tidak repot-repot menunggu dan berlari kencang. Ketika saya melihat Zhang Liao, sepertinya dia sama sekali tidak mendengarkan dan asyik membunuh pasukan kami yang pada saat ini tidak memiliki banyak keinginan untuk berperang. Saya tidak tahu apakah dia benar-benar mendengar apa yang dikatakan Cao Ren tapi sekarang setelah tuan mereka meninggal, nasib terakhir mereka adalah perpisahan. Jika Zhang Liao benar-benar mengerti bahwa/itu ini hanya masalah waktu, dia pasti akan bergabung dengan kami. Seperti yang saya kira, saya berbalik dan melihat ke menara kota. Saya pikir ahli strategi yang datang dengan semua ini masih berdiri di sana dan melihat ke bawah pada pertempuran tapi dia tidak berada di sana lagi. Saya harus mencari tahu dari mana dia berasal dari saat saya mendapatkan kesempatan itu. Jika kita harus melakukannya, kita juga harus mencoba dan merekrutnya juga. Kehilangan Gua Jia sangat mahal bagi kita. Dan selalu ada kekurangan strategi bagus. "Jia!" Teriakku saat aku mengayunkan kendali dan membuat pasukan mundur. Cao Ren, yang telah berkuda di depan, sekarang berada di tubuh utama dan membantu membersihkan pasukan musuh yang telah dituduh terlalu jauh masuk. Tidak terlalu sulit untuk mundur dan kami tidak mengalami banyak rintangan di sepanjang jalan. Tentu saja, ini berkat Lu BuSedang sibuk di barisan belakangnya membersihkan muatan kavaleri kami. Terlepas dari faktor ketidakpastian Lu Bu, kombinasi jenis unit kavaleri dan infanteri berat sebenarnya sangat sulit untuk ditanggapi. Ini, mengapa mereka disebut elite setelah semua. Bagaimana mungkin mereka bisa menang melawan pasukan kita? Sekarang aku memikirkannya, apa Shen Pei seharusnya benar. Ketika kami meninggalkan kota, mereka pasti akan menyerangnya. "Tuan Li Dian." Cao Ren memanggil saya saat dia naik ke tempat saya berada. "tidak? Lord Cao Ren? Kenapa kamu kemari Apakah tubuh utama kita baik-baik saja? " "Ah, aku sudah menangani masalah di sana." Kata Cao Ren sambil mengangkat lengannya dan melemparkan sesuatu ke arahku, "Coba lihat!" Saya menangkapnya dan melihat itu adalah sebuah surat. "Ini ..." Aku merasa bingung dan menatap Cao Ren, yang memiliki senyum cerah yang meluas ke matanya. Ini mungkin senyuman paling menyilaukan miliknya yang pernah saya lihat. "Itu berita dari Shen Pei dan Lu Xiang." Cao Ren menjelaskan, "Penyergapan hutan sukses besar. Pasukan Guan Yu mengalami kerugian besar dan mulai mundur. " "Oh ~ aku lihat ~" seruku saat mataku melebar dan aku tersenyum. Rasanya seperti kita telah memenangkan perang. Tentu saja, saya bukan tipe yang tersenyum lebar dan hanya sedikit tersenyum. Baiklah, saya mungkin bisa memberikan skor untuk pertempuran ini sekarang. Dalam pertempuran frontal, kami meraih kemenangan kecil sementara kami mencapai kemenangan besar dalam penyergapan tersebut. Skor 85 suara benar. Sekarang, satu-satunya cara untuk menang telah disegel. Aku ingin tahu apa yang akan mereka coba selanjutnya. "Lord Cao Ren, sudah waktunya." "Ya, tentu saja." Cao Ren tersenyum saat mendengar apa yang saya katakan, "Saya tahu apa yang ingin Anda katakan." Cao Ren kemudian melambaikan tangan kepada beberapa ribu orang jenderal di dekatnya, "Nyalakan perintahnya, kita harus Mendirikan kamp sekitar 4km di depan pegunungan. Juga sampaikan sebuah pesan kepada Shen Pei, suruh dia untuk memulai persiapan operasi logistik jangka panjang. " Ya, kami tidak ke mana-mana. Kami akan berkemah tidak terlalu jauh dari kota. "Ini akan memberi mereka tekanan." Saya mengangguk dan menambahkan, "Mari kita beberapa kali berteriak dan memberi sedikit motivasi agar mereka menyerah dan bergabung dengan kita." "Ya, sekarang semuanya berjalan lancar, saya harus memastikan untuk melaporkannya. Shen Pei layak mendapatkan keuntungan dari strategi ini. " Ya Saya tidak ingin mengakuinya tapi jika kita tidak memiliki strategi Yuan Shao, kita akan menyerahkan kota Fan kepada musuh. "Ah ~ aku sangat lelah." Cao Ren tampak santai saat dia berkata begitu dan meregangkan punggungnya tapi kemudian gemetar setengah jalan dan meringis, "Wah ... sakit sekali." Ya, jika dibandingkan dengan memikirkan hal-hal yang masih harus datang, prioritas kami adalah menyembuhkan luka-luka kami. Karena Lu Bu, kita berdua tertutup luka. Untung bagaimanapun masih ada anggota badan kita yang utuh. Tapi sekarang setelah kita sampai sejauh ini, sieging kota Xinye hanya masalah waktu saja, pikirku, merasa bahwa/itu aku telah membuat kemajuan untuk menjadi seorang pejuang. Liu Bei POV Ketika kami mendengar pesan dari Chen Gong untuk kembali ke rumah sesegera mungkin, kami masih menyaksikan pertempuran tersebut. Ketika saya melihat barisan belakang dikelilingi, saya sangat khawatir. Tapi tak lama kemudian, Feng Xian naik sendirian ke barisan belakang dan sendirian menghancurkan formasi kavaleri yang dituduhkan, memaksa mereka mundur. Baru ketika saya melihat ini, saya bisa menghela nafas lega. Yuan Zhi tidak memberikan instruksi atau taktik khusus untuk Feng Xian dan Wen Yuan setelah semua ini hasilnya cukup baik. Pasukan biasa kita masih kalah dengan elit mereka. Yang mengatakan, satu-satunya yang benar-benar menonton pertempuran adalah saya. Liao Hua sibuk mengawasi pekerjaan konstruksi. Meskipun ada banyak debu yang ditendang dari pertempuran, ini sama sekali tidak mempengaruhi pekerjaannya. Yang menarik perhatian saya adalah Yuan Zhi. Bahkan saat Feng Xian dan Wen Yuan mulai bertengkar, Yuan Zhi masih menatap gunung di kejauhan. Setelah itu, dia tidak pernah melihat ke bawah pada pertempuran. Bahkan saat bandana-nya dilonggarkan, dia tidak akan melakukan apapun dan terus menatap gunung tanpa kata-kata dan tanpa kata-kata. Baru saat hendak menutup matanya sepenuhnya, dia menyesuaikannya. Dan ini berlanjut untuk selamanya, sampai Chen Gong mengirim kurir. "Laporkan! Tuan Guan Yu telah mengirim kurir ke belakang! "

BOOKMARK