Tambah Bookmark

409

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 114: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of Our Defeat (1)

Liu Bei POV "Eh?" Saya benar-benar terkejut mendengarnya, "Yun Chang dan yang lainnya belum lama meninggalkan kota. Bahkan jika mereka cepat berbaris sepanjang jalan, mereka hanya akan sampai ke kota sekarang. " Pengepungan akan memerlukan beberapa jam untuk menyelesaikan setidaknya. Mengirimkan update laporan status pada tahap ini akan menjadi aneh. "Mungkinkah ini hanya update biasa?" "..." Yuan Zhi tetap diam dan kerutannya sekarang sangat ketat sehingga terlihat di bawah bandana-nya. "Ayo kita lihat dan melihatnya." Yuan Zhi berkata dan berbalik untuk pergi. Aku ragu sejenak sebelum memberi hormat kepada Liao Hua dan mengikuti Yuan Zhi di menara kota. Dalam perjalanan pulang, tak satu pun dari kami berbicara. Setelah pertempuran selesai, seluruh suasananya tidak lagi rileks seperti sebelumnya. Pada saat yang sama, hampir semua rakyat jelata bersembunyi di rumah mereka karena pertempuran juga. Karena itu, hanya Yuan Zhi dan saya yang berjalan di jalan-jalan yang biasanya ramai. Suara langkah kaki kami lebih keras daripada yang kubayangkan, dan membuatku merasa tidak enak lagi. Dan semakin tidak nyaman aku merasa, semakin sedikit aku merasa ingin ngobrol. Semuanya harus menunggu setelah mengetahui apa yang Yun Chang kirim kepada kami. Setelah berbelok ke kiri dan ke kanan, akhirnya kami berhasil kembali ke rumah kami. Dan saat kami melakukannya, kami melihat Zi Long bergegas keluar dengan panik dengan Chen Dao, yang memiliki ekspresi lebih panik lagi. "Zi Long, Chen Dao, kenapa kamu berdua sangat panik?" Tanyaku. Zi Long berhenti dan ingin mengatakan sesuatu tapi tidak bisa mengatakan apapun bahkan setelah beberapa lama. "Chen Dao, ayo pergi! Cepat! " "Ah ... ya!" Chen Dao sepertinya ingin memberitahuku tapi karena atasan langsungnya tidak mengatakan apapun dan selanjutnya memintanya mengikutinya, dia hanya memberi hormat dan membungkuk sebelum bergegas balik Zi Long. Apa yang terjadi? Mengapa mereka begitu panik? Saya benar-benar bingung tapi ketika saya kembali, saya melihat Yuan Zhi sudah turun dan memasuki rumah tersebut jadi saya bergegas mengejarnya. Setelah kami masuk dan berjalan menuju aula utama, kami melihat Chen Gong duduk di lantai dengan ekspresi lelah saat dia mengerutkan kening. "Chen Gong!" Seru saya saat firasat yang mengerikan memenuhi hati saya sementara Yuan Zhi melambai padanya dengan tidak sabar. Chen Gong mengangkat kepalanya dan tubuhnya menggigil saat dia menghela napas. Ini adalah ... "Tuan Chen Gong, bolehkah saya bertanya apa yang terjadi?" Yuan Zhi bertanya sebelum dia selesai menaiki tangga. ... Eh? "apa? Apa yang kamu katakan? "Tanyaku lagi, tidak mengerti apa yang dia katakan segera. "kataku, Tuan Guan Yu dan yang lainnya disergap tidak jauh dari kota Fan!" Chen Gong mengulanginya dengan lebih keras, kerutannya tidak berkurang sedikitpun. "apa! Mustahil! Bagaimana mereka bisa disergap ?! "teriakku dan menatap Yuan Zhi ke samping. Yuan Zhi tidak berpaling untuk menatapku dan juga tidak menjawabnya. "Bagaimana dengan Yun Chang? Apakah Yun Chang dan sisanya baik-baik saja ?! "Saya terus bertanya saat melihat Yuan Zhi diam. "Tuan Guan Yu dan sisanya baik-baik saja. Laporan tersebut menyatakan bahwa/itu mereka semua aman. "Chen Gong dengan cepat menjawab dan mengangguk. Dia kemudian melihat laporannya lagi sebelum melanjutkan, "Laporan tersebut menyatakan bahwa/itu Tuan Guan Yu memilih untuk meninggalkan penggerebekan tersebut dan Lord Zhao Yun telah mengerahkan pasukannya untuk membantu mereka kembali. Mereka seharusnya meninggalkan kota sekarang. " Ah ... jadi itu sebabnya Tidak heran Zi Long dan Chen Dao tampak begitu cemas sebelumnya. Dan Zi Long memilih untuk tidak memberi tahu saya karena dia takut tidak dapat menerimanya. "Lalu bagaimana dengan pasukannya?" "Para jenderal baik-baik saja." Chen Gong berkata sambil melihat laporan itu dengan ekspresi muram, "Tapi tentara tersebut mengalami korban yang sangat parah. Karena beberapa gelombang panah dan muatan mendadak ke sisi mereka, diperkirakan mereka telah kehilangan lebih dari separuh pasukan mereka. " "Lebih dari setengah ..." Itu adalah ungkapan yang sangat sederhana tapi benar-benar mengerikan. Pada pertempuran terakhir, ada 6-7.000 mayat di luar kota Xinye yang membutuhkan waktu 2 hari dan malam penuhS untuk lebih dari 1.000 tentara untuk membersihkan. Dan sekarang, kehilangan lebih dari separuh berarti total kerugian kita sama dengan musuh dalam pertempuran pertama. Wu ... Dalam sekejap, aku bisa merasakan tekanan yang luar biasa menyakitkan di dadaku yang hampir membuatku berlutut. Saya tahu, bahwa/itu ada beberapa tanggung jawab yang terlalu berat untuk saya tanggung. Tapi pada saat yang sama, sebagai penguasa feodal, saya harus menanggungnya. "Tapi setelah pertempuran ini, kita bisa yakin akan satu hal." Saat itu, Chen Gong mulai berbicara lagi, "Pasukan musuh lebih dari sekedar 10.000 atau lebih sehingga Lord Lu Bu baru saja bertempur di luar Kota. " Chen Gong tidak secara khusus menyalahkan siapa pun dan dia juga tidak menyiratkan apa pun. Tapi saya sangat jelas melihat Yuan Zhi bergidik saat mendengar apa kata Chen Gong. Yuan Zhi ... Sudah jelas bahwa/itu kerugian ini adalah akibat dari kesalahan penilaiannya. Ini jelas merupakan pukulan penting bagi Yuan Zhi yang perfeksionis. "Tidak hanya 10.000 ya ..." aku mengulangi dengan lembut saat aku mengangguk. Saya belum tahu berapa banyak musuh yang ditemui Yun Chang tapi dia benar-benar membuat keputusan yang tepat untuk kembali karena tidak mungkin kekuatannya menguntungkan. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya. "Yuan Zhi, apa yang akan kita lakukan selanjutnya?" Tanyaku saat aku beberapa langkah mendekati Yuan Zhi, berharap bisa mendapatkan beberapa gagasan. Jika itu Yuan Zhi, dia harus memiliki beberapa gagasan tentang apa yang harus dilakukan sekarang. Pakar strategi selalu memikirkan beberapa hal di depan setelahnya. "Hu ..." Chen Gong menghela napas saat dia selesai. Saat itu, saya menyadari bahwa/itu Chen Gong tidak mengenakan sepatu bersol tebal dan berjalan berkeliling dengan kaki telanjang. Saat dia seperti ini, dia sangat kecil. Tapi selain meninggalkan itu, sepertinya Chen Gong tidak memiliki gagasan. Tidak sekarang, paling tidak. Ada banyak masalah yang harus dihadapi dan semuanya sangat sulit. Tapi ini adalah saat seperti ini yang harus saya andalkan pada Yuan Zhi. Jadi karena Chen Gong tidak memiliki kata lain, saya memutuskan untuk mengalihkan perhatian dan menatap Yuan Zhi. "Yuan Zhi, apa Anda punya strategi untuk apa yang harus dilakukan selanjutnya?" Tanyaku lagi saat aku perlahan menatap wajah Yuan Zhi. Tapi apa yang saya lihat membuat saya merasa semakin bermasalah. Wajah Yuan Zhi sangat pucat dan matanya tampak lesu dan kosong sampai-sampai aku tidak yakin apakah dia pernah mendengar apa yang telah saya katakan. "... Yuan Zhi?" Aku memanggil sekali lagi saat menyentuh bahunya. "Ah?" Yuan Zhi gemetar dan matanya berbelok ke tempatku berada. Sebelum saya bisa berbicara lebih jauh, matanya bergeser ke tempat lain dan dia kembali linglung lagi. "Yuan Zhi, tenanglah." Saya mulai panik saat melihat bagaimana Yuan Zhi, "Apakah Anda punya ide untuk apa yang harus kita lakukan selanjutnya?" "Tidak ..." Yuan Zhi menatapku lagi tapi dia segera membuang muka dan sepertinya benar-benar hilang saat dia menggelengkan kepalanya berulang-ulang, "Saya-saya-saya-saya tidak tahu apa yang terjadi setelah ini." "Eh?" Dengan apapun yang terjadi setelah ini, maksud Anda strategi untuk pertempuran setelah ini? "Lalu adakah metode yang bisa kita gunakan untuk memperkuat tentara kita?" Jika kita tidak bisa mengandalkan angka maka mungkin kita bisa meningkatkan kualitas pasukan kita. "... tidak ... saya ..." "Eh? Apa? "Tanyaku saat Yuan Zhi berbicara dengan sangat lembut. Tapi tiba-tiba, dia menatapku dan aku shock. Wajahnya tertutup keringat seolah dia adalah sandera yang akan dibunuh. "Tidak, ini tidak mungkin." Yuan Zhi berkata sambil menggelengkan kepalanya, "Tidak mungkin salah ... Ke mana saya salah? Saya melakukan setiap langkah seperti seharusnya setelah datang ke Xinye kan?! "

BOOKMARK